Hubungan Antara Minat Memilih Program Studi Psikologi Dan Motivasi Berprestasi Dengan Prestasi Akademik Mahasiswa Psikologi Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Malang Oleh Wignyo Hadi Sampurno

 

Minat dan motivasi merupakan dua hal yang berpengaruh dalam pencapaiapnr estasia kademiky ang optimal, sehinggap enelitiani ni_b ertujuan untuk'mengitahuhi ubungana ntaraM inat Memilih ProgramS tudiP sikologid an Motivasi Berprestasi dengan Prestasi Akademik, baik secara sendiri'sendiri maupunb ersama. Populasi dalam penelitian ini mahasiswa Jurusan Bimbingan Konseling dan psikoiogi Program studi PsikoloF yaitu angkatan 2000, 2001, dan 2002. Jrengambitasna mpel dengan menggunakant eknik stratifed random sampling, iampel penelitian sebanyak 60 mahasiswa.T eknik pengur.npuland ata yang digunakan adalah skala (skala minat memilih pro$am studi psikolog;t dan motivasih erprestasi)s erta dokumenta.siP. engolahand ata dilakukan dengan menggunakatenk nik KorelasiiProducMt omentd anR egresGi anda - Hasil penelitian menunjukkan bahwa dari 60 responden 48,33% tergolongm inat yang tinggi dan 33,33o/toe rgolongp ada mina! sangatt inggi, uniukm otivasib erprestassi ebagianb esart ergolognk lasifikasit inggi (71,67a/o) d'an untuk prestasi akademik dengan Indek Prestasi (IP) rata-rata 3,02. Hasil penelitian ini menunjukkan ada hubungan positif dan signifikan antara minat memilihp rograms rudip sikologid enganp restasai kademikd engan,r :0'702, ada huhungan positif dan signifikan antara motiva"si herprestasi dengan pres{asi akademik dengan r'. 0,716, dan ada hubungan positif yang signifikan antara minatm emilih programs tudi psikologid an motivasib erprestasdi enganp resfasi akademikm ahasiswap rogfarn studi psikologi secarab ersama'samad, engan r :0,787. Berdasarkahna sii penghitungatne rsebutd apatd isimpulkanb ahwap da hubungayna ngk uat( signifikan)a ntark etigav ariabelt ersebut'

Prototipe Aplikasi Sistem Informasi SMU Negeri Di Pemerintah Kota Malang Oleh Dhofiri

 

Dalamm emilihs uatus ekolahd iperlukanb eberapain formasiy anga ktuald anup to date agark eputusany ang diambil tidak mengecewakand ikemudianh ari. Sebabhal ini menyangkumt asad epana nak.I nformasi-informastei rsebuht arusd isimpandengab aik danr api agarjika sewaktu-waktdui butuhkand apatd igunakank embali.Untuki tu kiranyap erlua das istcmin tbrmasui ntukm en-vimpadna nm engorglnisasiinformasi-informastei rsebutB. erangkadt ari hal tersebutp, enulism erancansgu atuprototipes istemi nformasiy angm enyajikanin formasim engenaSi MU Negeriy angberadad i PemerintahK ota Malang Sistemi nformasiy angp enulisr ancangb erupas itusw eb yangd ibuatd enganmertggunakasno ftwareD reamweavelrv D(y angm eliputi4 langkahy aitu (l)Menentukantu juan,( 2) Menentukanis i, (3) Menentukanta rgetp engunjungd an( 4)Menentukans truktur. Sedangkanp embuatanh alamanw ebnyam emerlukanb eberapapengetahuadna ny angp alingu tamaa dalahp engetahuamn engenaAi SP( ActiveServerP ages)S. ebabA SP inilah yangm embuast itusw eb menjadil ebih dinamisd an interaktif. Penyampaianin formasi ditampilkan dalamm enu sehinggam emudahkanpengunjungu ntuk memilih informasi yang diinginkan. Menu-menut ersebuta ntaralain, (l) Kota Malang, (2) Informasi, (3) Cari dan (4) Buku Tamu. Selain itu. terdapatmenuin dexp adah alamanw ebt ertentuS. itusw ebi ni dilengkap"im esin"p encariandanb ukut arnusertapollings ebagaki omponenin teraktif Sedangkapne nunjukja mdantanggasl ertaa nimasis ebagaki omponend inamis.K omponen-komponeinni lahyangm enjadik eungguland ari situsw eb yangd irancangp enulis.Sedan$kapne ndesainasni tusw eb dilakukand engans ebaikm ungkinb aik darisegtia mpilanh, uruf,p enggunaawna rna.g ambadr ana nimasinval).c .sains etiaphalamanw eb masing-masinmg emiliki kesamaana,g arp engunjungti dak "tersesat"dalamm enelusursi itusw eb.D an setiapk omponenh alamanw eb dirancangmenyatu/seradsei nganh alamanw eb agarp engunjungm erasati dak lrosand alammenelusursi etiaph alamanw eb. Situsw ebi ni akand ipublikasikank e dalami ntemet,s ehinggap enggunaannvatidakt erbatasd iperuntukkanb agi calon siswaS MU yang beradad i Kota Malang,tetapic alons iswad ari luar Kota Malangp un dapatm enggunakasni stemi ni jikakomputeyr angd igunakante rhubungk e intemet.U ntuk komputery angt idakterhubungke internetd apatm engunakasni stemi ni secararf fiine denganm engkopisemuafi le yangb eradad alan compacdt isc( cd) yangd isertakand alams kripsii ni.

Desain Grafis WEB UM Sebagai Media Komunikasi Visual Oleh Retno Wijayanti

 

Ileb Sitea dalahs alahs atum ediap ublikasyi angm enyampaikain formasr*carar eqlt imed ano nline.W ebS itey anga rtistikd anm enarikb agiu sera dalahw ebsitey angm ampum enorganisisre carav isuale lemen--elempeenn dukungse buahdesaiwn eb,d alamr uangt ertentus ehinggata mpakm enarikd and apatmengkomunikasikisain p esanv isual. Penelitianin i bersifatd eskriptifdengapne ndekataknu alitatif.D atay angdianalisidsa lamp enelitianin i adalah( l) vizualisasdi esaing rafisw eb siteUniversitaNse geriM alangs ebagami ediak omunikasvi isualy angm eliputi warna,layo u, animui dan( 2) keterkaitanv isualisasiw ebs ite UM terhadapk omunikasifisualP. enelitiani i dilaksanakapna dab ulanF ebruar-i Agustus2 003d i Malang.Datay angd ikumpulkanb ertujuanu ntukm emberikang ambaatne ntangpermasalahyaann gd ihadapdi alamp enelitianin i. Yaitum engenani ilai artistikd ankomunikatsife buahwesb/ e. Pengambiladna tad ilakukand enganp enggunaatne knikwawancaroap?s ervasdi anp engamatan.a silp enelitianin i menunjukkabna hwasebagami ediak omunikasvi isual,d esainw eb siteU M dinilai masihja uh darik riteriaartistikH. al ini dapadt ilihatd arih asilw awancarpae nelitik epadare spondesne telahmeugaksesistu sw eDs i/eU M. Sedangkadnil ihatd aric ontentw ebs ite sudahm emenuhsi tandakr omunikatifdalamp enyajianin formasyi angs ederhanaH.a l ini didasarkapna dap enilaianrespondetenn tangk emudahadna lamm enangkacpo ntenat tauk andungains i, sertajenisf onty angd igunakanN. amunji ka dilihatd asis egig ambard alamp erannyauntukm enjembatapnei mahamasne buahin formasdi inilai masihk urangk omuikatif.thl ini jugad idasarkadna rip enilaianre spondemn engenaiin formasyi angl ebihmudahd ipahamjii,k a didukungd engang ambar.Dengand emikianv isualisasdi esainwebsi te yaig dikemass ecaraa rtistikd andidukundge nganp enyajianin formasyi angk omunikatifm enjadhi al yange sensialdalamm enjaringp engunjunSg irz.rs, ehinggam erasan vamanu ntuk" berselancar"dalams ebuawh ebs ite.

Simulasi Kebakaran Hutan Dengan Cellular Automata Oleh Andi Marwanto

 

lndonesiate rmasukn egaray angk ayaa kans unrbedr ayaa lam.s alahs atu keberadamnytae dapatd a\amh uta$,yangm enutu!s ebaglanbesadra ratanuya' Hutan,d enganb erbagafii rngsinyas angapt entingk eberadaadna nk elestariannya. Berkurangnykau alitasa tauk uantitash utana kibatk ebakaranh utand apat menyebabkahnil angrryafr mgsi-frrngshi utant ersebut.. Kebakarahnu tanm embawbae rbagakie rugianl,ia ik padan ilaie konomis maupunte rhadapli ngkunganfi sik, hayati,k esehatand,a ns osial.P enelitianpenelitianu nhrkm e'ngurangdia mpakk ebakaranh utant erusd ilalerkan. Agar diperolehc ara-caraya ngt epatu ntukp engendaliahnu tand ari kebakaranm akap arap enelitip edu 'memahamip' erilakuh utan,m isalnyap ola kebakaranh utan.P enelitianm engenapi ola kebakaranh utant idak bisad ilakukan melaluie ksperimenla ngsungd enganm ernbakahr utan.S alahs atuc ara mengetahupi ola kebakaranh utana dalahd enganm enggunakapne rmodeladna lam komputerd igital untukm ensimulasikapnr osesk ebakaranh utant ersebut. Salahs atr modely angs esnatir ntukm ensimulasikapnr osesk ebakaran lrutana dalal(rl ellularA uurncrftlr).e ugmmr enggunakaidne p engubnhmst rntu lokasib erdasarkakne adaanlo kasit etanggay angb erdekatanb,e ntuka khir algorimray angd igunakanC ellularA utomalaa kar's angamt enyerupaai pay ang terjadis aatt e{adinyap rosesk ebakaranh utan. Simulatork ebakaranh utany angp ernaha dad ibuatd alamp rogramy ang tidaka plikatifs ecarala ngsrngd ant idakm emilikip arameteyra ngb enifat hipotetik.S imulasyi angd ihasilkannyhaa nyab erupaw arna-wamyaa nga rti fisisnya sulit dimengerti. Melihatk enyataanya nga dad ank ebunrhana kana danyas imulator kebakaranh utany angm udahd igrrnakanm, udahd imengertai rti fisisnya,d an dapatd imnipulasi kecepatanb akamyam akad ibuatlahs ofware simulator mengenakie bakaranhutayna ng dapatd imanrpulaslai ju bakamyad engan menggunakapne rnodelanC ell ular Automa ta' l l l

Pemodelan Matematika Untuk Penerimaan Daya Sinyal TV Oleh Erica Radian Renata

 

Oneo f the factorsw hich becomeb e interesto f audienceto wardc ertain televisionc hanneli s a good quality ofreceived broadcastT. o obtain good quality of receivedb roadcastt,h e coveragea reao f transmissions tationsm ust receive enou- ghin tensityo f electricf ield. This study discussesa boutm odel formulation of the tv power sigtal received for ANTV Malang stations. By identising result of AIITV received tvpowers ignal measurements, omei nfluencing factorso f the receivedp ower signal couldb e defined.T hesef actorsw ere:t he altitudeo f receiver'slo cation,t he altitudeo f antenna'str ansmitter'slo cation,t he flat distanceb etweentr ansmitter's locations and the receiver, the power transmitter used, and the antenna's receiver used.T hesef actorsw erea ccommodatetdo maket heoriticalm easuremenotf electriof ield intensitym odel. The modelw ase xaminedb y comparingc alculatedd ataf rom the real measuremendta tao btain in the field. By using t test and by sigrrificancyl evel of 0.05, it couldb e concludedt hat this modelw ass ignificantt o measuree lectric field intensity. Individually, in some of the same locations there was differences calculation result. It is due to the model didn't consider the multipath and geographicafal ctorsi n propagationp ath.S omeo fthe geographicafal ctorsw ere: weathert,e mperaturep,l ants,a ndb uildingsa mongp ropagationp ath.

Penerapan Mikrokontroler AT89C51 Sistem Layanan Pembelian Tiket Bus Cepat Melalui Loket Oleh M.Yusuf

 

Sistemp elayananm asyarakamt erupakans uatub idangp entingy ang haruste rusd itingkatkanp elayanannyaag arl ebih baik. Sisteml ayananp embelian tiketb usc epatn relaluil oket yangm asihk onvensionapl, erlup enerapatne knologi untukm empercepapte layanante rsebutO. lehk arenai tu diperlukana latp adal oket yangd apatm emberikanin formasik ursib usy angb elumd ans udahd ipesan, sekal-i gudsa patm encetakti ket bus. Dalamp enelitiani ni, dibuata laty angd apatm eningkatkansi stem pelayanatne rsebudt i atasb erbasiskamn ikrokontroleAr T89C5I.M ikrokontroler ATS7C|l berfungssi ebagapi engolahd atam asukann omork ursi darik eypad Nomork ursib usd itampilkano lehd isplayn omork ursi.P encetaky angd igunakan untukm encetakti ket busa dalahE PSONL Y-800.A dapunb ahasap emrograman yangd igunakanu ntuk memrogramm ikrokontroler ATg9C'Iyaitu bahasa assembleMr CS-51. Untuk mengetahui apakah alat layanan ini bekerja dengan baik, maka alat tersebudt iuji apakahs esuadi enganc arak e{a yangt elahd iprogramd alam p' eranaangan. i{asil pengujiana lat layananin i menunjukkanb ahwa:( 1) keypads ebagai saranam asukandatanomokru rsi berfungsdi enganb aik; (2) semuak ombinasi nomork ursim enyalas esuadi enganm asukann omork ursi; (3) displayn omor kursid anp encetakatnik et bekerjad enganb aik; (4) alarms ebagatia ndak esalahan pemasukadna tab erfungsid enganb aik. Dari hasilp engujiana lat layananin i, dapatd isimpulkanb ahwa penelitianin i memperoleha lat lbyananp embelianti ket busc epatm elaluil oket yangd apatb ekeqad and ioperasikanse suasi isteml ayananp embelianti ket.

Perancangan Dan Implementasi Sistem Informasi Alumni Jurusan Matematika FPMIPA UM Berbasis WEB Oleh Siti Mufarroh

 

Kernajuan arus teknologi informasi telah menimbulkan dampak yang o*up besar bagi kehidupan manusi4 termasuk di bidang purdidikan. Saal ini intemet telah menjadi hal ywrg biasa di mata masyarakat, mereka telah dapat memanfaatkante knologi ini denganb erbagait ujuan. JurusanM atematika FMIPA LIM setiap tahun selalu saja da yang masuk dan keluar untuk belajar. Sekelompok orang yang sudah tamat belajar dari matematika disebut alumni matematika. Selama ini pihak jurusan mengetahui informasi data alumni secara manual yaitu melalui pengiriman surat kepada alumni. Tentunya ini kurang efektif di era telarologi informasi seperti sekarang. Hal ini murdorong penulis untuk membuat desain web yang dapat memberikan kemudahan untuk saling memberi informasi baik dari pihak jurusan maternatika dengan alumni maupwr antar sesamal umni. Sistem informasi ini dirancang dengan menggunakan diagmm E-F. (Entity Relationship) dan model relasi antar tabel serta diimplementasikan dengan bahasa pemrogramanP HP dan web database MySQL. Sisterni ni dapat mernberikan informasi melalui rnetode searching (pencarian) dengan mernasukkan kata kuncr berdasarkank ategori yang zudah ada atau dengani kut serta dalam forum diskusi yang sudah disediakan sistern. Pengguna sistem informasi ini ada 3 yaifu user umum, anggota, dan admin. User umum hanya dapat mengakses informasi mengenadi ata alumni melalui metodes earchingf,o rum diskusid an mendapatkan informasi sekitar jurusan matematika yang disajikan oleh sistem ini. Anggota (dalam hal ini adalah alumni dan dosen maternatika yang sudah mendaftar) selain mendapatkan informasi mengenai data alumni matematika yang lain, juga dapat mengikuti diskusi yaifu berupa informasi, pertanyaan maupun tanggapan terhadap topik yang dang didiskusikan. Admin bertugas unhrk memelihara data t€rt€ntu, antara lain input, edit dan delete data. Pembuatan program desain web alumni matematika FMIpA UM ini selain diimplernentasikadne nganb ahasap emrogramanp Hp dan web datdbaseM ySeL, juga menggrmakanM acromediaD reamweaver4 .

Perancangan Perangkat Lunak Perhitungan pH Oleh Ridho Sagung Yuwono

 

Pengembangan software (perangkat lunak) ini bertujuan untuk mendapatkan paketp rogramk omputer titrasi asam-basad enganm enggunakanb ahasap emrogram Delphi5 . PerangkatJunakin dapatm enghitungp H pada asm kuat dan basak uat, Ph padaa sarnle mah dan basal emah,p, H dalamt itrasi asam-basad anp erhitunganp H dan Massa pada asam kuat dan basa kuat dan mengetahui efektifitas penggunaan softwareo leh mahasiswa. Skipsi ini memanfaatkank omputer sebagaia lat bantu unhrk menginterpretasi ataum enerjemahkand atae mpiris suatua samd an basa.P engembanganso fivare dilakukand enganm erancangp aket program perhitunganp H dalam tifasi asam-basamenggunakanko mputer.S oftwared isusund enganm odel linear-tutorial langkahd emi langkah tentang titrasi asam-basa. Paket program disusun dengan menggunakan perangkat keras dan lunak antara lain: harddisk dengan space minimal 50 megabyte, RAM 64 MB, input output unit meliputi mouse,k eyboard,s ertam onitor VGA resolusit inggi. Sedangkans isitem operasi yang digunakan adalah bahasa pemrograman Delphi 5. Hasil dan pengembangans oftivaret itasi asam-basam enunjukkan perkembangany ang positif. Hal ini terbukti dari data respondenm enunjukkan persentasere ratas ebesar9 0%om erespons angatp ositifterhadap penggunaans oftware. Uji coba sofivare atau perangkat lunak BoteSoft menunjukkan hasil sebagai berikut: tampilan interface9 0%om engatakans angatm enarik dan l0% mengatakan menarik, informasi yang dusajikan 807o menyatakan informatif dan20Yo menyatakanbiasa-bisas aja,p etunjuk aplikasi yang tersedia9 0%om enyatakans angati nformatifdan l0% menyatakan informatif, komentar kerunutan kerangka berpikir aplikasi 90% menyatakan sangat logis dan 10% menyatakan cukup logis, komentar terhadap materi pendahuluan yang dibeikan90o/o menyatakan fungsional dan 10Yo menyatakanb iasa-biasas aja,k omentart entangk emudahanp enggunaannya9 0%o menyatakan mudah sekali dan 10% menyatakan cukup mudah.

Pembuatan Program Jaringan Saraf Buatan/Tiruan (Neural Network) Propagasi Balik Menggunakan Turbo Pascal Digunakan Untuk Pengenalan Pola Dalam Diskriminasi Odor/Aroma Oleh Khoirul Farid

 

Aroma/odora dalahb esarany ang belum dapatd iukur secarak uantitatif, namunk ualitatif. Untuk mengukurb esaran-besarayna ng merupakanf ungsi tak tentu digunakanm etodep engenalanp ola Jaringanp enjalaranb alik (JPB) merupakan salah satu algoritrna di dalam jaringan saraf tiruan (JST) dalam pengenalanp ola- JPBm enggunakann etode pe,rrbelajaranu ntuk meresponp ola masukan. Penelitian ini bertujuan membuat program jaringan saraf buatan/tiruan penjalaranb alil melakukanp embelajaranp adap rograrL mencarih ubungan variasi momentum,n euron,d an toleransik esalahand enganw aktu, dan dapat mendiskriminaslkana romao| dor dengans imulasi programJ ST. Shategi penelitian untuk membuat program JST ini menggunakan beberapatq hap,y aitu penurunanm atematis,m embuata lgoritn4 diagrama lir (flowchart) kemudianm embuatp rogram.S elanjutnyam elakukanp embelajaran (pelatihan) dengan modus pelatihan dan pengujian Tahap berikutnya menguji simulasid enganb eberapam asukan. llasil penelitian ini menunjukkan batrwa simulasi program JST penjalaran balik dapatm embedakana roma/odord enganr nomentumd an konstanta pembelajaranm endekatil , konfigurasi l0 neuronp adat iap lapisan,d an toleransi kesalahante rkecil.

Persepsi Mahasiswa Terhadap Kualitas Pelayanan Para Petugas Perpustakaan (Studi Kasus Tentang Persepsi Mahasiswa MIPA Terhadap Pelayanan Petugas di Perpustakaan Universitas Negeri Malang) Oleh Ali Mas'ud

 

iUd eanmktub akissm aaert eainapnusu nasaiam' .u nlaig'kppueep rr"aarnpkfusfiarilinfufaiTil,.a'r uin iD rJhLakrmnsyapea eb-mraggeuanrriu eeamranTbp inakggasgyantai sr naugtaeb rgeuypir aegnreggruaraukan K,lnTan,ree.:gn:a:ap*n a:ydia!a"a)d pga"as9ard m appy"aart m*geem",ai, aJs"keamn-a# h"a s'insw"'*a"6i nureyri ipu"trJr"u"irg"'g" """r irri".-""Jr"ivi*". p"ruyuntpeerhtuagdPaalsepep men leablyaitaagian yina an pnni ab gmrre yarep r tsmeuetja uupsgasa€puin rps"n ira "t-.nugpp ig-*.rr t*"iu natgui_tt;"f u,rf igrrinsutrtusan mtgeak nnetayppnaaa gdpd aeka rubs aaergpitiasamsin lpa a rhyaaaysnaiansnwanap ara iilT*}l,ff faranan Bagiasne riaal- nro,,o*rie ,sereisiuffi;;;Nffie geri BsbaeiomrlbopaglgiiPnd aagoais n pneguG bklaeaanostaydig anarv ak6raa f0nimF. me pe raeenhrngsaeaeslmbiitsaibawro'n aa"in dnri" u atrddp;a";"tluaiadhmmi ta*haans isMswaeatcejuamrruaaps triakoFanpM, oF rIisspiiAkoa nU,a KMrrai m ndidaaor,im kualitaDtife Isnasitnrpu emneenrvi atianngyd ainggud niagLu"n akand alamp enelitiani ni adarahd esknptif "a"iJ-*et tertutupy angb erbentuks kata it:,tlii:T* An ails i s t i* Ii p""'Jir i -' d;",:;n ,nberrr euk eni sd egna nsk aar mlayeannyaaHpntaea srkiubrap ganeain bkse3,a r4git(i iaa5nnt6m, -5er7In""u"/Jn,3)jur"d"k r,ka;p "n*i lbd;*a;'; h;w;uakb_a Uhw -paMe 2c,r s4uerkepusspmbip aoaihnkad ds(ez4isnn0w h,a0tae 0nn%tyaa)n2g sllluPaitdku"e l siQm,p3u.3rsa%en)c yaarmmnag ee nnyyuearrtau khuta i"dnra, *kub p a"i.t "Opreif ni gJ"ad*n'e' "m ik;;i'andn;a, ip;;ard"t" iuta"rik fffi* bagiaSn irkuradsii rirpustaka*uff;; NegerMi aranagd iahc ukup P(mrmBMMeeeaesarInpPgnpteyuyorAeaasmn)PSrtttn daueaaae ekrknt(duriana1tkbaimhadaa nb8Uaa d nan ar,u hM3a gpn gdwI3 nei raaara%mn hnpdn S4er,ea r)u "o0 reprll ausl rrr":hieesmtnca1 upsgurduap srk:maaTsgiou nni anhptI imhdenu "rtaferruo."s sni6-radr"i* mOisarrtip.w""ah, o,rArrnsac"arZiT" a ii "rgpaeu t"iB*"riii".lsii;r,#-elynelid l;u)rut"i eutm tatikttekiuusStaunaii a ae*Mtn ranr ,,ini .adrcu'pgdbru"ar g a"a kpun hrnuaire"rIw p,dn"ttsm u" aifgppsor u.ueior'mdrmrrnias-ip# deahidun pes( Tarfrsinok5 Mneio a rI, rsma o,nsIueh0 ea,canr%sasepiir ka)saiwdaa PersepMsia hasiswTae rhadaKp ualitasp elayanapne tugapse rpustakaaunM , rcsponden(2 3,33%) mempunyai persepsi -baik, +o -t"tpon'd"n (7s,oo%i ncmberikapne myataabna hwap enepsim erekate rhadapla yananp etugas,u tui uui[ &nh anyaI o rangre sponde(nr, 66o/o)yanmg empunyai'persetip'osui t-uuit. _ Dengadne mikiand apadt iambilk esimpulinb ahwap eisepsMi ahasiswa Terhq9ap(ualitPase layanapna rap etugasp erpustakaaunM beradap adak ategori cukubpa ik. ...Saraqsaran yang dapat peneliti sampaikan sehubungan dengan hasil p.nelitiany aitu: 1) agart etape ksisd alamm engutamakakne penti-ngapne igguna,2) lebihr amah-danta nggapk epadak ebutuhanm -ahasiswdaa n'3,)u itut'peningtatan I*litur sumberdayam anusiau tamayap ustakawaqp erlu adanyapembinaante rlaaap karyawan agar dalam melayani pengguna tidak mindapat persepsi yang tidak baik darip ar.a.genggun4y)a p etugasp erpustakaadni harapkanm embantu"dan-tidaakc uh $ y-uttj lka adap enggunay ang kesuritand alam'nelukukanp enelusuranin formasi. 5) Mengingat jumlah pengunjung di upr perpustut au urra sangat tinggi Penggunaltle knologi/peralatans upayal ebih dikembangkand an sudahs aatnyau ntuk menambakho mputeru ntuk menghindaria ntriany ang panjang

Etos Kerja Dan Pemanfaatan Pendapatan Pekerja industri Rumah Tangga Ledre di Desa Cendono Kecamatan Padangan Kabupaten Bojonegoro Oleh Natalia Winduwati

 

Industri rumaht anggal edre merupakans alahs atu industri rumaht anggay ang adad i KecamatanP adangany, ang memproduksim akananr ingan sejeniso paft gambir,kues empronga iaug apit yangm erupakanm akanank hasd ari Kabupaten iojonegoro. SebagianU esar-masyarakDate saC endonok hususnyaib u rumaht angga memitili keterampilanm embualte dre,terbuktid enganb anyaknyaib u'ibu yang membualte dre di'rumahk, emudianm enyetorkannypaa daa genp engepulle dre' setta beberapao mng yang sudahm enjadi pekerjat etap padai ndustri lma-h tafgga ledre di Kecam'atane alangan. Salahs atut ujuan masyarakabt ekerjap adai ndustri rumah tanggale dre adalahu ntuk mendapatkanp enghasilanK. eberhasilanm erekat idak terliias dari etosk erjay angm erekam iliki. Oleh karenait u permasalahayna ng muncula dalah(: l) Bagaimanakakhe hidupanp erekonomiamn asyarakapte kerja industri rumah tangga iedre, (2) Bagaimana etos kerja para pekerja industri rumah tnggaledre dan (3) Bagaimanap emanfaatanp endapatanp ekerjai ndustri rumah tangga ledre. Penelitiani ni bertujuanu ntuk mendeskripsikank ehidupanp erekonomian pekerja industri rumah angga ledre, etos kerja pekerja indusri rumah 6ngga ledre, sertap emanfaatapne ndapatakne rjao leh pekedai ndustrir umaht anggale dre diDesa cendono,K ecamatanP adanganK, abupatenB ojonegoro.F okusk ajian ini adalah kehidupanp erekonomianp eterja industri rumaht angga ledrehubvngannyad engan etosk erja yang merekam iliH aan caram erekam emanfaatkanp endapatanm ereka. Penelitianinim enggunakamn etodek ualitatifd enganje rusp enelitiand eskriptif. prosesp engumputii datam elatuim etodeo bservasiw, awancarad, and okumentasi. Hasit penetitiand ipaparkans ebagabi erikut, bahwam asyarakaDt esaC endono yang bekerja pada industri rumah tangga tedre balk Anyar Mas maupun Moro Tresno ,"tiitit i tatar uetatangk ehidupanp erekonomiany ang berbedas atus amal ain. Merekaa day ang berasald ari latar belakangk ehidupanp erekonomiank elas menengathe ata'sd, anb awah.P erbedaalna tarb elakangk ehidupanp erekonomian membJikan pengaruh terhadap etos kerja yang dimiliki oleh pekeda industri rumah tanggale dred anjuga pemanfaatapne ndapatayna ngd iperoleho lehp ekegad alam kehidupanm ereka. Berdasarkahna silk ajiani ni disimpulkanb ahwae tosk erjay angd imiliki oleh pekerjad an pemanfaatanu p"tt t"4" merekat ernyatad ipengaruhio leh berbagarfa ktor paAaii .i merekas endiri,a ntu.al uin dipengaruhoi leh latarb elakangk ehidupan perekonomiano, rientasik erja yang ingin dicapai,d anj umlah tanggungank eluarga dan sebagainya.

Rekasi Kinerja Saham PT. Indosat Terhadap Penjualan Aset Pemerintah Pada Pihak Asing (Even Study atas Divestasi Saham PT. Indosat, Tbk.) Oleh Adam Romadhon

 

Penelitian ini didasarkan adanya berbagai fakta-fakta yang membuktikan bahwa peristiwa divestasi saham PT. Indosat, Tbk merupakan peristiwa ekonomi yang kandungan informasinya tidak mampu merepresentasikanfl uktuasi harga sekuritasd i sahamP T. Indosat,T bk padab eberapah ari di seputarp eristiwa. Tujuan penelitian ini adalah mengamati apakah diternukan petbedaan yang signifikan antara variabel rata-rati Return, rata-rata Abnormal Return, dan Trading VolumeA ctivity (TVA) di dalam dua periode yang berpasangan(p eriode pre-event danp ost-eventt)e rhadaps ahamP T. Indosat,T bk. Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan teknrk event study dengan mengambil peristiwa divestasi saham PT. Indosat, Tbk Untuk menguji perbedaan baik rata-rataR ehrn rata-rataA bnormal Retur4 danT rading VolumeA ctivr4l (TVA) antarad ua periode,d igunakanu ji berpasanganP aired Two samplesF or Means Test, dimana pengujian difokuskan untuk-mengamati pengaruh peristiwa divestasi saham PT. Indosat, Tbk pada window periodyaitu 7 hari sebelum peristiwa (pre-event) dan 7 hari sesudah peristiwa (pst-event). Sedangkan periode yang lain yaitu periode estimasi (estimation period) dzn periode setelah window (control period) digunakan sebagaai lat pendukunga rgumentashi asil uji berpasangand i dalam windowp eriode. Hasil penelitian menunjukan bahwa peristiwa divestasi saham PT. Indosat, Tbk, tidak berpengaruh sigrrifikan terhadap Retwn, Abnormal Return, dan Trading VolumeA ctivity [tVA) pada periode pengamatans ebelump eristiwa (pre-event)d an sesudah peristiwa (post-event), juga tidak ditemukan pengaruh signifikan pada periodep engamatana ntarap eriode estimasid an periode pre-event.S elanjuttya tdak ditemukan juga pengaruh yang signifikan terhadap variabel Retttrn, Abnormal Return dm Trading Volume Activity (TVA) pada periode pengamatan sesudah peristiwa (pst-event) dan periode setelah window (control Period) di saham PT. Indosat, Tbk. Dari hasil tersebut terlihat bahwa kondisi kinerja saham PT. Indosat, Tbk. pasca peristiwa divestasi saham PT. Indosat, Tbk relatif stabil atau dapat dikatakan meskipun ada kenaikan maupun penuruxrn tetapi tidak secara nyata berbeda (relative tetap). Penyebab utama fenomena ini adalah adanya simetri informasi yang mengarahkank e pembuktianp asary ang efisien dan sangatc epatm erefleksikans uatu informasi menuju sebuaht itik keseimbangan(c ontinouse quilibriwn) sehinggac ukupdekatu ntuk mendekatpi edectly efficientp rices.

Hubungan Antara Faktor Sosial Ekonomi Dan Demografi Terhadap Kegiatan Produktif Anak Dalam Rumah Tangga Di Desa Jabung Kecamatan Jabung Kabupaten Malang Oleh Ika Kusumaningrum

 

Kondisis osiale konomid i DesaJ abungs ebagianb esarm asyarakabte kerja sebagapie tanid anb uruht ani.Stnrktuer konomip endudukD esaJ abungb ertumpu padas eklorp ertanianS. ektori ni akanb anyakm emerlukante nagak e{a khususnya tenagak erjak eluargay angt erdiri dari ayahs elakuk epalak eluargai,b u dana nak. Dengan demikian pada akhirnya keadaan ini akan mendorong partisipasi kegiatan produktifa nakd alamr umaht angga,u ntuk menambahp endapatank eluargad alam rangka membantu ekonomi rumah tangga Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara tingkat pendidikant,in gkatp endapatan,jumlatha nggungakne luargal,u asp emilikanl ahan, umur anak dan jenis kelamin anak terhadap kegiatan produktif anak dalam rumah tznggad i DesaJ abungK ecamatanJ abungK abupatenM alang. Populasi dalam penelitian ini adalah semua rumah tangga di Desa Jabung yangm empunyaia nakb erumurd i bawah 14 tahur. Untuk pengambilans ampel respondedni gunakante knik proposionarla ndoms amplingT. eknik pengumpuladna ta menggunakatenk nik observasiw, awancara,d and okumentasAi. nalisisd ata menggunakaann alisisr egresig anda. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tingkat pendidikan, tingkat pendapatan, danjumlah tanggungank eluargaa dalahf aktor yangt idak adah ubungannyad engan kegiatanp roduktifa nakd alamr umaht angga.lu asp emilikanl ahan,u mura nak,d an jenisk elamina naka dalahf aktory angb erhubungasni gnihkand engank egiatan produktif anak dalam rumah tangga. Tingkat pendidikan yangadadi daerah penelitian rendah, maka perlu adanya gerakano rangt ua asuha gart ingkat pendidikanb isa lebih baik dan setarafdengan pendidikanw ajib 9 tahun.T ingkat pendapatand i DesaJ abungt ermasukr endalL karenab anyakm asyarakayt angb ekerjas ebagapi etani dan buruh tani sertap edagang kecil, perlu adanya bantuan dari pernerintah berupa dana JPS. Tingginga beban tanggungank eluarga,m aka perlu dievaluasik eikutsertaannyad alam mengikuti programK B, karenab etapapunti nggi pendapatany ang diperoleht etap tidak akan meningkatkank esejahteraanh idup denganjumlaht anggungank eluargay angb esar. Jenisk elaminl aki-laki danp erempuanp adau mur 10-14t ahunm erupakanu sia sekolahs ehinggak eikutsertaana nakd alam kegiatanp roduktifanak akanb erpengaruh terhadap kondisi belajar di sekolah.

Faktor-Faktor Yang Berpengaruh Terhadap Curahan Waktu Kerja Pekerja Anak Di Penambangan Marmer Di Desa Besole Kecamatan Besuki Kabupaten Tulungagung Oleh Dwi Astuti

 

Anak merupakans ubyekd an obyek pembangunan asionaly ang belummampuu ntuk melengkapid an mengembangkadni rinya, sehingga_perldui ciptakanU"1ufrt".-n anat, iani salahs atutaranya adalahdenganm elindungi-merekad aritindakane tsploiAsi etonomi. Fenomenap ekerjaa nak di Indonesiap adaa walnyabanyak berkaitan dengan tradisi atau budaya untuk membantu orang tua. Seiringdenganp erkembanganw akfu, fenomenap ekerjaa nakb erkaitane rat dengana lasanekoiomi keluargay angm iskin. sejauh manaa nat

Analisis Perbandingan Manfaat Tabungan Hari Tua (THT) Dan Estimasi Tabungan Bank Pegawai Negeri Sipil Universitas Negeri Malang Oleh Desi Eri Kusumaningrum

 

Kata kunci: proyeksi guru, proyeksimurid, enrollment, pengembangan model Keberhasilan proses pendidikandapatdikatakansangatbergantungpadaperan guru di sekolah. Olehkarenaituperan guru dalammeningkatkansumberdayamanusia di Indonesia tidakdapatdiabaikanbegitusaja.Demikianhalnyadengan guru-guru padapendidikandasar.Sebagaipendidikan yang menjadilandasanbagipendidikan-pendidikanberikutnya, posisi guru sangatperlumendapatkanperhatian.Paling tidakketersediaandankecukupan guru di tiapsekolahdapatterpenuhi.Permasalahan yang terjadiadalahpenyebaran guru yang tidakmerata.Padahalketersediaan guru yang cukupmerupakankunciutamabagikeberlangsungan proses belajar-mengajardenganbaikpadasetiaplembagapendidikan. Untukituterdapatsuatukebutuhananalisiskebutuhan guru berdasarkanenrollmentataupertumbuhanmuridsehinggaketersediaan guru dapatmerata. Tujuandaripenelitianpengembanganiniadalahuntukmendapatkangambaranproyeksimuriddan guru pada Kota Pasuruandalamkurunlimatahunsertamengembangkan model analisisproyeksikebutuhan guru jenjangpendidikandasarbesertapanduanpengisian (manual) untukmempermudahanalisisproyeksikebutuhan guru. Penelitianpengembanganinidilaksanakanmelaluitahapanpenelitiandanpengumpulan data, perencanaanprodukdandesain, pengembanganproduk, ujicobaproduk, danrevisidanpenyempurnaan.Ujicobaprodukmempergunakanteknik Delphi denganmelibatkanahliisi, ahlidesain, danahli media.Analisis data yang digunakanadalahanalisisdeskriptifuntukmendeskripsikanpendapatdankonsensusahli. Hasilpenelitian yang dilakukanmendapatkan data bahwapadakurunwaktulimatahun yang akandatang Kota Pasuruanmasihtercukupikebutuhan guru padajenjangpendidikandasar. Sehinggatidakperlumelakukanperekrutanuntuk guru padajenjangpendidikandasar.Setelahmelaluirevisidua kali putaranprodukpengembangan yang dihasilkanmendapatkanrekomendasilayakdariparaahliuntukdigunakandalamperhitunganproyeksikebutuhan guru pendidikandasar Kota Pasuruan.Produk yang dihasilkanberupa model ataualuranalisisproyeksikebutuhan guru jenjangpendidikandasarserta manual produkdenganmenggunakanprogram Microsoft excel 2010.

Identifikasi Peran Serta Proyek Pertambangan Minyak Bumi Terhadap Peningkatan Kesejahteraan Penduduk Di Desa Rahayu Kecamatan Soko Kabupaten Tuban Oleh Utri Retnowati

 

hogram kesejahteraanya ng dilakukan oleh proyek perfambanganm inyak burni merupakans uatuk egiatany ang dilakukan oleh proyek pertarnbangamn inyak bumiuntuk meningkatkank emandiriand an kualitas kehidupanm asyarakayt ang lebih baikdalarnb idang sosial,e konomi,k eagamaanS. ebeluma danyap rogramk esejahteraan,keadaanf isik dan sosiald aerahp enelitians angatm emprihatinkan.M isalnyaj alanmasih makadam, anak usia sekolah banyak yang tidak sekolah dan kesehatan tidakdiperhatikan.H al ini disebabkanr endahnyap endapatanp etanid i daerahp enelitian.D isampingi tu mayoritasp endudukb eranggapanb ahwas ekolaht inggi tidak adag unanya,akhirnyajuga menjadi petani. Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi programkesejahteraan yang dilakukan oleh perusahaan minyak bumi terhadap peningkatankesejahteraau penduduk di Desa Rahayu Kecamatan Soko Kabupaten Tban. Populasi dalam penelitian ini adalah keseluruhan kepalakeluarga di DesaRahayu yang menerima progfirm kesejahteraan proyek. Pengambilan sampeldilaksanakan dengan menggunakan teknik purposive random sampling. Dalampengambilans ampelr espondenin i peneliti mengambill 0% dari jumlah populasisecaraa cak. Teknik pengumpuland ata menggunakann letodeo bservasi,w awancaratersfuktur, dan dokumentasi. Data yang diperoleh dianalisis dengan menggunakanteknik analisis tabulasi dengan persentase. Hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa program kesejahteraan yangdilakukano leh proyek pertambanganm inyak bumi meliputi bidangp endidikan,kesehatan, sosial, budaya, keagamaan, infrastrukfur/fasilitas umunr, dan lain-lain.hogram kesejahteraan yang dilakukan oleh proyek pertambangan minyak bumi telahberhasil meningkatkan kesejahteraan penduduk. Sebelum adanya programkesejahteraanp endudukD esaR ahayum asih dalam tarafsejahteraI . Setelaha danyaprogram kesejahteraan penduduk Desa Rahayu meningkat ke dalam tarafsejahtera II. Program kesejateraan yang dilakukan proyek pertambangan minyak bumi dritahun2 000-2003m asiha da yangbelum sesuaia ntarap erencanaand enganr ealisasi,sehinggad isarankanu ntuk programb erikutnyaa gard isesuaikand engank ebutuhannyata masyarakat dan mengkonfirmasikan kepada masyarakat tentang program apa sajayang dibutuhkan,s ehinggap enduduks etempatd apatm enikmati semuap rogramkesejahteraan yang dilakukan perusahaan. Untuk meningkatkan kesejahteraanpendudukd an supayam asyarakattidakd irugikan dengana danyaperusahaatne rsebut,maka penduduk setempat harus membuat program kesejahteraan sendiritentangprogram apa saja yang mereka butuhkan kemudian diajukan kepada proyek

Pengaruh Right Issue Terhadap Return Saham Dan Abnormal Return Saham Pada Perusahaan Yang Go Public Di BEJ Pada Tahun 1998 Sampai 2001 Oleh Eny Suyanti

 

Right issuem erupakanc ara yang diambil oleh perusahaanu ntuk mernperoleh dana tambahan dari investor dengan biaya yang lebih murah dibandingkan dengan pinjaman uang kepada bank. Right issue digunakan oleh manajemen perusahaan sebagai salah satu saran untuk menyampaikan informasi mengenai prospek perusahaand i masa yang akan datang. Harapan investor mengenai prospek masa depan perusahaan bisa mempengaruhi nilai perusahaan. Harapan investor ini bergantung pada informasi yang mereka peroleh. Investor akan menganggap kebijaksanaanp erusahaanm engenair ight issue merupakans inyal yang bagus.P ada saati nformasilpengumumanri ght issue tersebutd isampaikanp ada publi( sebagian pelaku pasar dapat memprediksinya. Variabel yang diamati dalam penelitian ini adalah harga saham dan Index Harga Saham Gabungan yang dikonversikan pada retum dan abnormal return saham. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahuia pakahpasamr odal bereaksi terhadap pengumuman right issue dengan mengamati perilaku return saham dan abnormarl eturn sahamd isekitar peristiwa( sebelumd an sesudahri ght issue). Rancangan penelitian yang digunakan adalah penelitian komparatif dengan menggunakamn etode studi peristiwa (events rudy), yaitu menguji perbedaana ntara rata-nta retum saham dan abnormal retum saham pada periode sebelum dan sesudah right issue. Populasi penelitian ini adalah perusahaany ang melakukan right issue mulai tahun 1998 sampai 2001 di BEI yaitu berjumlah 76 emiten. Pengambilan sampeld ilakukan denganm enggunakanp urposive sampling, yaitu perusahaany ang melakukanr ight issuey ang tidak disertai dengans erangkaianp enstiwa lain. Jumlah sampedl alamp enelitiani ni ada4 2 emiten Periode pengamatan ditetapkan selama 2l hari burs4 yaitu 10 hari bursa sebelurnr ight issue, I hari buna saat right issue, dan 10 hari buna sesudahr ight issue. Sesuai dengan periode pengamatar\ data yang diperlukan dalam penelitian ini aAzlah data harga saham individu dan Index Harga Saham Gabungan (IHSG) yanC dikonversikan meniadi data return dan abnormal return saham. Data tersebut merupakan data sekunder dan dikumpulkan dengan teknik dokumentasi yang menggunakainn stumen for-matd okumentasi' Selanjutnya data variabel penelitian dianalisis memakai teknik statistik parametik 1uji t rmtr* data yang berdistribusi normal) dan uji k unnk data yaog berdistribusi tidak normal. Uji t dilakukan untuk mengamati dua sampel yangb erpasangana,p akahm ernpunyair ata-ratay ang signifikan berbedaa taut idak. Ffasil penelitian menunjukkari bahwa pengumuman right issue tidak berpengaruhs ignifikan terhadap retum sahamd an abnormal retum saham.S ecara umum dapat disimpulkan bahwa pasar modal tidak bereaksi terhadap p€ngumuman right issue. Saran yang bisa dib€rikan berkaitan dengan hasil penelitian ini, yaitu: (l). Bagi perusahaany ang melalcukanr ight issue untuk lebih menjaga informasi right issue, sehingga diharapkan penurunana harga saham yang berkaitan denpn kebocoran informasi keluar/kepublik dapat dihindari. (2). Isyarat dan isu'isu yang bersifatp ositifperlu disebarluaskano leh perusahaans ebelumm elakukanr ight issue aryratrr rrga saham perusahaant idak mengalami penurunan yang sigrifikan. (3). Isyarat dan isu-isu yang bersifat negatif sebisa mungkin dihindari oleh perusahaan sebelum melakukan right issue agar harga saham perusahaan tidak mengalami penurunan yang cukup besar. (4). Untuk penelitian mendatang perlu diperhatikan tentang penggolongan perusahaan yang menjadi sampel penelitian berdasarkan ukuran perusahaarq bidang usaha dan sebagainya. Tujuannya agar dapat diperbandingkans ecarak elompok apakah right issue berpengaruhp ada kelompok tertentu.( 5). Dalam penelitiani ni mengambils ampelp erusahaayna ng melakukan right issues elama5 tahun( 1998-2001)d, alamp enelitians elanjutnyap erlu ditambah p".ioa" penelitian misal l0 tahun, agar hasil keduanyad apat diperbandingkan(. 6). Dalamp enelitianin i mengambilp eriodeje ndela l0 hari sebelum,lh ari saatd an 10 hari sesudahri ght issue,d alam penelitians elanjutnyap erlu ditambahp eriodee stimasi (misal 40 hari sebelum) untuk melihat pefgerakan retum saham sebelum pengumumaraLg arh asil keduanyad apatd iperbandingkan(7. ).Dalamp enelitiani ni Anggalr ight issued ipergunakana dalaht anggalr ight issued i bursac fek. Sebaliknya penetitianb erikutrya dapatm emakait anggalr ight issuep ertamak ali ditawarkano leh perusahaan kepemegang saham yang lama, agat hasil keuanya dapat dipeftandingkan. l l

Hubungan Antra Kecerdasan Emosional Dan Prestasi Belajar Pendidikan Agama Islam Pada Siswa SMU Assa'adah Bungah Gresik Olwh Lilik Chumaidah

 

Penelitiante ntangk ecerdaqane mosionalk aitannyad eng3Lp restasib elajar sudabha nyakd ilakukani,o tapi dalamk onteksi ni.prestasbi elajard ilihat socarau mum d8n tidak dilihat secara khusus teptang prestasi belajar Pendidikan Agama Islam' Kaitan antara kecerdasan emosionpl dan-prestasi belajar Pendidikan Agama Islam o.prt aintut dari ruang lingkup m+teri Pendidikan Agama.Islam yang berisi materi tentangh ubungana ntaram anusia {engan Allah, manusiad enganm anusla,m anusla arng.i aitinvi' sendiri dan manusia d"ng"n lingkungan alam. Materi Pendidikan Againa Islam tentang hubungan manusia dengan manusia mencakup segi akhlak "ip.rti t *u:lUun."itbiutukan akhtaky angb aik terhadapo rangl ain, sertam enjauhi rkhlat yanjUurut. Sedangkanm apusiad engand irinya sendirim elipuh kewajiban untuk meriahami, menghirgai d4n mengendalikan emosi dirinya, adalah sama dengAna spek-aspekk eierdasan qmosional, yaitu kemampuan dalam hubungan interpenonadla nk emampuand alam hubunganin frapersonal penelitianin i beriujuanu ntuk mengetahui(:l ) Deskripsit inskat kecerdasan emosionasli swa,( 2) Des[ripsi prqstasib elajar PendidikanA gma Islam siswa,( 3) Hubungaann tarak ecerdasaenm osionadl an prestasbi elajarP endidikanA gam Islam siswa. Rancangadna lamp enelitiani ni adalahd eskriptif korelasionalP. opulasid an sampedl alam -penelitian ini adalahs iswak elas II SMU Assa'adahB ungahG resik' Teknikp engambilasna mpely ang digunakana dalaht eknik purposivep roporsional random'sariplings, edangkanin itrumen dalam pengumpuland ata menggunakan angketA. naiisis hasil penelitian menggunakante knik analisis product moment den- gapnr ogramS PSSv ersi 10.0. tfrrit penelitiani ni digolongkank e dalam2 hal, yaitu kecerdasaenm osional danp restasbi ebjar PenclidikanA -gamaI slam. Untuk hasil kecerdasane mosional rrn*1ukk- bahwa siswa kelas II SMU Assa'adah banyak sekali yang memiliki kecerdasaenm osionals edangy aitv 73,3o/oa, rtinya kemampuane mosionals iswa SMUA ssa'adahp erlu dilatih dan dikembangkanS. edangkanu ntuk prestasbi elajar Pendidikan.AgamIsala mm enunjukkanb ahwas iswak elasI I SMU Assa'adahb anyak sekalyi angn iemiliki prestasUi etaiarP endidikanA gama Islam cukup yaitlr61,10 , artinya siswa SMU Assa'adah sUdah dapat belajar dengan baik, namun perlu meningkatkabne lajarnyaa gar dapatm encapaip restasiy ang lebih.b^aikla gi. Dari p.nguilunh ipotesisd-,i peroleh asil yaitu r hitung 0,748 dan r tabel-O,-207d engan ptob'uLititutt* ang dai 5o/oH. asil tersebutm enunjukkanb ahwa ada hubungany ang positifd an sigrrifilan antarak ecerdasane mosionald an prestasbi elajar Pendidikan Agam Islam lada siswa SMU Asp'adah Bungah Gresik. Hal ini dapat diartikan bahwas emakitnin ggik ecerdasagnm osionasl iswa makaa kans emakinti nggi pula prcstasbie lejaPr endidikanA gamal slam siswa. Berdasarkanh asil penelitian maka peneliti menyarankank epada berbagai pihak yaitu: (1) Jurusan BKP: jurusan BKP yang merupakan tempat pendidikan prajabatakno nselord iharapkanl eblh meningftatkank ualitas pendidikannyat erutama tcnbngk ecerdasaenm osionaml isalkanl ebih banyakp raktekd ari padat eori seperti prktek konselingin dividu dan kelompok,b imbingank elompokd enganm etoder ole playrndga ns osiodramdaa n lain-lain,m engingatu gask onselors angabt erkaitane rat dcngaans peke mosionalP. emahamatne ntangk ecerdasane mosionailn i diharapkan, agar pada masa jabatan konselor mempunyai bekal tentang pelatihan kecerdasan emosionayla ng nantinyad igunak4nu ntuk membantus iswa, (2) Kepala Sekolah: hendaknykae palas ekolahm embefikank ebijaksanaank epadak onselord alam hal pemberiajanm khususB K di luar jam pelajaranm, isalnyap emanfaatajna m kosong yang dapat digunakan dalam memberikan layanan bimbingan dan konseling khususnyate ntang kecerdasane mosional, misalnya mendatangkana hli dibidang kecerdasaenm osionalu ntuk memberikan pelatihan kecerdasane mosional, (3) Konselorm: elihat pentingnyak ecErdasane mosionalb agi siswa, maka hendaknya konselolre bihm eningkatkanku alitasp rofesinyat,e rutamad alamb idangk ecerdasan emosionalnymai,s alnyam engikutis eminarp, elatihan-pelatihamn engenaki ecerdasan emosionalg arn antinyak onselord apatl ebih membantud an memahamsi iswa.,( 4) GuruP endidikanA gama Islam: k4renad iketahuia da hubungana ntarak ecerdasan emosional dan prestasi belajar Pendidikan Agama Islam maka guru bisa mengembangkkaenc erdasane mosionals iswa denganm emadukank eterampilanketerampilakne cerdasane mosionalk e dalam pelajaranP endidikanA gama Islam. Misalnyag, uru bisa melatih kecerdasane mosionals iswa melalui mata pelajaran AqidahA hlaqy aitug urum emberit auladank epadas iswau ntuk selalum emiliki sikap istiqoma(hk onsistensit)a, wadlu' (kerendahanh ati),t awakkal( berusahad anb erserah diri),i hsan( integrasdi anp enyempqrnaan).

Agama Dalam Perpekstif Tan Malaka Oleh Hari Eko Upono

 

Pijakanp enulism engerjakansk ripsii ni adalahu ntukm embongkarru angruangy angs elamain i dianggapte rkotak-kotakM. arxismed alams atur uang memahamai gamas ebagaki ekuatanr eaksioneyr angt idak mampum emberikan kontribuspi ositif terhadaps etiapg erakanr evolusionerD. alamr uangl ain kaum agamawanm enentangs etiapt indakank aum komunis,k arenad ianggaps ebagai sebuahu payas istematisu ntuk mendelegitimasikaang amaT. etapiy angt idak bisa dipungkirik eduanyam enghadaplai wany angs ama,y akni kapitalismeI.s lamd an komunismes ecarate rpisahm enjadie lemenu tamad alams etiapu saham enentang kapitalismed alamb entukk olonialismed ani mperialismeD. isinilaht erputusnya benangm eraha ntarak omunismed ana gamay angt idak mampud isambungo leh elit keduao rgant ersebutN. amunk emudianm uncullaht okoh yangb emamaT an Malaka, tokohy angm ampum enggabungkaIns lamd ank omunismes ecarafa ntastisd alam menghadapkia pitalismeP. emikiranu nik Tan Malakai ni mengilhampi enulisu ntuk menelitit entangp ergulatanT an Malakad alamp ergerakanko munismed an agaml. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian kepustakaand enganp endekatans ejarah.L angkahJangkahd alam pendekatansejarah adalahh, euristik,k ritik, interirretasid, anh is toriograf.i Tan Malakai ngin menyindirk aum agamad ank aumk omurusy angt erlalu dogmatisd alamm emahamdi ogmat eoritisy angk adangkalak urangm emadai. Kelemahank auma gamawand ank aumk omunisju ga terletakp adak urangnya pemahamanya ng tuntast erhadapr ealitaso bjektif masyarakatS. uatuh al yang mustahikl etikab erbicarap erlawanante rhadapk ekuatank apitalismey angb egitu dominand enganh anyam engandalkank ekuatans ecarap arsial.T an Malaka menginginkana danyas ebuahk ompromia ntaram arxismed ana gamad alam menghadapkia pitalisme. Kesimpulannyjaa lan kehidupanm anusiati dak hanyad i dasarkanle mbaran dogmatish itam danp utih, tetapil ebih padap emahamayna ngk omplekt entang realitasm asyarakadt.i kotomi komunismed ana gamap erlud irenungkanla gi karena padas uatut itik merekab utuhb ermediasdi ant idak hanyas alingn egasid an kontradiksi. Sarand alamp enelitianin i adalahb ersifatd iskursusd, i manap engembangan untukm empertemukasni mpul-simpukl omunismed ana gamad alamm enghadapi kapitalisme global. Tidak hanya komunisme yang harus di interpretasi ulang tetapi juga pemahamaang amaju ga harusd idekontruksui ntukm enciptakanta tanan masyarakayt angideal.

Pelaksanaan Isi Kitab Ta'mul Muta'alim Oleh Santri di Pondok Pesantren At-Tanwir Bojonegoro Jawa Timur Oleh Nur Hamid

 

Penelitiante ntangp esant€n,lf iususnyay angm engfuatjei ntangk itab-kitab Islamk lasik yangl ebih dikenald enganh tab laning sudahb anyakd ilalcukan, tetapiy sngm fleliti tenangp elaksanaaanj arany angt erkandungd i dalunnya' masihs angakt urang.O lehk arenait u penelitianin i difokuskanp adak ajiank itab Talimul Mutaalim danp elaksanaannyoale hs antrid i PondokP esantreAn t- Tanwir.M asalahd alamp enelitianin i adalah( 1) Bagaimanais i kitab Talimul Mutaali4 (2) Bagsinarape,mahamasna nhit erhadapis i kitab Talimul Mutaalim,O an( :; nagainanap elaksanaainsi kitab Ta'timulM uita'alimo leh santrid i PondokP esanue,Ant -Tanwir.T ujuannyaa dalahm engetahuisi ikitab Talimul Mutaalim,p e,mahanasna ntrid anp elaksanaaanj arant ersebut. Penetitianin i menggunakapne ndekataknu alitatif,d engnnm engikutia lur pemikiranf enomeirologai gamaJ. enisp enelitianin i adalahs tudik asuso rganisasi kont€rnpor€r/stukdai suso bservasyia ngl ebih menekankakne adaans ekarang. Peagumpuladna tad ilakukand enganc arao bservaspi artisipasiw, awancara, dokumentasdi,a nk €pustakaanK.e mudianh asilnyad iperiksak eabsahannya dengank etekunanp flgamatan,k eterlibatante rnans ejawatm, anperkaya diskripsi,d anf iianggulasiA. nalisisd atad ilakukand enganc aram ereduksdi ata mengklasifikasikadna ta,m enyaringd ata,d and icekk eabsahannydae ngan ketekunanp e,nganatank,e tertibatans ejawadt engand islarsi,m e,mperkaya deskripsdi ant rianggulasiS. elaini tu juga digunakana nalisisis i terhadapis i kitab Talimul Muta'alim. Setelahm enpdakanp enelitiand i lapangand iperolehh asil sebagai berikut:( 1) PondokP esanuenA t-Tanwirm erupakanle mbagap endidikanIs lam tradisionaal la ahli sunnahwajla mmh. (2) Kitab Ta'limul Muta'alim merupakan kitab akhlaky angb esarp engaruhnytae rhadapp erilakus antri.(3)P enahaman sanuid i Pmdok PesantreAn t-Tanwirt qhadapi sikitab Ta'limulM uta'alims angat bergantungpadma ateriy angd ikandungd i dalannya,s elaini tu faktorkec,erdasan juga mempengaruhiny(a4.) Pelaksanaaisni kitab Ta'limulM uta'atimd i Pmdok PesantreAn t-Tanwira dayangs udahd idesaino lehp ihakp engasuhs,e dangkan yangpelaksanaandyaila kukans endirio lehs antria dalah(: a) Tujuans anti menuntuitl mu di PondokP esantreAn t-Tanwira dalahs emata-mattao labul ilmi (menuntuitl mu). (b) Dalamm emilih temant idak membedakabne rdasarkasni fat individu,t etapid enganm enggunakaans asp ersaudaraa(nc.) Cita-citas antri adalahin gin menjadio rangy angb ergunab agim asyarakaat,g m4 dann egara(.d ) Dalamm engagunglainlm u yangs alahs atunyad enganm engagungkaknit ab, yangt ampakh anyat idak memrlisd enganti nta merah,m eletakkank itab tafsk di atask itabyangl ain danm embawanydae nganta 'zim danp enuhh ormat'( e) Sikap tawakkasl annid inrnjukkkand enganm elalnrkans holatm alamd and oa( f)Dalam sikapnyate rhadapk yaiiustartz-/gursua,n trim enunjukans ikapt a'dzim danh ormat terhadapky ailustadz/guru(g. ) Perilakus antriP ondokP esantreAn t'Tanwir di maqyarakadti nilai sangabt aik, (h) Dalamm e,qraksimalkapne laksanaaanj aran yangt elahd isampaikank,h ususnya jarank itab Ta'limul Mutaalim yang dianggapp erluu ntukd ilaksanakanm, akal angkahJangkayha ngd itempuh pengasuahd alahm embuatta tat qtib, memberikans anksyi angt egas, mengoptimalkapne rank yai/ustadz/gursue bagapi endidik,d anm engadakan ke{ asamad enganm asyarakat. Sebagaki elanjutanp enelitiani ni, dapatd isarankana gard ilahrkan penelitianle bih lanjut tentangp elaksanaaknit ab-kitabl slamk lasik lainnyay ang sangabt esarp engarubnytae rhadapp erilakus antrid anm asyarakadta larn kehidupanb eragamab,e rbangsdaa nb ernegara.

Pembuatan Program Backup Data Dan Pembuangan File Yang Tidak Diperlukan Menggunakan Microsoft Visual Basic 6.0 Oleh M. Isnaini Ambarwanto

 

Beberapa faldor yang menuurmya kinerja komputer adalahm enumpuknyaju nk file alauf ile samFh Jui* File merupakanm asalatr umum pada komputer yang memiliki spesifikasi rendah dengan sistem operasi Windows9 x. Permasalahanla in biasanyaa dalahe rror, *hingn uter kehilangan /e saatb ekerja Kedua permasalahand iatass eringt erjadi di setiapk omputer. Sehingga dalam skripsi ini diterilukan rumusan masalahnya, yaitu bagaimanam emncangp erangkat lwak bac*up file Mn pembuanganfi le yang tidak diperlukan yang dapat meningkatkan kinerja kornputer dan mengurangi kemungkinank ehilanganf/e. Ffasil akhir progmm yang dihasilkan adalah (U Pembuanganfl e yang berupafile temp dan beberapaje nis virus komputer, (Z)Berckl.tpfile.U ntuk daftar fi I e ymg tidak diperlukan dapat di ryf,ate oleh ur er. Program ini dapat digunakan pada komprter dengan spesifikasi minimal ProcessesoPr entium 166 Mffz, Kapasitas harddisk minimal 500 Megabytes, Memori minimal 16 Megabytes, Kartu Grafis (VGA Card) bermemori minimal2 Megabl'tes, Monitor dengan fipe minimal VGA, Keyberd Mouse, dan speaker aktif.

Persepsi Mahasiswa Tentang Kualitas Pelayanan Pembaca Perpustakaan Universitas Negeri Malang Oleh Eko Winarko

 

Petayananp embacam erupakanb agianl ayanany ang terdapatd alant pengelolaasn" U"uftp "tp"st"taa' retayana" pembacain i sendirim erupakantu gas perpustakaaAnu nt *"ruyutti pernakaip erpustalcaadna larnm enggunakanb ahan pustakyaa ngl err"Ou puiltil*aan' Melalui layananp embacain i dapatd iukur mensenabi aik tidaknyas ervices uatup erpustaKaan' "'"'""1;i; *oi* auti penelitianini adalahu ntuk mengetahupi ersepsr mahasiswFaI P tentangk ;ltasiuv** pembacap erpusta\aanU rniversitaNs egeri Malang.S edangkantu t*" Lt ";dd; penelitian ini meliputi: (1) mengetahui pnepsi mahasiswaFlP;t*g kualitas f-aVPT sirkulasi perpustakaanUniversitas NeseriM alang, (Z) mengetatruipersepsmi ahasiswaF IP tentangk ualitas layanan rJ[t.*i p"tpiitutu- UniversitasN egeriM alang' Penelitianinidilaksanakandenganmenggunakanrancangandeskripif. Adapun populasi penefiuinnva aoafan rilnasiya uP Universitas Negeri Malang vansb eriumrahr rsg .iaJi:s;;. t"l"* penelitianin i ditetapkanr2 0 mahasiswa l$;"d#;i;;"Iffi y*toit"t"ptan.ae"g*tek'ntkrandomsamptingvans besarnya1 0%d ari jumt;'fird*, teknik yang digunakanu ntuk mengumpulkan datab erupaa ngkety ang berisi 20 butir pertanyaanE. "a"ngk* t"tttit analisisd ata yangd igunakany aitu teknik persentase' Berdasarkanh asil penelitiarqs ecarau mumd apatd isimpulkT'S* p.fov** p"J"* p"a" p'itp"t"t""" Universitas Negeri Malang adalah dalam katesori baik, dengan nr"i*'Urt layanan sirkulasi tiupun referensi sesuai tujuan ;;"iitd ini telaliditemukan dalam kategori blik' e* o^* p*rii* i"i ait"*u[** beberapas 11L yTtu: (1) kepada PerpustakaaUn nln"tritt, N"g"A Malang' disarankan iendaknya layanany ang sudah baik tetap dipertahankand an"Uif"* "-rrigtrnkanlebih dinngka*an_lacim elalur peningta*an kemampuand an pengetahuanp ustakawante ntangm ana1emen ffi;,T,;1f,[,ttt tid" iluio {a*irrtri"i Pendidikadqis arankhaenn daknva matetrei ntan*g* o:"-Lrffir*iuGu-+ *.]" dikembangk(a3n)k ,e padpae neliti lairuh endakryap enefitiani* t"Uilt at"-U*gk* lagi melaluip enelitianle bihl anjut A"t*'t*tt!"ti** oUvt-tO t" u"tiabely an! berbedag unam emperkayialm u pengetahuaYna ngte lahd itekuni'

Aplikasi Visual Basic PadaPerhitungan Ahli Waris Islam Oleh Miftakhul Fauzia

 

Kemajuan global menuntut penekanan fokus pendidikan pada materimateri yang kompetitif dalam menghadapi era perdagangan bebas, sehingga ada bebe.rapa materi pengetahuan yang menjadi suatu hal yang asing atau bahkan hilang dalam masyarakat, salah satu pengetahuan tersebut adalah perhirungan waris Islam. Untuk mernbantu pembelajaran dan penerapan pembagan wans secara Islami disusturlah suatu aplikasi perhitungan waris yang didasarkan pada ketentuan hukum Islam, melalui aplikasi tersebut dapat diketahui siapa keluarga dan kerabat yang menjadi ahli wans serta bagian yang ditentukan untuk maslngmasing ahli wans serta metode perhitungan yang digunakan. Aturan pembagtan warisan yang digunakan dalam aplikasi mengambtl kdetapan dari As-Syafii sebagai seorang pernikir Islam yang diikuti oleh sebagian besar muslim Indonesia. Implementasi tata aturan pembagian dalam aplikasi dilakukan dengan menyusun tahapan-tahapan pemrograman sesuai dengan aturan yang baku. Gambarand an tahapanp emrogramand itampilkand alamb entukd iagrama lir' Ilasil implementasi ini menunjukkan bahwa tata aturan pembagian wans Islam dapat dirumuskan dalam model matematis sehingga dapat disusun alur pernrograman yang mampu menyelesaikan masalah perhitungan waris secara umum. Berdasarkanim plementasri ri, dapat disarankana gar dilakukan pengembangan lebih lanjut misalnya perhitungan masalah-masalah khustts atau perhitungan waris menurut ketetapan penukir Islam yang larn

Demokrasi Pada Masa Orde Baru-Orde Reformasi (1966 - 2000) Dalam Perspektif Masyarakat di Kota Malang, Propinsi Jawa Timur Oleh Novi Sulistiyowati

 

ABSTRAK SulistiyowatiN, ovi. 2002. Demokrasip oda Mqsa Orde Baru-Orde Reformasi( 1966- 2000) dalam Perspehif Masyarakat di Kota lulalang Propinsi Jqwa Timur. Skipsi. Jurusan Pendidikan Sejarah. FS Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Drs. I Ktut Sudiri Panyarikan, SH, M.Hum; (II) Drs. Dewa Agung Gede Agung, M.Hum. Kata Kunci: demokrasi, orde baru, orde reformasi, perspektifmasyarakat. lndonesiam erupakann egarab erkembangy angt erdiri dari berbagaip ulau dan sukub angsaD. emolaasid i negarab erkembangs angatr entanb erbagaim asalah terutamajikan egarat ersebutt erdiri dari berbagaip erbedaans uku sepertiI ndonesia. Indonesiate lah mengalamit iga kali pergantiand emokrasiy aitu demofuasi parlementerd, emokrasti erpimpin dan demokrasip ancasila.D emokrasid i Indonesia seringm enjadit aruhanp arae lit politik untuk merebutk ekuasaanS. elamaO rde Baru, demokasiy ang diterapkana dalahd emokrasiP ancasilaD. emokrasi masaO rdeB aru pada awalnya memang diterapkan, tetapi lama kelamaan demolaasi sudah mulai dilalaikand alamm enjalankanp emerintahanP. adam asaa wal reformasi,B J. Habibie dianggaps ebagapi engantarI ndonesiak e arahd emokrasiy ang lebih baik. Berawal dari latar belakang tersebut, rumusan masalah yang diangkat dalam penelitianin i adalah:( l) Bagaimanap andanganm asyarakadt i kelurahan KetawanggedeK,e dungK andang,B limbing dan GadingK asri Malang terhadap pengertiand emokrasi?( 2) Bagaimanap andanganm asyarakadt i kelurahan KetawanggedeK,e dungK andang,B limbing dan GadingK asri Malang tentang demolcrasdia n pelalsanaannyad i Indonesiap adam asaO rde Baru-OrdeR eformasi? (3) Bagaimanap andangane lit politik di kelurahanK etawanggedeK, edungK andang, Blimbing dan GadingK asri lvlalangt erhadapd emokrasid an pelaksanaannydai Indonesia?T ujuan penelitiani ni adalah:( l) Menganalisisp andanganm asyarakadt i kelurahanK etawanggedeK, edungK andang Blimbing dan GadingK asri lvialang terhadapp engertiand emokrasi;( 2) Menganalisisp andanganm asyarakadt i kelurahan KetawanggedeK,e dungK andang Blimbing dan GadingK asri lv{alangt entang demokrasdi an pelaksanaannydai lndonesiap adam asaO rde Baru-OrdeR eformasi; (3) Menganalisisd emokrasid an pelaksanaannydai Indonesiam enurute lit politik di kelurahanK etawanggedeK, edungK andang,B limbing dan GadingK asri Malang pada masa Orde Baru0rde Reformasi. Penelitiani ni menggunakanp endekatank ualitatif danj enis penelitian menggunakaGn roundedt heory, denganp rosedurp enelitiany angm emanfaatkn data deskriptifberupak ata-katat ertulis atau lisan dari orang-orangd an perilaku yang dapat diamati. Metode yang digunakan adalah metode historis analisis deslaiptif, vlll yaitum engkonstuksikanm asal ampaus ecaras istematisd an objektif denganc ara mengumpulkanm, enganalisad an mengaplikasikanfa kta. Sumber-sumbyear ng digunakana dalahs umbert ertulis berupab ukB dan sumber lisany angb erupaw awancrua. tlasil penelitianm enunjukkanb ahwam asyarakadt i kelurahanK etawanggede, KedungK andang,B limbing dan GadingK asri Malang menganggapb ahwad emokrasi di Indonesiate rutamap adam asaO rde Baru kurangb erjaland enganb aik dan kepemimpinannybae rsifat sentalistik dan militeristik, tetafi dalamp embangunan Orde Baru sangat berhasil. Pada masa Orde Reformasi demokrasi telah mulai berjalanH. al ini terlihat dari kebebasanm asyarakadt alamm engemukakanp endapat dank ebebasapne rsy ang telah mulai berkernbangp adam asak epemimpinanB J. Ilabibie. Pada masa orde Refonnasi terutama pasca kepemimpinan B.J Habibie Indonesiak embali untuk memulai kehidupank embali Demokrasid i Indonesia.I ni terlihatd ari cara-carap emilihanP resideny aitu padam asaA bdurrabmanW ahid sudahm ulai tampaka danyap rosesp embelajaranD emokrasi.D alam pemerintahan AbdurrahmanW atrid telah membukas uasanad emohasi di Indonesia.T erlihat dari adanyak ebebasanra kyat dalamm engungkapkanp endapatd an adanyaO penM inded antan pemerintahd enganr akyatrya. ix

Faktor-faktor yang mempengaruhi pengambilan keputusan penduduk untuk tinggal di daerah dataran banjir sungai Bengawan Solo di Desa Rendeng Kecamatan Malo Kabupaten Bojonegoro oleh Viva Chanifah

 

merupakanp eristiwa alam yang terjadi secarafi sik maupun non fisik. Hampir setiapt ahunb anjir selalu menggenangdi aerahd ataranb anjir yang di lintasi aliran sungai Bengawan Solo. Banjir dapat timbul karena alur sungai tidak mempunyaik apasitasy ang cukup bagi debit aliran yang melebihi batas.A kibahya akan timbul luapan di kanan kiri sungai yang letaknya lebih rendah dari badan sungai. Penyebabu tamab anjir dari hujan lebat dari suatud aerahd an kapasitasd rainaseti dak mampu mengalirkan aliran air lebih lanjut. Dataran banjir sungai Bengawan Solo telah dihuni oleh penduduk secara kulturaVturun-temurun. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui deskripsi sikap penduduk untuk tetap tinggal di daerah dataran banjir sungai Bengawan Solo. Metode penelitian yang di pakai adalah metode survei dengan populasinya penduduk yang tinggal di daerah dataran banjir sungai Bengawan Solo. Jumlah populasik eseluruhan6 0 orangy angb eradap adas atud esay aitu desaR endeng. Teknik pengumpuland ztayangdi lakukan yaitu observasiw, awancarad an angket. Teknik analisis datayang di gunakan adalah analisis Tabulasi tunggal dan Tabulasi frekuensi. Hasil penelitianm enunjukkanb ahwap engambilank eputusanp enduduku ntuk tinggal di daerahd ataranb anjir sungaiB engawanS olo dikarenakano leh faklor pendidikan,p endapatanju, mlah bebantanggungank eluarga,k epemilikanl ahan,m ata pencahariand,a nb udaya.

Pengembangan Media Komik Pembelajaran Pendidikan Agama Islam Pokok Bahasan Pengabdian Untuk Siswa Kelas I SLTPN 2 Malang oleh Sarah Putri Legawan

 

annyma ediak omik pembelajarand, an menolakllj Berdasarkanh asil penelitian,p roduk pengembangainn i dapatd igunakan sebagami asukanu ntuk lebih mewadahid an memberik* rut *u y-g l""tit, l*, kepadap arad osend an mahasiswaju rusa Teknorogip endidikanu ntuf menunjukkanki ne{a dan "nluk kemampuannyad alam menghasilkanp roduk mediala innyas ecarale bih bervariasi,k reatif dan inovatif. . Sarany angd iajukkan,h endaknyap roduk mediay ang dihasilkand itindak lanjutid alamk egiatanp ascap engembangapna dah ar-haiy aig berkenaand engan nilai kemamputerapadna n kontribusi media ierhadapa spek-aipekb elajar dan pembelaajr ans ecarak eseluruhan.

Peningkatan kemampuan bertanya dan prestasi belajar siswa kelas XI IPA-2 SMA Negeri 1 Tongas tahun ajaran 2009/2010 melalui model pembelajaran inkuiri terbimbing / Ayu Dhini Prahara

 

Prahara, Ayu Dhini. 2010. Peningkatan Kemampuan Bertanya dan Prestasi Belajar Siswa Kelas XI IPA-2 SMA Negeri 1 Tongas Tahun Ajaran 2009/2010 Melalui Model Pembelajaran Inkuiri Terbimbing. Skripsi. Program Studi Pendidikan Fisika. Jurusan Fisika. FMIPA Unibersitas Negeri Malang. Pembimbing: (1) Drs. Yudyanto, M. Si, (2) Drs. Sirwadji. Kata Kunci: Model Inkuiri Terbimbing, Kemampuan Bertanya Siswa, Prestasi Belajar Berdasarkan studi pendahuluan yang dilakukan di SMA Negeri 1 Tongas khususnya kelas XI IPA-2 ditemukan bahwa guru fisika menerapkan metode cera- mah yang diselingi dengan latihan soal dalam pembelajaran fisika. Metode prakti- kum jarang digunakan dalam pembelajaran karena ruang laboratorium dan alat yang kurang memadai. Kegiatan pembelajaran seperti ini kurang melibatkan peran siswa sehingga siswa di dalam kelas cenderung pasif. Siswa tidak pernah menga- jukan pertanyaan meskipun siswa belum mengerti tentang materi yang diajarkan. Adapun tujuan dalam penelitian ini adalah mengetahui peningkatan kemampuan bertanya dan prestasi belajar siswa kelas XI IPA-2 SMA Negeri 1 Tongas dengan menerapkan model pembelajaran inkuiri terbimbing. Penelitian ini adalah Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang bersifat kualitatif. Model pembelajaran yang diterapkan dalam penelitian ini ada- lah model pembelajaran inkuiri terbimbing yang terdiri dari enam fase kegiatan yaitu menmyajikan pertanyaan atau masalah, membuat hipotesis, merancang per- cobaan, mengumpulkan dan menganalisis data, membuat kesimpulan. Untuk me- lihat adanya peningkatan kemampuan bertanya dan prestasi belajar siswa, maka dirancang model pembelajaran inkuiri terbimbing siklus I. karena kemampuan bertanya dan prestasi belajar siswa belum mencapai ketuntasan yang diharapkan, maka penelitian ini dilanjutkan ke siklus II. instrumen yang digunakan adalah lembar observasi keterlaksanaan pembelajaran, instrumen pembelajaran berupa RPP, LKS dan soal evaluasi, serta instrumen kemampuan bertanya siswa. Indika- tor kemampuan bertanya siswa meliputi tingkat pertanyaan, relevansi, bahasa dari kalimat pertanyaan dan keberanian. Analisis prestasi belajar siswa berpedoman pada SKM sekolah yaitu perolehan nilai minimal 60. Hasil penelitian menyatakan keterlaksanaan penerapan model inkuiri terbimbing sebesar 100% terjadi pada siklus II. Kemampuan bertanya siswa mengalami peningkatan pada semua aspek yaitu keberanian, relevansi, bahasa dan tingkatan pertanyaan. Kemampuan bertanya siswa masuk pada kriteria “baik” dengan persentase sebesar 62%. Selain itu, prestasi belajar siswa 100% sudah mencapai SKM sekolah. Peningakatan ini terjadi karena guru memotivasi siswa dengan berupa pemberian poin bagi siswa yang aktif dalam proses pembelajaran. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa, pembelajaran kontekstual model inkuiri terbim- bing dapat meningkatkan kemampuan bertanya dan prestasi belajar fisika siswa kelas XI IPA-2 SMA Negeri 1 Tongas

Pengembangan media pembelajaran modul digital pelajaran IPS kelas V SDI bilingual Surya Buana Malang / Luluk Wibawa

 

ABSTRAK Wibawa, Luluk. 2010. Pengembangan Media Pembelajaran Modul Digital Pelajaran IPS Kelas V SDI Bilingual Surya Buana Malang. Skripsi, Jurusan Teknologi Pendidikan Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Dr. Anselmus J.E Toenlioe, M.Pd. (II) Drs. Abdul Manan, M.Pd. Kata kunci: Pengembangan Media Pembelajaran Modul Digital Pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial Penggunaan media pembelajaran diharapkan dapat memberikan pengalaman belajar yang lebih konkret kepada siswa, dan dapat meningkatkan keaktifan siswa dalam pembelajaran, sebagai contoh yaitu media pembelajaran modul digital. Tujuan dalam penelitian pengembangan ini adalah : (1) Menghasilkan media yang memiliki validitas untuk keperluan pembelajaran IPS kelas V SDI Bilingual Surya Buana Malang, (2) Mendeskripsikan bahwa media pembelajaran modul digital pada pelajaran IPS kelas V dapat meningkatkan hasil belajar siswa Kegiatan pengembangan meliputi uji coba ahli media, ahli materi, dan responden siswa. Subjek uji coba pengembangan media pembelajaran modul digital mata pelajaran IPS adalah 27 siswa kelas V di SDI Bilingual Surya Buana Malang. Instrument pengumpulan data menggunakan angket untuk ahli media, ahli materi, responden siswa, dan instrument motivasi pembelajaran IPS dengan menggunakan media pembelajaran modul digital. Sedangkan untuk mengetahui hasil belajar siswa, instrument yang digunakan adalah pre-test dan post-test. Berdasarkan hasil penelitian, media pembelajaran modul digital ini divalidasikan oleh ahli media sebanyak 2 orang, ahli materi sebanyak 2 orang, uji coba kelompok kecil sebanyak 7 orang siswa, dan uji coba kelompok besar sebanyak 20 orang siswa. Setelah dianalisis, diperoleh : (1) hasil uji coba ahli media memperoleh hasil 92% dan telah memenuhi kriteria valid, uji coba ahli materi menunjukkan hasil 84,2% dan memenuhi kriteria valid, uji coba kelompok kecil diperoleh hasil 80,2% dan memenuhi kriteria valid, uji coba kelompok besar diperoleh hasil 81,25% dan memenuhi kriteria valid, (2) keefektifitasan media dapat dilihat dari perbandingan hasil belajar siswa secara keseluruhan, data siswa diperoleh peningkatan sebesar 27,4 hal ini menunjukkan media pembelajaran modul digital cukup dapat memberikan efek positif terhadap peningkatan hasil belajar siswa secara menyeluruh, (3) terdapat perbedaan yang signifikan antara pembelajaran dengan menggunakan media pembelajaran modul digital dan pembelajaran tanpa menggunakan media pembelajaran modul digital, hal ini dapat dilihat dari grafik Perbedaan Pre Test dan Post Test Tiap Siswa. Atas dasar-dasar yang diperoleh tersebut, media pembelajaran modul digital untuk pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial kelas V efektif digunakan dalam pembelajaran, dapat meningkatkan hasil belajar, dan motivasi belajar siswa.

Penerapan model pembelajaran deep dialog untuk meningkatkan hasil belajar PKn siswa kelas V SDN Plinggisan I Kraton Pasuruan / Arafa Kelibay

 

ABSTRAK Kelibay,Arafa. 2010.Penerapan Model Pembelajaran Deep Dialog untuk Meningkatkan Hasil Belajar Pkn Siswa Kelas V Plinggisan I Kraton Kabupaten Pasuruan. Skripsi, Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar, Jurusan Kependidikan Sekolah Dasar dan Prasekolah,Fakultas Ilmu Pendidikan, Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (1) Prof. Dr. Hj. Ruminiati, M. Si. (2) Drs. Ir. Endro Wahyuno, M. Si. Kata Kunci: Model Deep Dialog, hasil belajar, Sekolah Dasar. Dari hasil pengamatan yang dilakukan oleh peneliti tentang mata pelajaran Pkn kelas VA SDN Plinggisan I Kecamatan Kraton Kabupaten Pasuruan terdapat beberapa permasalahan pada pembelajaran Pkn,diantaranya adalah siswa cenderung pasif dan siswa merasa bosan dalam pembelajaran Pkn. Nilai rata-rata siswa kelas VA pada hasil belajar adalah 61,09, masih kurang dari kriteria yang ditentukan, yaitu 70%. Hal ini dikarenakan metode yang digunakan pada pembelajaran Pkn adalah metode konvensional. Oleh karena itu, pada penelitan ini dicoba untuk meningkatkan proses dan hasil belajar siswa dengan menerapkan model pembelajaran Deep Dialog untuk meningkatkan hasil belajar siswa tentang materi keputusan bersama melalui penelitian tindakan kelas. Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk:(1) Mendeskripsikan penerapan pembelajaran dengan menggunakan model Deep Dialog pada kelas VA SDN Plinggisan I Kraton Pasuruan,(2) Mendeskripsika peningkatkan hasil pada mata pelajaran Pkn konsep melalui pembelajaran model Deep Dialog pada siswa kelas VA SDN Plinggisan I.kraton pasuruan Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif kualitatif, dilakukan atas dasar data yang diperoleh di lapangan. Rancangan yang digunakan adalah PTK dengan dua siklus. Masing-masing siklus terdiri dari:(1) perencanaan tindakan,(2) pelaksanaan tindakan: (3) pengamatan observasi: (4) refleksi. . Instrumen yang digunakan adalah (a) pedoman observasi, (b) tes, (c) pedoman wawancara. Hasil penelitian menunjukkan bahwa penerapan model pembelajaran Deep Dialog pada mata pelajaran Pkn materi pokok “Keputusan Bersama” di kelas VA SDN Plinggisan I peningkatan hasil belajar yang diperoleh siswa dari pratindakan, Siklus I ke siklus II mengalami peningkatan, yaitu dari rata-rata kelas sebesar 61, 09% meningkatkan menjadi 62.39% dan meningkatkan lagi menjadi 85.12% .Secara keseluruhan hasil belajar siswa mengalami peningkatan dan mencapai target yang telah ditetapkan setelah pembelajaran model Deep Dialog diterapkan. Dari hasil penelitian ini diharapkan agar guru menerapkan pendekatan pembelajaran model Deep Dialog dalam mengajarkan mata pelajaran Pkn. Bagi peneliti lain diharapkan dapat meneliti dengan menggunakan metode atau pendekatan lain dalam rangka meningkatkan mutu pembelajaran di sekolah.

Penerapan model two stay two stray untuk meningkatkan hasil pembelajaran IPA siswa kelas IV SDN Plinggisan I Kecamatan Kraton Kab. Pasuruan / Rabia Bugis

 

ABSTRAK Bugis, Rabia. 2010. Penerapan Model Pembelajaran Two Stay Two Stray untuk Meningkatkan Hasil Pembelajaran Siswa Kelas IV SDN Plinggisan I Kec Kraton Kab Pasuruan. Skripsi, Jurusan Kependidikan Sekolah Dasar dan Prasekolah Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Drs. Heru Agus Tri Widjaja, M.Pd, (II) Dra. Hj. Sukamti, M.Pd. Kata Kunci: Model Two Stay Two Stray, Hasil Belajar dan IPA Model Two Stay Two Stray merupakan salah satu model pembelajaran kooperatif yang dapat memberikan kesempatan kepada anggota kelompok berdiskusi untuk membagi hasil dan informasi kepada kelompok lain saat diskusi, siswa diharapkan lebih aktif, baik sebagai penerima tamu yang menyampaikan hasil diskusi maupun sebagai tamu yang bertanya informasi kepada kelompok lain. Penelitian ini bertujuan untuk 1)Mengetahui penerapan model Two Stay Two Stray dalam pembelajaran IPA. 2) Meningkatkan hasil belajar IPA siswa kelas IV.3) Meningkatkan aktivitas siswa dalam pembelajaran. Hasil observasi awal telah ditemukan: a) nilai ulangan harian kurang dari standar ketuntasan individu maupun klasikal yang telah ditetapkan. b) pembelajaran cenderung berpusat kepada guru. c) siswa kurang aktif. Penelitian ini menggunakan desain penelitian tindakan kelas dengan model Kemmis dan Taggar yang terdiri dari.1) Perencanaan.2) Pelaksanaan.3) observasi.4) Refleksi. Subjek penelitian adalah siswa kelas IV SDN Plinggisan I Kecamatan Kraton Kabupaten Pasuruan yang terdiri dari 33 siswa.Instrumen yang digunakan dalam penelitian adalah soal tes,lembar Observasi (Guru dan Siswa) Hasil penelitian diperoleh data bahwa hasil belajar siswa pada siklus I Pertemuan I tuntas(15 siswa) Dan pertemuan II tuntas (19 siswa). Pada siklus II mengalami peningkatan pada pertemuan I siswa tuntas (24 siswa).meningkat lagi pada pertemuan II siswa yang tuntas(29 siswa) setelah penerapan model TSTS. Begitu pula dengan aktivitas siswa telah mengalami peningkatan. Pada pre test hanya 9 siswa yang tuntas meningkat menjadi 15 siswa yang tuntas pada siklus I, namun hasil tersebut belum memenuhi standar ketuntasan klasikal. Pada siklus II ternyata meningkat menjadi 29 siswa yang tuntas. Hasil tersebut telah mencapai standar ketuntasan klasikal baik hasil belajar maupun aktivitas siswa. Sehinggga dapat dikatakan bahwa pembelajaran IPA konsep proses terjadi erosi telah tuntas. Berdasarkan hasil penelitian model Two Stay Two Stray dapat meningkatkan hasil belajar IPA dan aktivitas siswa maka disarankan: 1)guru hendak memanfaatkan atau bisa mempertahankan model Two Stay Two Stray tetapi perlu juga memperhatikan hal-hal sebagai berikut (a)mengelompokan siswa secara heterogen.(b) dalam tiap kelompok terdiri dari 4 orang siswa.(c)dua siswa ditugaskan sebagai tamu dan dua siswa sebagai penerima tamu). 2) bagi kepala sekolah selalu menyediakan sumber-sumber belajar yang relevan, sarana dan prasarana sekolah yang menunjang pembelajaran aktif di kelas.

Penerapan pendekatan konstruktivistik model cooperative learning untuk meningkatkan interaksi sosial siswa kelas VIII-E di pendidikan inklusi SMP Negeri 18 Malang / Irianti Agustina

 

ABSTRAK Agustina, Irianti. 2010. Penerapan Pendekatan Konstruktivistik Model Cooperative Learning untuk Meningkatkan Interaksi Sosial Siswa Kelas VIII E di Pendidikan Inklusi SMP Negeri 18 Malang. Skripsi, Program Studi Bimbingan dan Konseling, Jurusan BKP Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (1) Dra Ella Faridati Zen, M.Pd, (2) Dra Elia Flurentin, M.Pd. Kata Kunci : Pendekatan konstruktivistik, cooperative learning, interaksi sosial Berdasarkan UU No.20 tahun 2003 Sistem Pendidikan Nasional pasal 3 menjelaskan bahwa penyelenggaraan pendidikan bertujuan untuk mengembangkan kemampuan atau potensi siswa dan membentuk watak yang bermartabat serta cerdas. Berdasarkan hasil pengamatan di lapangan terhadap kelas VIII E di SMPN 18 Malang, tingkat interaksi sosial siswa yang satu dengan yang lainnya masih rendah. Hal ini terbukti dari pengaturan tempat duduk yang homogen memisahkan antara group laki-laki dan group perempuan dalam kelas. Selain itu, terisolirnya dua siswa ABK semakin mempertegas bahwa kesenjangan kemampuan masih terjadi. Dengan demikian proses belajar mengajar diharapkan tidak lagi berpusat pada pendidik (teacher centered), akan tetapi berpusat pada siswa (student centered). Adanya UUD 1945 pasal 51 (amandeman) semakin mempertegas bahwa pendidikan tidak saja diperuntukkan bagi anak normal atau mampu, tetapi juga bagi mereka yang menyandang cacat fisik dan/atau mental juga diberikan kesempatan yang sama untuk memperoleh pendidikan biasa dan luar biasa. Tujuan dilakukan penelitian tindakan kelas (PTK) dengan menerapkan pendekatan konstruktivistik model cooperative learning adalah untuk meningkatkan interaksi sosial siswa dan pembenahan strategi bimbingan. Pendidikan inklusi sebagai jembatan terhadap jarak yang terjadi antara anak normal dengan cacat/anak berkebutuhan khusus (ABK), memberikan kesempatan bagi ABK untuk mengikuti kegiatan sekolah bersama anak normal. Merujuk pada sejarah BK sejak tahun 1975 dan Permen Diknas No.20 tahun 2006 tentang standar isi semakin mempertegas bahwa program bimbingan dan konseling (BK) merupakan bagian yang terintegrasi dengan program sekolah, begitu juga dengan program pendidikan inklusi. Integrasi antara program BK dengan program sekolah berwujud tujuan operasional yang menyatakan bahwa pendidikan untuk mengembangkan potensi siswa sesuai dengan tugaas perkembangannya. Penelitian yang dilaksanakan ini adalah penelitian tindakan kelas (PTK), salah satu jenis rancangan penelitian kualitatif di bidang pendidikan. Rancangan penelitian kualitatif berlandaskan pada filsafat postpositivisme. PTK dengan menerapkan pendekatan konstruktivistik model cooperative learning terdiri dari empat tahapan, yaitu eksplorasi, eksplanasi, ekspansi dan evaluasi. PTK terdiri dari dua siklus, masing-masing siklus terdiri dari: rencana tindakan, pelaksanaan tindakan, observasi, dan refleksi. Subyek penelitian adalah seluruh siswa VIII E di SMPN 18 Malang yang berjumlah 41 siswa (terdiri dari 20 siswa laki-laki dan 21 siswa perempuan, serta 2 diantaranya siswa ABK). Data penelitian meliputi: 1) hasil observasi pada refleksi awal, 2) hasil observasi interaksi sosial siswa selama pemberian tindakan, 3) hasil observasi ketepatan tindakan konselor selama observasi, dan 4) hasil wawancara pratindakan dan paska tindakan. Hasil analisis dan refleksi tindakan pada siklus I dan siklus II menunjukkan bahwa terjadi peningkatan interaksi sosial siswa dengan penerapan pendekatan konstruktivistik model cooperative learning. Hal ini terlihat dari temuan penelitian berupa data peningkatan interaksi sosial siswa dari siklus I dan siklus II. Peningkatan tersebut terlihat dari aspek situasi interaksi sosial yang diobservasi, yakni: (1) adanya kerjasama, peningkatan persentase sebesar 6%, (2) adanya persaingan, peningkatan persentase sebesar 18%, (3) adanya pertentangan, peningkatan persentase sebesar 4%, (4) adanya persesuaian peningkatan, persentase sebesar 17% dan (5) adanya perpaduan, peningkatan persentase sebesar 12%. Untuk ketepatan tindakan konselor dengan menerapkan pendekatan konstruktivistik model cooperative learning terdiri dari empat tahapan, yaitu eksplorasi, eksplanasi, ekspansi dan evaluasi juga mengalami peningkatan dari tindakan siklus I dan siklus II. Tindakan konselor dalam menggali pengetahuan awal siswa pada tahap eksplorasi mengalami peningkatan sebesar 25%. Tindakan konselor pada tahap eksplanasi menunjukkan tingkat keberhasilan 100% pada siklus I dan siklus II, sedangkan pada tahap ekspansi mengalami peningkatan sebesar 25%. Dengan demikian hasil penelitian menunjukkan bahwa pendekatan konstruktivistik model cooperative learning dapat meningkatkan interaksi sosial siswa. Berdasarkan kesimpulan yang diperoleh dalam penelitian tindakan kelas dengan menerapkan pendekatan konstruktivistik model cooperative learning, maka diajukan beberapa saran yang perlu dipertimbangkan sebagai berikut: (1) bagi konselor yang tertarik menerapkan model cooperative learning seyogianya mempertimbangkan hal-hal seperti: kesiapan konselor, kesiapan siswa, ketersediaan waktu untuk berdiskusi, serta memberikan pengalaman belajar yang bervariasi untuk pemilihan media dan metode yang digunakan dan (2) untuk mempermudah siswa dalam mengkonstruksikan pengetahuan, sebaiknya memberikan pengalaman belajar atau penyajian fenomena.

Aktivitas dan hubungan keagamaan tokoh masyarakat di desa Ngadas Kecamatan Poncokusumo Kabupaten Malang oleh Luluk Roifah

 

Aktivitas keagamaant okoh masyarkaaty ang dimat

Sifat organoleptik abon ikan layur (Trichurus spp) dengan cara pembuatan yang berbeda / Septiana Catur Prawita Putri

 

Kata kunci: abon, ikan layur, pressure cooking, penumbukan, digiling food processor Abon ikan layur mempunyai keunggulan antara lain meningkatkan nilai jual ikan layur, sedangkan tulang yang disertakan dalam abon ikan layur dimaksudkan mengurangi waktu pemisahan daging dari tulang, menambah berat abon ikan layur dan mendapatkan tambahan kalsium. Akibat tulang ikan layur yang disertakan pada abon ikan layur perlu proses penghancuran tulang ikan. Penghancuran tulang ikan layur mentah lebih mudah dihancurkan dengan food proccesor karena jaringan pengikat pada tulang ikan mudah disobek dengan food proccesor. Sementara pada penghancuran tulang ikan layur yang ditumbuk lebih sulit karena jaringan ikatnya tidak rusak oleh penumbuk. Untuk mempercepat rusaknya jaringan ikat tulang ikan dapat dilakukan dengan menggunakan panci tekanan tinggi (pressure cooking), tulang ikan yang di pressure cooking dan digoreng menjadi remah sehingga tulang tidak perlu ditumbuk. Jenis penelitian ini adalah penelitian eksperimen dengan perlakuan penghancuran daging ikan layur beserta tulangnya dengan cara yang berbeda yaitu dengan menggunakan food proccesor dalam keadaan mentah, ditumbuk setelah menjadi abon dan menggunakan pressure cooking agar tulang menjadi lunak. Pengamatan dilakukan terhadap organoleptik (rasa, aroma, tekstur, warna) melalui uji mutu hedonik. Panelis yang digunakan adalah mahasiswa D-III TATA BOGA semester 6 sejumlah 25 orang. Data hasil mutu hedonik yang diperoleh,kemudian dirata-rata dengan cara data hasil uji mutu hedonik nilai-nilainya kemudian dibagi dengan jumlah panelis. Data disajikan dalam bentuk diagram batang. Perlakuan pressure cooking menghasilkan rasa yang sangat gurih (3,63) dan aroma yang tidak amis (3,37). Tekstur yang paling tidak terasa kerasnya duri dihasilkan perlakuan yang dengan pressure cooking (3,57) dan warna yang agak cokelat dihasilkan perlakuan dengan food proccesor (2,72). Kesimpulan dari penelitian ini adalah perlakuan dengan menggunakan pressure cooking karena menghasilkan rasa yang sangat gurih, aroma yang tidak amis, teksturnya tidak terasa kerasnya duri dan warna abon yang dihasilkan agak coklat. Saran yang diajukan adalah cara pembuatan dengan menggunakan perebusan dengan panci tekanan tinggi (pressure cooking).

Pengaruh lama sintering terhadap dielektrisitas senyawa infinite layer Sr12Ca2Cu24O41+δ pada berbagai temperatur pengukuran / Ani Maelasari

 

ABSTRAK Maelasari, Ani. 2009. Pengaruh Lama Sintering terhadap Dielektrisitas Senyawa Infinite Layer Sr12Ca2Cu24O41+δ pada Berbagai Temperatur Pengukuran. Skripsi, Program Studi Fisika Jurusan Fisika FMIPA Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (1) Dr. Markus Diantoro, M.Si, (2) Ahmad Taufik, S.Pd, M.Si Kata Kunci: Lama Sintering, Konstanta Dielektrisitas, SrCaCuO, Infinite Layer, Temperatur Pengukuran Senyawa Infinite Layer merupakan suatu wujud sistem kuasi satu dimensi yang menunjukkan kompleksitas dan keunikan karena terdiri dari lapisan rantai (chains) dan lapisan tangga (ladders) yang membentuk struktur beraturan. Oleh karena itu, senyawa infinite layer sangat menarik untuk dikaji lebih lanjut dan diaplikasikan. Senyawa Sr12Ca2Cu24O41±δ merupakan senyawa Sr14Cu24O41 didoping dengan Ca. Struktur senyawa infinite layer Sr14Cu24O41 adalah superkisi yaitu gabungan dari subkisi Sr2Cu2O3 dan CuO2. Lama sintering berpengaruh pada dielektrisitas bahan karena lama sintering merupakan salah satu parameter penting pada pembentukan fase kristal. Selain itu, temperatur merupakan parameter penting untuk mengetahui sifat kelistrikan suatu bahan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh lama sintering terhadap dielektrisitas senyawa infinite layer Sr12Ca2Cu24O41+δ pada berbagai temperatur pengukuran. Sintesis dan karakterisasi konstanta dielektrik bahan infinite layer Sr12Ca2Cu24O41+δ dilakukan di Laboratorium Fisika Material Fisika Universitas Negeri Malang. Karakterisasi difraksi sinar-X dilakukan di Laboratorium Riset Center ITS Surabaya. Sintesis dilakukan melalui reaksi fase padatan (solid state reaction). Lama sintering yang digunakan adalah 20 jam, 25 jam, 30 jam dan 35 jam dengan temperatur sintering 900oC. Karakterisasi sifat fisis bahan yakni pengukuran konstanta dielektrik pada berbagai temperatur yaitu pada temperatur 293K sampai dengan temperatur nitrogen cair (N2 cair) 77K. Pengukuran konstanta dielektrik menggunakan alat kapasitansimeter AD-5822. Selain itu, sampel dikarakterisasi menggunakan Difraksi Sinar-X (XRD). Analisis data menggunakan program komputer PCW, Cellref dan Microcal Origin dengan dibantu perangkat lunak Convert. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pengukuran konstanta dielektrik pada temperatur ruang menunjukkan bahwa semakin lama sintering konstanta dielektrik senyawa Sr12Ca2Cu24O41±δ semakin meningkat karena adanya polarisasi elektronik. Analisis kristal menunjukkan bahwa semakin lama sintering kualitas kristal yang terbentuk menurun. Hal ini ditunjukkan dengan nilai FWHM yang semakin besar yang berarti puncak-puncak difraksi melebar sehingga nilai intensitas dan tingkat kemurnian fase menurun. Pengukuran konstanta dielektrik pada temperatur rendah yaitu kurang dari 293K menunjukkan bahwa nilai konstanta dielektrik senyawa Sr12Ca2Cu24O41±δ naik seiring dengan bertambahnya temperatur pengukuran.

Rancang bangun sistem informasi (web site) menggunakan program macromedia flash MX dan dreamweaver di SMKN 1 Gempol Pasuruan / Awang Darmawan

 

Kata kunci : Sistem Informasi, Web Site. Penelitian ini dilakukan pada sistem informasi yang ada di SMP Negeri 2 Grati Pasuruan yang masih belum memiliki website, dimana akses informasi masih belum optimal diera yang sudah komputerisasi saat ini. Sedangkan bila dilihat pada lingkungan sekolah sekitar yang sistem pembelajarannya sudah komputerisasi, rata-rata sudah memiliki website sendiri. Penelitian memiliki rumusan masalah Bagaimana membuat website menggunakan Program Macromedia Flash MX dan Dreamweaver MX, sehingga mampu memberikan informasi yang mudah diakses via internet dari mana saja dan kapan saja. Program penelitian yang digunakan adalah Macromedia Flash MX dan Dreamweaver MX yang sudah lazim digunakan oleh para designer website Profesional, penggabungan animasi yang membuat website lebih interaktif dan menarik membuat produk mampu bersaing dari sisi pemasaran online. Subyek yang digunakan adalah Guru dan Siswa SMPN 2 Grati Kabupaten Pasuruan. Website SMPN 2 Grati berisi tentang Profil Sekolah dan Kegiatan Sekolah. Menu Profil Sekolah berisi tentang Data Guru dan Data Siswa. Menu Kegiatan Sekolah berisi tentang foto atau dokumentasi Lesson Study dan Informasi mengenai Penerimaan Siswa Baru (PSB). Kesimpulan Tugas Akhir ini adalah membuat website menggunakan Macromedia Flash MX dan Dreamweaver MX dapat menarik tampilan, mempermudah pemakaian, dan cepat saat diakses. Menu website yang mudah dan sederhana juga sangat mempengaruhi pengunjung untuk melihat website. Website SMPN 2 Grati Kabupaten Pasuruan belum sempurna, oleh karena itu saran dan kritik dari pengguna sangat diharapkan.

Pengaruh pH terhadap sifat fisik keramik matriks inert MgAl2O4 dengan metode sol gel / Anggun Winata

 

ABSTRAK Winata, Anggun. 2010. Pengaruh pH terhadap Sifat Fisik Keramik Matriks Inert MgAl2O4 dengan Metode Sol Gel. Skripsi, Jurusan Kimia FMIPA Universits Negeri Malang. Pembimbing: (I) Dra. Nazriati, M.Si, (II) Drs. Dani Gustaman Syarif, M. Eng. Kata Kunci: Matriks Inert, MgAl2O4, Metode sol gel, variasi pH. Salah satu upaya dalam mengatasi krisis energi adalah pembangunan PLTN. PLTN mempunyai hasil samping plutonium dan aktinida yang berbahaya. Salah satu cara mengurangi hasil samping tersebut yaitu menggunakan Bahan Bakar Matriks Inert (IMF) yang menggunakan keramik MgAl2O4 sebagai matriks inert. Pembuatan MgAl2O4 dapat dilakukan dengan mengontrol material awal, pH, waktu dan suhu. Pembuatan keramik MgAl2O4 dengan memvariasi pH larutan dilakukan untuk mendapatkan hasil sintesis dan karekteristik keramik MgAl2O4 sesuai yang diinginkan sehingga perlu dilakukan penelitian yang berkaitan dengan pengaruh pH dalam pembuatan keramik MgAl2O4. Penelitian dilakukan di laboratorium Fisika Bahan PTNBR-BATAN Bandung. Metode yang digunakan adalah metode sol gel. Keramik MgAl2O4 dibuat dari larutan Mg(NO3)2 dan AlCl3 atau Al(NO3)3 dengan komposisi 50:50 secara stoikiometri dan menggunakan variasi pH 5, pH 3, dan pH 1. Proses pembuatan keramik MgAl2O4 dilanjutkan dengan pengovenan 120C selama ± 2 hari dan pemanasan 300, 400, dan 500C masing-masing selama 2 jam. Kemudian proses sintesis dilanjutkan dengan kalsinasi 800C selama 3 jam. Sebelum sinter, serbuk hasil kalsinasi digerus dan dipres dengan tekanan 50 kg/cm2 sehingga terbentuk pelet mentah. Pelet mentah kemudian disinter pada suhu 1600C selama 2 jam. Pelet sinter kemudian dikarakterisasi. Karakterisasi yang dilakukan meliputi uji XRD , uji rapat massa, uji SEM, dan uji kekerasan dan ketangguhan patah. Hasil penelitian menunjukkan bahwa (1) Semua keramik yang dibuat dengan variasi pH mempunyai struktur Kristal kubik spinel. (2) Rapat massa pH 5, pH 3, dan pH 1 yaitu 3,204 gram/cm3, 2,906 gram/cm3, dan 2,401 gram/cm3. (3) Hasil SEM menunjukkan bahwa pH 5 memperlihatkan pembentukan butir yang homogen. (4) Kekerasan pH 5 dan pH 3 yaitu 20,529 GPa dan 10,322 GPa, ketangguhan patah pH 5 dan pH 3 yaitu 2,431 MPa dan 1,947 MPa , sedangkan sampel dengan pH 1 tidak dapat diukur kekerasan dan ketangguhan patahnya.

Penerapan model rotating trio exchange untuk meningkatkan hasil belajar PKn siswa kelas IV SD Negeri Gejugjati I Pasuruan / Syafarudin Lewataka

 

ABSTRAK Lewataka, S. 2010. Peningkatan Hasil Belajar Siswa dengan Menggunakan Model Rotating Trio Exchange pada Mata pelajaran Pkn Kelas IV SD Negeri Gejugjati I Kecamatan Lekok Kabupaten Pasuruan. Skripsi, Program Studi SI PGSD, Jurusan KSDP FIP Universitas Negeri Malang, Pembimbing (1) Prof. Dr. Hj. Ruminiati, M.Si, (2) Drs. Imam Nawawi, M.Si, Kata Kunci: Rotating Trio Exchange, Hasil Belajar, PKn, Sekolah Dasar Pendidikan Kewargenegaraan bertujuan untuk membentuk siswa agar memiliki kemampuan dasar untuk berpikir kritis, rasa ingin tahu, menemukan, memecahkan permasalahan dan memiliki keterampilan bekerjasama dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Selain itu, siswa juga dituntut mampu berkomunikasi, bekerjasama, dan bersaing dengan sehat dalam masyarakat yang majemuk di tingkat lokal, nasional, maupun global. Permasalahan yang terjadi di kelas IV SDN Gejugjati I Lekok adalah rendahnya hasil belajar siswa dan kerjasama siswa dalam belajar dan perlu ada tindakan yang inovatif dalam pembelajaran. Penelitian tindakan kelas ini diterapkan untuk mencapai tujuan pembelajaran, yaitu meningkatkan hasil belajar siswa kelas IV SDN Gejugjati I yang mencakup pemahaman konsep dan kemampuan kerjasama antar siswa. Pendekatan pembelajaran yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan pembelajaran kooperatif model Rotating Trio Exchange. Rotating Trio Exchange terdiri atas lima komponen antara lain penyajian materi, kerja kelompok, dan kuis/pos tes. Pembelajaran dilaksanakan pada matapelajaran PKn khususnya materi pokok Memberikan contoh sederhana pengaruh globalisasi di lingkungannya. Rencana penelitian dengan menggunakan pendekatan kualitatif, dan jenisnya penelitian tindakan kelas (PTK). Subjek penelitian adalah siswa kelas IV SDN Gejugjati I kecamatan Lekok kabupaten Pasuruan yang berjumlah 37 siswa. Teknik pengumpulan data menggunakan wawancara, observasi dan tes selama proses pembelajaran. Penelitian ini dilaksanakan sebanyak dua siklus melalui tahap perencanaan, pelaksanaan tindakan, observasi dan refleksi. Hasil penelitian yang diperoleh adalah sebagai berikut; hasil belajar siswa yang merupakan pemahaman konsep PKn materi pokok memberikan contoh sederhana pengaruh globalisasi di lingkungannya, secara klasikal mengalami peningkatan dari 50.27 % pada pra tindakan menjadi 56.8 % kemudian menjadi 63.4 % pada siklus II. Hasil belajar berupa keterampilan proses bekerjasama meningkat dari 27.0 % pada siklus I kemudian mengalami peningkatan menjadi 78.37 % pada siklus II. Secara keseluruhan hasil belajar siswa mengalami peningkatan dan mencapai target yang telah ditetapkan setelah pembelajaran kooperatif model Rotating Trio Exchange diterapkan. Dari hasil penelitian ini diharapkan agar guru menerapkan pembelajaran kooperatif dalam mengajarkan mata pelajaran PKn. Bagi peneliti lain diharapkan dapat meneliti dengan menggunakan metode atau pendekatan lain dalam rangka meningkatkan mutu pembelajaran di sekolah.

Pengaruh Price Earning Ratio, Earning Per Share dan return on equity terhadap harga saham perusahaan properti yang tercatat di Bursa Efek jakarta oleh Tatit Yulivianti

 

Perusahaanp roperti bergerak dalam bidang perumahan, perkantoran, pusat niag4 kawasan industri dan pusat rekreasi. Penelitian ini merupakan survei pada prusahaans ektorp roperti yang listing di Bursa Efek Jakartad ehganju dul "Pengaruh Price Earning Ratio, Earning Per Share dan Return On Equity Terhadap Harga SahamP erusahaaPnr opertiy ang Tercatatd i Bursa Efek Jakarta'. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah Price Earning Ratio QER), Earning Per Share (EPS) dan Return On Equity (ROE) mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap harga saham, untuk mengetahui pengaruh variable PER, EPS dan ROE secara simultan terhadap harga saham properti, dan untuk mengetahui variabeml ana dintaraP rice Earning Ratio, Earning Per Share danR eturn On Equity yang paling berpengaruh terhadap harga saham perusahaan properti yang tercatat di Buna Efek Jakarta. Alat analisis yang digunakan dalam penelitian ini, adalah analisis Regresi Linier Berganda. Untuk mengetahui apakah Price Earning Ratio, Earning Per Share Mn Return On Equity secara parsial mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap harga saham dan untuk mengetahui pengaruh variable PER, EPS dan ROE secara simultante rhadaph argas aham,d apatd iketahuid enganm elakukanu ji F dan uji t, dan untuk mengetahui salah satu variabel yang mempunyai pengaruh yang paling dominante rhadaph argas ahama dalahd enganm enggunakanS umbanganE fektif (SE) dari masing-masingv ariabel b€bas. Tolok ukur untuk menguji kebenarand ari hipotesipse rtamas ampaki eempat denganm enggunakanu ji F danu ji ! jika F hitung > F tabeld an t hit > t tabel, Untuk menguji kebenaranh ipotesisk elima bila mana ketiga variabel mempunyai pengaruh signifikan maka dengan menggunakan SeP ER> SeE PS,SeR OE Hasil perhitungan alat analisis uji F adalah sebesar 1,365 dengan (X:So/o dengans ignifikans ebesa0r ,000.U ntuk perhitungana lat analisisu ji t adalahs ebesa-r 1,709d engans ignifikan sebesar0 ,092, untuk X2 sebesar- 0,103 dengans ignifikan sebesa0r, 918d anu ntukX 3 sebesa0r ,752d engans ignifikans ebesa0r ,455. Dari hasil analisisu ji t, sesuaid engant olok ukur yang dipergunakanm, aka variabePl ER berpengaruhsi gnifikan,s edangkanv ariabelE PSd an ROE berpengaruh tidak signifikant erhadaph argas ahamp ada perusahaanse ktorp ropertiy ang tercatat di BursaE fek Jakarta.D ari ketiga variabelt ersebut,P ER merupakanv ariebely ang palingd ominanb erpengaruthe rhadapp erubahanh argas aham.. Berdasarkan kesimpulan diatas, penulis dapat menyarankan bahwa bagi investor sebaiknya tidak hanya berpatokan kepada variabel yang diteliti ini. Bagi emiten hasil penelitian ini dapat dijadikan bahan pertimbangan dalam setiap pengambilakne bijakan.

Penentuan besarnya modal kerja yang optimal guna menunjang kontinuitas usaha pada perusahaan setir dan assesoris mobil "Mw. Sport Line" Pasuruan oleh Hastin Riva Nugraheni

 

Untuk kontinuitas suatu perusahaan setiaphari perusahaan membutuhkan rnodal kerja yang cukup, dimanad ana yang telah dikeluarkand ilrarapkand apat kembalip adap erusahaadna lzunw aktu yang sangats ingkatm elaluih asil penjualan. Agar perusahaamn encapatiu juany angt elahd irencanakasne belumnyam, akas emua aktivitasy ang dilakukanu ntuk membelib ahanb aku ini mernerlukapne rnikirand an perhitungana garm odaly ang adat idak berhentsi ampapi adap ersediaabna hanb aku saja melainkan modal yang ada bisa diputar kembali untuk keperluan yang lain. Ketidakoptimaland ,rlarnp enggunaanrn odal kerja dapat menghambakt ontinuitas nperusahaanu.n tuk iuum odal kerja yang terlalub esara kan berakibata da sebagian danay angt idak produktifd an hal ini akanr nerugikanp erusahaakna renak esempatan urttft rnetrtperolclahb at elahd isia-siakanle,b ih-lcbihla gia pabitak ckurangarnn odal kerja maka suatup erusahaatnid ak akar dapatr nembiayapi engeluarasne hari-hari sebagaimanmae stinya. Tujuan penelitiani ni unhrk mengetahusi unber-sumbedr an pengguraan modalk erja, besarnyar asio likuiditas,b esarnyar asio aktivitasp erusahaanm, odal kerja yang optimal dan kecenderungamn odal kerja pada Perusahaanse tir dan assesorrisn obil" MW.SPORTL INE' Pasuruan. Dalarnp enelitianin i teknikp engumpuladna taa dalaht eknikd okumentasdia n teknik rvarvancaraS. edangkanu ntuk menganalisidsa ta digunakana nalisiss urnber dan penggunaamn odalk erja, analisisr atio keuangauu ntuk likuiditasd an aktivitas, analisisp erputaramn odalk erja,a nalisistr endl easts quare.Dari hasil penelitiand iketahubi ahwas urnberm odalk erja dari tahur 1998- 2002b erturut-turuset besaRr p 67.349.075,0R0;p 85.899.580,0R0p 54.237.664,00; Rp 43.109.531,0s0u rnberrn odakl erjat ersebubt erasadl arih asilo peraspi erusahaanvaitu rnodal akhir (berupa laba ditahan dan kenaikanm odal perusahaand) andepresiasai ktiva tetap.N amunt ahun2 000/2001r nendapatta mbahauy aitu surnbermodalk erja dari hutangB ank. Sedangkanp enggunaamn odal ke{a selamat ahun1998-2002b erturut-turuts ebesarR p 24.991.400,00R; p 3.096.725,00R; p95.000.000,0R0p; 12.401.964,0P0e. nggunaamno dakl erjat ersebudt igunakaunn tukpembeliana ktiva tetap .berupat zurahd an kendaraan,d an urfuk pembayaranh utangBark. Selisilrs ebesrrR p 42.357.675,0(k0e naikanm odalk erja),R p 3.096.725,00 (kenaikan modal Lerja), Rp 40.762.336,00 (penurunan rnodal kerja), Rp30.707.567,0(0ke naikanm odalk erja).H asila nalisisra tio likuiditasp erusahaatna hun1998-2002 dengan. pengukuran current ratkt bertwnt-turut sebesar 234,44vo;246.97%;319,91'h;246'68Vo;282'14o/o'dimanacurrenl rotio perusahan ini sudahdiatasst andaur*t o'ot zoulz"i;td;tlfu d*i "ilu;;o'n"*turt91^sudahlikuidnamubne lumef isienN' r;lfti;;";'n v^eat'p-"-'**d arit ahrm1 998-2002'berturuthtrustebesata4rt ,68%i;: '":;*:;i''zt'7'; iss's'i7'' ve2toto'nluq uickr qtio$ lmenuniukkUaunt *u p".lrfi#' ;i;L-rif;ta yi*'sudai\ melebihdia ri sta'dartumumya nsd itenhrkaOnf fi';;;; p"*'unuiJa*u* ttuti d belume fisienN' ilaiNetW orkincsa pitatb"rt;;l;;;-sebesanrp r+r.ies.ooo,oRop; 183.520'675'00;Rp2 66.323.530R,0p0'i;i i'ior'iso,00; Rp 2:6'26s'2619n0i'l aii ni sudabha rkkarenad iatasr ata-rataii - w"ritiis'capitalyang ditetaqkapne rusahaa(Rn p1g1.074.600H,0a0s).il * uii*i, ,utioi ttiuiLs pe*raiaaos etird ana ssesormiso bil*lvfW.SPORf,WT g- pasuruatna hun1 998-200b2e rturut-turduet ngapne ngukuranp..pot** persediabafnia n bakua dala?h, 61k ali;? ,28k ali;? ,21k afi;8 '16k ali;'g,l^6|<3ldi enganu murr ata-ratap ersediaabna hanb akus elama4 ?,31h ari; 49y'5h ari;+S,SSh ari; +-+,tt trari;43,06 hari. Perputarand an umur rala-ratap ersediaabna hanbakuu ntukp erusahaanin i masihl arnad imanam elebihid ari jangka waktu yang telahditetapkano leh perusahaan(3 0 hari). Perputaranp ersediaanb arang dalam prosestahwr-1998-200?berturut-stuerbuets a1r 8,24k ali; 19,36k ali; 18,57k ali; 19,17k ali;18,81k ali denganu murr ata-ratanya19,7h6a ri; 18,58h ari; 19,38h ari; 18,78h ari;19,14h ari. Perputarand an urnur rata-ratab arangd alamp rosesi ni masihl amak arenamelebihid ari waktu yang ditetapkano leh perusahaan(1 5 hari). Tingkat perputaran baranjga di sebesairS Al fAi;18,75 kali;24,74ka1i;34,74kah:40,5k3a li denganumuriata-ratap ersediaabna rangj adi23,27 hari; 19,20h ari; 14,55h ari; 10,36h an;8,88h ari. Perputaradna n umur rata-ratap ersediaabna rangja di padaperusahaainisudah stabil yuito tia* melebihi dari jangka waktu yang ditetapkan oleh-perusahaan(10h ari).r ingkat perputarapni utangs ebesa5r ,58k ali; 5,59k ali; 5,79k ali; 6.76k al,'],g,lC tuii, dengan umur rata-iata piutang selama 61,54 hari; 64,40 hari; 62,18 hari;Si,ZSt rari;40;95h ari. Perputaradna n urnurr ata-ratap iutangd agangp erusahaainn isudahe fisien karena pengembalianp iutang tidak melebihi dari jangka waktu yangditetapkaonl ehp erusahar(n6 0 hari). Tingkatp erputarahnu tangd agangs ebesa1r ,37kali;i ,:O katl t,OZk ali;2,01 kali;2,11 kali, denganu murr ata-ratah utangd agangselama2 62,77h air; 264,70h ar-r2; 22,22h ari; 179,10h ai; 170,62h ari. Kebutuhanmodal kerja optimal selama tahun 1998-2002a dalah Rp 195.774.256,7R; p25g.560.5i7,9R:p 310.613.711,5R;p 386.210'000K. ecenderungamno dalk erjaselama1 998-2002d apatd iketahubi ahwat ahun1 998d an 2002beradad ibawahg arisfiend atau garis rata-ratas edangkanta hun2 000 beradad iatasg aris rata-rataa tautrend. Dari hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa tingkat likuiditas perusahaatrMW.SPORT LINE Pasuruan tinggi namun untuk efesiensi modal kerjanya masihrendah, karena adanya investasi dana dalam modal kerja yang berlebihan sehinggasebagian modal kerianya tidak produktif sehingga bisa menghambat kontinuitasusahap erusahaan.Berdasarkanh asil penelitiani ni, dapat disarankana gar modal kerja yangdimilikip erusahaahne ndaknyad ianalisiss ecarate rus-menerudsa nj uga menganalisisbiayay angd ikeluarkansu payad apat ercapatii ngkate fisiensyi angt inggi'

Reaksi pasar modal Indonesia terhadap kenaikan harga bahan bakar minyak, tarif dasar listrik, dan tarif telepon oleh Aryani Soraya

 

Karakteristik pekerja dan kontribusi pabrik kayu olahan CV Yuriko terhadap masyarakat sekitar di Desa Menganti, Kabupaten Gresik oleh Kristiani Mastha Mahanani

 

Pertambahapne nduduky angc epatt anpad iimbangid enganp enyediaan lapangakne rjay angm emadaai kanm enimbulkank etidakseimbangapne ncarki eg'a denganp asary anga da.J ikaa rust enagak erjat idak disalurkana, kanm enimbulkan pengangguraKna. rakteristikp ekerjab erbeda-bedap,e rbedaaintu dapatd ilihat dari pendidikanb ebank eluargam, asak e{a, umur,d anj enis kelamin.K eberadaapna brik memberikakno ntribusyi angb esart erhadapm asyarakaste kitar,k ontribusi tu berupa peningkatapne ndapatanp,e nyerapatne nagak erja,d anp embangunan. Penelitianin i bertujuanu ntukm engetahuki arakteristikp eke4ad i pabrikk ayu olahanC V Yuriko dank ontribuspi abrikt erhadapm asyarakaste kiiar.H asilp enelitian ini diharapkadna patm emberikanin formasit entangk etenagakerjaadni pabrikk ayu, sehinggbai sad rjadikanp ertimbangabna gip ihakt erkaitu ntukm engambikl ebijakan di bidangin dustrid ant enagak erja.D iharapkand engana danyap enelitianin i dapat memberikagna mbaratne nang( l) karakteristikp ekerjad anm asalahy angt erjadid i dalamnya(,2 ) kontribuspi abrikk ayuo lahanC V Yuriko terhadapm asyarakaste kitar. Populasdi alamp enelitianin i adad uay aitu:( l) seluruhp ekerjap abrikk ayu olahanC V Yuriko,( 2) masyarakaste kitarp abrik.U ntuk sampejlu ga dibagid ua, yaitu:( l) sampedl aerahy angd iwakili olehD usunG antangk arenal etakp abrikk ayu olahanC V yurikob eradad i DusunG antangT. ekniky angd igunakana dalah purposives ampling,(2s) ampeul ntukr espondedni DusunG antangd iambil 10% dari seluruhp opulasdi engant ektik proportionul randoms ampling.S edangkanu ntuk pekerjap abrikd iambil seluruhp opulasinyaa taus ubjekp enelitian.M etodey ang digunakand alamp enelitianin i adalahm etoded eskriptifkuantitaifdengaann alisis persenase, Hasilp enelitianin i adalahb ahwa3 8%toe nagak erjad i pabrikk ayuo lahan adalahta matanS D,b erpendapataRnp 500.000* Rp 600.000p erbulans ebanyak 69%,m emilikib ebanta nggungakne luarga3 orangs ebanya2k 9%,m emiliki masa kerjaa ntara3 - 5 tahuns ebanya5k 3o/o,tenagkae {a sebagianb esarb erumura ntara 25 -30 tahuns ebanyak2T%,karendaa lamm elakukanp ekerjaand i pabriki ni tergolongb eratd anb ersifatk asarm akat enagak erjanyab anyakd idominasoi leh lakilaki sebanya9k0 %.P arikj uga memberikank ontribusit erhadapm asyarakaste kitar berupap eningkatapne ndapatanp,e nyerapatne nagak erja,d anp embangunan. Meskipunte nagak erjad i pabrikk ayuo lahanC V Yuriko adalaht amatanS D, tetapim erekam emilikim otivasik erjay angt inggi, karenad alamp ekerjaany ang merekate kunit idakm emerlukanp endidikanti nggi tetapih anyad enganm odal keuletand ank eterampilaknh ususo. leh karenait u perlu adanyapelalihan peningkatakne terampilayna ngd iberikano leh pihak-pihakte rkait.

Ragam pujian sebelum shalat berjamah bertembang jawa di masjid Tegalsari Ponorogo (Kajian Makna Pesan) oleh Nikmatul Makrifah

 

DesaT egalsartie rmasukw ilayahK ecamatanJ etisK abupatenP onorogo' Mayoritas pendudut

Pengaruh konsentrasi ekstrak bunga cengkeh (syzgium aromaticum L.) terhadap pertumbuhan kapang fusarium solani (mart.) sacc oleh Zahrotu Zunaidah

 

Pandangan hukum Islam dan undang-undang no. 1 tahun 1974 terhadap perkawinan sirri dan akibat hukumnya bagi status anak oleh Puji Astutik

 

ABSTRAK Astutik,P uji.2Al2._PandangaHnu kuml slam Dan {lndang-IlndangN o,I Tahun 1971T erhadapP erkawinanS irri Dan AkibatH akumnyaB agi StalusA nak. Skripsi, Jurusanp endidikanP ancasilad an KewarganegaraanF.I P UNIVERSITASN EGEzuM ALANG. Pembimbing(:l ) Drs.W arsiro Suparyo(,l I) Yuni Astuti S.H.M .Pd. Kata Kunci: PerkawinanS irri, Hukuml slam, Undang-UndanPge rkawinanN o.1 Tahun 1974. Perkawinan sini merupakan suatu bentuk perkawinan yang hanya dilakukan di depanu lama/tokoha garta ataut okoh masyarakadt an sudahm emenuhir ukun dan syarat perkawinan yang telah ditetapkan dalam sariat Islam. Perkawinan ini tidak dicatatkanp adap ejabayt angb erwenangP. erkawinans irri hanyas ahm enuruth ukum Islam,t,e tapi belum bisa dikatakans ahm enuruth ukum nasionalk ita yaitu Undang- UndangN o 1 Tahun 1974t entangp erkawinan.D alam Undang-UndangP erkawrnan dalamp asal2 'ayat( 1) disebutkanb ahwap erkawinana dalahs aha pabilad ilakukan menuruth ukum masing-masinga gamanyad an kepercayaannyas,e lanjutnyad alam ayat( 2) disebutkanb ahwat iaptiap perkawinand icatat menurutp erundang-undangan yang berlaku. Perkawinan sirri belum memenuhi syarat sepedi yang disebutkan dalamp asa2l ayat( 2). Perkawinanm enurutp asalI Undang-UndanPge rkawinana dalahi katanl ahir batin antaras eorangp ria dan seorangw anita sebagasi uamii stri dengant ujuan untuk membsntuk keluarga atau rumah tangga yang bahagia dan kekal berdasarkan KetuhananY angM ahaE sa.D ari pengertiante rsebtrdt apatd isimpulkanb ahwat ujuan perkawinnana dalahu ntuk membentukk eluarga{ rumaht angga)y angb ahagiad an kekalb erdasarkanK etuhananY ang Maha Esa.O leh karenai tu diharapkans uamii stri dapatm enlalankanh ak dank ewajibannyas ecaras eimbangd alamk ehidupanb erumah tanggaM. engingatbahwas uatup erkawinanit u mempunyatiu juany angm ulia,m aka sewajamyalaahp abilap erkawinanit u dilaksanakadne nganti dak sembarangan, melainkand engans uasanas akral,s ebabh al ini telah diatur dan adap eraturany ang mengatur tata cara perkawinan baik oleh hukum agama maupun Undang-Undang perkawinanya ngtelahd ibuatd and isahkano lehp emerintahs ebagapi eraturany ang berlaku di lndonesia. Perkawinans ebagasi uatup erbuatanh ukum, maka perkawinanju ga mempunyai akibat hukum. Akibat hukum dari suatu perkawinan ini di antaranya adalah mengenai kewajiban antara suami istri, kewqiban orang tua dan anak serta kedudukana nakt ersebutM. engenahi al tersebust udahd iaturd alamU ndang-Undang dana pabilas alahs atup ihakd ari suamii stri terssbutm elanggarnyam, akas alahs atu pihak dapatm elaporkannyak epadap engadiland an pengadilana kanm embenkan tindak lanjutnya. Untuk itu kepastian hukum dari sah tidaknya suatu perkawinan sangatd iperlukank arenah al ini akanm emberikanp erlindunganh ukum bagi pihak suamml aupunls tn. Mengenapi erkawinans irri yangt idak dicatatkanm, akaa pabilat erjadis uatu masalahd i kemudianh an makap engadilant idak dapatm emberikanb antuana tau perlindunganh ukum kepadap ihak istri maupuns uami yangd irugikan dari perkawinante rsebutd an mengenais tatusa naky ang dilahirkan dari perkawrnans irri jugaa kans ulit ditentukan,k, arenap erkawrnank eduao rangt uanyah anyas ahm enurut hukum agama Islam saja, tetapi tidak menurut hukum negara: Meng ingata kibaty angd itimbulk an tersebutd, isarankans ebaiknyalah masyarakalnt donesiay angb eragamals lam khususnyat,e tap mentaatip eraturan pemerintahu ntuk mencatatkanp erkawinannyate rsebut.D an bagi pemerintahs endiri diharapakand apatm emberikanp enyuluhank epadam asyarakaat kana rti penting wncatatanp erkawinanS. elaini tu hendaknyap eraturante rsebudt isosialisasikan kepadam asyarakaltu as, hal ini dapatd ilakukan denganm enjalin keriasamad engan tokoha gama/ulamuan tukm ensosialisasikannkyeap adam asyarakat

Dampak pemikiran Imam Al-Ghazali tentang Akhlaq menuntut ilmu pada santri (studi kasus di Pondon Pesantren Salafiyah Syafi'iyah Nurul Huda Mergosono Malang oleh Zakiyatun Nafsiah

 

Penelitiant entangp €santreqk hususnyay ang mengkajit entangk itab-kitab Islam klasik yang lebih dikenal dengan kitab kuning sudah banyak dilakukarq tetapi yangm enelitit entangd ampakd ari pemikirans eorangto koh masih sangatk urang. Oleh karena itu penelitian ini difokuskan pada Dampak Pemikiran Imam al-Ghazali tentanga khlaqM enuntutI lmu padas anfii di PondokP esanfenS alafiyahS yafi'iyah Nurul Huda. Masalah dalam penelitian ini adalah (1). Pemikiran Imam Al-Ghazali tentangA khlaq menuntuti lmu padas antri.( 2). Pemahamansa ntri terhadapP emikiran InamAl-Ghazali tentang akhlaq menuntut Ilmu dan (3). Dampak Pemikiran Imam Al4hazal tentanga khlaq menuntuti lmu padas antri di PondokP esanhenS alafiyah Syaf iyahN urul Huda.T ujuannyaa dalahm endeskripsikanp emikiranI mam Al- Gtgzali tentanga khlaq menuntuti lmg, pemahamansa ntrit erhadapp emikiranI mam Al-Ghazali tentang akhlaq menuntut ilmu dan Dampak pemikiran Imam Al-Ghazali tentanga khlaqm enuntuti lmu padas antri.. Penelitianin i menggunakanp endekaank ualitatif deskriptif. Jenisp enelitian ini adalahs tudik asusy ang bertujuanm empertahankakne utuhano byek dan untuk mempertajampe ngetahuayna ng mendalamm engenaoi bjek yang bersangkutan. Kehadiranp eneliti dalamp enelitiani ni adalahb ertindaks ebagaoi bserver.S umber datab erasadl ari sumberp rimer dan sumbers ekunderP. engumpuland atad ilakukan denganc arao bservaspi artisipasid an non partisipasi,w awancarad, okumentasdi an kepustakaanK emudianh asilnyad iperiksak eabsahannydae nganm emperpanjang keikutsertaank,e tekunanp engamataqt rianggulasi,k eterlibatant ernans ejawatd an mempertayad eskripsi.A nalisis datad ilakukand enganc aram eredu*sid ata"d isplay dat4 danm engnmbilk esimpulan.Adaputna haptahapp enelitiany aitu tahap pemantapapnr oposalp enelitian,t ahapp elaksanaadna nt ahapp enyelesaian. Setelahm engadakanp enelitiand i lapangand iperolehh asil sebagabi erikut: PondokPesantreSna lafiyahS yaf iyahNurul Huda merupakanle mbap pendidikan Islamy angt radisionaly ang mengutamakang ramatikalb ahasaA rab. (l). Imam Al- Ghazalis ebagatio koh pemikir Islam terkemuka,y angm emiliki pendapatte ntang akhlaq menuntut ilmu yang didalamnya dijelaskan tenrang fitrah manusia, I pandangatne ntangi lmu, etika menuntuti lmu, etika terhadapo rangy ang berilmu dan camm engamalkailnm u . (2). Pemahamasna ntrid i pondokp esantrenS alafiyah Syaf iyah Nurul Huda terhadap pemikiran Imam Al-Ghazali tentang akhlaq menuntuiltm u sangatb ergantungp adap emikiran-pemikiranb eliau, selaini tu faktor lamanyasa ntrit inggal di pondok (3). DampakP emikiranI mam Al-Ghazali tentang Akhlaq menu[tut ilmu pada sanrri yaitu berdampak pada sikap dan perilaku ketika berhubungaann tarag uru denganm uri4 santri dengans antri, carab elajard an cara mengamalkailnm u diantarad ampakt ersebuta dalahs ikap dan perilaku santri terhadapg urud enganm urid yaitu denganc ara penghormatante rhadapb eliau dengan menghormastei galaa pay ang diperintatrkano leh guru dan tidak membanggakadni ri ketikab erhadapadne ngang uru. Disampingi tu hubungans antri dengans antri sikap yangm erekala kukana dalahs alingm encintaid an salingm enyayangi,d iantaranya yar'tud enganc aram engingatkanji ka temank etika berbuatk esalahanD. an dalamh al carab el4iars antri mendiskusikans etiaph al yang menjadi permasalahabna gi mereka dengajna lan belajars ecarab ersama-samas,e rtad alamc aram engamalkanil mu merekam elakukanp embersihanh ati dari sifat-sifat tercelad an dalam pembersihan hatit ersebudt ilakukan denganc aram ujahadahd an lafihan secarate rus-meneruysa ng alan menjadi suatu kebiasaarr Sebagaki elanjutanp enelitiani ni, dapatd isarankana garp esantrenm elakukan suatuu sahad alamr angkap engoptimalanp emikiranI mam Al-Ghazali yangt elah diberikank epadas antri khususnyate ntanga khlaqm enuntuti lmu lebih ditingkatkan, melakukapne ncermatante rhadapp emikiran-pemikiranI mam Al-Ghazali, dan bagi pemerintabh,e ndaknyad ikembangkank onsepp endidikana khlaqd alamp esantren sertah asilp enelitiand apatd imanfaatkano leh lembagat erkait denganm asyarakat luas.

Analisis tingkat kesehatan Bank pada PT. Bank Perkreditan Rakyat Surya Abadi Bersaudara (SAB) Singosari oleh Lestariani

 

Penilaian tingkat kesehatan BPR menjadi suatu hal yang penting dilakukan untuk menilai sejauh mana kinerja, kelayakan usaha, perkembangan usaha dan kelangsungahni dup BPR. Untuk mengetahui tingkat kesehatanb ank digunakan analisis faktor CAMEL yang mencakup permodalan, kualitas aktiva produktii manajemenr,e ntabilitas dan likuiditas disamping faktor-faktor lainnya seperti pelanggaraBna tas Maksimum PemberianK redit (BMPK). Penelitian ini juga bertujuanu ntuk mengetahutir end tingkat kesehatand ari tahun 1997'2002. Dalamp enelitiani ni diambil sampell aporank euanganB PR dari tahun 1997 sampai 2002 karena pada tahun-tahun tersebut merupakan tahun pada saat krisis ekonomi dan setelah krisis ekonomi. Pengumpulan data dilakukan dengan cara wawancarad an dokumentasi.A nalisis data dalam penelitian ini dilakukan dengan cara: (1) Analisis kuantitatii digunakan untuk menilai berbagai faklor dan komponen berdasarkanla poran keuangan tahun 1997 sampai 2002 terutama empat faktor CAMEL yaitu Capital, Asset Quality, Eaming, Liquididy, (2) Analisis Kualitatif, dlgunakanu ntuk penilaian terhadapf aktor manajemeny ang meliputi 2 faktor yaitu manajemeunm um dan manajemenr esiko, (3) Analisis Komparatif, digunakanu ntuk melihatp erbandinganti ngkat kesehatana tas berbagai faktor dan komponen yang dinilai selamad an sesudahk risis ekonomi, (4) Analisis Trend, digunakanu ntuk melihatp erkembangatnin gkat kesehatan( 1997-2002)d an prediksi tingkat kesehatan pada tahun berikutnya (2003) Penilaiant ingkat kesehatanp ada BPR SAB Singosarii ni padat ahapp ertama dilah*an dengan cara mengkuantitikasikan ke dalam nilai kredit masing-masing rasio yang berkaitan dengan 5 (lima) aspek penilaian CAMEL. Nilai kedit tersebut dikalikan dengan bobot dari tiap komponen rasio penilaian yang totalnya kemudian dijadikani ndikatorp enilaiank esehatanB PR. Adapun kiteria menilai kesehatanb ank berdasarkasnu ratk eputusand ireksi Bank IndonesiaN o. 30/12|KEP/DIR 1997a dalah denganp encapaiani lai kredit 8l-100 predikat SEHAT, 66-<81 predikatC UKUP SEHAT5, l-<66 predikatK URANG SEF{ATd, an0 -<51p redikatT IDAK SEHAT. Berdasarkanp enelitian yang telah dilakukan pada Bank PerkreditanR akyat SuryaA badi Bersaudara(S AB) Singosarid apat diperoleh hasil yaitu bahwak ondisi kesehataBnP Rp adat ahun1997a dalahK URANG SEHAT,C LIKUPS EHAT( 1998), dan SEHAT (1999-2002). Dengan pencapaian nilai kredit masing-masing sebesar 54A2,73,99,93,15,93,2,8 2,84,d an 84,23.B PR pemahm elakukanp elanggaran BMPK pada tahun 1997 yang dapat mengurangi nilai kredit pada tahun tersebut sebesar5 ,91 angka. Kondisi kesehatanB PR dalam eruIm tahun (1997'2002) mengalami kenaikan rata-rata sebesar 10,49%, yang menunjukan bahwa kondisi kesehataBn PRd ari tahunk etahunm engalamip erkembangany ang cukup baik. Secara perbandingan kondisi kesehatan BPR SAB penode setelah kisis ekonomlei bihb aik dari periodes elamak risis ekonomid enganr atz-ratan ilai kedit gabunga7n3 ,89( selamak risis ekonomi)d an 86,76( setelahk risise konomi). Berdasarkahna sil penelitian ini dapat,d isarankana gar BPR SAB melakukan efisienspie ngelolaaank tivad alamm enghasilkalna bad anm eninjauk embalip roporsi alatli kuidy angd imiliki agarb ankt idak mengalamki esulitanl ikuiditas.

Meningkatkan aktivitas dan hasil belajar PKn melalui pembelajaran berbasis masalah pada siswa kelas V SDN Ardimulyo 03 Singosari Malang / Dian Meirafita

 

Kata Kunci: Model pembelajaran berbasis masalah, aktivitas belajar, hasil belajar, PKn SD. Berdasarkan observasi pendahuluan dilakukan peneliti terhadap pembelajaran PKn kelas V SDN Ardimulyo 03 Singosari Malang menunjukkan bahwa siswa kurang bergairah pada saat pembelajaran berlangsung, dikarenakan pembelajaran guru masih kurang dalam menerapkan model pembelajaran yang inovatif di kelas. Pencapaian hasil belajar siswa pelajaran PKn dibawah SKM 70 yang ditetapkan sekolah sebanyak 11 dari 29 siswa atau 38% rata-rata kelas baru mencapai 61,17. Penelitian ini dilaksanakan untuk meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa dengan menerapkan model pembelajaran berbasis masalah. Penelitian dilaksanakan 2 siklus, siklus I dua kali pertemuan dan siklus II satu kali pertemuan dengan model siklus Kemmis dan MC Taggart (Sa’dun Akbar, 2010:28) terdiri dari 4 tahap, yaitu perencanaan, pelaksanaan tindakan, observasi dan refleksi. Adapun pendekatan penelitian adalah penelitian deskriptif kualitatif. Subjek penelitian ini adalah 29 siswa kelas V SDN Ardimulyo 03 Singosari Malang terdiri dari 9 siswa perempuan dan 20 siswa laki-laki. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah dengan observasi, wawancara, dokumentasi, dan tes. Hasil penelitian aktivitas belajar siswa kelas V dari siklus I sebesar 61 pada siklus II mengalami peningkatan menjadi 84. Hasil belajar individu pada siklus I sebesar 66,2 pada siklus II meningkat sebesar 81,72 siswa sudah memenuhi SKM 70 yang ditentukan. Dari hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa penerapan model pembelajaran berbasis masalah dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar PKn siswa kelas V SDN Ardimulyo 03 Singosari Malang. Namum masih ada kekurangan dimana ada 5 siswa yang masih belum tuntas belajar dikarenakan kurangnya mental activities dan emotional activities. Apabila seorang peneliti lain ingin menerapkan model ini diharapkan bagi peneliti lain menindak lanjuti model pembelajaran berbasis masalah dan melakukan pendekatan secara intensif kepada siswa, merancang pembelajaran sebaik-baiknya agar model pembelajaran ini dapat berhasil dengan maksimal

Penerapan pembelajaran kooperatif model problem solving untuk meningkatkan hasil belajar siswa pada mata pelajaran bekerja sama dengan kolega dan pelanggan (studi pada siswa kelas X APK SMK PGRI 6 Malang) / Delila Cyntya Marcelina

 

ABSTRAK Marcelina, Delila Cyntya. 2010. Penerapan Pembelajaran Kooperatif Model Problem Solving Untuk Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Pada Mata Pelajaran Bekerja Sama Dengan Kolega Dan Pelanggan (Studi Pada Siswa Kelas X APK SMK PGRI 6 Malang). Skripsi, Jurusan Manajemen. Program Studi Administrasi Perkantoran. Fakultas Ekonomi. Universitas Negeri Malang, Pembimbing (1) Drs. I Nyoman Suputra, M.Si (2) Imam Buchori S.Pd. Kata Kunci: Metode Problem Solving, Hasil Belajar Dalam rangka mencapai tujuan pembelajaran dipengaruhi oleh beberapa factor. Faktor-faktor tersebut antara lain adalah jenis pendekatan yang digunakan dalam pembelajaran. Pendekatan yang cenderung menempatkan siswa sebagai penerima informasi (pasif) dan guru sebagai pemberi informasi dalam pembelajaran. Berdasarkan observasi awal di SMK PGRI 6 Malang, pendekatan metode pembelajaran yang digunakan, masih cenderung pada metode ceramah dan pemberian tugas. Metode pembelajaran tersebut kurang dapat meningkatkan hasil belajar siswa terutama pada mata pelajaran bekerjasama dengan kolega dan pelanggan. Penelitian dengan penerapan Metode Pembelajaran Problem Solving ini dilakukan dalam upaya meningkatkan kualitas hasil belajar siswa. Karena dengan metode ini, menekankan kemampuan siswa dalam menghadapi masalah. Siswa dipacu untuk kreatif, aktif, dan tangkap terhadap masalah yang berkaitan dengan mata pelajaran bekerjasama dengan kolega dan pelanggan. Sedangkan guru memoyivasi, memberikan arahan dan menjadi fasilitator. Tujuan dilakukan penelitian ini adalah (1) Untuk mengetahui penerapan pembelajaran kooperatif model problem solving mata pelajaran bekerja sama dengan kolega dan pelanggan pada siswa kelas X APK di SMK PGRI 6 Malang. (2) Untuk mengetahui hasil belajar siswa kelas X APK pada mata pelajaran bekerja sama dengan kolega dan pelanggan di SMK PGRI 6 Malang. (3)Untuk mengetahui hambatan-hambatan dan solusi apa saja yang dihadapi selama diterapkannya pembelajaran kooperatif dengan model Problem Solving pada siswa kelas X APK mata pelajaran bekerja sama dengan kolega dan pelanggan di SMK PGRI 6 Malang. Jenis Penelitian adalah Penelitian Tindakan Kelas ( Classroom Acton Research). Penelitian dilakukan dalam konteks kelas yang bertujuan untuk melaksanakan perbaikan dalam hal penyempurnaan kegiatan belajar mengajar guru di dalam kelas. Sehingga dapat meningkatkan ketrampilan, proses dan hasil belajar siswa. Berdasarkan hasil penelitian, maka rancangan penelitian yang cocok adalah penelitian tindakan partisipasi. Rancangan ini diambil karena peneliti berpartisipasi secara langsung dalam tindakan penelitian dari awal hingga akhir penelitian. Peneliti berusaha mengamati, merefleksi dan mengevaluasi terhadap kegiatan pembelajaran secara langsung. Instrumen pengumpulan data adalah (1) Observasi, (2) Soal Tes (pre test dan post test), (3) Catatan lapangan, (4) Wawancara, (5) Dokumentasi. Hasil penelitian ini menunjukkan (1) Penerapan metode pembelajaran problem solving berdasarkan kriteria tahapan yaitu merumuskan pemecahan masalah, mengelompokkan data sebagai bahan pembuktian, pembuktian, menentukan pilhan penyelesaian, merumuskan masalah, menelaah masalah, dan mengidentifikasi penyelesaian masalah. (2) Hasil belajar siswa kelas X APK mengalami peningkatan pada mata pelajaran bekerjasama dengan kolega dan pelanggan. Berdasarkan penilaian kognitif dan afektif mengalami peningkatan dari siklus pertama ke siklus kedua. Namun pada penelitian ini lebih ditekankan pada penilaian aspek kognitif. Hal ini dibuktikan pada hasil penelitian post test siklus pertama dan siklus kedua. Post test siklus pertama skor rata-rata 69,76. Sedangkan post test siklus kedua adalah 92,32. (3) Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, hambatan yang dialami yaitu kondisi siswa yang belum terbiasa menggunakan metode pembelajaran problem solving ini dan kegiatan mempresentasikan hasil diskusi kurang optimal. Saran dalam kegiatan penelitian ini adalah sebagai berikut (1) Bagi Kepala SMK PGRI 6 Malang, untuk memberikan motivasi kepada semua guru mata pelajaran baik bekerja sama dengan kolega dan pelanggan maupun yang lainnya agar menerapkan metode problem solving dalam proses belajar mengajarnya.(2) Bagi guru mata pelajaran bekerja sama dengan kolega dan pelanggan SMK PGRI 6 Malang untuk mencoba menerapkan pembelajaran metode problem solving pada bahasan yang lain karena siswa memberikan respon yang positif terhadap pembelajaran metode ini dan dapat mengimplementasikan metode problem solving pada pokok bahasan yang sesuai untuk menciptakan suasana belajar yang menyenangkan. Dengan demikian siswa akan termotivasi untuk belajar sehingga dapat meningkatkan hasil belajarnya.(3) Bagi guru mata pelajaran bekerja sama dengan kolega dan pelanggan SMK PGRI 6 Malang agar dalam proses pembelajaran lebih meningkatkan aspek afektif siswa, misalkan dengan membiasakan siswa untuk persentasi dan diskusi kelas.(4) Bagi siswa hendaknya mengikuti pembelajaran tersebut dengan sungguh-sungguh, karena pembelajaran tersebut akan melatih siswa berpikir kritis, berani mengungkapkan pendapat, dan dapat meningkatkan hasil belajar siswa.(5) Bagi peneliti lain yang ingin mengembangkan penelitian ini disarankan untuk menerapkan metode pembelajaran Problem solving pada mata pelajaran yang berbeda.

Peningkatan hasil belajar IPS materi pentingnya semangat bekerja melalui pembelajaran telaah yurisprudensi di kelas III SDN Susukanrejo I-II Kecamatan Pohjentrek Kabupaten Pasuruan / Debie Elvan Latuharhary

 

ABSTRAK Latuharhary, Debie, Elvan. 2010. Peningkatan Hasil Belajar IPS Materi Pentingnya Semangat Bekerja Melalui Pembelajaran Telaah Yurisprudensi (Jurisprudential Inquary) di Kelas III SDN Susukanrejo I-II Kecamatan Pohjentrek Kabupaten Pasuruan. Skripsi, Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar, Jurusan Kependidikan Sekolah Dasar dan Pra Sekolah, Fakultas Ilmu Pendidikan, Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (1). Dra. Sri Sugiharti, M.Pd., (2). Drs. I Wayan Sutama, M.Pd. Kata kunci: Pembelajaran Telaah Yurisprudensi, Hasil Belajar, IPS Sekolah Dasar, Tingkat Perdebatan. Dalam kenyataan di lapangan menunjukkan bahwa banyak siswa setiap jenjang pendidikan menganggap IPS merupakan pelajaran yang sangat membosankan dari mata pelajaran yang lain. IPS menjadi mata pelajaran yang tidak menarik bagi para siswa. Dalam pembelajaran IPS siswa selalu pasif, hal itu disebabkan karena guru selalu menggunakan metode yang sudah lama seperti ceramah, tanya jawab. Keberhasilan dalam proses pembelajaran dipengaruhi oleh dua faktor yaitu faktor internal dan faktor eksternal. Untuk mengatasi masalah rendahnya hasil belajar Ilmu Pengetahuan Sosial, maka penelitian ini akan menggunakan model pembelajaran Telaah Yurisprudensi (Jurisprudential Inquiry) yang merupakan model pembelajaran sosial yang sangat sesuai dengan karakteristik siswa sekolah dasar, karena siswa pada tahap ini merupakan tahap bermain, dan mereka memiliki ide-ide yang banyak sehingga dalam pembelajaran seorang guru harus terampil menggunakan model pembelajaran yang sesuai dengan perkembangan siswa, atau dengan kata lain pada tahap ini siswa sangat senang bermain sambil belajar dan mengemukakan ide-ide yang banyak. Model ini juga mampu membuat siswa dan guru aktif dalam pembelajaran karena siswa sering mengungkapkan apa yang ia rasakan. Rencana penelitian dengan menggunakan jenis penelitian tindakan kelas (PTK). Salah satu karakteristik dalam penelitian tindakan kelas, bahwa penelitian ini akan dilakukan secara bersiklus. Siklus dalam penelitian tindakan kelas terdiri dari empat tahapan, yakni perencanaan tindakan, melakukan tindakan, pengamatan atau observasi dan analisis atau refleksi Sesuai dengan langkah-langkah PTK yang dikemukakan Kemmis dan Taggart maka, PTK ini akan menggunakan 2 siklus, dimulai dengan refleksi awal berupa masalah-masalah di kelas, yang meliputi identifikasi masalah, analisis masalah, perumusan masalah, dan perumusan hipotesis tindakan. Setelah itu guru atau peneliti menerapkan siklus yaitu melakukan (a) Planning; (b) Action; (c) Observing; dan (d) Reflekting. Penerapan model pembelajaran Telaah yurisprudensi terdiri atas enam komponen antara lain orientasi terhadap kasus, mengidentifikasi isu, pengambilan posisi (sikap), menggali argumentasi untuk mendukung posisi (sikap), memperjelas ulang dan memperkuat posisi (sikap), dan menguji asumsi tentang fakta, defenisi, dan konsekuensi. Pembelajaran dilaksanakan pada mata pelajaran IPS khususnya materi pokok pentingnya semangat bekerja. Hasil penelitian yang diperoleh adalah sebagai berikut; hasil belajar siswa yang merupakan pemahaman konsep IPS materi pokok pentingnya semangat bekerja secara klasikal mengalami peningkatan dari 60. 94 % pada pra tindakan menjadi 73. 24 % kemudian menjadi 80. 54 % pada siklus II. Selain itu juga keterampilan proses melakukan debat meningkat dari 21. 62 % pada siklus I kemudian mengalami peningkatan menjadi 97. 29 % pada siklus II. Secara keseluruhan hasil belajar siswa mengalami peningkatan dan mencapai target yang telah ditetapkan setelah pembelajaran telaah yurisprudensi diterapkan. Disarankan hendaknya guru menerapkan pembelajaran telaah yurisprudensi dalam mengajarkan mata pelajaran IPS. Bagi peneliti lain diharapkan dapat meneliti dengan menggunakan metode atau pendekatan lain dalam rangka meningkatkan mutu pembelajaran di sekolah.

Penerapan pembelajaran problem based learning untuk meningkatkan kecakapan hidup (life skill) dan hasil belajar siswa pada mata pelajaran geografi kelas XI IPS-2 MAN Sumenep / Siti Nurhasanah

 

Berdasarkan observasi awal yang dilakukan pada tanggal 9 Desember 2009 di kelas XI-IPS 2 MAN Sumenep diketahui bahwa sebagian besar proses pembelajaran masih didominasi guru dan siswa cenderung pasif. Metode pembelajaran yang sering digunakan oleh guru adalah metode ceramah, diskusi dan lati-han soal. Siswa masih kesulitan dalam mengemukakan pertanyaan, pendapat, mengolah informasi, mengambil keputusan, memecahkan masalah dan bekerjasa- ma dalam kelompok, yang berarti kecakapan hidup siswa masih sangat rendah. Selain itu, hasil belajar yang dicapai siswa juga masih banyak yang belum memenuhi SKM yaitu 75, ketuntasan klasikalnya pun hanya 32,56% dan masih jauh dari KKM yang ditentukan sekolah yaitu 85%. Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas (classroom action research) yang bertujuan untuk meningkatkan hasil belajar dan kecakapan hidup (life skill) siswa. Subjek penelitian ini yaitu siswa kelas XI IPS-2 MAN Sumenep tahun ajaran 2009/2010 yang berjumlah 43 siswa. Penelitian ini dilaksanakan da-lam dua siklus, masing-masing siklus terdiri dari dua pertemuan. Dalam penelitian ini data yang diperoleh adalah kecakapan hidup (life skill) dan hasil belajar siswa. Kecakapan hidup siswa diperoleh berdasarkan lembar observasi sedangkan hasil belajar siswa diukur berdasarkan hasil tes. Instrumen yang digunakan adalah soal tes, lembar observasi, catatan lapangan dan dokumentasi. Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa kecakapan hidup dan hasil belajar siswa meningkat. Rata-rata kecakapan hidup siswa sudah muncul, yakni pada siklus I mencapai 57,40% dengan taraf keberhasilan cukup dan meningkat menjadi tinggi pada siklus II dengan persentase sebesar 76,22%. Dari hasil belajar siswa pada siklus I, ketuntasan klasikal yaitu 61,90% dan meningkat menjadi 88,09% pada siklus II. Sehingga dapat disimpulkan bahwa pembelajaran problem based learning dapat memunculkan kecakapan hidup (life skill) dan meningkatkan hasil belajar siswa. Berdasarkan hasil penelitian tersebut, maka sarannya adalah: 1) Bagi guru khususnya bidang studi geografi, untuk menjadikan pembelajaran problem based learning sebagai salah satu pembelajaran alternatif, agar kecakapan hidup dan ha-sil belajar dapat lebih baik. 2) Dalam menerapkan problem based learning diper-lukan kreativitas guru yang tinggi terutama dalam menyajikan fenomena sebagai pemicu masalah sehingga masalah yang disajikan betul-betul dapat merangsang siswa untuk berfikir dan aktif selama pembelajaran berlangsung. 3) Bagi peneliti selanjutnya yang berminat menggunakan pembelajaran problem based learning, agar dapat dikembangkan lebih lanjut pada materi lain dan mata pelajaran lain.

Penerapan model pembelajaran guided note taking pada mata pelajaran IPS untuk meningkatkan kualitas proses dan hasil belajar siswa kelas IV SDN Randuagung 01 Kecamatan Singosari Kabupaten Malang / Windarti

 

ABSTRAK Windarti, 2010. Penerapan Model Pembelajaran Guided Note Taking pada Mata Pelajaran IPS untuk Meningkatkan Kualitas Proses dan Hasil Belajar Siswa Kelas IV SDN Randuagung 01 Kecamatan Singosari Kabupaten Malang. Skripsi, Jurusan Kependidikan Sekolah Dasar dan Prasekolah, Program Studi S1 PGSD Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Dr. H. Sa’dun Akbar, M.Pd, (II) Drs. Toha Mashudi, S.Pd, M.Pd. Kata Kunci: Model Pembelajaran Guided Note Taking, Kualitas Proses, Hasil Belajar, IPS SD Pengamatan yang telah dilaksanakan di SDN Randuagung 01 Kecamatan Singosari Kabupaten Malang, dapat diketahui beberapa permasalahan yang timbul pada mata pelajaran IPS. Adapun rincian dari permasalahan yang timbul, antara lain: (1) nilai rata-rata siswa berdasarkan ulangan harian dan formatif mencapai 53,00 dengan prosentase ketuntasan belajar 33%. Nilai rata-rata tersebut masih di bawah Standar Ketuntasan Minimal (SKM) yang ditentukan oleh sekolah tersebut, yaitu 70,00 dengan prosentase ketuntasan belajar 80%; (2) guru diduga belum menggunakan model pembelajaran dalam proses pembelajaran; (3) siswa cenderung ramai dan jenuh dalam mengikuti proses pembelajaran. Adapun penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan kompetensi yang dimiliki siswa, dengan jalan meningkatkan kualitas proses dan hasil belajar siswa dengan menerapkan model pembelajaran Guided Note Taking. Hasil penelitian ini menggunakan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) dengan model Kemmis Taggart yang terdiri dari 3 siklus dan 4 tahapan, yaitu: tahap perencanaan, tahap pelaksanaan tindakan, tahap observasi, dan tahap refleksi. Subyek penelitian ini adalah siswa kelas IV SDN Randuagung 01 Kecamatan Singosari Kabupaten Malang, yang terdiri dari 30 siswa dengan rincian 12 siswa laki-laki dan 18 siswa perempuan. Penelitian ini menunjukkan adanya peningkatan kualitas proses dan hasil belajar siswa. Indikasi adanya dampak yang baik terhadap kualitas proses pembelajaran adalah dengan lebih baiknya guru dalam mengajar, yaitu guru dapat membuat RPP dengan model pembelajaran Guided Note Taking dan menerapkannya dalam proses pembelajaran. Hal tersebut berdampak terhadap meningkatnya kualitas proses belajar siswa yang semula siswa cenderung ramai dan jenuh dalam mengikuti proses pembelajaran, siswa menjadi lebih berkonsentrasi saat guru menerangkan, berani mengutarakan pendapat, berani menjawab pertanyaan guru, dan dapat bekerjasama dengan temannya saat proses pembelajaran berlangsung. Sedangkan untuk dampak terhadap peningkatan hasil belajar siswa adalah dengan adanya kenaikan rata-rata nilai, dari nilai siswa yang semula mencapai rata-rata 53,00 (sebelum diterapkan model pembelajaran Guided Note Taking), meningkat menjadi 63,00 pada siklus I, meningkat menjadi 67,11 pada siklus II, dan meningkat menjadi 72,34 pada siklus III. Selain itu dampak tersebut juga dapat dilihat dari prosentase ketuntasan belajar siswa, yaitu pada siklus I mencapai 73%, meningkat pada siklus II menjadi 83%, dan meningkat lagi pada siklus III menjadi 90%.

Pengembangan media pemantauan diri (self monitoring) dan kendali stimulus (stimulus control) untuk meningkatkan keterampilan komunikasi / Veni Dona Ayu Nita

 

ABSTRAK Nita, Veni Dona Ayu. 2010. Pengembangan Media Pemantauan Diri (Self Monitoring) dan Kendali Stimulus (Stimulus Control) untuk Meningkatkan Keterampilan Komunikasi. Skripsi, Jurusan Bimbingan konseling dan Psikologi Program studi Bimbingan dan Konseling FIP Universitas Negeri Malang. Pembimbing (I) Dr. Triyono, M.Pd. (II) Drs. H. Widada, M.Si. Kata Kunci: Pemantauan Diri, Kendali stimulus,Keterampilan Komunikasi Pengembangan media ini bertujuan untuk menghasilkan produk media self monitoring dan stimulus control teknik yang dapat meningkatkan keterampilan komunikasi. Self monitoring pengukuran terhadap tingkah laku yang dilakukan dalam berbagai situasi (Nelson Golstein:1980). Stimulus control cara-cara mengurangi stimulus yang berhubungan dengan perilaku yang tidak dikehendaki dan secara simultan meningkatkan anteseden cues yang berhubungan dengan perilaku yang diharapkan (Thoresen dan Mahoney dalam cormier dan cormier, 1985). Keterampilan komunikasi adalah hubungan antar dan antar manusia baik individu maupun kelompok (widjaja, 1986). Media ini berisi lima menu utama yaitu profil, petunjuk penggunaan, pendahuluan, konten dan kuis. Di dalam materi terdapat (3) menu materi antara lain: latar belakang/contoh komunikasi (berbentuk gambar), kajian teori keterampilan komunikas, contoh pembelajaran self monitoring dan stimulus control untuk meningkatkan keterampilan komunikasi. Pengembangan media ini mengikuti tahapan pengembangan dari metode Borg and Gall (1983). Tahapan ini meliputi: 1) melakukan penilaian kebutuhan (need assessment), 2) analisis data dan penetapan prioritas kebutuhan, 3) merumuskan tujuan umum dan tujuan khusus, 4) menyusun isi materi, 5) penilaian produk oleh uji ahli, 6) revisi produk dari uji ahli, 7) hasil revisi produk, 8) diskusi calon pengguna produk, 9) revisi produk dari calon pengguna, 10) produk akhir. Untuk mengetahui media yang berterima secara teoritik maupun praktis, dilakukan uji kelayakan produk pada ahli media, ahli materi dan audiens. Adapun hasil pengisian angket kemudian dianalisis menggunakan deskriptif persentase. Hasil pengembangan menunjukkan bahwa tingkat kelayakan/kesesuaian multimedia interaktif dengan topik keterampilan komunikasi menurut ahli media adalah sesuai (2,78%), menurut ahli materi adalah sesuai (2,78%) dan hasil uji audiens/kelompok kecil tingkat kevalidannya adalah sangat sesuai (3,33%). Secara keseluruhan media layanan tersebut dapat digunkan dalam pemberian materi di dalam kelas. Saran yang diberikan dalam hal ini adalah 1) media ini hendaknya digunakan oleh guru BK dalam pemberian layanan informasi keterampilan komunikasi, 2) terhadap peneliti selanjutnya agar multimedia ini diteliti lebih lanjut hasil pengembanganya dengan melakukan penelitian eksperimen ataupun penelitian tindakan (action research) dalam bimbingan.

Penerapan metode inquiry di kelas V SD di Kota Malang: kajian terhadap persepsi guru kelas V SD di Kota Malang / Ida Lailiyah

 

ABSTRAK Lailiyah, Ida. 2010. Penerapan Metode Metode Inquiry di Kelas V SD di Kota Malang Kajian Terhadap Persepsi Guru SD di Kota Malang, Skripsi Jurusan Teknologi Pendidikan, Fakultas Ilmu Pendidikan, Universitas Negeri Malang. Pembimbing (I) Dr. Anselmus. J. E Toenlioe,M.Pd (II) Prof. Dr. H. Punaji Setyosari M.Pd Kata kunci: Penerapan Metode inquiry, Persepsi Metode inquiry merupakan metode pembelajaran yang berupaya menanamkan dasar-dasar berfikir ilmiah pada diri siswa, sehingga dalam proses pembelajaran ini siswa lebih banyak belajar sendiri, mengembangkan kreativitas dalam memecahkan masalah. Siswa benar-benar ditempatkan sebagai subjek yang belajar. Peranan guru dalam pembelajaran dengan metode inquiry adalah sebagai pembimbing dan fasilitator. Tugas guru adalah memilih masalah yang perlu disampaikan kepada kelas untuk dipecahkan. Namun dimungkinkan juga bahwa masalah yang akan dipecahkan dipilih oleh siswa. Tugas guru selanjutnya adalah menyediakan sumber belajar bagi siswa dalam rangka memecahkan masalah. Bimbingan dan pengawasan guru masih diperlukan, tetapi intervensi terhadap kegiatan siswa dalam pemecahan masalah harus dikurangi. Penelitian ini bertujuan (1) Mengkaji persepsi guru mengenai perencanaan metdoe inquiry di kelas V dan masalah-masalah yang dihadapi guru dalam perencanaan metode inquiry serta pemecahan masalahnya. (2) Mengkaji presepsi guru mengenai pelaksanaan metode inquiry dikelas V serta pemecahan masalahnya. (3) Mengkaji persepsi guru mengenai media yang digunakan dengan menggunakan metode inquiry dikelas V serta pemecahan masalahnya. (4) Mengkaji persepsi guru mengenai karakteristik siswa di kelas V dan masalh masalh yang dihadapi guru dengan perbedaan karteristik siswa. (5) Mengkaji persepsi guru mengenai evaluasi yang digunakan oleh guru di kelas V dan masalah masalah yang dihadapi guru dalam evaluasi Untuk mencapai maksud tersebut, maka penelitian ini dilaksanakan dengan menggunakan metode Penelitian dekriptif kualitatif. Subyek penelitian ini adalah guru sains kelas V SD di kota Malang. Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini ialah Observasi / Pengamatan, dan wawancara. Analisis data yang digunakan adalah analisis deskriprif yaitu paparan data yang terdiri atas tahapan narasi bebas, kutipan hasil wawancara, dan kesimpulan sementara. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa (1) Persepsi guru mengenai perencanaan metode inquiry rata-rata sekolah yang diteliti mengguankan kurikulum yang dijabarkan kedalam RPP dan silabus. Masalah-masalah yang banyak dihadapi guru diantaranya yakni permasalahn waktu yang kurang mencukupi untuk mneyusun perencanaan pembelajarn disekolah. Cara pemecahan masalah yang sering digunakan guru untuk mengatasi permasalahan waktu yaitu dalam membuat perencanaan pembelajaran apabila waktu untuk membuat perencanaan disekolah kurang mencukupi maka guru menyusun perencanaan disekolah. (2) Persepsi guru mengenai pelaksanaan metode inquiry yaitu pelaksanaan metode inquiry biasanya dilaksanakan dengan kegiatan pengamatan karena metode inquiry mengharuskan anak untuk secara langsung terlibat saat kegiatan pengamatan. Jadi siswa diharapkan aktif dalam kegiatan pembelajaran seperti itu masalah yang banyak di temui dalam pelaksanaan metode inquiry yakni permasalahan waktu yang ditetapkan dari pemerintah untuk standart dalam satu kali pertemuan kurang mencukupi. Cara pemecahan masalah yang dilakukan guru untuk mengatasi masalah tersebut (3) Persepsi guru mengenai media yang digunakan guru dalam penerapan metode inquiry di kelas V yaitu media KIT IPA dari pemerintah.masalah yang dihadapi yakni berasal dari guru dan siswa yang kurang mengerti cara penggunaan media tersebut. Cara mengatasinya yaitu bagi guru didatangkan narasumber atau sharing dengan teman seprofesi. (4) Persepsi guru mengenai karakteristik siswa dikelas V yaitu setiap stiap sekolah memilki karateristik siswa yang berbeda-beda. Permasalahnan yang dihadapi setiap sekolah berbeda-beda. pemecahan masalahnya pun brebeda-beda disesuaikan dengan kebutuhan dari masing-masing sekolah. (5) Persepsi guru mengenai evaluasi yang banyak digunakan guru yakni lembar pengamatan, lembar kerja siswa dan lembar evaluasi. masalah yang dihadapi guru tiap sekolah berbeda-beda. Pemecahan masalahnya pun berbeda-beda disesuaikan dengan kebutuhan siswa. Dari berbagai temuan dalam penelitian ini, disampaikan beberapa saran: (1)Saran untuk bagi guru mengenai perencanaan yaitu Dalam menyusun perencanaan pembelajaran guru harus dapat merumuskan secara tegas dan jelas. Dalam menyusun perencanaan disini guru diharapkan bisa memanajemen waktu yang ada agar rencana pembelajaran tersusun dengan baik dan matang.(2) Dengan banyaknya masalah yang dikeluhkan oleh guru khususnya permasalahn waktu yang kurang mencukupi maka dari itu diharapkan pemerintah menanggapi secara positif dengan menambahkan jam tambahan bagi mata pelajaran sains disekolah dasar. (3) Dengan adanya bantuan pengadaan media yang diperoleh dari pemerintah ini berupa komponen instrumen terpadu diharapkan guru dapat menguasai mulai dari cara penggunaan hingga bagaimana cara menyamapikannya terhadap siswa agar siswa sendiri juga mampu menggunakannya. Selain itu bagi pemerintah diharapkan juga memberikan suku cadang media KIT ini karena apabila terjadi kerusakan terhadap media tersebut dapat diperbaiki lagi.(4) Dengan adanya perbedaan karateristik siswa deangan permasalahan yang ada diharapkan guru memiliki kemampuan untuk mempengaruhi anak agar anak lebih termotivasi untuk lebih giat belajar. Selain itu guru di harapkan untuk pandai-pandai memahami apa yang diingginkan oleh anak, sehingga dalam membimbing anak guru diharapkan harus bisa sabar.(5) Diharapkan pada guru agar dalam membuat soal dalam penentuan bobot soal harus disesuaikan dengan kemmapuan yang dimiliki siswa. agar siswa tidak merasa terbebani.

Rancang bangun alat Jack transmisi dengan sistem dongkrak elektrik / Listianto Nugroho, Arifianto Adiputro

 

Kata Kunci : Jack Transmisi Pada kendaraan bermotor seperti mobil terdapat beberapa rangkaian komponen yang bekerja, dan jelas bahwa komponene tersebut tidak akan tahan seumur hidup atau dengan kata lain komponen mempunyai batas umur penggunaan tertentu, sehingga dalam batas periode itu tentu akan dilakukan pergantian dengan komponen yang baru. Selama ini banyak para mekanik yang bekerja dibengkel-bengkel baik bengkel resmi seperti dealer maupun bengkel tidak resmi seperti bengkel biasa, yang dalam pengerjaan pergantian komponen pada mobil masih sering menggunakan alat manual seperti bamboo dan trek. Tentu saja ini sangat tidak efisiensi baik ditinjau dari segi waktu yang masih tergolong relatif lama dan dari segi keselamatan yang kadang-kadang sangat membahayakan jiwa dari para mekanik tersebut. Maka dari itu timbul pemikiran untuk membuat suatu alat jack transmisi dengan system dongkrak elektrik yang dapat bekerja secara praktis, sehingga dapat mempersingkat waktu, tidak membahayakan jiwa mekanik pada saat bekerja serta dapat juga menambah income pada manajemen bengkel.

Pengaruh antropometri terhadap kelelahan kerja dan hasil belajar siswa pada pekerjaan mengikir dalam matadiklat kerja bangku kelas X SMKN I Blitar Jurusan Mesin / Agus Wibowo

 

ABSTRAK Wibowo, Agus. 2010. Pengaruh Antropometri terhadap Kelelahan Kerja dan Hasil Belajar Siswa pada Pekerjaan Mengikir dalam Matadiklat Kerja Bangku Kelas X SMKN I Blitar Jurusan Mesin. Skripsi, Jurusan Pendidikan Teknik Mesin FT Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Dr. Mardji, M. Kes. (II) Dra. Anny Martingisih, M. Kes. Kata Kunci: Tinggi Badan, Kelelahan, Hasil Belajar, Mengikir. Pekerjaan mengikir merupakan salah satu pekerjaan yang paling berat di jurusan teknik permesinan karena harus menggunakan cara konvensional yaitu tenaga manusia dalam prosesnya. Hal ini untuk membentuk karakter seorang engineer yang ulet, terampil, teliti, dan efektif. Tinggi badan merupakan salah satu faktor yang berpengaruh pada proses pekerjaan mengikir maupun hasil pengikiran. Perbedaan tinggi badan dengan ragum secara langsung mempengaruhi sikap kerja yang berdampak pada kelelahan kerja dan hasil pekerjaan mengikir. Penelitian ini bertujuan untuk membandingkan kelompok tinggi badan terhadap kelelahan kerja dan hasil belajar siswa. Penelitian ini dilakukan di Bengkel Jurusan Mesin SMKN I Blitar pada bulan Februari – Maret 2010. Rancangan penelitian yang digunakan adalah penelitian komparatif. Analisis hasil penelitian yang digunakan adalah one-way anova. Variabel yang diteliti adalah tinggi badan siswa yang dibagi menjadi tiga kelompok yaitu tinggi badan bawah (X1), tinggi badan sesuai (X2), dan tinggi badan atas (X3). Pengukuran tinggi badan dihitung dari lantai sampai tinggi siku pada lengan. Variabel terikat dalam penelitian ini adalah kelelahan kerja (Y1) dan hasil belajar siswa (Y2). Penelitian dilakukan selama dua jam dengan perlakuan yang berbeda pada tiap-tiap kelompok tinggi badan. Pada hasil analisis deskriptif diketahui tingkat kelelahan kerja (Y1) tertinggi dialami oleh kelompok tinggi badan bawah (X1) dengan skor rata-rata 31,09 dan tingkat kelelahan kerja terendah dialami oleh kelompok tinggi badan sesuai (X2) dengan skor rata-rata 16,68. Sementara kelompok tinggi badan atas mempunyai skor rata-rata 26,70. Untuk hasil belajar siswa, nilai tertinggi diperoleh kelompok tinggi badan sesuai dengan nilai rata-rata 80,56. Kelompok tinggi badan atas (X3) dan kelompok tinggi badan bawah (X1) mempunyai nilai rata-rata yang cenderung seimbang yaitu masing-masing 72,07 dan 72,48. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa terdapat perbedaan signifikan antar kelompok tinggi badan terhadap kelelahan kerja dan hasil belajar siswa. Perbedaan signifikan terjadi pada parbandingan antara tinggi badan atas (X3) dan tinggi badan sesuai (X2) serta pada perbandingan antara tinggi badan bawah (X1) dan tinggi badan sesuai (X2) terhadap kelelahan kerja (Y1) dan hasil belajar siswa (Y2). Berdasarkan hasil penelitian ini disarankan agar sekolah mempertimbang- kan faktor tinggi badan siswa dalam pengadaan peralatan meja kerja untuk mempermudah pengaturan tinggi ragum pada matadiklat Kerja Bangku. Penelitian lebih lanjut dapat dilakukan dengan jarak ragum terhadap siku yang lebih bervariasi atau untuk mencari pengaruh tinggi badan terhadap konsumsi energi.

Lembar Kerja Siswa (LKS) sebagai asesmen alternatif untuk meningkatkan motivasi belajar dan prestasi belajar akuntansi siswa kelas XI IPS 1 SMA Negeri 1 Kraksaan / Maria Ulfa Aprianti

 

ABSTRAK Aprianti, Maria Ulfa. 2010. Lembar Kerja Siswa (LKS) sebagai Asesmen Alternatif untuk Meningkatkan Motivasi Belajar dan Prestasi Belajar Akuntansi Siswa Kelas XI IPS 1 SMA Negeri 1 Kraksaan . Skripsi Program Studi S1 Pendidikan Akuntansi Jurusan Akuntansi Fakulats Ekonomi Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (1) Dr. H. Tuhardjo.SE., M.Si., Ak, (2) Ika Putri Larasati. SE., M.Com. Kata Kunci: Lembar Kerja Siswa (LKS), Motivasi Belajar, dan Prestasi Belajar Siswa. Berdasarkan hasil observasi peneliti di Kelas XI IPS 1 SMA Negeri 1 Kraksaan, proses pembelajaran mata pelajaran akuntansi sebesar 80% dilaksanakan dengan metode ceramah. Metode konvensional seperti ini menjadikan guru sebagai satu-satunya sumber informasi atau sumber belajar. Sehingga siswa merasa bosan dalam mengikuti pembelajaran. Variasi dalam penerapan model pembelajaran perlu dilakukan untuk meningkatkan motivasi belajar dan prestasi belajar siswa. Motivasi bertujuan agar siswa aktif, kreatif, dan memiliki sifat ilmiah dalam memecahkan suatu persoalan serta berani mengmukakan pendapat. Pembelajaran yang memberikan peran kepada siswa dapat dilakukan melalui berbagai pendekatan, salah satunya adalah dengan pembelajaran yang menggunakan LKS dan metode pembelajaran kooperatif NHT (Numbered Head Together). Tujuan dari penelitian ini adalah untuk: (1) Untuk menjelaskan penggunaan LKS sebagai asesmen alternatif dalam meningkatkan motivasi belajar akuntansi siswa kelas XI IPS 1 SMA Negeri 1 Kraksaan, (2) Untuk menjelaskan penggunaan LKS sebagai asesmen alternatif dalam meningkatkan prestasi belajar akuntansi siswa kelas XI IPS 1 SMA Negeri 1 Kraksaan. Subyek penelitian dalam penelitian ini adalah siswa kelas XI IPS 1 SMA Negeri 1 Kraksaan. Jenis penelitian ini adalah Penelitian Tindakan Kelas (PTK) dengan dua siklus dan empat tahapan, yaitu (1) Perencanaan, (2) Pelaksanaan, (3) Pengamatan, (4) Refleksi. Menggunakan dua instrumen, yaitu (1) Lembar tes, (2) Lembar pedoman wawancara, menggunakan lima cara dalam pengumulan data, yaitu (1) Observasi, (2) Wawancara, (3) Catatan lapangan, (4) Tes, (5) Dokumentasi. Analisi data dalam penelitian ini menggunkan tiga cara, yaitu reduksi data, paparan data, dan penyimpulan data. Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan oleh tiga observer (pengamat) tentang motivasi siswa pada siklus I menunjukkan jumlah skor pengamat I adalah 49 denga skor maksimal 60, pengamat II mendapatkan jumlah skor 50 dengan skor maksimal 60, dan pengamat III memperoleh skor 46 dengan skor maksimal 60. Berdasarkan data di atas, jumlah seluruh skor yang diperoleh adalah 145, skor maksimal adalah 120 sehingga skor rata-rata dapat dihitung sebagai berikut: 8 145 /180 X 100% = 80,56%. Berdasarkan kriteria keberhasilan tindakan, kegiatan peneliti pada siklus I termasuk kategori “A” dengan kualifikasi sangat baik. Dengan demikian dalam pelaksanaan siklus I sudah dilaksanakan dengan baik meskipun belum sempurna 100%. Pada siklus II menunjukkan jumlah skor pengamat I adalah 54 dengan skor maksimal 60, pengamat II mendapatkan jumlah skor 52 dengan skor maksimal 60, dan pengamat III mendapatkan jumlah skor 54 dengan skor maksimal 60. Berdasarkan data di atas, jumlah seluruh skor yang diperoleh adalah 160 dengan skor maksimal adalah 180, sehingga skor rata-rata dapat dihitung sebagai berikut: 160/180 X 100 = 88,89%. Berdasarkan kriteria keberhasilan tindakan, kegiatan peneliti pada siklus II termasuk dalam kategori “A” dengan kualifikasi sangat baik. Taraf keberhasilan aktivitas siswa dalam tindakan pembelajaran kooperatif dengan metode NHT dan perangkat pembelajaran LKS pada siklus II mengalami peningkatan sebesar 8,33%. Hal tersebut menunjukkan bahwa pelaksanaan tindakan pada siklus II lebih baik dari siklus I sehingga diketahui bahwa motivasi belajar siswa mengalami peningkatan pada siklus II. Prestasi belajar siswa pada post tes siklus I rata-rata hasil belajar siswa adalah 81,75. Pada post tes siklus II rata-rata hasil belajar siswa adalah 84,86 mengalami peningkatan sebesar 3,11. Hal tersebut menunjukkan prestasi belajar siswa mengalami peningkatan pada siklus II. Dari hasil tes siswa, post tes yang dilaksanakan pada siklus I dan siklus II menunjukkan prestasi siswa yang meningkat. Hal tersebut dapat ditunjukkan dengan nilai rata-rata yang meningkat, baik secara individual ataupun klaksikal. Berdasarkan hasil penelitian ini, saran yang diberikan adalah: (1) bagi guru mata pelajaran Akuntansi SMA Negeri 1 Kraksaan dianjurkan menggunakan pembelajaran dengan bantuan LKS dan metode pembelajaran kooperarif NHT, terutama pada materi yang terdapat banyak hitungan. Pada pelaksanaan pembelajaran ini hendaknya guru pada awal kegiatan pembelajaran menjelaskan strategi pembelajaran yang akan digunakan sejelas mungkin agar hambatan tidak terjadi pada pertemuan berikutnya, (2) Guru harus memberikan bimbingan dan motivasi kepada siswa yang memiliki kemampuan lebih rendah dan pasif pada saat kegiatan belajar mengajar, (3) Bagi peneliti berikutnya, disarankan untuk melakukan penelitian lebih lanjut untuk mengembangkan dan menerapkan pembelajaran dengan bantuan LKS dan strategi pembelajaran kooperatif NHT untuk standar kompetensi yang lain.

Pembelajaran berbicara bahasa Indonesia kelas X SMKN 12 Malang tahun ajaran 2012/2013 / Ratna Dwi Susanti

 

Susanti, Ratna Dwi. 2013. Pembelajaran Berbicara Bahasa Indonesia Kelas X SMKN 12 Malang Tahun Ajaran 2012/2013. Skripsi, Jurusan Sastra Indonesia, Fakultas Sastra, Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Prof. Dr. Wahyudi Siswanto, M.Pd, (II) Indra Suherjanto, S.Pd., M.Sn. Kata kunci: pembelajaran bahasa Indonesia, pembelajaran berbicara, berbicara bahasa Indonesia     Keterampilan berbicara merupakan salah satu aspek kebahasaan yang wajib dikuasai oleh siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK). Pada manajemen sekolah SMKN 12 Malang disebutkan bahwa lulusan SMK wajib menguasai beberapa kompetensi, diantaranya berkomunikasi lisan dan tulisan secara efektif dan santun, serta menunjukkan keterampilan menyimak, membaca, menulis, dan berbicara dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris. Berdasarkan pernyataan tersebut, keterampilan berbicara wajib dikuasai siswa agar lulus dari sekolah. Pembelajaran memegang peranan penting dalam penguasaan keterampilan berbicara. Komponen yang ada di dalam pembelajaran perlu diteliti secara cermat untuk mengetahui pengaruhnya dalam penguasaan keterampilan berbicara.     Penelitian ini dilaksanakan dengan tujuan mendeskripsikan beberapa hal, meliputi perencanaan, pelaksanaan, penilaian, dan kendala pembelajaran berbicara kelas X SMKN 12 Malang tahun ajaran 2012/2013.     Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian deskriptif kualitatif. Data diperoleh dari pembelajaran berbicara kelas X TKJ 3 SMKN 12 Malang. Pengumpulan data diperoleh dengan menggunakan teknik observasi, angket, dan dokumentasi. Instrumen yang digunakan meliputi instrumen kunci dan penunjang. Instrumen kunci, yakni peneliti sendiri dan instrumen penunjang berupa lembar catatan lapangan, angket, kamera, handycam, dan alat tulis. Untuk menjaga keabsahan data, dilakukan triangulasi dan ketekunan pengamatan. Teknik analisis data terdiri dari tiga tahap pokok, yaitu reduksi data, paparan data, dan penarikan kesimpulan.     Berikut penjabaran hasil penelitian pembelajaran berbicara kelas X SMKN 12 Malang. Perencanaan pembelajaran mencakup perumusan skenario pembelajaran, penyusunan materi, dan penyediaan media. Bukti fisik perencanaan pembelajaran adalah RPP. RPP yang dirumuskan guru sudah cukup baik. Namun terdapat kekurangan pada RPP yang disusun guru, yakni alokasi waktu pada langkah-langkah pembelajaran kurang rinci, materi yang tercantum pada RPP masih kurang lengkap, dan media pembelajaran tidak dilampirkan.     Pelaksanaan pembelajaran berbicara di SMKN 12 Malang tidak sesuai dengan RPP. Pembelajaran seharusnya dilaksanakan dua kali, tetapi menjadi tiga kali. Pelaksanaan pertemuan pertama lancar, terkendali, dan sesuai dengan perencanaan guru seperti yang tercantum pada RPP. Hampir semua siswa berpartisipasi dalam pembelajaran. Namun, pelaksanaan pertemuan kedua dan ketiga kurang maksimal. Penyebabnya adalah metode yang dipilih guru kurang mampu menarik minat siswa. Siswa kurang fokus pada pembelajaran, akibatnya kompetensi yang harus dikuasai tidak dapat dicapai secara maksimal.     Penilaian dilakukan oleh guru dan siswa dengan berpedoman pada instrumen penilaian. Instrumen penilaian berupa rubrik penilaian yang disusun dengan jelas dan disertai rambu-rambu penilaian. Namun, nilai yang diberikan oleh guru maupun siswa tidak sepenuhnya mengacu pada rubrik penilaian.     Kondisi pembelajaran berbicara bahasa Indonesia kelas X SMKN 12 Malang, yakni RPP yang disusun guru kurang lengkap, metode yang dipilih guru kurang efektif, guru kurang maksimal dalam mengendalikan dan mengarahkan siswa mengikuti pembelajaran, sebagian besar siswa gugup saat berpidato maupun menyampaikan tanggapan, sebagian besar siswa tidak senang berpidato, dan beberapa siswa kurang bersemangat mengikuti pembelajaran.     Berdasarkan hasil penelitian tersebut dapat disimpulkan (1) perencanaan pembelajaran berbicara di SMKN 12 Malang meliputi perumusan skenario pembelajaran, penyusunan materi, dan penyediaan media yang terangkum dalam bentuk RPP; (2) pelaksanaan pembelajaran berbicara di SMKN 12 Malang kurang maksimal dan tidak sepenuhnya sesuai dengan perencanaan; (3) penilaian pembelajaran berbicara di SMKN 12 Malang dilakukan oleh guru dan siswa, tetapi penilaian tidak sepenuhnya menggunakan rubrik penilaian; dan (4) kendala yang muncul pada pembelajaran berbicara di SMKN 12 Malang, yakni guru kurang mampu mengorganisasi kelas dan siswa kurang berminat terhadap metode pembelajaran. Saran yang dapat peneliti berikan berdasarkan hasil penelitian pembelajaran berbicara bahasa Indonesia di SMKN 12 Malang sebagai berikut. Guru harus lebih cermat dalam merencanakan pembelajaran. Penentuan metode dan media sebaiknya disesuaikan dengan minat siswa. Metode yang dipilih harus mampu mengakomodasi semua siswa untuk performansi. Penilaian pembelajaran berbicara umumnya memerlukan waktu yang relatif lama karena siswa harus tampil satu persatu. Salah satu cara untuk menyiasati hal tersebut, yakni dengan menggunakan peer assessment. Misalnya, siswa membentuk kelompok, kemudian menilai penampilan teman dengan mengacu pada rubrik penilaian yang telah disediakan guru. Dengan cara tersebut, semua siswa berkesempatan untuk performansi dan memperoleh nilai. Dalam melaksanakan pembelajaran berbicara, guru hendaknya memberi contoh/pemodelan agar siswa dapat melaksanakan tugas secara maksimal serta dapat mengurangi potensi melakukan kesalahan. Dalam melakukan penilaian, guru hendaknya selalu berpedoman pada instrumen penilaian. Hal ini penting dilakukan untuk mengurangi subjektivitas penilaian dan menjaga kevalidan nilai yang diberikan.     Siswa harus lebih fokus pada pembelajaran. Apabila ada materi atau penjelasan yang kurang dipahami hendaknya bertanya kepada guru atau teman yang lebih paham. Siswa hendaknya berlatih di rumah agar lebih siap saat performansi sehingga kompetensi yang harus dikuasai dapat dicapai secara maksimal.     Peneliti lanjutan sebaiknya melakukan penelitian di luar objek yang telah diteliti. Penelitian dapat difokuskan pada faktor penunjang dan penghambat dalam pembelajaran maupun problematika pembelajaran. Dengan demikian, hasil penelitian dapat menjadi acuan bagi pendidik untuk membenahi pembelajaran agar lebih efektif dan maksimal.

Rancang bangun sistem informasi (web site) menggunakan program macromedia flash MX dan dreamweaver MX di SMPN 2 Grati Pasuruan / Budi Harianto

 

Kata kunci : Sistem Informasi, Web Site. Penelitian ini dilakukan pada sistem informasi yang ada di SMP Negeri 2 Grati Pasuruan yang masih belum memiliki website, dimana akses informasi masih belum optimal diera yang sudah komputerisasi saat ini. Sedangkan bila dilihat pada lingkungan sekolah sekitar yang sistem pembelajarannya sudah komputerisasi, rata-rata sudah memiliki website sendiri. Penelitian memiliki rumusan masalah Bagaimana membuat website menggunakan Program Macromedia Flash MX dan Dreamweaver MX, sehingga mampu memberikan informasi yang mudah diakses via internet dari mana saja dan kapan saja. Program penelitian yang digunakan adalah Macromedia Flash MX dan Dreamweaver MX yang sudah lazim digunakan oleh para designer website Profesional, penggabungan animasi yang membuat website lebih interaktif dan menarik membuat produk mampu bersaing dari sisi pemasaran online. Subyek yang digunakan adalah Guru dan Siswa SMPN 2 Grati Kabupaten Pasuruan. Website SMPN 2 Grati berisi tentang Profil Sekolah dan Kegiatan Sekolah. Menu Profil Sekolah berisi tentang Data Guru dan Data Siswa. Menu Kegiatan Sekolah berisi tentang foto atau dokumentasi Lesson Study dan Informasi mengenai Penerimaan Siswa Baru (PSB). Kesimpulan Tugas Akhir ini adalah membuat website menggunakan Macromedia Flash MX dan Dreamweaver MX dapat menarik tampilan, mempermudah pemakaian, dan cepat saat diakses. Menu website yang mudah dan sederhana juga sangat mempengaruhi pengunjung untuk melihat website. Website SMPN 2 Grati Kabupaten Pasuruan belum sempurna, oleh karena itu saran dan kritik dari pengguna sangat diharapkan.

Pengembangan modul pembelajaran kimia materi redoks dan elektrokimia dengan model learning cycle 5-e untuk SMA/MA kelas XII / Putri Noor Fitriah

 

ABSTRAK Fitriah, Putri Noor. 2010. Pengembangan Modul Pembelajaran Kimia Materi Redoks dan Elektrokimia dengan Model Learning Cycle 5-E untuk SMA/MA Kelas XII. Skripsi, Jurusan Kimia FMIPA Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Prof. Dra.Srini M.Iskandar, M.Sc., Ph.D., (II) Drs. H.Parlan, M.Si. Kata Kunci: modul, learning cycle 5-E, redoks, elektrokimia Modul dapat diartikan sebagai ”alat belajar yang dapat mendorong dan memberikan kesempatan kepada siswa untuk belajar secara mandiri tanpa tergantung pada guru dan belajar sesuai kecepatan serta kemampuan belajar masing-masing siswa (Mbulu dalam Dasna, dkk, 2005:50). “Hasil penelitian menunjukkan bahwa suasana belajar belum cukup kondusif akibat metode mengajar guru yang kurang bervariasi” dapat dilakukan upaya “mencari alternatif pembelajaran yang tepat dan menemukan berbagai variasi metode dan variasi media untuk meningkatkan kualitas pembelajaran” (Mulyasa, 2007:37-38). Salah satu variasi metode yang dapat digunakan adalah penggunaan modul yang interaktif dan berkualitas bagi siswa berdasarkan pendekatan konstruktivistik. Salah satu model pembelajaran konstruktivistik adalah Learning Cycle 5- E. Model LC 5-E terdiri dari 5 fase, yaitu: Engagement, Exploration, Explanation, Elaboration, dan Evaluation. Model LC 5-E dapat diterapkan dalam pembelajaran topik kimia yang bersifat teoritis maupun yang melibatkan praktikum (Iskandar, 2004:10). Materi Redoks dan Elektrokimia dianggap sesuai untuk diajarkan dengan model Learning Cycle 5-E. Oleh karena itu peneliti ingin mengembangkan modul pembelajaran Redoks dan Elektrokimia dengan model Learning Cycle 5-E. Adapun tujuan penelitian ini adalah untuk menghasilkan modul pembelajaran Redoks dan Elektrokimia model Learning Cyle 5-E serta menguji tingkat kelayakannya. Terdapat beberapa langkah pengembangan modul pembelajaran ini yaitu mengkaji kurikulum, mengkaji pendekatan konstruktivistik, analisis kebutuhan modul, menyusun modul, validasi, menganalisis data, revisi, dan produksi modul. Desain validasi yang dilakukan hanya validasi isi. Validator terdiri dari 1 dosen kimia dan 3 guru SMA. Instrumen pengumpulan data yang digunakan adalah angket dengan skala Likert sebagai data kuantitatif. Sedangkan data kualitatif berupa tanggapan, kritik, dan saran dari validator. Teknik analisis data menggunakan teknik analisis nilai rata-rata. Hasil pengembangan dari penelitian ini antara lain: (1) Modul Redoks dan Elektrokimia yang disusun terdiri dari 3 bagian, yaitu bagian pra pendahuluan, pendahuluan, dan bagian isi. Hasil validasi menunjukkan bahwa bentuk modul yang dikembangkan telah sesuai dengan model LC 5-E dengan nilai rata-rata dari setiap fase dalam model LC 5-E sebesar 3,50 (valid). (2) Hasil validasi kelayakan pengembangan modul secara keseluruhan memiliki nilai rata-rata sebesar 3,50 (valid). Hal ini menunjukkan bahwa modul yang dikembangkan layak digunakan sebagai salah satu bahan ajar. Saran terkait modul Redoks dan Elektrokimia ini hendaknya dapat diujicobakan ke lapangan (validasi empirik).

Persepsi mahasiswa tentang faktor-faktor yang mempengaruhi minat berwirausaha mahasiswa AP FIP UM / Linda Oktavia Dewi

 

Dewi, Linda Oktavia. 2010. Persepsi Mahasiswa Tentang Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Minat Berwirausaha Mahasiswa AP FIP UM. Skripsi. Jurusan Administrasi Pendidikan, Fakultas Ilmu Pendidikan, Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Drs.H.Sultoni, M.Pd, (II) Dr.H.Imron Arifin, M.Pd. Kata Kunci: Persepsi, Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Minat Berwirausaha. Persepsi adalah tanggapan atau pendapat mahasiswa tentang faktor minat berwirausaha mahasiswa AP FIP UM, dimana tanggapan mahasiswa berbeda antara mahasiswa yang satu dengan yang lain, tergantung pada pandangan dan pengalaman mahasiswa. Minat adalah suatu perasaan individu terhadap objek tertentu yang disenangi kemudian diwujudkan ke dalam bentuk reaksi yang nyata. Minat berawal dari kesenangan yang berdampak pada kepuasan. Apabila seseorang merasa senang terhadap sesuatu hal maka, akan menimbulkan kepuasan. Kesenangan dan kepuasan seseorang akan sesuatu hal akan mampu meningkatkan minat seseorang. Setelah berminat pada sesuatu hal akan diwujudkan dalam bentuk tindakan. Berwirausaha juga merupakan suatu bentuk dari minat seseorang dalam memilih pekerjaan. Wirausaha adalah suatu proses penerapan kreatifitas dan jiwa inovasi manusia untuk menciptakaan sesuatu yang baru atau berbeda dari sebelumnya dengan keberanian menghadapi resiko dan keberanian untuk menciptakan kemakmuran bagi individu dan memberi nilai tambah pada masyarakat. Minat berwirausaha merupakan suatu perasaan individu untuk menciptakan sesuatu yang baru atau berbeda dari sebelumnya dengan keberanian menghadapi resiko dan keberanian untuk menciptakan kemakmuran bagi individu dan memberi nilai tambah pada masyarakat kemudian diwujudkan ke dalam reaksi nyata. Kewirausahaan merupakan bentuk pekerjaan yang dapat ditekuni oleh mahasiswa AP FIP UM karena, mahasiswa AP FIP UM dibekali ilmu kewirausahaan melalui matakuliah kewirausahaan yang berbobot 4 SKS. Berkaitan dengan minat berwirausaha mahasiswa AP FIP UM, maka penelitian ini dilakukan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui persepsi mahasiswa tentang faktor minat berwirausaha mahasiswa AP FIP UM dan faktor apa yang memiliki pengaruh paling besar terhadap minat berwirausaha mahasiswa AP FIP UM. Penelitian ini menggunakan metode penelitian non eksperimen dengan pendekatan kuantitatif, sedangkan analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis deskriptif. Variabel dalam penelitian ini adalah faktor yang mempengaruhi minat berwirausaha mahasiswa AP FIP UM. Populasi penelitian ini berjumlah 367 responden atau mahasiswa, sedangkan sampel penelitian ini berjumlah 94 responden atau mahasiswa. Teknik pengambilan sampel dilakukan dengan 3 cara yaitu random sampling, stratified sampling, dan proportional sampling dan instrumen pengumpulan data yang digunakan berupa angket atau kuesioner. Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian dengan pengujian validitas dan reliabilitas melalui teknik korelasi product moment. Sumber data yang digunakan dalam penelitian ini diambil dari jawaban responden dari pernyataan dalam angket dan dokumentasi data. Analisis data diolah dengan menggunakan bantuan program SPSS 16 for windows release. Berdasarkan hasil penelitian, ada 2 faktor yang mempengaruhi minat berwirausaha mahasiswa yaitu faktor intrinsik dan faktor ekstrinsik. Faktor intrinsik terdiri dari perasaan dan emosi, pendapatan, motivasi dan cita-cita, dan harga diri. Sedangkan faktor ekstrinsik terdiri dari lingkungan keluarga, lingkungan masyarakat, peluang, dan pendidikan dan pengetahuan. Faktor intrinsik yang memiliki pengaruh paling tinggi terhadap minat berwirausaha mahasiswa AP FIP UM adalah faktor pendapatan dengan persentase sebesar 64%, sedangkan yang terendah adalah faktor harga diri dengan persentase 37%. Sedangkan untuk faktor ekstrinsik yang memiliki pengaruh paling tinggi adalah faktor peluang dengan persentase sebesar 48% dan memiliki pengaruh paling rendah adalah lingkungan keluarga dengan persentase 40%.

Pengaruh penerapan paket IPA terpadu berbasis konstruktivisme dengan tema kebakaran hutan terhadap kompetensi IPA siswa kelas VII SMP Negeri 1 Karangploso Kabupaten Malang semester II tahun ajaran 2009/2010 / Rujuk Dwi Sariasih

 

ABSTRAK Sariasih, Rujuk Dwi. 2010. Pengaruh Penerapan Paket IPA Terpadu Berbasis Konstruktivisme terhadap Kompetensi IPA Siswa Kelas VII SMP Negeri 1 Karangploso Kabupaten Malang Semester II Tahun Ajaran 2009/2010 . Skripsi, Program Studi Pendidikan Fisika, Jurusan Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Drs. Sumarjono (II) Drs. H. Parlan, M. Si Kata kunci: Paket IPA Terpadu berbasis konstruktivisme, Kompetensi IPA Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 23 tahun 2006 secara tegas menyatakan bahwa substansi mata pelajaran IPA pada SMP atau MTs merupakan IPA terpadu. Oleh karena itu, perlu penerapan pembelajaran menggunakan paket IPA Terpadu. Paket IPA Terpadu berbasis konstruktivisme berisi bahan ajar untuk siswa dan panduan guru. Proses pembelajaran Paket IPA Terpadu ini menggunakan model pembelajaran Problem Based Learning (PBL) dan inkuiri yang merupakan model pembelajaran berbasis konstruktivisme. Paket pembelajaran ini dikembangkan pada tahun 2009 oleh Cahyono dkk. Paket ini belum teruji secara empirik sehingga perlu dilakukan penelitian untuk mengetahui uji empiriknya. Penelitian ini menggunakan pre test and post test design yaitu memberikan tes awal untuk mengetahui kemampuan awal kemudian dilakukan perlakuan dan selanjutnya memberikan tes akhir. Sebelum dilakukan pretes dan postes dilakukan uji instrumen terlebih dahulu. Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 1 Karangploso kabupaten Malang dengan teknik cluster random sampling yang mana terdiri dari 1 kelas eksperimen dan 1 kelas kontrol. Masing-masing kelas terdiri atas 30 siswa sebagai sampel penelitian. Uji hipotesis menggunakan analisis kovarian tetapi terlebih dahulu harus memenuhi uji prasyarat analisis. Berdasarkan uji hipotesis membuktikan bahwa ada perbedaan antara kelas eksperimen dan kelas kontrol terhadap kompetensi IPA baik pada prestasi belajar, kerja ilmiah maupun sikap ilmiah. Uji lanjut juga membuktikan bahwa kelas eksperimen dan kelas kontrol benar-benar berbeda. Kelas eksperimen memiliki rata-rata yang lebih tinggi daripada kelas kontrol.

Pengaruh penerapan model pembelajaran inkuiri terbimbing terhadap kemampuan berpikir tingkat tinggi dan hasil belajar kimia siswa kelas XI IPA SMA Negeri 1 Kepanjen pada pokok bahasan hidrolisis garam / Nikmatul Islamiyah

 

ABSTRAK Islamiyah, Nikmatul. 2009. Pengaruh Penerapan Model Pembelajaran Inkuiri Terbimbing terhadap Kemampuan Berpikir Tingkat Tinggi dan Hasil Belajar Kimia Siswa Kelas XI IPA SMA Negeri 1 Kepanjen pada Pokok Bahasan Hidrolisis Garam. Skripsi, Jurusan Kimia, FMIPA Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Dr. I Wayan Dasna, M.Si, M.Ed., (II) Oktavia Sulistina, S.Pd., M.Pd. Kata kunci: kimia, inkuiri terbimbing, kemampuan berpikir tingkat tinggi, hasil belajar. Berbagai upaya telah dilakukan untuk meningkatkan kualitas pendidikan di sekolah. Salah satunya penerapan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) yang menekankan proses pembelajaran konstruktivistik. Pendekatan pembelajaran yang berpusat pada siswa sangat dianjurkan dalam pembelajaran di kelas sebagai usaha peningkatan kualitas pembelajaran, sebagaimana pembelajaran Kimia di SMA. Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji perbedaan hasil belajar kognitif, mendeskripsikan hasil belajar psikomotorik, afektif, dan mendeskripsikan kemampuan berpikir tingkat tinggi siswa Kelas XI IPA SMA Negeri 1 Kepanjen yang dibelajarkan dengan model pembelajaran inkuiri terbimbing dan yang dibelajarkan dengan pembelajaran ekspositori verifikatif. Penelitian ini menggunakan rancangan Posttest Only Control Design dan rancangan deskriptif. Populasi dan sampel dalam penelitian ini adalah siswa Kelas XI IPA SMA Negeri 1 Kepanjen. Kelas eksperimen dibelajarkan dengan model pembelajaran inkuiri terbimbing dan kelas kontrol dengan pembelajaran ekspositori verifikatif. Instrumen penelitian yang digunakan berupa instrumen perlakuan dan instrumen pengukuran. Sesuai tujuan penelitian, analisis data dilakukan dengan Uji t . Kemampuan berpikir tingkat tinggi siswa dideskripsikan dengan menghitung persentase kemampuan siswa menjawab soal pada tingkat berpikir C4-C5. Hasil penelitian menunjukkan bahwa keterlaksanaan model pembelajaran inkuiri terbimbing 93,3% dan tidak ada perbedaan hasil belajar kognitif yang signifikan antara kelas yang dibelajarkan dengan model pembelajaran inkuiri terbimbing dan kelas yang dibelajarkan dengan pembelajaran ekspositori verifikatif (nilai thitung 0,614 < ttabel 1,997). Analisis lebih lanjut menunjukkan bahwa hasil belajar kognitif kelompok atas kelas eksperimen lebih baik dibanding kelas kontrol (nilai thitung 2,234 > ttabel 1,697) dan tidak ada perbedaan hasil belajar kognitif antara kelompok bawah kelas eksperimen dan kelas kontrol (nilai thitung -0,405 < ttabel 2,042). Hasil Belajar afektif dan psikomotorik kelas eksperimen lebih baik dari kelas kontrol. Rata-rata hasil belajar psikomotorik dan afektif kelas eksperimen berturut-turut 87,46 dan 85,65 sedang pada kelas kontrol 84,05 dan 82,35. Persentase nilai psikomotorik dan afektif siswa yang termasuk dalam kriteria sangat baik pada kelas eksperimen secara berturut-turut 42,42% dan 54,55% lebih tinggi dari kelas kontrol yang hanya 32,35% dan 41,18%. Kemampuan berpikir tingkat tinggi siswa kelas eksperimen lebih baik dari kelas kontrol. Hal ini dapat diketahui dari perbedaan persentase siswa kemampuan mengerjakan soal dengan tingkat berpikir tinggi C4-C5. Siswa kelas eksperimen yang dapat menjawab soal C4-C5 sebanyak 74,74% sedang kelas kontrol hanya 62,24.

Penerapan model pembelajaran advance organizer untuk meningkatkan struktur kognitif peserta didik pada tingkat pemahaman dalam mata pelajaran akuntansi siswa kelas XI IPS-2 SMA Laboratorium Universitas Negeri Malang tahun ajaran 2009/2010 / Muhammad Afif Jauhar Arifin

 

ABSTRAK Arifin, Muhammad Afif Jauhar. 2010. Penerapan Model Pembelajaran Advance Organizer untuk Meningkatkan Struktur Kognitif Peserta Didik pada Tingkat Pemahaman dalam Mata Pelajaran Akuntansi Siswa Kelas XI IPS-2 SMA Laboratorium Universitas Negeri Malang Tahun Ajaran 2009/ 2010. Skripsi, Jurusan Akuntansi, Fakultas Ekonomi, Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Sawitri Dwi Prastiti, S.E., M.Si., Ak (II) Satia Nur Maharani, S.E., M.Sa., Ak. Kata Kunci: Advance organizer, Struktur Kognitif, Tingkat Pemahaman. Berdasarkan hasil observasi kepada guru mata pelajaran dan peserta didik dalam proses pembelajaran di kelas XI IPS-2 SMA Laboratorium UM, maka terungkap beberapa permasalahan dan perlu untuk segera diambil tindakan penanganan mengatasinya. Permasalahan tersebut antara lain: (1) peserta didik kurang memahami materi pembelajaran yang disajikan oleh pendidik, (2) banyaknya peserta didik yang mengajukan pertanyaan sejenis dan berulang-ulang, (3) tidak ada pemahaman yang utuh dan saling berhubungan pada diri peserta didik, dan (4) pendidik dalam menyampaikan materi pembelajaran dinilai oleh peserta didik terlalu cepat. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui penerapan model pembelajaran advance organizer dalam meningkatkan struktur kognitif peserta didik pada tingkat pemahamannya. Penelitian pada siklus I menunjukkan hanya dua kata kerja operasional tingkat pemahaman yang mampu dijawab dengan kategori tepat. Yaitu menerjemahkan dan membandingkan, masing-masing 35 dan 36 peserta didik. Sehingga penelitian ini akan peneliti lanjutkan pada tahap siklus II. Pada siklus II, terdapat empat kata kerja yang mampu dijawab dengan kategori tepat oleh seluruh peserta didik yaitu menerjemahkan, membedakan, merinci, dan membandingkan. Lima kata kerja yaitu mencirikan, menyusun, mencontohkan, mengemukakan, dan menyimpulkan mampu dijawab dengan kategori tepat oleh 65% peserta didik. Namun ada satu kata kerja operasional yaitu mengilustrasikan yang mampu dijawab dengan kategori tepat oleh 17 peserta didik. Meskipun demikian, secara keseluruhan sudah menunjukkan hasil yang lebih baik dari siklus I dan peneliti bisa menghentikan pemberian tindakan sampai pada siklus II. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa penerapan model pembelajaran advance organizer mampu meningkatkan stuktur kognitif peserta didik pada tingkat pemahaman siswa kelas XI IPS-2 SMA Laboratorium UM. Pada penelitian ini, tingkat pemahaman peserta didik diukur pada fase terakhir yaitu penguatan struktur kognitif dengan cara memberikan latihan soal pemahaman pada sepuluh kata kerja operasional. Berdasarkan hasil penelitian ini maka penulis dapat menyarankan; (1) Peneliti harus lebih memperhatikan alokasi waktu, (2) Penelitian dilakukan tidak hanya di akhir pembelajaran, namun selama proses pembelajaran, (3) Sebelum menerapkan advance organizer peserta didik sudah harus memiliki ketuntasan terhadap materi sebelumnya, dan (4) Pendidik dapat menerapkan advance organizer pada struktur kognitif yang lebih tinggi seperti pada tingkat analisis, sistesis, dan evaluasi.

Perbedaan prestasi dan motivasi belajar kimia antara siswa yang dibelajarkan dengan menggunakan problem posing-student team achievement divison (PP-STAD) dengan siswa yang dibelajarkan dengan menggunakan student team achievement division (STAD) di SMA N 10 Malang tahun

 

ABSTRAK Qomariyah, Lila. 2010. Perbedaan Prestasi dan Motivasi Belajar Kimia Antara Siswa yang Dibelajarkan dengan Menggunakan Problem Posing-Student Team Achievement Divison (PP-STAD) dengan Siswa yang Dibelajarkan dengan Menggunakan Student Team Achievement Divison (STAD) di SMA N 10 Malang. Skripsi, Jurusan Kimia FMIPA Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Prof. Dra. Srini M. Iskandar, M.Sc., Ph.D (II) Dr. Siti Marfuah, M. S. Kata Kunci: STAD, Problem Possing, motivasi belajar, prestasi belajar Konsep-konsep kimia selain bersifat teori juga banyak melibatkan operasi matematika. Oleh karena itu, dalam pembelajaran kimia disarankan menggunakan Model pembelajaran yang sesuai dengan karakteristik konsep kimia tersebut yaitu model pembelajaran yang berbasis kontruktivisme. Menurut Arifin (1995) dalam Iskandar (2004: 1) salah satu kesulitan siswa dalam memahami ilmu kimia adalah ketidakmampuan mereka memahami materi kimia yang melibatkan operasi matematika. Dalam kimia, materi-materi yang melibatkan operasi matematika antara lain stoikiometri, hidrolisis garam, termokimia, dan sifat koligatif larutan. Materi-materi kimia lain yang melibatkan operasi matematika adalah kelarutan dan hasil kali kelarutan.Salah satu model pembelajaran yang digunakan adalah dengan menggunakan model pembelajaran Problem Posing-Student Team Achievement Divison (PP-STAD). Pembelajaran dengan STAD mendorong siswa untuk meningkatkan kerjasama dengan orang lainkarena salah satu tahap dalam model ini adalah diskusi kelompok dimana siswa harus memecahkan soal dengan berdiskusi bersama anggota kelompoknya.Model pembelajaran problem possing dapat meningkatkan keaktifan siswa selam proses pembelajaran karena dalam model ini siswa dilatih untuk membuat soal dari kondisi-kondisi yang diberikan oleh guru. Rancangan penelitian yang digunakan adalah eksperimental semu dan deskriptif. Penelitian ini dilakukan di SMAN 10 Malang yang populasinya adalah siswa kelas XI IPA 2 dan XI IPA 3, sedangkan pengambilan sampel dilakukan dengan teknik random (acak). Instumen pengukuran berupa soal tes dan angket motivasi siswa, sedangkan instrumen perlakuan meliputi silabus, RPP, LKS, dan handout. Pengumpulan data: (1) pemberian perlakuan yaitu kelas eksperimen yang menggunakan model pembelajaran PP-STAD dan kelas kontrol yang menggunakan model pembelajaran STAD, (2) pemberian kuis, dan (3) pemberian angket. Teknik analisis data berupa analisis statistik yang terdiri dari uji normalitas dan uji homogenitas (uji prasyarat analisis) serta uji t, dan mendeskripsikan hasil angket terhadap model pembelajaran yang diterapkan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa (1) terdapat perbedaan prestasi belajar antara siswa yang diajar dengan model pembelajaran PP-STAD dengan siswa yang diajar dengan model pembelajaran STAD pada materi pokok kelarutan dan hasil kali kelarutan. Prestasi belajar siswa yang diajar dengan model pembelajaran PP-STAD lebih tinggi daripada siswa yang diajar dengan menggunakan model pembelajaran STAD. (2) Motivasi belajar siswa yang diajar dengan model pembelajaran PP-STAD lebih tinggi daripada motivasi belajar siswa yang diajar dengan model pembelajaran STAD

Implementasi regresi komponen utama dan regresi new stepwise terhadap faktor-faktor yang mempengaruhi kekuatan tekan semen portland tipe I / Hellda Evanty Ariefia

 

ABSTRAK Ariefia, Hellda.E. 2010. Implementasi Regresi Komponen Utama dan Regresi New Stepwise terhadap Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kekuatan Tekan Semen Portland Tipe I. Skripsi. S1. Universitas Negeri Malang : Malang Pembimbing : (I) Ir. Hendro Permadi, M.Si (II) Drs. Susiswo, M.Si Kata kunci : multikolinearitas, regresi komponen utama, regresi new stepwise Analisis regresi linear berganda digunakan untuk menganalisis hubungan linear antara dua atau lebih variabel bebas secara bersama-sama dengan satu variabel terikat. Adanya korelasi antar variabel yang cukup tinggi menimbulkan multikolinearitas yang menyebabkan model persamaan regresi yang diperoleh kurang layak. Pada penelitian ini analisis regresi linear berganda digunakan untuk mencari model kekuatan tekan semen dengan variabel-variabel bebas yang digunakan adalah kehalusan semen, Oksida Aluminat atau Alumina, batu kapur, Trikalsium Aluminat, Diklasium Silikat dan Trikalsium Silikat. Dari variabel-variabel bebas tersebut diidentifikasi terdapat multikolinearitas. Untuk mengatasi hal tersebut digunakan analisis komponen utama dan analisis new stepwise. Regresi komponen utama menghasilkan variabel-variabel bebas baru yang tidak saling berkorelasi sehingga masalah multikolinearitas dapat diatasi. Regresi new stepwise merupakan pengembangan dari regresi komponen utama. Prosedur awal dari metode ini sama dengan prosedur yang dipakai pada regresi komponen utama. Regresi new stepwise mempunyai keunggulan dalam pemilihan variabel yang masuk daripada regresi komponen utama. Pemilihan variabel pada new stepwise didasarkan pada jumlah kuadrat galat (SSE), sedangkan pada komponen utama menggunakan matriks korelasi dari variabel-variabel penjelas. Regresi komponen utama menghasilkan persamaan regresi kekuatan tekan semen = - 172.751 + 0.263846 kehalusan semen - 10.6064 alumina + 8.34772 kapur - 8.77717 trikalsium aluminat - 1.18532 dikalsium silikat + 1.15638 trikalsium silikat dengan R2 = 87.9 % dan = 87.4 %, sedangkan regresi new stepwise menghasilkan persamaan regresi kekuatan tekan semen = - 72.1 + 2.71 trikalsium silikat + 0.535 kehalusan semen dengan R2 = 88.5 % dan = 87.9%. 2adjR2adjR Kesimpulan yang diperoleh dari penelitian ini, yaitu regresi komponen utama cenderung memilih lebih banyak variabel bebas yang masuk ke dalam model daripada regresi pada new stepwise. Meskipun demikian, regresi komponen utama memberikan nilai R2 yang tidak terpaut jauh dengan R2 pada regresi new stepwise. Oleh karena itu, model regresi komponen utama dapat digunakan sebagai metode alternatif regresi new stepwise.

Perbedaan perilaku altruistik siswa ditinjau dari jenis kelamin di SMA Negeri 2 Trenggalek / Vivi Yuniar Fitriani

 

ABSTRAK Fitriani, Vivi Yuniar. 2010. Perbedaan Perilaku Altruistik Siswa Ditinjau dari Jenis Kelamin di SMA Negeri 2 Trenggalek. Skripsi, Jurusan Bimbingan Konseling dan Psikologi Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Dr. Andi Mappiare, AT, M.Pd, (II) Dra. Elia Flurentin, M.Pd Kata kunci : perilaku altruistik, jenis kelamin, siswa SMA Stereotip jenis kelamin adalah keyakinan tentang penggolongan ciri-ciri kepribadian laki-laki dan perempuan. Kemungkinan stereotip ini akan mempengaruhi perilaku seseorang termasuk perilaku altruistik. Perilaku altruistik tampak ketika individu berinteraksi dengan individu lain. Individu mampu berperilaku altruistik dengan menolong orang lain tanpa pamrih, perhatian terhadap penderitaan orang lain tanpa pamrih, dan mendahulukan kepentingan orang lain daripada dirinya sendiri tanpa pamrih. Perilaku altruistik penting bagi setiap individu baik laki-laki dan perempuan. Penelitian ini memiliki tujuan: (1) Diperoleh deskripsi perilaku altruistik siswa laki-laki di SMA Negeri 2 Trenggalek, (2) diperoleh deskripsi perilaku altruistik siswa perempuan di SMA Negeri 2 Trenggalek, (3) diperoleh bukti deskriptif mengenai perbedaan perilaku altruistik ditinjau dari jenis kelamin di SMA Negeri 2 Trenggalek. Hipotesis penelitian yaitu ada perbedaan perilaku altruistik siswa SMA Negeri 2 Trenggalek ditinjau dari jenis kelamin. Rancangan yang digunakan dalam penelitian ini adalah rancangan deskriptif komparatif. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa laki-laki dan perempuan kelas X dan XI SMA Negeri 2 Trenggalek yang berjumlah 554 orang. Jumlah sampel yang digunakan sebanyak 97 orang. Metode pengumpulan data menggunakan skala perilaku altruistik yang dikembangkan sendiri oleh penulis. Teknik analisis dilakukan dengan menggunakan persentase dan uji-t. Kesimpulan hasil penelitian: (1) Secara umum, banyak siswa laki-laki SMAN 2 Trenggalek memiliki perilaku altruistik dengan klasifikasi tinggi. (2) Secara umum, banyak siswa perempuan SMAN 2 Trenggalek memiliki perilaku altruistik dengan klasifikasi sangat tinggi,(3) Terdapat perbedaan yang signifikan antara perilaku altruistik siswa laki-laki dan perempuan Ada enam saran dalam penelitian ini yang ditujukan kepada konselor, orangtua, guru, masyarakat, remaja, dan peneliti selanjutnya. Disarankankan kepada konselor agar membantu individu yang berperilaku altruistik rendah dengan mengadakan pelatihan dalam bentuk permainan yang dapat membangun siswa untuk saling tolong menolong serta melatih untuk kerjasama dengan teman. Selain itu orangtua, guru, masyarakat agar memberikan model atau contoh perilaku yang baik dalam berperilaku khususnya perilaku altruistik.

Diagnosis kesulitan belajar aritmatika siswa Kelas I semester ganjil SMK PGRI 02 Malang tahun ajaran 2004/2005 dan pengajaran remidinya oleh Sumarni

 

Sebagianb esars iswa mengalamik esulitand alam memahamip okok bahasaanr itmetika.U ntuk mengetahuki esulitant ersebuty ang perlu dilakukan adalahm endiagrosisk esulitan siswa padas aatm enyelasaikirns oal-soal aritmetika.S etelatri tu diperlukanu payap erbaikaanp rosesb elajarm engajar bcrupap engajaranre rnidi. Penelitiani ni bertujuanu ntuk mengidentifikasijenisjenis kesulitan yang paling banyak dialami siswa dalam memahami pokok bahasana ritmetika dan mendeskripsikanp engajaranr emidi yang dapatd ilalcukan untuk membantu mengatasi kesulitan yang dihadapi siswa dalarn memahami pokokb ahasana ritnetika. Penelitiani ni dilaksanakand i SMK PGRI 02 Malang,k elas I PenjualanI (I-PJI)d enganju mlah siswanyaa dalah4 4 siswa.S isway ang inenjadi subyek penelitian adalatr siswa yang skor ulangannya kurang dari 60. Jenis penelitian ini adalahk ualitatif. Adapun langkahJangkahy ang dilaksanakand alam penelitian ini adalah(:l ) menentukans ubyekp enelitian(, 2) menganalisijsa wabant esa wal,( 3) menenlukapno la kesalahanp adaja wabant esa wal,( 4) menentuliajne nis-jenis kesulitany ang paling banyakd ialami siswq (5) pemberianp engajaranr emidi. Secarau mumd isimpulkank esulitany angp alingb anyakd ialamis iswa dalamm emahamip okok bahasana ritmetika adalahk esulitand alam mengubah pecahanc ampuan menjadi pecahanb iasa;k esulitand alamp rinsip pengurangan bilangann egatifdenganb ilangann egatif;k esulitand alama lgoritna tandak urung padao perasih itung; kesulitand alamp enggunaanp rinsip perbandingans enilai; kesulitan dalam algoritma peqiumlahan bilangan bulat negatif dengan bilangan bulat positif; kesulitan dalam algoritma mengubah pecahan biasa menjadi pecahan campurank; esulian dalam memah,amki onsepp embagianp adab ilanganp ecahan; kesulitan prinsip pembagian pada pecahan campuran; kesulitan membedakan konsep pecahan biasa dengan pecahan campuran; kesulitan memahami konsep pe$en; kesulitan dalam algoritma pembagian bilangan. Dalam mengataski esulitan-kesulitans iswa tersebutp eneliti memberi pengajaranre midi melalui tiga tahapf itu: (l) pengajaraans ecarak lasikal yang diikuti oleh 25 subyek dan yang dibahas soal-soal yang dikerjakan secara salah oleh hampir semuas ubyekr emidi dan pengajaranu lang tentango perasih itung padab ilanganb ulat; (2) pengajarans ecarak lasikal tentangm ateri operasih itung padab ilanganp ecatran(; 3)pengajaranu lang tentangk onveni bilangan,p enerapan perbandingan(s enilai/berbalikn ilai), menghitungb ilangand enganm enerapkan sifat dishibutifperkalian pada bilangan bulat, dan menghitung persen dalam masalahk ejunran.

Implementasi pembelajaran berbasis web menggunakan moodle di SMP Negeri 1 Duduksampeyan Gresik / Dany Darmawan, Ifrokhatul Aliyah

 

Kata Kunci : Bahan pembelajaran, moodle. Latar belakang masalah dalam penelitian ini adalah keterbatasan ruang dan waktu menjadi kendala utama bagi peningkatan kualitas pembelajaran. Pertambahan jumlah peserta didik pada suatu lembaga berpotensi mengurangi kualitas interaksi antara pendidik dan peserta didik sehingga hasil kurang maksimal, dalam bentuk pembelajaran berkualitas, semakin jauh dari harapan. Berdasarkan pada latar belakang kemudian muncul permasalahan (1) Bagaimana mengimplementasikan menggunakan moodle dalam pembelajaran pada SMP Negeri 1 Duduksampeyan Gresik, (2) Fitur Moodle apa saja yang dikembangkan dalam pembelajaran pada SMP Negeri 1 Duduksampeyan Gresik. Tujuan yang dicapai yaitu (1) Untuk mengetahui penerapan Moodle dalam pembelajaran di SMP Negeri 1 Duduksampeyan Gresik, (2) Untuk mengetahui fitur Moodle yang dikembangkan dalam pembelajaran di SMP Negeri 1 Duduksampeyan Gresik Manfaat penelitian ini yaitu (1) Untuk memenuhi kebutuhan akan sarana komunikasi dalam bidang teknologi dan informasi (2) Untuk membuka wawasan dan pengetahuan bagi guru dan siswa dalam proses pembelajaran (3) Bagi pembaca diharapkan dapat menambah pengetahuan bagimana cara membangun dan membuat pembelajaran menggunakan Moodle Moodle adalah sebuah paket perangkat lunak yang berguna untuk membuat dan mengadakan kursus/pelatihan/pendidikan berbasis internet. Moodle merupakan singkatan dari (Modular Object Oriented Dynamic learning environment). Moodle dapat digunakan untuk melakukan aktivitas pembelajaran secara online dan peserta didik dapat belajar secara mandiri. Bahan pembelajaran ini ditampilkan di layar monitor komputer dengan memanfaatkan moodle. Dalam penelitian ini, implementasi menggunakan moodle yang dikembangkan oleh penulis termasuk ke dalam kategori baik. Kesimpulan yang diperoleh dari hasil penelitian ini adalah bahwa bahan pembelajaran yang dikembangkan oleh penulis termasuk ke dalam kriteria mudah dipahami dan tingkat ketertarikan user termasuk kategori baik, sehingga bahan pembelajaran tersebut dapat digunakan untuk belajar mandiri dan dapat digunakan sebagai pelengkap kegiatan belajar mengajar. Berdasarkan pada hasil penelitian yang telah diperoleh, disarankan (1) Pengembangan aplikasi dalam pembelajaran sangat diperlukan untuk menghadapi era cyber. Wawasan yang luas, ilmu yang memadai serta skill yang lebih untuk seorang pengajar harus ada, (2) Menyediakan tenaga-tenaga yang handal dan perangkat pembelajaran yang berbasis IT untuk menunjang kemajuan dan peningkatan anak didik haruslah tetap eksis, (3) Perlunya penyempurnaan kembali program-program aplikasi yang ada khususnya sistem yang dibangun ini, diantaranya memaksimalkan fitur-fitur yang ada, keamanan data yang masing kurang, serta bahasa aplikasi yang kadang-kadang membingungkan, ini tidak lain adalah untuk mempermudah kalangan guru di sekolah-sekolah untuk lebih mudah menggunakannya.

Analisa penerapan konsep I.M.C. pada perusahaan advertising Ultraviolet Malang / Dyah Ayu Dwi Kusuma Ningrum

 

ABSTRAK K.N, Dyah Ayu Dwi. 2010 . Analisa Penerapan Konsep I.M.C Pada Perusahaan Advertising Ultraviolet Malang Skripsi, Jurusan Seni dan Desain, Universitas Negeri Malang. Pembimbing : (I) Sugiyono Ardjaka, Drs. M. Sc, (II) Rudi Irawanto, S.Pd. M. Sn. Kata kunci : Komunikasi Pemasaran Terpadu, Perusahaan Advertising Ultraviolet. Setiap perusahaan dituntut untuk memiliki keunggulan kualitas dan daya saing di era global. Keunggulan tersebut harus dimanfaatkan lebih optimal sebagai syarat menjadi perusahaan jasa yang diperhitungkan dalam skala lokal maupun nasional. Kondisi itulah yang menjadikan pihak manajemen perusahaan perlu memperhatikan model perumusan strategi bersaing Perusahaan Advertising Ultraviolet Malang. Hal ini dapat dilakukan dengan menemukan faktor-faktor internal maupun eksternal kunci yang dapat mempengaruhi tingkat keberhasilan strategi, potensi serta keunggulan bersaing secara lebih detail sehingga mampu memberikan informasi tentang potensi penciptaan nilai yang menjadi keunggulan Perusahaan Advertising Ultraviolet Malang dan dapat dijadikan sebagai dasar dalam merumuskan strategi komunikasi terpadu. Penelitian ini dikategorikan sebagai penelitian deskriptif yang menggambarkan situasi dan kondisi lingkungan bisnis Perusahaan Advertising Ultraviolet Malang dalam menghadapi persaingan antar Perusahaan Advertising. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui dan menganalisis lingkungan bisnis pada Perusahaan Advertising Ultraviolet Malang yang dilakukan sebagai penunjang untuk merumuskan strategi komunikasi terpadu Perusahaan Advertising Ultraviolet Malang dengan pendekatan integrated marketing communication. Penelitian ini dilaksanakan di Perusahaan Advertising Ultraviolet Malang pada integrated marketing communication yang mewakili kondisi dan karakter data yang dibutuhkan,sedangkan pada proses analisis lingkungan bisnis dilaksanakan dengan 2 studi kelayakan dan menggunakan lingkup perusahaan sebagai pengalisis perusahaan Perusahaan Advertising Ultraviolet Malang. Metode pengumpulan data yang dilakukan dalam penelitian ini adalah case study dengan menggunakan kuesioner yang ditunjang wawancara sebagai teknik pengumpulan data. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa posisi Perusahaan Advertising Ultraviolet Malang memiliki strong competitive competition yang tinggi. Perhitungan integrated marketing communication menggambarkan bahwa kinerja perusahaan ini berada pada rata-rata.

Survey terhadap guru mata diklat teknik kendaraan ringan (program produktif) kelas X dalam pelaksanaan kurikulum tingkat satuan pendidikan (KTSP) di SMK Muhammadiyah 1 Kepanjen / Arif Ferdiansyah

 

ABSTRAK Ferdiansyah, Arif, 2010. Survey Terhadap Guru Mata Diklat Teknik Kendaraan Ringan (Program Produktif) Kelas X dalam Pelaksanaan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) di SMK Muhammadiyah 1 Kepanjen. Skripsi, Jurusan Teknik Mesin, Program Studi Pendidikan Teknik Otomotif. Universitas Negeri Malang. Pembimbing (I) Drs. H. Sunomo, M.Pd (II) Drs. Putut Murdanto, S.T., M.T. Kata Kunci : Guru, Mata Diklat Teknik Kendaraan Ringan (Program Produktif) Kelas X, Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Peranan guru sangat penting dalam perencanaan maupun pelaksanaan kurikulum dalam membentuk kompetensi peserta didik secara efektif di dalam proses pembelajaran.Sehingga diperlukan Survey terhadap Guru khusunya pada Mata Diklat Teknik Kendaraan Ringan (Program Produktif) Kelas X dalam Pelaksanaan KTSP. Tujuan dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui kegiatan guru Mata Diklat Teknik Kendaraan Ringan (Program Produktif) Kelas X mengembangkan program pembelajaran dalam pelaksanaan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) di SMK Muhammadiyah 1 Kepanjen yaitu: (1) pengembangan silabus, (2) pengembangan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dan (3) pelaksanaan pengajaran. Penelitian ini dilaksanakan di SMK Muhammadiyah 1 Kepanjen pada semester genap tahun pelajaran 2009/2010 dengan menggunakan pendekatan kuantitatif, sedangkan analisis datanya tergolong penelitian deskriptif. Subjek penelitian ini adalah guru Mata Diklat Teknik Kendaraan Ringan (Program Produktif) Kelas X SMK Muhammadiyah 1 Kepanjen.Bentuk analisis penyajian datanya dijabarkan dengan penggambaran data sebelumnya berupa angka dengan “skor” yang diperoleh dari pengumpulan data dilapangan kemudian data dianalisis menggunakan teknik deskriptif dalam bentuk presentase. Hasil penelitian menunjukkan bahwa penilaian dokumentasi terhadap lima guru Mata Diklat Teknik Kendaraan Ringan pada Program Produktif Kelas X dalam pengembangan silabus sesuai dengan standar BSNP, lima guru mata pelajaran pada Program Produktif Teknik Kendaraan Ringan kelas X dalam mengembangkan RPP, sesuai dengan panduan pengembangan RPP pada standar yang ditetapkan BSNP, pengamplikasian program pembelajaran dalam pelaksanaan pengajaran kelima guru Mata Diklat Teknik Kendaraan Ringan pada Program Produktif kelas X sudah terlaksana dengan baik mengacu pada program pembelajaran yang sudah dikembangkan. Berdasarkan hasil penelitian ini, dapat disimpulkan bahwa: (1) tim Guru Mata Diklat Teknik Kendaraan Ringan Program Produktif Kelas X di SMK Muhammadiyah 1 Kepanjen dalam pengembangan silabus telah berjalan dengan baik sesuai dengan standar BSNP. (2) pengembangan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) 5 (lima) Guru Mata Diklat Teknik Kendaraan Ringan Program Produktif Kelas X di SMK Muhammadiyah 1 Kepanjen dikategorikan sangat baik, sesuai dengan panduan pengembangan RPP pada BSNP. Melalui penilaian dokumentasi dan observasi yang sudah baik ini disarankan supaya Guru Mata Diklat Teknik Kendaraan Ringan pada Program Produktif Kelas X hendaknya memiliki kesadaran memahami letak kekurangannya dan memperbaiki kekurangan tersebut.

Terapi menulis untuk mengurangi hiperaktivitas pada anak attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) di Children Leadership Education (CLE) Malang / Yulina Firdausi

 

ABSTRAK Firdausi, Yulina. 2010. Terapi Menulis Untuk Mengurangi Hiperaktivitas Pada Anak Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD) di Children Leadership Education (CLE) Malang. Skripsi, Jurusan Bimbingan Konseling dan Psikologi, Fakultas Ilmu Pendidikan, Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Drs.Alwisol, M.Pd, (II) Ika Andrini Farida, S.Psi, M.Psi. Kata Kunci : Terapi Menulis, Hiperaktivitas, ADHD Penderita ADHD harus dilatih untuk mengurangi simptom-simptom ADHD. Hiperaktivitas merupakan salah satu simptom dari anak ADHD. Perilaku hiperaktif adalah aktivitas berlebihan yang dilakukan anak tanpa arah dan tujuan yang tepat. Simptom hiperaktif dapat muncul secara bersama-sama dengan simptom inatensi yang dapat menghambat perkembangan anak. Terobosan baru dalam penanganan anak ADHD hingga saat ini masih terus dilakukan. Penanganan yang sudah ada yaitu menggunakan terapi medik dan terapi psikologis. Salah satu terapi yang dapat digunakan untuk mengurangi hiperaktivitas anak ADHD adalah terapi menulis. Terapi menulis merupakan suatu bentuk modifikasi perilaku yang bertujuan untuk memunculkan tingkahlaku baru atau menghilangkan tingkahlaku yang tidak dikehendaki. Bentuk perilaku baru adalah anak ADHD mau duduk dengan tenang dan mau menulis dengan posisi duduk yang nyaman dan tepat. Terapi menulis juga dapat meningkatkan keterampilan menulis pada anak. Penurunan dua simptom ADHD dapat membantu perkembangan anak menjadi lebih baik. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah terapai menulis dapat mengurangi hiperaktivitas pada anak ADHD dan dapat meningkatkan keterampilan menulis pada anak ADHD. Jenis penelitian yang dipakai adalah penelitian studi kasus. Penelitian dilakukan di lembaga Children Leadership Education (CLE) Malang. Subyek penelitian yang digunakan sebanyak 3 anak penderita ADHD. Instrumen yang digunakan adalah tabel komponen perilaku hiperaktif dan teks tulisan sebanyak 7 teks dengan bermacam-macam cerita. Pengukuran perilaku hiperaktif dilakukan dengan membandingkan data pretest dan data posttest menggunakan tabel komponen perilaku hiperaktif dan evaluasi tulisan menggunakan tiga indikator yaitu kecepatan, ketepatan dan kerapian. Hasil penelitian terhadap perilaku hiperaktif menunjukkan terapi menulis dapat mengurangi hiperaktivitas satu dari ketiga subyek penelitian. Hal ini menandakan terdapat penurunan perilaku hiperaktif pada satu subyek penelitian. Hasil penelitian ini juga diperkuat dengan bantuan Uji Chi Kuadrat SPSS 15 for windows. Hasil penelitian terhadap keterampilan menulis pada ketiga subyek penelitian menunjukkan peningkatan keterampilan menulis yang tidak maksimal seiring dengan pemberian terapi menulis. Pengujian keterampilan menulis dilakukan dengan membandingkan nilai masing-masing ketiga indikator dengan nilai rata-rata masing-masing ketiga indikator pada masing-masing subyek penelitian. Berdasarkan hasil penelitian disarankan kepada lembaga CLE untuk melakukan terapi menulis sebagai terapi tambahan untuk mengurangi simptom-simptom ADHD. Sedangkan untuk peneliti selanjutnya diharapkan dapat menambah sampel agar dapat dilakukan generalisasi dan perbaikan pada instrumen penelitian yang lebih cermat sehingga hasil penelitian dapat lebih baik lagi.

Pengaruh pemberian insentif terhadap kinerja melalui kepuasan kerja (studi pada karyawan Persada Swalayan Malang) / Arindiah Citra Dewi Agustin

 

ABSTRAK Agustin, Arindiah Citra Dewi. 2010. Pengaruh Pemberian Insentif Terhadap Kinerja Melalui Kepuasan Kerja (Studi Pada Karyawan Persada Swalayan Malang). Skripsi, Jurusan Manajemen, Program Studi S1 Manajemen, Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (1) Prof. Dr. Budi Eko Soetjipto, M.Ed., M.Si., (2) Drs. M. Arief, M.Si. Kata Kunci: Insentif, kinerja, kepuasan kerja Pemberian insentif merupakan salah satu hal pokok yang harus diperhatikan oleh perusahaan. Bergairah tidaknya karyawan bisa juga disebabkan oleh besar kecilnya insentif yang diterima. Apabila karyawan tidak mendapatkan insentif yang sesuai dengan besarnya pengorbanan dalam bekerja, maka karyawan tersebut cenderung malas bekerja dan tidak bergairah yang pada akhirnya mereka bekerja semaunya tanpa ada motivasi yang tinggi. Kinerja merupakan hal yang penting dalam memonitoring kemajuan usaha perusahaan dan merupakan fungsi operatif penting dalam sebuah perusahaan, karena tanpa kinerja yang tinggi dari seluruh pegawai maka akan sulit bagi perusahaan untuk mencapai hasil yang optimal. Kinerja yang baik mencerminkan besarnya tanggung jawab terhadap tugas-tugas yang diberikan pada karyawan tersebut, sehingga akan langsung berpengaruh terhadap produktivitas karyawan. Kepuasan kerja adalah salah satu sasaran penting dalam pengelolaan sumber daya manusia. Kepuasan kerja yang didapatkan oleh karyawan akan meningkatkan kinerja karyawan. Sebaliknya jika kepuasan kerja tidak didapatkan, maka dapat berpengaruh terhadap kinerja karyawan. Kepuasan kerja dapat diukur dengan adanya pemberian insentif. Dengan adanya pemberian insentif yang tepat serta adanya kepuasan kerja yang tinggi, diharapkan dapat menciptakan kinerja karyawan yang baik pula. Sehingga ke depannya, proses kerja organisasi dapat berjalan sesuai dengan visi dan misi organisasi. Rasa kepuasan karyawan yang tinggi akan memicu munculnya kreativitas dan inovasi, sehingga karyawan akan memiliki sikap inisiatif yang positif dalam mengatasi permasalahan organisasi. Dengan sikap inilah diharapkan kualitas kerja dapat ditingkatkan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh pemberian insentif pada karyawan Persada Swalayan Malang. Penelitian ini dilaksanakan di Persada Swalayan Malang pada bulan Oktober – Desember 2009. Penelitian ini terdiri dari variabel independen (X) yaitu pemberian insentif, variabel dependen (Y) yaitu kinerja, dan variabel intervening (Z) yaitu kepuasan kerja.Obyek penelitian ini adalah karyawan Persada Swalayan Malang yang berjumlah 48 orang, sedangkan sampelnya diambil sebanyak 43 orang dan teknik pengambilan sampelnya dengan menggunakan metode proportionate stratified random sampling. Instrumen penelitian yang digunakan adalah kuesioner dengan menggunakan skala Likert 4 opsi jawaban. Untuk menguji kelayakan instrumen digunakan uji validitas dan uji reliabilitas. Teknik pengumpulan data menggunakan wawancara, kuesioner dan dokumentasi. Penelitian ini menggunakan teknik analisis jalur (path analysis). Tujuan dari analisis jalur adalah untuk mengetahui pengaruh langsung dan pengaruh tidak langsung antar variabel, dengan menggunakan bantuan program SPSS versi 14.0 for windows. Hasil penelitian ini dapat diketahui: (1) Kondisi pemberian insentif, kinerja dan kepuasan kerja pada karyawan Persada Swalayan Malang sangatlah baik; (2) Terdapat pengaruh secara langsung yang signifikan pemberian insentif terhadap kepuasan kerja; (3) Terdapat pengaruh secara langsung yang signifikan kepuasan kerja terhadap kinerja; (4) Terdapat pengaruh secara langsung yang signifikan pemberian insentif terhadap kinerja; (5) Terdapat pengaruh secara tidak langsung yang signifikan pemberian insentif terhadap kinerja melalui kepuasan kerja. Saran yang dapat peneliti kemukakan kepada Persada Swalayan Malang yaitu: (1) Sebaiknya pimpinan lebih memperhatikan pemberian insentif yang akan diberikan kepada karyawan, agar karyawan merasa sangat puas bekerja di perusahaan, yang nantinya akan berdampak besar pada kinerja yang dihasilkan karyawan untuk perusahaan; (2) Sebaiknya perusahaan memberikan penghargaan, baik berupa finansial maupun non-finansial, kepada karyawan yang memiliki kinerja tinggi dan berprestasi; (3) Sebaiknya perusahaan lebih memperhatikan kebutuhan karyawan dan mempertimbangkan keinginan karyawan. Selain itu, penulis juga memberikan saran kepada peneliti lain yang akan merujuk hasil penelitian ini untuk menambah atau mengganti variabel penelitian ini dan jumlah sampel yang akan digunakan sebagai objek penelitian. Sehingga diharapkan model penelitian ini akan lebih berkembang dan hasil yang akan didapatkan juga akan lebih bervariasi.

Pengelolaan restoran kampus sebagai wahana pembelajaran praktik (studi kasus di Fajar Teaching Restaurant Universitas Negeri Malang) / Eva Mayasari

 

ABSTRAK Mayasari, Eva. 2010. Pengelolaan Restoran Kampus Sebagai Wahana Pembelajaran Praktik (Studi Kasus di Fajar Teaching Restaurant Universitas Negeri Malang). Skripsi, Jurusan Administrasi Pendidikan FIP Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (1) Dr. H. Ali Imron, M.Pd, M.Si., (II) Dr. A. Yusuf Sobri, S.Sos, M.Pd. Kata Kunci: pengelolaan, restoran kampus, pembelajaran praktik Sebagai upaya pemenuhan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) dalam dunia pendidikan diselenggarakan pendidikan tinggi yang mempunyai daya saingdan mampu menjawab tuntutan arus globalisasi. Jurusan Teknik Industri Prodi Tata Boga Universitas Negeri Malang merupakan pendidikan yang mampu menjawab atas pemenuhan kualitas SDM tersebut. Jurusan ini mempunyai tujuan untuk mencetak tenaga yang terampil dan profesional serta dapat menciptakan lapangan kerja di bidang usaha. Jurusan Teknik Industri prodi Tata Boga Universitas Negeri Malang dalam hal ini diharapkan dapat menciptakan lapangan pekerjaan sendiri. Jurusan ini mempunyai strategi cukup handal untuk mempersiapkan peserta didik (mahasiswa) agar mempunyai daya saing yang tinggi dengan menyediakan beberapa laboratorium sebagai wahana pembelajaran praktik. Salah satu laboratorium itu adalah Fajar Teaching Restaurant Universitas Negeri Malang. Penelitian ini bertujuan untuk mendapatkan gambaran yang komprehensip tentang: (1) pengelolaan restoran kampus Fajar TeachingRestaurant Universitas Negeri Malang yang meliputi perencanaan, pengorganisasian, pengawasan dan, evaluasi, (2) proses pengadaan sarana dan prasarana dalam pengelolaan restoran kampus Fajar Teaching Restaurant Universitas Negeri Malang sebagai pembelajaran praktik, (3) Implementasi pembelajaran praktik dalam pengelolaan restoran kampus Fajar Teaching Restaurant Universitas Negeri Malang yang meliputi, tahap persiapan, tahap peragaan, peragaan praktik, dan evaluasi. Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif dengan rancangan studi kasus. Lokasi dalam penelitian ini adalah Fajar Teaching Restaurant Universitas Negeri Malang. Dipilihnya restoran tersebut karena pengelolaan restoran dilakukan oleh mahasiswa Jurusan Teknik Industri Universitas Negeri Malang sendiri, sehingga penerapan pembelajaran praktik dapat diaplikasikan dengan optimal. Pengumpulan data dalam penelitian ini menggunakan teknik wawancara, observasi dan dokumentasi. Sedangan untuk sumber data menggunakan teknik sampling yaitu mencari informan yang paham mengenai hal-hal yang berkaitan dengan fokus penelitian ini. Proses analisis data dalam penelitian ini dimulai dengan menelaah seluruh data yang sudah tersedia melalui alat pengumpulan data, yaitu wawancara dan pengamatan yang sudah dituliskan dalam catatan lapangan, dokumen pribadi dan dokumen resmi,. Data yang terkumpul akan dianalisis secara deskriptif, dimana ii penyelidikan deskriptif tertuju pada pemecahan masalah yang ada pada masa sekarang. Adapun tahap-tahap analisis data yaitu: (1) reduksi data, (2) display data, (3) verifikasi data. Hasil dari penelitian ini secara umum menunjukkan bahwa (1) pengelolaan Restoran Kampus Fajar Teaching Restaurant Universitas Negeri Malang menyesuaikan proses manajemen yaitu tahap perencanaan, pengorganisasian, pengawasan serta evaluasi, (2) pengadaan sarana dan prasarana dilakukan dalam beberapa tahapan antara lain: identifikasi barang, analisis harga, rapat koordinasi pencairan dana, (3) Implementasi pembelajaran praktik dalam pengelolaan restoran kampus Fajar Teaching Restaurant Universitas Negeri Malang yang meliputi, tahap persiapan (menetapkan tujuan pembelajaran, menyusun Rencana Pembelajarn Semester (RPS) dan menetapkan struktur organisasi), tahap peragaan (observasi dan pembelajaran tutor sebaya), praktik, dan evaluasi. Berdasarkan temuan tersebut disarankan kepada yang pertama, pengelola Fajar Teaching Restaurant, untuk lebih meningkatkan pembelajaran praktik, lebih khusus dalam penambahan bobot jam mata kuliah sehingga pembelajaran dapat berjalan lebih optimal. Kedua, mahasiswa Jurusan Tata Boga Bidang Keahlian Usaha Jasa Restoran, agar dapat dijadikan masukan untuk pengelolaan restoran kampus yang lebih inovatif dalam rangka untuk meningkatkan efektifitas dan efisiensi Restoran Kampus Fajar Teaching Restaurant Universitas Negeri Malang. Ketiga, mahasiswa Jurusan Administrasi Pendidikan agar dapat dijadikan sebagai salah satu bahan kajian untuk mengembangkan ilmu manajemen layanan khusus bidang kafetaria. Keempat, peneliti lain, agar dapat dijadikan sebagai bahan referensi atau bahan bandingan yang dapat dijadikan sebagai dasar dalam melakukan penelitian yang serupa atau penelitian lanjutan dengan mengembangkan ilmu pengetahuan, khususnya yang berhubungan dengan penelitian ini.

Hubungan antara pelaksanaan teknik pembinaan kemampuan mengajar guru oleh kepala sekolah dan mutu pembelajaran di SMA negeri se-kota Pasuruan / Anik Yuliyanti

 

Pembinaan kemampuan mengajar guru dalam hal ini dimaksudkan sama dengan supervisi, yaitu suatu bentuk layanan yang diberikan kepada guru guna mengembangkan situasi belajar mengajar kearah yang lebih baik. Kepala sekolah sebagai seorang pemimpin, supervisor dan manajer di suatu lembaga pendidikan telah banyak melakukan upaya pembinaan kemampuan mengajar kepada guru dengan menerapkan berbagai teknik. Beberapa teknik yang dilakukan adalah teknik kunjungan kelas, teknik pertemuan pribadi, teknik rapat guru dan teknik workshop. Mutu pembelajaran merupakan suatu dampak yang terjadi dari pelaksanaan pembinaan kemampuan mengajar guru, dapat dikatakan bahwa hubungan pembinaan kemampuan mengajar guru dan mutu pembelajaran sangat erat. Artinya, untuk menciptakan suatu pembelajaran yang bermutu, guru sebagai pendidik harus memiliki tingkat kemampuan mengajar yang baik, hal tersebut dapat diwujudkan dengan mengikuti kegiatan pembinaan kemampuan mengajar yang dilakukan oleh kepala sekolah. Penelitian tentang pembinaan kemampuan mengajar guru oleh Kepala Sekolah di SMA Negeri Se-Kota Pasuruan ini memiliki rumusan masalah yaitu: (1) Bagaimanakah tingkat pelaksanaan pembinaan kemampuan mengajar guru oleh Kepala Sekolah di SMA Negeri Se-Kota Pasuruan; (2) Bagaimanakah mutu pembelajaran di SMA Negeri Se-Kota Pasuruan; (3) Apakah ada hubungan pelaksanaan pembinaan kemampuan mengajar guru oleh kepala sekolah dan mutu pembelajaran di SMA Negeri Se-Kota Pasuruan. Dengan rumusan masalah tersebut dapat diketahui tujuannya dari penelitian ini adalah: (1) Untuk mengetahui bagaimana tingkat pelaksanaan pembinaan kemampuan mengajar guru oleh Kepala Sekolah di SMA Negeri Se- Kota Pasuruan; (2) Untuk mengetahui bagaimana mutu pembelajaran di SMA Negeri Se-Kota Pasuruan; (3) Untuk mengetahui hubungan pelaksanaan pembinaan kemampuan mengajar guru oleh kepala sekolah dan mutu pembelajaran di SMA Negeri Se-Kota Pasuruan. Penelitian ini menggunakan rancangan deskriptif korelasional, yang terdiri dari dua variabel yaitu pembinaan kemampuan mengajar guru sebagai variable bebas dan mutu pembelajaran sebagai variabel terikat, dengan menggunakan teknik analisis korelasi Pearson Product Moment. Analisis tersebut dilakukan dengan tujuan untuk menguji hipotesis penelitian yaitu ada atau tidaknya hubungan pembinaan kemampuan mengajar guru dengan mutu pembelajaran. Populasi penelitian ini adalah guru di SMA Negeri Se-Kota Pasuruan yang berjumlah 140 orang, dan sampelnya 103 orang yang diambil dengan smenggunakan teknik Random Sampling, sehingga setiap guru berhak menjadi sampel. Sedangkan teknik pengumpul data dalam penelitian ini menggunakan angket, dengan skala Likert yang menyediakan empat alternatif jawaban yaitu selalu, sering, jarang dan tidak pernah. Hasil penelitian menunjukkan pembinaan kemampuan mengajar guru yang dilaksanakan oleh Kepala Sekolah di SMA Negeri Se-Kota Pasuruan terlaksana dengan sangat baik. Sedangkan untuk mutu pembelajaran di SMA Negeri Se-Kota Pasuruan sangat baik, yang dapat dilihat dari hasil prestasi belajar siswa. Berdasarkan hasil analisis korelasi dengan menggunakan teknik Pearson Product Moment diperoleh hasil ada hubungan yang signifikan antara pembinaan kemampuan mengajar guru dan mutu pembelajaran di SMA Negeri Se-Kota Pasuruan. Disarankan kepada: (1) Kepala sekolah di SMA Negeri Se-Kota Pasuruan diharapkan dapat melaksanakan pembinaan kemampuan mengajar kepada guru secara rutin, dengan menggunakan teknik individu maupun kelompok, karena hal tersebut terbukti berdampak pada mutu pembelajaran, berupa prestasi belajar siswa; (2) Guru SMA Negeri Se-Kota Pasuruan diharapkan selalu aktif dalam mengikuti pembinaan yang dilaksanakan oleh kepala sekolah, serta dapat meningkatakan kualitas kerjanya, dengan tujuan menciptakan pembelajaran yang bermutu berupa prestasi belajar siswa; (3) Jurusan Administrasi Pendidikan Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Malang diharapkan dapat menambah referensi baik berupa buku, maupun pedoman mengenai pembinaan kemampuan mengajar dan mutu pembelajaran; (4) Peneliti lain, hasil penelitianini dapat dijadikan acuan apabila peneliti lain berminat meneliti lebih lanjut mengenai pembinaan kemampuan mengajar dan mutu pembelajaran, dengan variabel, populasi, dan instrumen yang berbeda.

Peningkatan motivasi dan pemahaman konsep dalam pembelajaran fisika dengan teknik mencatat peta pikiran (mind mapping) bagi siswa kelas XI IPA 4 SMA Negeri 1 Malang / Novika Qurrotul Ainy

 

ABSTRAK Ainy, Novika Qurrotul. 2010. Peningkatan Motivasi dan Pemahaman Konsep dalam Pembelajaran Fisika dengan Menggunakan Teknik Mencatat Peta Pikiran (Mind Mapping) Bagi Siswa Kelas XI IPA 4 SMA Negeri 1 Malang. Skripsi, Jurusan Pendidikan Fisika FMIPA Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Dr. Muhardjito, M.S. (II) Sulur, S.Pd, M.Si. Kata Kunci : Mind Mapping, Peta Pikiran, Motivasi, Pemahaman Konsep. Metode pembelajaran yang sering digunakan di kelas XI IPA 4 SMA Negeri 1 Malang sudah cukup baik dan beragam namun kegiatan pembelajaran di kelas hanya bertumpu pada penggunaan otak kiri saja sehingga siswa cenderung bosan mengikuti kegiatan pembelajaran yang menyebabkan motivasi siswa menjadi berkurang. Rendahnya motivasi dan pemahaman konsep fisika kelas XI IPA 4 SMA Negeri 1 Malang ini diatasi dengan menerapkan teknik mencatat mind mapping. Teknik mencatat mind mapping adalah cara baru untuk belajar dan berlatih yang cepat dengan cara membuat catatan yang tidak membosankan. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui peningkatan motivasi siswa setelah diterapkan teknik mencatat peta pikiran (mind mapping) pada pembelajaran fisika di kelas XI IPA 4 SMA Negeri 1 Malang, mengetahui peningkatan pemahaman konsep siswa setelah diterapkan teknik mencatat peta pikiran (mind mapping) pada pembelajaran fisika di kelas XI IPA 4 SMA Negeri 1 Malang, dan mengetahui faktor penghambat dan pendukung penerapan penggunaan teknik mencatat (mind mapping) pada pembelajaran fisika kelas XI IPA 4 SMA Negeri 1 Malang. Penelitian ini menggunakan rancangan Penelitian Tindakan Kelas (PTK). Subjek penelitian adalah kelas XI IPA 4 SMA Negeri 1 Malang yang terdiri dari 36 siswa. Model siklu PTK yang digunakan dalam penelitian ini adalah model siklus yang dikembangkan oleh Kemmis Taggart (1990). Hasil yang diperoleh dari penelitian ini adalah motivasi siswa meningkat secara signifikan dari 74 menjadi 78 pada siklus I dan meningkat menjadi 87 pada siklus II, pemahaman konsep siswa meningkat dari 61,5 menjadi 71 pada siklus I dan menjadi 86 pada siklus II. Berdasarkan pengamatan langsung yang dilakukan, diketahui faktor pendukung penerapan teknik mencatat mind mapping adalah pihak sekolah yang merespon positif terhadap model pembelajaran yang inovatif dan kreatif, adanya apresiasi siswa yang tinggi terhadap proses pembuatan catatan menggunakan teknik mencatat mind mapping dan kerja sama yang baik antara peneliti dengan guru mata pelajaran. Faktor penghambat penerapan mind mapping adalah keterbatasan waktu sehingga tidak seluruh mind mapping dapat dipresentasikan.

Pengaruh penerapan paket IPA terpadu berbasis konstruktivisme dengan tema air terhadap kompetensi IPA siswa kelas VII SMP Negeri 1 Pakisaji Kabupaten Malang semester II tahun ajaran 2009/2010 / Ani Maelasari

 

ABSTRAK Maelasari, Ani. 2010. Pengaruh Penerapan Paket IPA Terpadu Berbasis Konstruktivisme dengan Tema Air terhadap Kompetensi IPA Siswa Kelas VII SMP Negeri 1 Pakisaji Kabupaten Malang Semester II Tahun Ajaran 2009/2010. Skripsi, Jurusan Fisika FMIPA, Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Drs. Supriyono Koes H., M.Pd., MA, (II) Drs.Triastono Imam Prasetyo, M.Pd. Kata Kunci: Paket IPA Terpadu, Konstruktivisme, Kompetensi IPA Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22 Tahun 2006 menyatakan bahwa substansi mata pelajaran IPA pada SMP atau MTS merupakan IPA Terpadu. Pembelajaran IPA Terpadu dikembangkan berdasarkan paham konstruktivisme yaitu siswa dapat memperoleh pengalaman langsung, sehingga dapat menambah kekuatan untuk menerima dan menyimpan konsep yang telah dipelajarinya. Pembelajaran IPA terpadu dikaji dari perpaduan beberapa pokok bahasan yang membuat siswa dapat memahami fenomena dari berbagai bidang ilmu fisika, biologi, dan kimia. Kemudian beberapa pokok bahasan yang relevan dikemas menjadi tema tertentu. Pada tahun 2009 telah dikembangkan paket IPA terpadu berbasis konstruktivisme dengan tema air beserta panduannya oleh Rahmawati. Paket IPA Terpadu ini telah diuji kelayakannya oleh dosen dan guru serta uji keterbacaan buku panduan siswa oleh siswa SMP tetapi belum diuji secara empirik untuk mengetahui keefektifannya dalam mengukur kompetensi IPA siswa. Oleh sebab itu, perlu dilakukan pembelajaran IPA menggunakan paket IPA Terpadu berbasis kontruktivisme untuk mengetahui keefektifannya. Profil kompetensi IPA pada penelitian ini adalah prestasi belajar, kerja ilmiah, dan sikap ilmiah. Penelitian ini dilaksanakan pada semester II tahun ajaran 2009/ 2010 yaitu pada bulan Pebruari sampai April. Penelitian ini merupakan jenis penelitian eksperimental semu. Populasi penelitian adalah siswa kelas VII SMP Negeri 1 Pakisaji diambil dengan teknik cluster random sampling. Sedangkan sampelnya yaitu kelas VII-C sebagai kelompok eksperimen diberi perlakuan penerapan paket IPA terpadu berbasis konstruktivisme dengan tema air dan kelas VII-A sebagai kelompok kontrol yang pembelajarannya berjalan seperti biasa atau secara konvensional. Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan pre test dan post test. Instrumen prestasi belajar berupa tes obyektif dengan reliabilitas sebesar 0,706, instrumen kerja ilmiah berupa tes subyektif dengan reliabilitas sebesar 0,591 dan instrumen sikap ilmiah berupa inventori dengan reliabilitas sebesar 0,809. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada perbedaan yang signifikan pada kompetensi IPA yang meliputi prestasi belajar, kerja ilmiah, dan sikap ilmiah antara siswa yang mendapat pembelajaran menggunakan paket IPA Terpadu berbasis kontruktivisme dengan tema air dan siswa yang mendapat pembelajaran secara konvensional di SMP Negeri 1 Pakisaji. Nilai rata-rata yang diperoleh kelas eksperimen lebih tinggi daripada kelas kontrol setelah perlakuan diberikan dengan mengikutsertakan kovariabel yaitu pre test kompetensi IPA sebelum perlakuan. Oleh karena itu, disarankan agar penerapan pembelajaran IPA Terpadu dilaksanakan di sekolah-sekolah khususnya di SMP Negeri 1 Pakisaji. Selain itu, memaksimalkan keterlaksanaan pembelajaran yakni dengan mengintensifkan penggunaan alat dan bahan laboratorium.

Implikatur tuturan elit politik oleh Faizatul Asrofiyah

 

wacana politik merupakan wacana yang menarik untuk diteliti dengan menggunakapni ranti-piranti pragmatik.T uturan elit politik dalam berbagaip eristiwa frfiir (speech event) menunjukkan fenomena-fenomenap emakaian bahasa yang menarik untuk diungkap dan diteliti. Sesuai dengan karakteristik bahasa dalam politik, dalam pemakaiannya bahasa sengaja dipakai dan didayagunakan untuk tujuan-tujuan politis dan kepentingan politis. Isu-isu kekuasaan, io*rogi, otoritas, sangamt ewaralapi emakaianb ahasad alam wacanap olitik. salah satu segi wacana yang menarik untuk mengungkap wacana politik adalah implikatur. Kajian implikatur mampu menjelaskan dan mengungkap kenyataanp emakaianb ahasad alam lingkup polifik yang sangats yaratd engani su-isu kekuasaani,d eologi, dan otoritas politik. Implikatur dapat menjelaskanb ahwa apa yang diucapkan secara lahir dalam tuturan elit politik, memiliki maksud-maksud politis yang tidak selalu sama dengan bentuk lahimya. Untuk mengetahui keberadaan implikatur-implikatur politis di balik tuturan elit poitik, dirumuskant iga masalah,b erikut (l) Bagaimanakahb entuk lingual Trplirytur tuturan elit politik di media massa?, (2) Bagaimanakah strategi yang opukli oleh elit politik dalam menyampaikan implikatur tuturan?, (3) Apaka[ rmplikatur-implikatur politis yang ingin disampaikan di balik tuturan eiit poiititr. Untuk menjawabp ermasalahante rsebut, peneliti menggunakanr ancangana nalisis wacanala itis. Dari hasil penggalian data dan analisis data ditemukan hal-hal sebagai berikut. Peltama, bentuk lingual implikatur tuturan elit politik yang ditemukan berupa kalimat. Berdasarkan makna dan modus kalimatnya terdiri dari tiga macam kalimal yaitu: bentuk lingual kalimat deklaratif, bentuk lingual kalimat lmperatif, dan benhrk lingual kalimat interogatif. Pada wujud kalimat deklaratif, implikatur elit politik tersembunyi di balik konstruksi kalimat berita yang memiliki makna menyampaikan informasi berupa Fnd"put, sikap dan kpmitmen partai, ideologl partai, menyampaikania nji, tuaunan, kecaman, kritikan, dan lainJain. pada kalimat imperatif, implikatur elit politik tenembunyi di balik konsfiuksi kalimat imperatif, yang terdiri dari kalimat imperatif memerintah, melarang mengajak, dan menghimbau. Sementara ihr, pada wujud kalimat interogatif, implikatur dibangun dengan konstruksi kalimat tanya. Kedua, strategi yang dipakai oleh elit politik dalam menyampaikanim plikatur tuturan yang ditemukan dalam penelitian ini terdiri dari tiga stategr, yaitu: (l) :ttat"gi menyampaikanim plikatur dengani lokusi-ilokusr, (z) siategi mZnyampaitan imn]lkatur dengan merealisasikan maksim tutur, (3) strategi menyamparkan implikatur dengan mendayagunakanb ahasa persuasi.'d trut"g ft*" dianalisis 9*g* menggunakana nalisis cara-tujuany ang dikemukakario ieh Leech (1983). srategi kedua dianalisis dengan mengikuti Lori percakapan Grice, sedangkan shategi ketiga danalisis dengan mengikuti petunjuk teori retoriia p"rrr*i. Ketiga hasil penelitian dan analisis datamenunjukkan bailwa hampir seluruh tuturan elit politik dalam kontela makro pembicaraan seputar pemilu 2004 yang ptearldinagp asdte ir imnge ddiiate mmausksaamn eandgaalanhd uimngpim liiaptliukra tumr-eimmppliekrastuuar spio-( mriteism- rbrunjpurkiu, tm* eny*a!rik simpati,m enghasutm, emaksa,d an lain-lain). Temuant enebuimenuqi"ukkanb ahwa dalamr angkam enarik diftuagan rakyat dan memenangkanp emilu zoo+, etit potitlt menggunakainm plikatur secarao pimal untuk mencapait ujuan tersebut. ' Berdasarkanh asil analisis dan pembahasanp inelitian, disampaikanb eberapa saran kepada para peneliti wacana seranjutnya untut oupui meng;mbangkan dan men_yempumakhaans il penelitian, sehinggaa kan didapatian temian-temuan yang jluegbSih m endalama taub ahkant emuanb aruGntang wacanap olitik. Hasil penelitiani ni th*pt* dapat menjadi referensi -penelitian dan ikut' menambah perbendaharaahna sil penelitianL inguistik.

Pengaruh pemanfaatan media pembalajaran dalam mata pelajaran akuntansi terhadap prestasi belajar akuntansi siswa SMK Muhammadiyah 2 Malang / Widya Karana

 

ABSTRAK Karana, Widya. 2010. Pengaruh Pemanfaatan Media Pembelajaran Dalam Mata Pelajaran Akuntansi Terhadap Prestasi Belajar Akuntansi Siswa Kelas X SMK Muhammadiyah 2 Malang. Skripsi, Program Studi Pendidikan Akuntansi, Jurusan Akuntansi, Fakultas Ekonomi, Universitas Negeri Malang. Pembimbing (1) Prof. Dr. Bambang Sugeng, M.A., M.M., Ak. (2) Triadi Agung Sudarto, S.E., Ak., M.Si. Kata Kunci: Pemanfaatan Media Pembelajaran, Prestasi Belajar Siswa Prestasi belajar siswa merupakan hasil belajar yang dicapai seseorang dalam kegiatan belajar dalam kurun waktu tertentu yang dinyatakan dalam bentuk angka atau nilai. Dalam proses belajar mengajar, prestasi belajar siswa merupakan tujuan utama yang diharapkan dapat memberikan hasil yang maksimal. Salah satu faktor yang mempengaruhi prestasi belajar siswa adalah pemanfaatan media pembelajaran yang digunakan oleh guru dalam proses belajar mengajar di kelas. Pemanfaatan media pembelajaran adalah segala media yang mendukung dalam pelaksanaan proses belajar mengajar khususnya dalam mata pelajaran akuntansi, baik dilihat dari kualitas dan kuantitasnya tetapi juga dari persepsi siswa akan pengaruh pemanfaatan media pembelajaran terhadap prestasi belajar akuntansi. Tujuan utama penelitian ini untuk mengetahui apakah terdapat pengaruh pemanfaatan media pembelajaran dalam mata pelajaran akuntansi terhadap prestasi belajar akuntansi siswa kelas X SMK Muhammadiyah 2 Malang. Penelitian ini merupakan jenis penelitian eksplanasi (Explanatory Research). Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan metode angket dan dokumentasi. Populasi data adalah kelas X (Akuntansi, Administrasi Perkantoran, Penjualan) SMK Muhammadiyah 2 Malang yang diwakili sampel 38 siswa. Penelitian ini dilaksanakan pada akhir bulan Maret sampai April 2010. Hasil analisis data di peroleh bahwa pemanfaatan media pembelajaran dalam mata pelajaran akuntansi mempunyai pengaruh signifikan terhadap prestasi belajar akuntansi siswa. Implikasi dari hasil analisis di atas selaras dengan Latuheru bahwa manfaat media pembelajaran adalah untuk memperjelas penyajian pesan dan informasi sehingga dapat memperlancar dan meningkatkan proses dan hasil belajar sesuai dengan hasil penelitian yaitu terdapat pengaruh yang signifikan antara pemanfaatan media pembelajaran dalam mata pelajaran akuntansi terhadap prestasi belajar akuntansi siswa di SMK Muhammadiyah 2 Malang. Prestasi belajar siswa kelas X SMK Muhammadiyah 2 Malang tergolong dalam kriteria tinggi sedangkan pemanfaatan media pembelajaran berada dalam kriteria cukup. Berdasarkan hasil penelitian, peneliti menyarankan agar media pembelajaran di SMK Muhammadiyah 2 Malang hendaknya perlu ditingkatkan guna lebih meningkatkan prestasi belajar siswa khususnya dalam mata pelajaran akuntansi.

Interferensi bahasa Jawa dalam bahasa Indonesia tulis siswa kelas V Sekolah Dasar oleh Yeny Prawikasari

 

Interferenssi ebagasi alahs atug ejalab ahasay angd ia1gelPs ebagasi uatu penyimpangaOnu tanU' "frii"r". p"".fii"" ini didasarai sumsbi ahwas iswak elasV sekolahd asarle biht ""ng."nggunakan bahasap ertama( bahasaJ awa)d aripada U.f,.r" f,"0"" (bahasaIn ionesliiOalaml ingkungannyab,a ik dalamli ngkungan ;;h;;p; sekolahS. elaini tu tingkatp "ngttasuabna hasaJ awal ebihb aik dibandingkadne ngantt ngr.uip"ng"as"aag," 1asaln donesia. selanjutnyad iajukan ;;il;", yaitu iagaim"anbu" nt-ut-b"ntukin terferens(i1 ) bidangm orfologi dan(2) i,a""g .i"r"i.ris bahla ta*u iernaaapb ahasaln donesiad alamk arangans iswak elas V sekolahd asar. Bertolakd ari pertanyaadni atas,m akau ntukm enjawabnydai gunakan beberaptae ori yangd apatm emberig ambarajne las tentangb entuk-bentuk interferensTi. eori-teoryi angd imakiudy aitu penjelasatne ntangin terferensbi eserta ienis-ienisin terferensik, ediibahasaand anr agamk edwibahasaatne' ori transfer' ';;;; utu* tnotrorogdi an sintaksisb, aik bahasaJ awam aupunb ahasa i.n--d-o-n-Meseiatao,n daeliysaiskn ogndtriagsutnifda, aknaa nndaalilsaismk epseanlaeh|aitnia' niniadalahmetodepenelitian kualitatif.D enganti toOi ini, kesalahanb ahasay angd ibuato leh siswad apat dijelaskanS. esiuadie nganm etodep enelitiany angd igunakanin strumenp enelitianin i "i"f"f, p"""f;,i sendiri?ibantud enganp anduanid entifikasid ana nalisisd atas ebagai init**.n pembantuS.u mbeOr ata-penititiainni adalahs iswak elasV sekolahd asar, ;;;g;jill"h siswas s iiima pulu'hli ma) siswa.S ekotahy angd ijadikans ebagai ,"*i"tiutu p"nelitiani ni aa*an SDN Dinoyo III Malang.S edangkadna tap enelitian ini berupak aiangans iswak elasV sekolahd asard enganto pik bebas.sesudaei ngan keinginans iswa,P enganalisisadna tad ilakukand enganc arap emberiang arisb awah puJu"f,ttAur,umn orfJlogid ans intaksisp adak arangans iswa'k emudian. fikil;;kk;n sesuadi -engakne salahannyaK-e salahany angd imaksudb erupa interferensmi orfologid ani intaksis bahasaJ awat erhadapb ahasaIn donesia' Hasilp enelitianya ngd iperolehm encaku(pl ) interferensmi orfoJogtei ntang penggunaanafi{k-sa n},"ndtN-t'afiks {ke-an},afik{sd i-}'afiks{ di-i}'danafiks iN_i"ituhu.u Jawaterhadabpa irasatn donesiam, isalnyap enggunaakna tan gepel yangr "hu*snya dalamb ahasaIn donesiam enggunakakna tamengepedl ank ata iituiupiyang seharusnydaa lamb ahasaIn donesiaa dalahd ttutupd an( 2) interferensi

Alih kode bahasa guru Bahasa Indonesia dalam interaksi belajar-mengajar siswa SLTPN 1 Gudo Jombang tahun ajaran 2003/2004 oleh Atik Nuraini

 

Alih kodem erupakasna lahs atuf enomendaa lami nterakssi osial.u ntuk mengetahubia gaimanaal ih kodey angt erjadid alami nteraksbi elajar-mengajdair kelai,m akad iadakanp enelitianP. enelitianin i bertujuanm endeskipsikaanl ih kodeb ahasag urub ahasaIn donesiaS LTPN I Gudo'Jombantga huna jara-n 20031200s4e. Oangkaarl ih kodey angd igunakang urud alami nteraksbi elajarmen- gajaar dalaha lih kodeb ahasaJ awak e bahasaIn donesia. Fenelitianin i dilakukand enganm enggunakarann cangapne nelitian deskriptifkualitatity aitu pengambiladna a pcnelitiand idcskripsikasne cara alamiahD. atad alamp enelitianin i adalahs erangkaiaunj arany angd igunakan seoranggu rub ahasain donesiay angm engajakr elasI ,IL danI II SLTPN I Gudo- Jombaif Analisisd atap enelitianin i dibsgim cnjadit igo tatrapy, aitut atnp reduksdi ata,t ahapid entifikasid, ant ahapv erifikasi' Hasila nalisisd atam enunjukkatne rdapa4t jenis alih kodey angd igunakaq yaitud ilihatd ari:( l) adaltidaknypae rubalratno pik yangm encakuqa lih kode situasionadta na lih kodem etaforikal(,2 ) ruangl ingkup/tempatet rjadinyaa lih kodei nterscntensiainl,t rasentensiadla, na lih kodet ag.( 3) ketetapan/kepennane(n8alihn kodes ementardaa na lih kodep ermanenq),a n( 4) bahas;y angd igunakan(a lih kodei nternd ana lih kodee kstem)A. dapunfa ktorfaktoryangm empengsruhgiu rub eralihk odcd alami nteraksbi ekajar-mengajar bahasa-Indonesia[edhi s I,I, danI II SLTPN I Gudo-J ombanga dalahs ebagai berikut( l) adanybai lingualitadmultilingualit(a2s) ,p enyesuadinir i dengan lawant utur,( 3) penciptaahnu mor,( a) perubatrrasnu asankae jiwaanO l, dan( 5) keinginanu ntukm enegaskasne suatuD. ari kelimaf ahor tenebut,f ahor terbanyaakd atahb ilingualiaVmultilingrralAitad.a punje nisa lihk odcyangs ering digunakang urud alami nteraksbi elajar-mengajbaar hasaIn donesiad i kelasI ,Il aatlm SLTPN I Gudo-Jombsnyga ngm endudukpi orsit erbanyaak dalahje nis alihk odes ementaraal"ih kodei ntem,d ana lih kodes ituasional. v

Kemampuan berbicara bahasa arab siswa kelas II Madrasah Aliyah Keagamaan (MAK) Malang oleh Abdul Haris Harahap

 

Penelitianin i bertujuanu ntukm emperolehd eskripstie ntangk emampuan berbicaras iswak elasI I MAK Malang,k hususnyak emampuanm enggunakan intonasik, emampuanm emilih kata,k emampuanm enyusunk alimat,d ank elancaran berbicarad alamm engemukakagna gasan. Berdasarkatnu juand ans ifatnya,p enelitianin i merupakanp enelitian deskriplif( descriptivere .search)S. ubyekp enelitianin i adalahs eluruhs isrvak elasI l MAK Malangy angb elajarp adat ahuna jaran20031200s4e, mesteGr enaps ejumlah 23 orang.T eknik analisad atay angd igunakana dalaht eknik deskriptifpersentase. Prosedupr engumpuladna tad alamp enelitianin i denganm enggunakatne knikt es (penugasand),a nw awancaraA. dapunl angkahJangkadha lamp engumpuladna ta yaitu denganm engurusij in penelitiank e FakultasS astraU M danD epagK ota Malang,k emudianp enjajakank e sekolahy angb ersangkutand,a n pengarnbiladna ta padaw aktuy angt elahd isepakatdi enganp ihak sekolah. Hasilp enelitianin i menunjukkabna hwak emampuabne rbicarsai swak elasi l MAK Malangd alamm enggunakainn tonasia dalah7 8,04%( tinggi),k emampuan memilihk ataa dalah8 9,05o(/toin ggi),k emampuamn enyusukna lirnat6 9,377o (cukup),k elancaranb erbicaraa dalah8 5,13%( tinggi),d ana ngkar ata-rata kemampuadna lamb erbicarab ahasaA rabs ecarau muma dalah8 0,38%( tinggi). . Berdasarkahna silp enelitianin i dapatd isarankana gard ilaksanakan penelitianle bihl anjutt entangb erbagaai speky angb erhubungadne ngank emampuan berbicarab. aik faktork ebahasaadna nf aktorn on kebahasaan.

Organisasi gagasan dalam wacana khutbah Jumat oleh Nurul Lia Zumroda

 

Di dalamk hutbahp, ssanm erupakacni ri yang menoniolp. csant ersebul berupaa laran-ajaraIns lam. Supayap esan tersebut -tersampaikan dengan baik digunnktrrlbliirrlltt irs;Sl.c l:riritl u, rlirlirrnrl rr-rnyrrssurirl lun askahk hulblhc lilrcrlulal adanyap engorganisasiagna gasan.p engorganisasiang agasant ersebut meliputi kesatuanke, lengkapand,a nk eruntutang ugurun. Permasalahayna ng diambil pada penelitian terhadapo rganisasig agasan dalamw acanak hutbahj urnat adalahs ebagaib erikut. perraiw, k="rutuung agasan dalamw acanas ecarau tuh maupunp enggalanw acana.K edua, kelengkapang agasan dalamw acanas ecarau tuh maupunp enggaranw acana.K etiga, kerunfutang agasan d' alamw acanas ecarau tuhm aupunp "nggalunw acana. Penelitianin i merupatanp inelltian kualitatif karenah anyam endeskripsikan ppaedrmap aesnaellaithiayainann ni gma ednag,b guuknaankr ansnea nrngpuljisin usgae teuhn iapkontyeas.isA. dapurpi engumpuradna ta - D1i hasilp enelitiany angt erahd irakukand iperorehh asils ebagabi erikut. Pertamak,e satuang agasanB. erdasarkaann alisisd atal ang telahd ilakukand iperoleh dua kesimpulany, aitu kesatuang agasand alam wacanas ecarau tuh dan kesatuan gagasan_dalapme nggalanw acana.K esatuang agasand alam wacanas ecarau tuh kurangd iperhatikanH. al itu disebabkano leh kirangnyap emahamaknh otib rentang pentingnykae satuang agasadna lamm enyusuns ebuah*a cana.N amund i sisi lain, kesatuagna gasand alamp enggalanw acanate la]rm emenuhsi yaratk esaruang agasan. Daris eratulsim a belas( r 15)g agasahna nyat iga puruhs atu1 it; gogasayna ngt idak memenuhsiy aratk esatuang agasanI.l al itu disebabkano tetr gagaJany ang tiendak dgiasgaamspapanei knajetnidl aastik d jaekla mse (n7g baucauph a)d, atig daagka asdaanun taymag aa( 7g bausaahnp) e.njeras( r7 buah), dan Kedua,k elengkapang agasanK. elengkapang agasand aramw acanas ecara utuh.i3mqlknya juga kurang diperhatikan. liroukli-aari adanya wacana yang memilikil ebihd ari satug agasanH. al itu disebabkano leh terlalu banyaknyag agasan f{B \endak disampaikan sehingga penuris bingung dan akhimya mimasukkan beberapgaa gasakne dalams ebuahw acanar. ita oitffrat, ""uru p"nggulanh, ampirk e tujuh wacana khotbah junat rnernenuhi syarat kelengkapan -iaragrar untut ppcpmeoeeennnnmggtgoeeeehmmnm.u(bbb1hsaaa5iynn n abgggrmauaagmanannakoto h egdd)laeee,sl nal p augloanryklas aaaian apnpgn(a 7n g (bn3 gab_ 6egue maarbvshubaa)aur,nph ina,o)'gsd,rp piau'.aoop n*llreaao-aw nm i pp"agte ec-ensnameggnbebeakamam hnbobbg_uaaaimlnnkanggiot b aJadtamunneetm r orsp d(aeLgeibdn lii giafUrrgudr"unsaunatrnraata

Implementasi kurikulum berbasis kompetensi dalam proses pembelajaran bahasa dan sastra Indonesia di SMU Negeri 1 Sidoarjo oleh Ferawati Widyaningtyas

 

Berkaitand enganp erubahank urikulum, berbagaip ihak menganalisisd an melihapte rlunyad iterapkanK urikulumB erbasisK ompetens(ic ompetencbya sed curriculumy)a ngd apatm embekalpi esertad idik denganb erbagaki emampuan. KurikulumB erbasisK ompetensmi erupakansu atuk onsepk urikulumy ang menekankpaand ap engembangakne mampuanm elakukantu gas-tuga(sk ompetensi) dengasnt andapr erformanstie rtentus ehinggah asilnyad apatd irasakano lehp eserta didikb, erupap enguasaatne rhadaps eperangkakto mpetenstie rtentu' Untukm engetahuimi plementasKi urikulumB erbasisK ompetensdi alam prosepse mbelajaraBna hasad anS astraln donesiad ilakukand enganjalano bservasi kelasd anw awancardae ngang urub idangs tudi.P enelitianin i secarau mumb ertujuan untukm emperolegha mbarana taud eslcripsdi ari implementasKi urikulurnB erbasis Kompetendsai lamp rosesp embelajaraBna hasad an SastraIn donesiad i SM{JN egeri I Sidoarjos ecaraa kuratd anf aktual.A dapunt ujuank hususnya dalah( 1) mendeskripsikpaenn erapaKn urikulumB erbasisK ompetensdi alamp roses pembelajaraBna hasad an SastraIn donesiad i SMU Negeri I Sidoarjod ilihat dari aspe(ka ) p€rencanaapne ngajaran(,b ) prosesp elaksanaakne giatanb elajar-mengajar, (c)e valuaspi engajarand;a n( 2) mendeskripsikafna Llor-faktorp enunjangd anf aktorfaktorp enghambadta lamp rosesp enerapaKn urikulum BerbasisK ompetenspi ada prosepse mbel4jaraBna hasad anS astraIn donesiaS- umberd atay angd igunakan dalamp enelitianin i diperolehd ari SMU Negeri I Sidoarjo,y aitu perencanaan, pelaksanaapne mbelajarane,v aluaspi embelajaranfa, ktor penunjangd, anf aktor penghambat. Penelitianin i dilakukand i SMU Negeri I Sidoarjo,p adab ulanA pril sampai Juni2 004.P enelitiadni lakukand i duak elaso bssrvasyia itukelasI zd ank elas2 r r . Rancangapne nelitiany angd igunakana dalahr ancangand eskriptifevaluatif.A nalisis hasilp enelitiand iarahkanp adap emerolehainn formasit entangim plementasi KurikulumB erbasisK ompetensdi alarnp rosesp embelajaraBn ahasad anS astra IndonesiaT.e knik pengecekakne absahadna ta( triangulasdi ata)y angd ipakaia dalah teknikd iskusdi engante mans ejawatd, iskusdi enganp akar( ahli),d iskusdi engan gurub idangs tudi,d an konfirmasid enganp ustaka Hasilp enelitiani ni menunjukkanb ahrvas ecarau rnumS MU Negen I Sidoarjtoe lahm enerapkaKnu rikulumB erbasiKs ompetensdia lamp erencanaan pembelaiarapne, laksanaapne mbelajarand,a ne valuaspi embelajaranS. MII Negeri I

Persepsi guru SMA Negeri di kawasan Tugu Malang terhadap kurikulum 2004 mata pelajaran Bahasa Indonesia oleh Sari Puji Astuti

 

Reformasyi ang terjadi di Indonesia,t elah mengubaht atanank ehidupany ang ada di regarak ita. Peristiwai ni pun turut mempengaruhdi unia pendidikank ita. Reformasi ini lelahm endorongp ernerintahu ntuk melakukanp enataant erhadaps istem pendidikan tocara menyeluruh. Salah satu usaha mereka adalah penyempurnaan kurikulum. Kuikulum yang telah disempumakan dalam draf ini bernama Kurikulum 2004 yang tcrtasis kompetensi. Kemunculan kurikulum ini memunculkan pihak pendukung dan pihakk ontroversdi i dalamd unia pendidikan.T erlepasd ari sikapt ersebut,m au tidak mau huikulum ini akan diterapkan. Untuk menyongsong diberlakukannya Kurikulum 2004, dlakukanp elatihan-pelatihatne rhadapg uru-guru,k epalas ekolah,d an pengawass ekolah, ermasukd i dalamnyaa dalahg uru-guru SMA di kawasanT ugu Malang. Dari pelatihan hnebul SMA Negeri di kawasanT ugu Malang mencobam enerapkanK urikulum 2004. .Se{€lahm encoba menerapkanK urikulum 2004, tentunya guru-guru SMA tersebut menilikip ersepstie rhadapK urikulum 2004. Bagaimanakahp ersepsim ereka?U ntuk iht, prlu dilalrukanp enelitian. lvlasalah yang dikaji dalam penelitian ini adalah (l) persepsi guru terhadap percncaftumK urikulum 2004 dalam proses pembelajaran mata pelajaran bahasa hdonesia, (2) persepsi guru terhadap pelaksanaan Kurikulum 2004 dalam proses pembelajaramna ta pelajaranb ahasaI ndonesia"d an (3) persepsig uru terhadapp enilaian Kurikulum2 004 dalam prosesp embelajaranm ata pelajaranb ahasaI ndonesia.P enelitian ini bertqjuanu rituk memperolehg ambarant entangp ersepsig uru terhadapp erencanaan, pelaksanaadna, n penilaian Kurikulum 2004 dalam prosesp embelajaranm ata pelajaran hbasa Indonesia. Penelitian ini merupakan penelitian kualitatif dengan metode deskriptif. Subjek penelitianin i adalah seluruh guru mata pelajaran bahasal ndonesia yang mengajar di SMA Negeri di kawasan Tugu Malang. Data penelitian berupa jawaban angket dan hasil wawancargau ru yang mencerminkanp ersepsig uru terhadapK urikulum 2004"I nstrumen trnelitian adalah peneliti yang akan dibantu dengan angkst dan panduan wawancara. Sedangkadna, ta dianalisisd enganm etod€ statistik yang menggunakanru mus nilai ratarata. P engecekakne absahanp enelitiand ilakukan denganc ara (l) trianggulasii nstrumen dan subjek penelitia4 (2) perpanjangan kehadiran peneliti di lapangian, dan (3) pengecekasne jawat. Hasil analisisd ata telah menunjukkan beberapah al sebagabi erikut irln.P ensmo, penepsgi uru dalam membuatp erencanaanb erdasarkanK urikulum 2004 sebagianb esar menyatakanm udah Hal ini dikarenakan mereka telah terbiasa dengan kegiatan perencanaapna dak urikulum sebelumnyaS. edangkanp, ersepsis ebagiank ecil guru yang menyatakansu lit disebabkano leh faktor kemalasannyad alam membuat perenc{uurn lll

Analisis teks politik buletin dakwah al Islam oleh Kurnia Hindriyani

 

Keragaman masyarakat beserta kegiatannya manpargaruhi keragaman penggunaanb ahasa.A rtinya, setiapm asyarakatd alam lingkungan sosial tertentn rnerniliki ciri khas bahasa sendiri. Banyaknya keragaman masyarakat dan keportingan,m enimbulkank eragamanb ahasaD. antaranyar,a gamb ahasa pendidikan,m iliter, agamaj,u rnalistik, darl politik. Penelitianin i berhuburrgadne nganr agamb ahasajurnalistika, gamad, an politik karena Buletin Al lslam adalah media massa (dikeluarkan oleh Hidut Tahrir Indonesia)y ang digunakan sebagami ediad akwahy angm embahas masalal'pr olitik. Peneliti mernandangb atrwat eks politik dalam Buletin ini merupakanfe nomenab aru yangk hasd alamp erpolitikanI ndonesias, ehingga rnenarik untuk dikaji, baik secara tekstual maupun secara ideologis. Bahasay ang digunakano leh masyarakaut ntuk tujuank omunikasid an interaksis osialm erupakans ebuahw acanaW. acanat ersebutm engandungn ilainilai idealisrnyea ngd ibawao lehi ndividum aupunk elompok,s ehinggas etiap wacana yang berkembang di masyarakat meinpunyai muatan ideologi tertentu. Wacanay angb erkembangd apatb erupaw acanab udaya,k eagamaans,o sial, politik, dan lain-lain.O leh karenai tu, wacanak ebahasaadna lamp raksiss osial dapatd ideskripsikand an dijelaskanm elaluia nalisisw acana. Penelitianin i manggunakana nalisisw acanak ritis sebagaoi rientasi teoretisd anp endekalank ualitatif trntukm enemr"rkadne skripsi sertae ksplanasi .;awaband ari berbagapi ermasalahayna ng dia.yukasne belumnyas ekaligus mengungkapid eologiy ang terkandungd alarnt eks Al IslamE disi 4liTahun X - edisi I l/Tahun Xl. Aspek-aspeyka ng dikaji adalah( l) sfir&^rurre ksp olitik Buletin DakwahA l Islamy ang meliputi:b agianp urdahuluanb, atangt ubuh,d an penutup. (2) diksi dalam Buletin Dakwah Al islam, yang meliputi: diksi populer, ilmiah. dan diksi ideologis. Penelitianin i rnenghasilkuupra paranp enjelasarr naknai deologisy ang tLTdapadta lams tnrkturt eksbagianp ordahuluanb,a tangt ubuh,p enutups, erta diksi populcr,il miah,d and iksi ideologisS. trukturt eksb agianp endahuluan l>ulr:tinA l lslam banyakm enggunakanb ennrkp roposisi,p ernyataanp, ertanyaan, ringkasank,u tipan,d eskripsi/pelukisadna,n a lnanalta ngsung. Strukturt eksb agianb atangt ubulr Al lslam banyakm enggunakanb entuk argumentiui,k utipan,p ertanyaani,lu strasi,p ersuasip, enjelasand, an aplikasi. Scrncntariatu . strukturt eksb agianp enr(upb anyakr nenggunakabne ntuk srtnpu|at.t andap enutup,p ertilyaan, sertaa jakan/amanalat ngsung. l)iksi populerd alar buletiu Al Islamd apatd iklasifiknsikann reujadi diksi populerd alamb idangp erekonomianp, onerintahans, osial,k ernanusiaan,

Induksi Matematika oleh Sulastri

 

InduksimatematikamerupakanteknikpembuktianyangpentingsSkaligus teknik pembuktianlh usus, yang ierdiri dari dua fakta dan dikenal sebagapi rinsip induksi matematika. Untukmelatihpemahamanmengenaiinduksimatematika,perludicoba berbagai teorema yang dapat dibuktikandengan induksi matematika' Sebagai r*ruJir*u sekaligus caton guru matematika SMU diharapkan dapat lebih memahami konsept entang,itod. pernbuktiand enganin duksim atematikain i.

Alih kode dalam gelatak gelitik campusari di TVRI oleh Wiwik Urifah

 

MasyarakatI ndonesiaa dalahm asyarakatte rbuka,a rtinyam asyarakattu fur Indonesiam elakukanin teraksid enganm asyarakatut tur lain sehinggate rjadilah kontakb ahasab aik denganb ahasaa singm aupun denganbahasad aerahD. engan adanyak ontak bahasain i, suatum asyarakattu tur akanm enggunakanle bih dari satub ahasaa tauy angb isad isebutd enganm asyarakamt ultilingual.B ahasad alam masyarakamt ultilinguald igunakand alamk omunikasin teraksionayla ng menyebabkante rjadinyab erbagaip llihan bahasa( kode) sesuaid engank onteks situasyi angm eliputi suasanas/e ttings osiald ank ultural.K odea dalahla mbang ataus istemu ngkapany angd ipakaiu ntukm enggambarkamna knat ertentu. Terjadinyak ontakb ahasaa kanm emunculkanb erbagapi eristiwab ahasas, eperti campukr ode,a lih kode,i ntegrasid, ani nterferensiN. amunp enelitianin i lebih difokuskanp adaa lih kode,k arenaa lih kodem erupakanfe nomenay angs ering terjadid alami nterakssi osialm asyarakast,a lahs atunyate rjadid alamm asyarakat kultural, yaitu dalam Gelatak Gelitik Campur Sari di TVRL Seperthi alnyad enganm asyarakatd,a lamd ramak omedit radisional GelatakG elitik CampurS arid i TVRI sebagami iniaturm asyarakatut tur mempunyais tatuss esuadi enganp erannyaO. leh karenai tu, setiapp emainh arusm elakukanp ilihanb ahasaa tauk odey anga kand igunakans esuadi enganc erita.S elain itu, pemaind apatm elakukanim provisas(i spontanitass)e hinggap ilihan kode yanga kand igunakans emakinb anyak.L atarb elakangbahaspae rtamas ebagian besarp emaina dalahb ahasaJ awa.H al itu menyebabkatne rjadinyaa lih kode untukb erbagaai lasante rtentu.T idak hanyaa lih kodek e dalamb ahasaJ awa,t api juga dialekb ahasala in karenad alamc ampurs arij uga ditampilkanb anyaka rtis sebagabi intangt amud enganb erbagalia tarb elakangb ahasap ertamay angb erbeda. P enelitianin i bertujuanu ntukm endeskripsika(n1 )jenis alih kode, dan(2) faktorp enyebabte rjadinyaa lih koded alamG elatakG elitik CampurS arid i TVRI. Dalamd ramak omedi,a lih koded igunakans ebagasi trategki omunikasui ntuk menyampaikapne sand anm enimbulkane fekh umor. Penelitianin i menggunakasno siolinguistiks ebagaoi rientastie oretisd, an pendekataknu alitatifu ntukm enemukand eskripsdi ari berbagapi ermasalahan yangd iajukans ebelumnyaJ.e nisp enelitianin i adalahs tudik asusd ans tudi dokumentasDi. atap enelitianb erupav erball isany angt ampakp adat uturan percakapand alam GelatakG elitik CampurS ari di TVRI berkaitand engan p€nggun:una lih kode.S umberd atap enelitianin i adalahV CD GelatakG elitik CampurS ariy angb erjudul" Si Pitung"," Nyai Dasima",d an" PangeranK encet". Penelitianin i menghasilkapna parana taud eskripsti entangjenisd, an faktorp enyebabte rjadinyaa lih kode. Jenisa lih koded alamG elatakG elitik Campur Sari di TVRI yang ditemukan ada enam (6) yang meliputi: ( I ) alih kode metaforikalt,e rjadid i dalams atus ituasik arenap erubahanto pik, (2) alih kode intrasentensiaml, enggunakapne ralihank odek e dalambahasadaerahdabna hasa lnggris,( 3) alih kodei ntersentensiadl,i gunakans ebagapi enegasadna lam Wmyataan,( 4) allh kode intern, terjadi peralihand ari bahasad aerahk e bahasa nasional(,5 ) alih kodee ksternt,e rjadid ari bahasaa sli ke bahasaa sing,d an( 6) alih kodes ementarate, rjadip eralihanhanydaa lamw aktus ementara. Kedua,f aktor penyebabte {adinyaa lih koded alamG elatakG elitik CampurS arid i T\RI, terdapa(t1 4) klasifikasiy angm eliputi:( l) faktore mosi, karenain gin mengungkapkaenm osi,( 2) menghormatoi rangl ain, karenala wan tuturnyaa dalaho rangy angl ebih tua ataus tatuss osialnyalebihti nggi,( 3) adanya asosiasid, itimbulkank arenaa danyap ersamaaann tarab ahasas atud enganb ahasa yang lain, (4) pembicaraa tau penutur( 0 I ), karena ingin adanyap erubahans ituasi, (5) lawant utur (02), dikarenakanin gin mengimbangbi ahasay angd igunakan(,6 ) hadimyao rangk etiga,u ntukm enetralisassii tuasid anm enghorma tinya,( 7) topik pembicaraank,a renap embicaraabne rsifati nformalk e pembicaraafno rmal,( 8) berpura-purau,n tukm enyegarkasnu asanay angdirasakanle su,( 9) sekedar bergengsiu, ntukm enunjukkank emampuanb erbahasa(1, 0) pengutipanu jaran langsungu, ntukm eyampaikanp esan(, 11)p engulangapne myataanu, ntuk dimengertlie bihj elas,( 12) penegasasne suatua, garl ebihm antapd anl ebih meyakinkan(,1 3) mengejeka taum enghinam, enggunakabna hasay angt idak halus,d anb ahasap ertama(,1 4) pantund anp eribahasam, engarahp adab entuk sindiran. Berdasarkahna silp enelitiante rsebutd, apatd iajukans arank epada( l) pemaind alamG elatakG elitjk CampurS arid i TVRI, disarankanu ntukl ebih memperhatikapne nggunaajne nis alih kodee ksternm, isalnyab ahasaB elandad an Cina.J enisa lih kodee ksternd apatm embingungkapne nontonk arenati dak semuanyma engertai rti dari bahasate rsebut(,2 )bagi penelitis elanjutnya, diharapkand apatm engembangkamna salahp enelitiand enganm elakukank ajian sosiolinguistiky angm enghubungkasny airl aguc ampurs arid enganc eritad rama komedid anm embuapt erbandingadne ngano bjekp enelitians ejeniss ebagai pengembangakna jians osiolinguistiks ebelumnya.

Optimalisasi pendapatan sewa kamar dengan metode kompleks di hotel Kalpataru Malang oleh Abdul Malik

 

Malik, Abdul .2009. Kajian Analisis Varian Peubah Ganda pada Percobaan Faktorial Dua Faktor dengan Rancangan Acak Lengkap. Skripsi, Jurusan Matematika FMIPA Universitas Negeri Malang. Pembimbing : (I) Dr. Swosono Rahardjo, S.Pd, M.Si (II) Ir.Hendro Permadi, M.Si Kata Kunci: manova faktorial, tinggi tanaman kedelai, luas kanopi Manova merupakan salah satu metode statistik multivariat yang digunakan untuk menganalisis data lebih dari satu variabel dependen dengan skala interval atau rasio, sedangkan variabel independennya terdiri dari dua kelompok atau lebih, dimana semua variabel tersebut dianalisis secara simultan atau bersama- sama. Skripsi ini membahas tanaman kedelai, untuk mengetahui pengaruh jarak tanam dan pupuk kandang terhadap tinggi tanaman dan luas kanopi pada tanaman kedelai dengan menggunakan manova percobaan faktorial pada rancangan acak lengkap. Setelah dilakukan uji manova faktorial rancangan acak lengkap pada tanaman kedelai, didapatkan perbedaan yang nyata pada tinggi tanaman dan luas kanopi tanaman kedelai yang dipengaruhi oleh jarak tanam 20cm x 20cm dan 30cm x, sedangkan untuk faktor pupuk kandang tidak ada perbedaan nyata pada tinggi tanaman dan luas kanopi tanaman kedelai, begitu juga pada faktor kombinasi pupuk kandang dan jarak tanam tidak ada perbedaan nyata pada tinggi tanaman dan luas kanopi tanaman kedelai. Dari uji rata-rata dan rata-rata data tanaman kedelai, didapatbahwa pada faktor jarak tanam 30cm x 30cm merupakan yang plaing bagus digunakan untuk menanam tanaman kedelai.

Pengembangan permainan edukatif bahasa sebagai media pembelajaran bahasa Arab di Madrasah Ibtidaiyah / Ulin Nuha

 

Nuha, Ulin. 2013. Pengembangan Permainan Edukatif Bahasa Sebagai Media Pembelajaran Bahasa Arab di Madrasah Ibtidaiyah. Skripsi, Jurusan Sastra Arab, Fakultas Sastra, Universitas Negeri Malang. Pembimbing: Prof. Dr. Imam Asrori M. Pd. , Dr. Ahmad Munjin Nasikh M. Ag. Kata Kunci: pengembangan, permainan edukatif bahasa, media pembelajaran      Pembelajaran bahasa Arab di Madrasah Ibtidaiyah cenderung menggunakan metode ceramah. Pembelajaran tersebut bersifat monoton, menyebabkan siswa merasa bosan dan merasa jenuh. Salah satu usaha untuk mengatasi permasalahan tersebut adalah melalui permainan. Permainan merupakan hal yang disukai anak-anak usia Madrasah Ibtidaiyah. Berkaitan dengan hal tersebut, pengembang ingin mengembangkan permainan sebagai media pembelajaran bahasa Arab di Madrasah Ibtidaiyah.      Permainan edukatif bahasa merupakan permainan yang sudah banyak di kalangan pendidikan. Namun, belum dikembangkan sesuai dengan materi kurikulum bahasa Arab Madrasah Ibtidaiyah. Oleh karena itu, pengembang mengembangkan permainan edukatif bahasa sebagai media pembelajaran bahasa Arab meliputi 4 keterampilan bahasa Arab, yakni menyimak (istima’), berbicara (kalam), membaca (qiro’ah), dan menulis (kitabah).      Tujuan pengembangan ini adalah menghasilkan permainan edukatif sebagai media pembelajaran bahasa Arab di Madrasah Ibtidaiyah agar dalam pembelajaran bahasa Arab, siswa tidak merasa bosan dan jenuh. Dalam pembelajaran bahasa Arab dengan menggunakan permainan edukatif bahasa ini siswa diharapakan lebih tertarik dan bersemangat dalam belajar bahasa Arab.      Pengembangan ini menggunakan desain pengembangan Borg and Gall. Data penelitian lapangan awal diperoleh dari hasil wawancara dan pengamatan langsung. Kemudian dilakukan perencanaan, pengembangan draf produk, uji validasi ahli media dan materi, revisi hasil uji validasi, uji pelaksanaan lapangan yakni guru dan siswa, penyempurnaan produk akhir, dan diseminasi atau penulisan laporan pengembangannya dalam penulisan karya ilmiah skripsi.      Berdasarkan tujuan pengembangan, diperoleh (1) wujud produk pengembangan yakni produk buku dan VCD “Asyiknya Belajar Bahasa Arab”, (2) hasil uji kelayakan produk yang dilakukan kepada ahli media , ahli materi, guru, dan siswa bahwa rata-rata persentase yang diperoleh 87,36% dengan kriteria sangat valid, (3) penggunaan permainan edukatif bahasa dalam pembelajaran bahasa Arab disesuaikan dengan 4 keterampilan bahasa yakni keterampilan menyimak, membaca, berbicara, menulis juga disesuaikan dengan materi pembelajaran di kelas.

Implementasi Pendekatan dialog mendalam (deep dialogue) dan berpikir kritis (critical thingking) dalam pembelajaran PPKn di SD Negeri Sawojajar oleh Tutut Sulistiani

 

Memasuki abad ke - 21, dunia pendidikan sangat penting dengan adanya kemajuani lmu pengetahuadna n teknologi yang canggih.D alam-siqasi saat ini .enuttrt parap raktisi pcndidik untuk mcrnikirkankank ondisi anak didik. Hal ini berartip enaiAUn mempunyapi €rananp entingd alamm erealisasikatunj uand anc ita - cita -Uangsa- Untuk memperkuadt unia pendidikand alam prosesp erubahend i perlukanr e-formasini ternal.R eformaspi endidikanh arusd imulai dari tingkat yang rendahy aitu pendidikand asar. itenaekatan DtvI/BK mcrupakan suatu inovasi dalam pcmbclajaran. Pendckatadnia logm cndalamlbcrpikkiirt is ini di fokuskanp adap arap cndidikd an pesertad idik untuk lebih meningkatkaknr eatifib.sb erpikir siswas ecarak ritis dalam inenghadapsiu atum asalahS" elaini tu juga untuk menernukakne bersamaadnia ntara sesamad' anb elajarp entingDypae rsamaadni antaras esamma anusia. Tujuan dari- penelitian ini adalah mendeslaipsikanim plunentasi dalam pembelajarapne ndekitand ialog mendalam/berpikkirr itis di SD NegeriI Sawojajar ir{dang, hambatany angd ialami dan upap mengatasinysP.e ndekatayna ngd ipakai dalam-pcnelitiaand at*r pcndekatanlu alitatif. Sumberd atad ipilih sccarap urposif. Penyajiand atad ilakukan-dengamn endeskripsikakne adaand i lapanganK. eabsahan datad i lakulmnd engantr ianggulasip, erpanjangakne hadirand anp embahasadne ngan tanan sejawat. Iiasil penelitian menunjukkan bahwa implementasi pendekatan dialog mendalam/berpikkirr itis dalam pernbelajarand i SD Negeri I SawojajarM alang masih belum optimal. Karena masih ada kekuranpn yang dilakukan guru maupun siswad alamm enerapkapne ndekatadni alog mendalam/b erpikirk ritis tenebut.H al ini dapatd ilihat padaprosepsc laksanaapnc ndekatadni alogm endalam/bcrpikkirr itis, dimanag unr masih belum melaksanakaand anyar cfleksi dan hening pada saat mengaktrirpi elajaranP. adatrakl eungguland ari pendekatadni alogm endalam/berpikir nitiJ itu aaatatpr etajarany angd iawalid enganh eningd and iakfiiri danganh ening. Faktor - faktor yang menghanrbadt alary implqre11asi pembelajarand engan ;;""rk n p"ni"*"Jtu" JiaTogm eoAafarnrterpiiclcirr itis tersebuta dalah:( 1) dari unsur murid Uetumt ettiasa aingon pendekatand ialog mendalam/berpikkirr itis t"irrUrt karena mu"it,-uji-coUa-terlodang eaf-a b3tajarny". k"Pb"tj kc model tconfersibnat(,2 ) siswa t u"-g berani mengungkapka.pne ndaryt'.s ehinggag uru ["-"fiar."odoi*i ri.*u tr"r"6uq (3) guruk esulitanu ntukm enyiapkamn ediay ang sesuaai engan-potoUt *tasao,i+ t ti.*"-t tt*.tisa menghargapic ndp.ato rangl ain' i;F;ftitt U"nifot ifininiitia.i pilih - pilih teman.U paya'a ng dilalnrkanu ntuk #Gt ri ma.salath" ","6;;d"lor* irt sio te*ruho menggalip otensiy ang ada padas iswa,( 2) guruh ; i.bih banyX Setotientaski epadaii lwa,rajin mengontol ;;,'n"ng.t,;f i'tasarars ettn r.*ultit* banhran- bantuany ang lain, (3) siswa U"rpr"ftfi*f aktif sepenutmyma aka lisya.merasa bertranggunjagw ab, (4) siswa U.ru*ttu b"f"jar aengdn-ilanir* o*ng lain, (5) partisipasoi rangt ua atauw ali murid m*--n- gatdiPerlukan o-"ri t*il penelitianin i disarankana gafp arag urumatap elaj?'anP PKnl ebih menggembangkan p.mtetojaran dengan ..menggunat

Pembelajaran PPKn pokok bahasan kekayaan dengan menggunakan media permainan ular tangga kelas III SDN Tanjungrejo VI oleh Heri Susanto

 

Kesan Verbalisme dalam pelaksanaan pembelajaran masih terlalu kuat. belajar mengajar(KBM) masih terlalu kuat. Kecenderungan pembelajaran yang demikian mengakibatkan pengembangan potensi diri siswa dan pembelajaran tidak optimal. Untuk mengatasi permasalahan diatas banyak strategi yang dapat digunakan dalam pembelajaran, akan tetapi guru harus dapat memilih cara tepat strategi mana yang paling efektif dalam penyamapaian materi. Salah satu alternatif yang dapat dikembangkan untuk memenuhi tuntutan tersebut adalah strategi PAKEM. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan penerapan pembelajaran PAKEM dalam pelajaran IPS pada siswa kelas IV SDN Tanjungrejo 2 Kecamatan Sukun Kota Malang. Mendeskripsikan peningkatan hasil belajar pelajaran IPS siswa kelas IV SDN Tanjungrejo2 Kecamatan Sukun Kota Malang setelah menggunakan pembelajaran PAKEM. Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif dengan jenis penelitian tindakan (action recearh). Subyek penelitian ini adalah siswa kelas IV SDN Tanjungrejo 2 Kecamatan Sukun Kota Malang. Data Dalam penelitian ini dikumpulkan dengan cara: (1) Pemberian Angket, (2) Observasi; (3) Dokumentasi; (4) Wawancara; (5) Tes. Teknik analisis data yang digunakan adalah analisis kualitatif yaitu proses, makna tindakan, dan pemaknaan. Kegiatan analisis meliputi reduksi data, penyaji data dan penarikan kesimpulan. Berdasarkan hasil analisis terhadap data dapat disimpulkan bahwa: (1) Penerapan PAKEM dapat meningkatkan hasil belajar siswa.(2) Hasil belajar siswa dapat meningkat meningkat setelah dilaksanakan penerapan PAKEM. Hasil penelitian yang diperoleh adalah sebagai berikut: hasil belajar siswa mengalami peningkatan pada pra tindakan, siklus I, dan siklus II yaitu 45%,70%, dan 91%. Peningkatan hasil belajar dari pra tindakan ke siklus I adalah 25%, sedangkan peningkatan hasil belajar dari siklus I ke siklus II adalah sebesar 21%. Berdasarkan hasil penelitian tersebut dapat disimpulkan bahwa pembelajaran PAKEM dapat meningkatkan hasil belajar materi sumber daya alam dan kegiatan ekonomi. Disarankan agar guru dalam menyampaikan materi hendaknya pembelajaran PAKEM.Bagi peneliti lain diharapkan untuk meneliti metode pembelajaran yang lain dalam rangka meningkatkan mutu pembelajaran IPS di Sekolah Dasar.

Aplikasi modular aritmatik oleh Cicik Ariana

 

Pengembangan modul pembelajaran individual mata pelajaran IPS pokok bahasan perjuangan mencapai proklamasi kemerdekaan Indonesia untuk siswa kelas V semester II Sekolah Dasar oleh Fika Nurlaela

 

Belajar akan berhasil apabila terjadi perubahanb aik dalam bentuk prestasi. Keberhasilabne lajart idak akanm udahd icapaoi lehs iswak arenaa dab eberapfaa ktor yang menghambayt akni: l) hasil belajar siswa pada umumnyah anya sampaip ada tingkat terendah, pada umurmya siswa belajar dengan teknik menghafal penjelasan dari guru atau dari buku, 2) sumbr yang digunakan siswa terbatas pada per{elasan guru dan dari buku-buku,3 ) dalamk egiatanb elajar,m etodey ang digunakante rbatas pada cerarnah dan tanya jawab. Untuk mengatasi masalah tersebut maka perlu digunakanm etoded an media pembelajaranin dividual. Salahs atu mediay ang dapat mefangsang siswa unhrk belajar secara numdiri adalah modul pernbelajaran. PembelajaraInlm u PengetahuaSn osial( IPS) di SD masihs eringd ijumpaig uru masih mendominasdi i kelas.M etodey ang digunakang uru masiht erbatasp adac eramahd an tanyaj awab dan mediay ang digunakanm asiht erbatasp adab uku teks. Hal ini tentu saja tidak sesuai dengan pandangan social science education (dalun Pramestari 1997''5) yang memandang media pembelajaran sebagai bagian integral program pengajarani lmu sosial.Untuk itu peneliti tertadk untuk mengembanganm odul pembelajaranin dividual maa pelajaranI PS. Rumusanm asalahp engembangarnn i adalah apakah modul pembelajaran yang dikembangkan mempunyai kelayakan materi yang tinggi dan spesifikasiy ang memenuhki riteria sebagami ediay ang layak untukm eningkatkapnr estaspi embelajaraInP S siswaS D kelasV Tujuanp engembangainni adalahm enghasilkamn odulp embelajarayna ng memilikik elayakanm ateriy anCt ingg dans pesifikasyi angm emenuhki riteria sebagami ediay anglayaku ntukm eningkatkanp restaspi embelajaraInP S siswaS D kelasV . Spesifikaspi roduky angd ikembangkaand alahm odulp embelajaraInP S pokokb ahasanp erjuanganm encapapi roklamaski emerdekaaInn donesiau ntuks iswa kelasV semesteIrI SD yangt erdiri dari: l) judul ataut opik, 2) identitasp rogram,3 ) katapengantar,4p) etunjuku mump enggunaan'modu5l), penqjuk khususm odul yangt erdiri dari: htjuanu mump embelajarantu, juank fiususp embelajaranw, akhq kemampuapnr asyaratp, okok-pokoki si pembelajaranc,a rak erja, 6) bahan pembelajaran,7r)a ngkunaq 8) soall atihaq 9)lembarjawabans isw4 l0) kunci jawabans oall atihan,p edomanp enilaiand ank riteria keberhasilan. Prosedur pengembanganm odul pembelajarani ndividual ini meliputi: 1) identifikasi hrjuan pembelajaran,2 ) analisis hrjuan pembelajaran,3 ) identifikasi perilaku masukan dan karakteristik siswa, 4) rrerumuskan hrjuan pembelajara4 5) mengembangkabnu tir evaluasi,6 ) produksi,7 ) validasi,8 ) uji coba modul,9 ) revisi.

Penggunaan metode diskusi dalam pembelajaran sumber data alam mata pelajaran pengetahuan sosial kelas IV SDN Jatimulyo V Kecamatan Lowokwaru Kota Malang oleh Mulyatin

 

Keefektifanpenggunaan media gambar dalam pembelajaran kosakata bahasa Indonesia kelas 1 semester II Sekolah dasar Negeri Arjosari I Kecamatan Blimbing Kota Malang oleh Siti Zubaidah

 

Pengajaran kosakata adalah mengerjakan penguasaan kata dengan maknanyaN. amun tidak hanyad alam pengertianm ampum emahamia rti berbagai nracarnk ara melainkanj uga mampu mmgguna.hn berbagai rnacamk ata dalam katimat. Tujuan penelitian iui adalah efektifitas penggunaan media gambar oleh guru dalam pembelajaran kosakata dan untuk mengetahui peningkatank emampuanp enguasaank osakatas iswa pada mata pelajaranB ahasa hdonesias isua ketasI SD serrcser U denganm €nggunakanm edia gambar. Subjek penelitian adalah siswa kelas I SDN Arjosari I yang berjumlah 39 anak.P enelitian ini dilalcsanakand alam 3 siHus pelaleanaant indakan. Sistem pengajarany ang dilaksanakanp ada siklus I menggrurakanm etode verbal, pada siklus II menggunakanm etode gambar,d an siklus III juga menggunakanm edia gambar yang disertai modifikasi tindakan kelas siklus U. Data yang terkumpul darip enelitiani ni diperolehd ari hasil tcs trrlis,les lisan, sertao trs€rvaslia panFn Ilasil penelitian ini adalah dengan digunalsnnya media gambar, siswa Kelas I SDN Arjosari I dapat lebih cepat, lebih mudah menyerap dan menyimpan informasi serta mengingat kembali materi kosakata Bahasa lndonesia yang telah diajarkand ibanding denganm enggunakanm etodev erbal. Media gambarm ampu meningkalhn ke.nampuanp enguasaanko aakatak e.lasI SDN A{osad I padam ab pelajaranB ahasaI ndonesia- Berdasarkan kesirnpulan hasil penelitian, disarankan agar guru dalam mengajarkank osakataB ahasaI ndonesiar mtuk memanfaatkanm edirag ambar.l lal ini dapatm enunjangk eefektifan pembelajarans errad apatm eningkatkanm otivasi belqtar sehingga "itt* dalam peqguasaanq atu maled ehan lebih baik. viii

Pemahaman penggunaan huruf kapital menurut ejaan yang disempurnakan (EYD) bidang studi Bahasa Indonesia di kelas V Sekolah Dasar Negeri Kiduldalm I Kecamatan Klojen Kota Malang oleh Sustiari

 

B idangS tudi BahasaI ndonesiad i kelasV SekolahD asarN egeriK iduldalemI KecamataKnl ojen. Pemahamanm enggunakanh uruf besar ini di latarbelakangoi leh pentingnya Wrananh urufbesar dalam penulisanp adap elajaranB ahasaI ndonesiap ada khususnya danp elajaranla in padau mumnya.T ujuan dalam penelitiani ni adalahm endeskripsikan pemahamamne nggunakahnu ruf kapitalB ahasaIn donesiay angm eliputi,(a)h uruf kapital dipakai sebagai huruf pertama awal kalimat, (b) huruf kapital dipakai sebagai huruf p€rtama petikan langsung, (c) huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama dalam ungkapany ang berhubungand engann ama Tuhan dan kitab suci, termasuk kata ganti untuk Tuhan, (d) huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama tahun, bulan, hari, harir aya,d an peristiwas ejarah(, e) huruf kapital dipakai sebagahi uruf pertamas emua unsurn ama negara, lembagap emerintahan,d an ketatanegaraans, erta nama dokumen resmki ecualik ata seperti" dan", (g) huruf kapital dipakais ebagaih uruf pertamas emua kata (termasuk unsur kata ulang sempurna) di dalam nama buku, majalah, surat kabar dan judul karangank ecualis epertid i, ke, dari,dan,yang,untuyka ngt idak terletakp adap osisi awal, (h) Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama singkatan nama, gelar, pangkat, dan sapaan. Populasi yang menjadi sasaran penelitian ini adalah siswa kelas V SD KiduldalemI KecamatanK lojen tahun ajaran2 00312004T. eknik pengambilans ampel digunakan teknlk cluster sampling. Metode yang digunakan adalah metode deskriptip. Teknik pengolahan data adalah instrumen pengolahan data berbentuk tes obyektif. Sedangkaann alisisd ata digunakanp rosedur( a) pembijian, (b) penyusunand istribusi frekuensi,da(nc ) pembuktianh ipotesis. Hasil yang diperolehd alama nalisisd atay aitu sebagianb esar( 75%) siswak elas V pahamd alam menggunakanh uruf kapital sesuaid engank egunaanm asing-masing aspek : huruf besar dipakai sebagai awal kalimat, sebagai nama tahun, bulan, hari , sebagani aman egarad, anp enulisanjudukl arangan. Berdasarkanh asil analisisd ata penelitiani ni secarau mum dapat disimpulkan bahwa siswa kelas V SD Kiduldalem I Kecamatan Klojen tahun ajaran 2003/2004 termasukp ahamd alamm enggunakahnu ruf kapitalb ahasaIn donesia. Malang,6 Septembe2r0 04 l l t Penulis

Penyusunan dan penyajian materi tatabahasa dan sastra Indonesia untuk sekolah lanjutan tingkat pertama oleh Nurul Kalimah

 

Saati ni beredarbuku-bukut eks yang dipakai di sekolahy ang didasarkanp ada KurikulumB ahasaIn donesia1 994.B uku-bukui tu diterbitkano leh pemerintahd an swastaM. enurutK urikulum Bahasaln donesia1 994,B uku TeksB ahasad anS astra lndonesia(B TBI) yangb aik, salahs atus yaratnyah arusm emuatb ahanp engajaran kebahasaayna ngd iolah secarak hususu ntukm enguasakie terampilanb erbahasdaa n bukant entangb ahasaIn donesi4t etepis aati ni pengajarabna hasaIn donesiam asih banyakd ikeluhkano rang.F aktoru tamanyak, arenab uku-bukup elajarany angd ipakai oleh siswa dan guru bahasa lndonesia cenderung benifat linguistik dibandingkan pedagogisH. al itulah yang melatarbelakangpi erlunyap enelitiani ni, yang secara khususm enyorotim asalahp enyusunand an penyajianm ateri tatrbahasap endidikan dalam BTBI untrik Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama (SLTP). Penelitiani ni bertujuanu ntuk mendeslcripsikapne nyusunand an penyajian materi tatabahasap endidikand alamB TBI unttik SLTP.B erdasarkantu juan tersebut masalahd alamp enelitiani ni melipui dua masalahp okok, yaitu penyusunand an penyajianm aterit atabahaspae ndidikand alamB TBI untukS LTP.P enyusunamn ateri tatabahaspae ndidikanm eliputim asalah:b agaimanakaphe ngelompokamn ateri tatabahasap endidikan< talamBTB1u ntuk SLTP danbagaimanakahp engurutand alam BTBI untuk SLTP. Penyajianm ateri meliputi masalahb: agaimanakahp enggunaan bahasad alamp enyajianm ateri tatabahasap endidikand alamB TBI untuk SLTP dan bagaimanakahte knik penyajianm ateri tatabahasap endidikand alam BTBI untuk SLTP. Penelitiani ni menggunakanm etodep enelitiank ualitatif. Data dalam penelitiani ni berupam aterik ebahasaany ang mencakupm ateri stnfttur balnsa dari tingkat morf sampai kalimat. Sumber data penelitian ini adalah buku teks terbitan Depdikbu4 Tiga Serangftaid, anBinaPustakaTama.T elcnika nalisisd atad ilakukan denganm enggunakante knik analisis isr denganm engikuti prosedura nalisiss ecara induktif.H asil analisisp enelitianin i berupad eskripspi enyusunadna np enyajian materit atabahaspae ndidikand alamB TBI untukS LTP. n l Hasil penelitian menunjukkan b ahwap enyusunanm ateri tatabahasa pendidikanp adaa spekp engelompokamn ateriy angd igunakano leh penulisd alam buku teksu ntukS LTPd ikelompokkanb erdasarkatnig am odelp engelompokanya, itu berdasarkank ekontrasank aidah,k esamaank aidah,d ank eparalelank aidah. Penyusunanm ateri padaa spekp engurutanm aterid iurutkanb erdasarkanp rinsip pengurutans ederhana- kompleks,u murn- tfiusus, danr ingkas- terurai. Penyajianm ateri tatabahasap endidikand alamB TBI untuk SLTP ditinjau dari segip enggunaanb ahasanyam enunjulkan batrwab ahasay angd igunakano leh penulis buku adalahd enganm enggunakank alimat-kalimatp erintalLp enggunaanis tilah teknis, dan penggunaans apaanP. enggunaanka limat-kalimatp erintahd an sapaan merupakanp encerminanb ahwam ateri ratabahasapendidikadna lamB TBI untuk SLTP disajikan secarak omunikatif untrft pengajaranb ahasat,e tapi disisi yangl ain juga masih terdapati stilah-istilah teknis yang merupakanc iri dari tatabahasailm iah. Berdasarkante knik penyajiannyap, enulisB TBI untuk SLTPm enggunakante l,orik indulrif-integratif, induktif-integratifdengan variasi, deduktif-integratif, deduktifintegratif dengan variasi, dan teknik diskrit. Secarau mumd apatd ikatakanb ahwap enyusunand an penyajianm ateri tatabahasay ang digunakano leh penyusunb uku teks bahasad an sastraI ndonesia untukS LTPs udahm emenuhpi rinsipprinsipp enyusunadna np enyajianm ateri tatabahaspae ndidikanN. amunp enyajianm aterit atabahasyaa ngd igunakano leh penulisb uku teksm asiha day angd iwarnaio leh prinsipp enyajianm aterit atabahasa ilmiah. Hal itu ditunjukkano leh penggunaanb ahasay angm asihm enggunakan istilah-istilah teknis yang dapatm engurangsi uaqanak omunikatif pembelajarand an hal itujuga tidak relevand engant ujuan penyusunanta tabalnsap endidikany ang orientasinyau ntuk membantus isna menguasasi uatub ahas4y artubagumana mematnmi dan memproduksui jaran dalamb erbahasaK. arenai tu perlu disarankan kepadap enyusund an p€makaib uku tels balusa dan sashaI ndonesia-P enyusunb uku teks hendalmya lebih selektif dalam menyusm dan menyajikan materi tatabahasa, terutamam engenapi enggunaanb ahasad alam menyajikanm aterit atabahas4 sehinggap enyusunand an penyajianm ateri tatabahasase suadi enganp rinsip'prinsip penyusunand an penyajiant atabahasap endidikan.B agi pemakaib uku teks bahasa dans astraln donesiay, aitu gurud ans iswa,h endaknyam emilihb uku teksy ang mencerminkank ualitasp edagogiss ebuahb uku teks,y aitu buku teksy angb anyak mengangkapt enggunaanb ahasas ehari-hari,m empunyasi udutp andangy angjelas, relevand engank urikulum yang berlakq dapatm emotivasi,m enstimulasi, komunikatif, menunjangp elajaranlain, dan mengbargapi eftedaani ndividu pemakai buku teks. Selaini tu kualias buku teksj uga dapatd ilihat dari susunand an penyajian materinya"y aitubuku teks yang disusund an disajikanberdasarkapnr insip.prinsip penyusunand an penyajiant atabahasap endidikan iv

Penerapan model pembelajaran synectics untuk meningkatkan hasil belajar IPS siswa kelas V SDN Sladi Kecamatan Kejayan Kabupaten Pasuruan / Afif Afrudin Uar

 

Kata Kunci: Model Synectics, hasil belajar, IPS, Sekolah Dasar. Proses belajar mengajar merupakan inti dari proses pendidikan. Guru menjadi pemeran utama dalam menciptakan situasi interaktif yang bersifat edukatif, yakni antara guru dengan siswa, siswa dengan siswa, dan siswa dengan sumber belajar, demi menunjang tercapainya tujuan pembelajaran. Proses pembelajaran yang interaktif dan edukatif, sangat menunjang guru dalam mengaktualisasikan kompetensinya secara profesional dalam aspek metodologis. Masalahnya, masih dijumpai banyak guru berpendapat bahwa pembelajaran yang baik di kelas adalah apabila kelas tenang dan tidak berisik. Salah satu bukti nyata di SDN Sladi, bahwa guru masih menggunakan model pembelajaran konvensional, dalam hal ini ceramah. Akibatnya, siswa menjadi bosan dalam mengikuti pembelajaran. Untuk itu, diperlukan suatu pengembangan model pembelajaran yang dapat mengaktifkan siswa. Tujuan dari penelitian ini yaitu: (a) mendeskripsikan bagaimana penerapan model synectics dalam mengembangkan kemampuan berpikir kreatif siswa kelas V SDN Sladi dalam pembelajaran IPS, (b) mendeskripsikan peningkatan hasil belajar siswa kelas V SDN Sladi dalam pembelajaran IPS dengan menggunakan model synectics. Penelitian ini menggunakan penelitian tindakan kelas yang meliputi dua siklus (siklus I dan siklus II). Tahapan siklus mempunyai alur: (1) perencanaan, (2) pelaksanaan, (3) observasi, (4) refleksi. Subjek penelitian adalah siswa kelas V SDN Sladi, yang berjumlah 24 orang. Fokus penelitian adalah peningkatan hasil belajar siswa dan aktivitas siswa selama pembelajaran dengan menggunakan model synectics. Teknik pengumpulan data yang digunakan meliputi; observasi (pengamatan), wawancara, catatan lapangan, dan dokumentasi. Instrumen penelitian berupa lembar pengamatan aktivitas siswa, dan lembar pengamatan aktivitas guru, dan lembar tes. Analisis data dilakukan secara kualitatif. Siklus tindakan pembelajaran dihentikan jika seluruh prosedur telah terlaksana. Hasil penelitian menunjukkan bahwa hasil belajar IPS siswa kelas V SDN Sladi mengalami peningkatan. Pada kegiatan pra tindakan persentase nilai rata-rata siswa mencapai 51,9%, selanjutnya pada siklus I mengalami peningkatan sebesar 17% menjadi 68,9%, dan pada siklus II meningkat lagi sebesar 15,3% menjadi 84,2% dan telah mencapai ketuntasan belajar secara klasikal. Selain peningkatan hasil belajar siswa, dampak lain yang terlihat adalah adanya peningkatan aktivitas siswa selama pembelajaran (kemampuan siswa berpikir kreatif). Pada kegiatan pra tindakan , persentase aktivitas siswa secara klasikal mencapai 26,6%, namun pada siklus I meningkat menjadi 53,3%, dan pada siklus II meningkat lagi menjadi 68,8%. Kemampuan guru dalam merancang RPP pada siklus I mendapatkan skor 94,1 dan meningkat pada siklus II menjadi 95,5 dengan kualifikasi ”Sangat Baik”. Kemampuan guru merumuskan rencana pembelajaran pada siklus I mendapatkan skor 88,2% dan meningkat pada siklus II menjadi 95,5% dengan kualifikasi ”Sangat Baik”. Selanjutnya, kemampuan guru dalam pelaksanaan pembelajaran pada siklus I mendapatkan skor 84% dan meningkat pada siklus II menjadi 95,4%. Bertitik tolak dari temuan penelitian ini, beberapa saran diperkirakan dapat meningkatkan persentase dan kualitas model pembelajaran yang diteliti. Saran yang diajukan tersebut adalah: (1) bagi guru; agar dapat menggunakan model-model pembelajaran terbaru untuk meningkatkan hasil belajar siswa dan kemampuan berpikir kreatif, (2) bagi Kepala Sekolah; agar hasil penelitian ini dapat menjadi bahan masukan dan pertimbangan untuk memberikan supervisi dan bimbingan bagi guru, berkaitan dengan pelaksanaan pembelajaran, dan (3) bagi peneliti lain; agar dapat melakukan penelitian lebih lanjut terkait dengan model pembelajaran ini, dengan modifikasi dan pengembangan yang lebih baik dan sempurna.

Penerapan prinsip kerja sama dalam wacana konsultasi medis di rumah sakit bersalin Malang jalan R. Panji Suroso 9 Malang oleh Wahyu Andayani

 

langsungd i tempat-tempapt elayananm edis.S ebagasi alahs atuk egiatanb ertutur, partisipank onsultasim edish arusm emperhatikanp rinsip pcrcakapany ang berupa prinsip kerja sama.Prinsipk erja samar nenlpakans ebuaha turany ang harusd itaati agar suatu percakapan dapat terus berialan baik. Permasalahayna ng diambil padap enelitiani ni adalahs ebagabi erikut. Penerapan prinsip kerja sama yang terdiri dari empat maksim, yaitu maksim kualitas, maksim kuantitas, maksim cara, dan maksim hubungan dalam konsultasi medis di RB Malang. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif kualitatif karenah anyam endeskripsikanh al yang adab ukanm enguji suatuh ipotesis. Penelitian dilaksanakan pada latar alamiah" tepatnya di RB Malang dengan partisipan petugas medis dan pasien yang sedang melaksanakan konsultasi, dengan bahasa Indonesia.Alat pengumpul data yang digunakan dalam penelitian ini adalah berupa tape recorder. Dokumen dalam penelitian ini adalah transkrip percakapan dan catatan lapangan. Tahap analisis data terdiri dari transkrip data, identifika^sdi atap engodeand ata,k lasifikasid ata.d an penyimpulan.. Hasil penelitian ini mengungkapkan tentang penerapan prinsip kerja santa yang terdiri dari empat maksim, yaitu MKl, MKn. MH.dan MC. Penerapan keempatm aksimt ersebutt erdapatd alamt ahapp erkenaland, iagnosad, an penutup.P enerapanM KI ditandaib ila tuturany ang diucapkanb cnard an discrtai clenganb ukti-bukti,p enerapanM Kn terjadi bila tuturanp ast akarannyaa tau infbrmatif. penerapanM H terjadi bila tuturanP t dan Pn relevand engant opik penrbicaraantc,r akhirp encrapanM (l tcriadib ila tuturany angd iLrcapkan.iclas. tidak berbelit-belitd an tidak bermaknag anda.D enganm enerapkanP KS konsultasi medis dapat dilaksanakan dalam waktu singkat karena Pt dan Pn telah memperoleh informasi yang diperlukan dan tidak banyak terjadi pengulangan pertanyaanP. elanggarank eempatm aksimt ersebutjugat eriadi dalamw acana licnsultasi medis. Pelanggaran tersebut terjadi karena kesalahan praanggap, inferensi yang salah danjuga karena adanya keinginan peserta tutur untuk lebih mengakrabkand iri. Pelanggarany ang terhadape mpatm aksimt ersebutd apat dikategorikan pada pelanggaran .jenis pertama (to violate ). .', 1( ,i t r {,) l IL {l & :l T l l l Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat memberikan gambaran yang bermanfaat kepada pembaca mengenai cara bertutur yang baik di RB Malang. I{asil penelitian i ni diharapkanp ula bermanfaatb agi petugasm edisd an pasien sebagapi edomank onsultasim edis dan mahasiswas ebagabi ahanm akalah. Penelitil anjutand apatm emanfaatkante ori tindak tutur dalam penerapanp rinsip keriasama. l v

1 | 2 | 3 | 4 | 5 | 6 | 7 | 8 | 9 | 10 | 11 | 12 | 13 | 14 | 15 | 16 | 17 | 18 | 19 | 20 | 21 | 22 | 23 | 24 | 25 | 26 | 27 | 28 | 29 | 30 | 31 | 32 | 33 | 34 | 35 | 36 | 37 | 38 | 39 | 40 | 41 | 42 | 43 | 44 | 45 | 46 | 47 | 48 | 49 | 50 | 51 | 52 | 53 | 54 | 55 | 56 | 57 | 58 | 59 | 60 | 61 | 62 | 63 | 64 | 65 | 66 | 67 | 68 | 69 | 70 | 71 | 72 | 73 | 74 | 75 | 76 | 77 | 78 | 79 | 80 | 81 | 82 | 83 | 84 | 85 | 86 | 87 | 88 | 89 | 90 | 91 | 92 | 93 | 94 | 95 | 96 | 97 | 98 | 99 | 100 | 101 | 102 | 103 | 104 | 105 | 106 | 107 | 108 | 109 | 110 | 111 | 112 | 113 | 114 | 115 | 116 | 117 | 118 | 119 | 120 | 121 | 122 | 123 | 124 | 125 | 126 | 127 | 128 | 129 | 130 | 131 | 132 | 133 | 134 | 135 | 136 | 137 | 138 | 139 | 140 | 141 | 142 | 143 | 144 | 145 | 146 | 147 | 148 | 149 | 150 | 151 | 152 | 153 | 154 | 155 | 156 | 157 | 158 | 159 | 160 | 161 | 162 | 163 | 164 | 165 | 166 | 167 | 168 | 169 | 170 | 171 | 172 | 173 | 174 | 175 | 176 | 177 | 178 | 179 | 180 | 181 | 182 | 183 | 184 | 185 | 186 | 187 | 188 | 189 | 190 | 191 | 192 | 193 | 194 | 195 | 196 | 197 | 198 | 199 | 200 | 201 | 202 | 203 | 204 | 205 | 206 | 207 | 208 | 209 | 210 | 211 | 212 | 213 | 214 | 215 | 216 | 217 | 218 | 219 | 220 | 221 | 222 | 223 | 224 | 225 | 226 | 227 | 228 | 229 | 230 | 231 | 232 | 233 | 234 | 235 | 236 | 237 | 238 | 239 | 240 | 241 | 242 | 243 | 244 | 245 | 246 | 247 | 248 | 249 | 250 | 251 | 252 | 253 | 254 | 255 | 256 | 257 | 258 | 259 | 260 | 261 | 262 | 263 | 264 | 265 | 266 | 267 | 268 | 269 | 270 | 271 | 272 | 273 | 274 | 275 | 276 | 277 | 278 | 279 | 280 | 281 | 282 | 283 | 284 | 285 | 286 | 287 | 288 | 289 | 290 | 291 | 292 | 293 | 294 | 295 | 296 | 297 | 298 | 299 | 300 | 301 | 302 | 303 | 304 | 305 | 306 | 307 | 308 | 309 | 310 | 311 | 312 | 313 | 314 | 315 | 316 | 317 | 318 | 319 | 320 | 321 | 322 | 323 | 324 | 325 | 326 | 327 | 328 | 329 | 330 | 331 | 332 | 333 | 334 | 335 | 336 | 337 | 338 | 339 | 340 | 341 | 342 | 343 | 344 | 345 | 346 | 347 | 348 | 349 | 350 | 351 | 352 | 353 | 354 | 355 | 356 | 357 | 358 | 359 | 360 | 361 | 362 | 363 | 364 | 365 | 366 | 367 | 368 | 369 | 370 | 371 | 372 | 373 | 374 | 375 | 376 | 377 | 378 | 379 | 380 | 381 | 382 | 383 | 384 | 385 | 386 | 387 | 388 | 389 | 390 | 391 | 392 | 393 | 394 | 395 | 396 | 397 | 398 | 399 | 400 | 401 | 402 | 403 | 404 | 405 | 406 | 407 | 408 | 409 | 410 | 411 | 412 | 413 | 414 | 415 | 416 | 417 | 418 | 419 | 420 | 421 | 422 | 423 | 424 | 425 | 426 | 427 | 428 | 429 | 430 | 431 | 432 | 433 | 434 | 435 | 436 | 437 | 438 | 439 | 440 | 441 | 442 | 443 | 444 | 445 | 446 | 447 | 448 | 449 | 450 | 451 | 452 | 453 | 454 | 455 | 456 | 457 | 458 | 459 | 460 | 461 | 462 | 463 | 464 | 465 | 466 | 467 | 468 | 469 | 470 | 471 | 472 | 473 | 474 | 475 | 476 | 477 | 478 | 479 | 480 | 481 | 482 | 483 | 484 | 485 | 486 | 487 | 488 | 489 | 490 | 491 | 492 | 493 | 494 | 495 | 496 | 497 | 498 | 499 | 500 | 501 | 502 | 503 | 504 | 505 | 506 | 507 | 508 | 509 | 510 | 511 | 512 | 513 | 514 | 515 | 516 | 517 | 518 | 519 | 520 | 521 | 522 | 523 | 524 | 525 | 526 | 527 | 528 | 529 | 530 | 531 | 532 | 533 | 534 | 535 | 536 | 537 | 538 | 539 | 540 | 541 | 542 | 543 | 544 | 545 | 546 | 547 | 548 | 549 | 550 | 551 | 552 | 553 | 554 | 555 | 556 | 557 | 558 | 559 | 560 | 561 | 562 | 563 | 564 | 565 | 566 | 567 | 568 | 569 | 570 | 571 | 572 | 573 | 574 | 575 | 576 | 577 | 578 | 579 | 580 | 581 | 582 | 583 | 584 | 585 | 586 | 587 | 588 | 589 | 590 | 591 | 592 | 593 | 594 | 595 | 596 | 597 | 598 | 599 | 600 | 601 | 602 | 603 | 604 | 605 | 606 | 607 | 608 | 609 | 610 | 611 | 612 | 613 | 614 | 615 | 616 | 617 |