Peningkatan kecepatan dan kelincahan melalui permainan tradisional pada siswa kelas V SDN Mulyoagung 04 Kecamatan Dau Kabupaten Malang / Dedy Kurniawan

DDCRs 372.86 KUR p
AuthorKurniawan, Dedy
Year2011
Languageind

Abstract


Kata Kunci : Pembelajaran kesegaran jasmani, kecepatan, kelincahan, permainan tradisional





Suatu proses pembelajaran dapat berhasil jika didukung oleh metode pembelajaran yang tepat dan partisipasi aktif dari siswa. Siswa dapat termotivasi untuk belajar bila materi pembelajaran berkaitan dengan dunia nyata, siswa sebagai subjek belajar adalah komponen manusia yang menempati posisi sentral dalam porses pembelajaran. Siswa sebagai faktor penentu di dalam proses pembelajaran yang dapat mempengaruhi berhasil tidak tercapainya tujuan pembelajaran. Belajar akan lebih bermakna jika anak “mengalami” sendiri apa yang dipelajarinya, bukan “mengetahui”nya. Dari hasil observasi awal yang dilakukan peneliti terdapat: siswa merasa bosan terhadap pembelajaran yang monoton, cepat lelah, kurang bersemangat, kurang konsentrasi dan mudah mengeluh. Permainan tradisional (permainan bentengan dan permainan bintang beralih) adalah salah satu strategi untuk mengurahi permasalahan-permasalahan yang muncul seperti di atas. Strategi tersebut mempunyai konteks bahwa guru menghadirkan situasi dunia nyata ke dalam kelas dan mendorong siswa membuat hubungan antara pengetahuan yang dimikinya dengan penerapannya dalam kehidupan mereka.

Permainan bentengan merupakan permainan terdiri dari 2 kelompok, inti dari permainan ini adalah berjuang untuk menduduki benteng lawan (dengan simbol menyentuh benteng lawan). Setiap team akan menjaga bentengnya masing-masing (bentuk dari benteng tersebut bebas, biasanya tiang listrik, pohon, tembok, dll) sekaligus menyerang benteng lawan. Setiap penyerang yang sudah jauh meninggalkan bentengnya, akan bisa ditangkap oleh penjaga (lawan), dan jika tertangkap penyerang akan menjadi tawanan. Harus di selamatkan oleh temannya untuk bisa bermain lagi. Sedang kan permainan bintang beralih merupakan permainan yang dimainkan oleh beberapa ke lompok, misalnya peserta yang terdiri atas 17 orang, jumlah tersebut akan dibagi menjadi 5baris yang tiap baris terdiri atas 3 orang, 1orang sebagai pengejar dan 1 lagi sebagai bintang yang berlari dikejar. Permainan dimulai dengan pengejar berlari mengejar bintang yang dapat hinggap pada urutan terdepan dari barisan-barisan, sehingga peserta yang berada pada barisa terakhir akan berganti dikejar dan begitu seterusnya. Apabila bintang dapat tertangkap maka dia harus bergantian menjadi pengejar.

Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas (PTK) dengan dua siklus an menggunakan pendekatan kualitatif. Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini meliputi observasi, interview, catatan lapangan, dokumentasi, dan tes. Subjek dari penelitian ini adalah seluruh siswa kelas V SDN Mulyoagung 04, dan dilaksanakan di lapangan SDN Mulyoagung 04.

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa dengan menggunakan permainan tradisioanl dapat meningkatkan kecepatan dan kelincahan. Hal ini dapat dilihat dari keaktifan belajar siswa dalam pembelajaran kesegaran jasmani, dimana peningkatan kecepatan antara pre test dan post test siklus I sebesar 3,22% (kategori baik), sedangkan peningkatan kelincahan antara pre test dan post test siklus I belum menunjukkan adanya peningkatan. Peningkatan kecepatan antara pre test ke post test siklus II sebesar 6,45% (kategori baik), sedangkan peningkatan kelincahan antara pre test dan post test siklus II sebesar 6,45% (kategori baik). Peningkatan kecepatan antara post test siklus I dan post test siklus II sebesar 9,68% (kategori baik), sedangkan peningkatan kelincahan antara post test siklus I dan post test siklus II sebesar 9,68% (kategori baik).

Kesimpulannya bahwa pembelajaran kesegaran jasmani khususnya kecepatan dan kelincahan dengan permainan tradisional sangat bermanfaat bagi siswa karena model pembelajaran tersebut telah terbukti dapat meningkatkan prestasi belajar siswa, sehingga bagi guru mata pelajaran pendidikan jasmani dapat dijadikan sebagai bahan ajar dikala siswa sedang bosan. Beberapa saran yang dapat diberikan peneliti adalah (1) Guru hendaknya lebih memberikan variasi dalam proses belajar mengajar sehingga dapat meningkatkan prestasi belajar siswa (2) Kreatifitas guru dalam melaksanakan proses belajar mengajar perlu ditingkatkan agar mencipatakan suasana belajar yang lebih aktif dan menyenangkan (3) Bagi peneliti berikutnya, dapat menggunakan pembelajran kesegaran jasmani dengan metode yang lainnya dan dikembangkan untuk sekolah-sekolah lain (4) permainan tradisional adalah warisan dari leluhur kita, harus tetap dijaga dan dilestarikan.


Download file

  1. 00677KI11-ABSTRACT.doc Inggris.doc (33.00 KB)
  2. 00677KI11-ABSTRAK.doc (35.50 KB)
  3. 00677KI11-BAB I.pdf (28.40 KB)
  4. 00677KI11-BAB II.pdf (88.69 KB)
  5. 00677KI11-BAB III.pdf (34.46 KB)
  6. 00677KI11-BAB IV.pdf (94.74 KB)
  7. 00677KI11-BAB V.pdf (9.14 KB)
  8. 00677KI11-COVER.rtf (188.24 KB)
  9. 00677KI11-DAFTAR ISI.doc (35.50 KB)
  10. 00677KI11-KAJIAN PUSTAKA terbaru(flash).doc (39.50 KB)
  11. 00677KI11-Skripsi(flash).doc (506.50 KB)



Download Peningkatan kecepatan dan kelincahan melalui permainan tradisional pada siswa kelas V SDN Mulyoagung 04 Kecamatan Dau Kabupaten Malang / Dedy Kurniawan


TypeLanguage
Download Peningkatan kecepatan dan kelincahan melalui permainan tradisional pada siswa kelas V SDN Mulyoagung 04 Kecamatan Dau Kabupaten Malang / Dedy Kurniawan ID

Print Peningkatan kecepatan dan kelincahan melalui permainan tradisional pada siswa kelas V SDN Mulyoagung 04 Kecamatan Dau Kabupaten Malang / Dedy Kurniawan

Publications by Year

O.P.A.C

Universitas Negeri Malang Perpustakaan Universitas Negeri Malang Mulok Perpustakaan Universitas Negeri Malang Opac Perpustakaan Universitas Negeri Malang Index Artikel Perpustakaan Universitas Negeri Malang Index Artikel Perpustakaan Universitas Negeri Malang Perpustakaan Digital Universitas Negeri Malang Perpustakaan Digital Universitas Negeri Malang
....