Pengembangan desain media komunikasi visual real estate Kota araya di Malang oleh Utari Dewi

 

Media komunikasvi isualm erupakanp erantara taus aranap enyebar informasai ntarap rodukd engank onsumenm elaluit ampilanv isual,s elaini tu media komunikasvi isuald iharapkand apatm engkomunikasikapnr oduk,m embangun imagelc itray angb aik dari produky angd iiklankans ehinggam ampum erangsang pembeliana taud engank atal ain mampum enjuald alama rti yangl uas.R eale stctte merupakasna lahs atup rodukd ari bisnisp ropertiy angm emiliki peluangd i pasaran, olehk arenait u juga membutuhkamn ediak omunikasvi isuald alamr angkap emasaran produknya. Kota Arayam erupakans alahs atur eal estated i Kota Malangy angt engah bersaingd i sektori ni (bisnisp roperti).S ebagapi rodukr eal estated engans kalad an jangkauany angl uass ertab ertahapm enujut erwujudnyas ebuahk ota satelit,K ota Arayam embutuhkanm ediak omunikasvi isualy angu p to dateb aik dari segid esain maupunin formasiu ntukm engkomunikasikapnr oduky angb elumt erkomunikasikan padam edias ebelumnyaU. ntuk itu perlu dilakukanp embaharuadne saina taul ebih dikenal dengan istilah re-design pada tiaptiap medianya. Pengembangainni bertujuanu ntukm enghasilkamn ediak omunikasvi isual yangs esuabi agi Kota Arayas ertau p to dateb aik dari segid esainm aupuni nformasi untukm engkomunikasikapnr oduk-produkK ota Arayas ertam ampum enjuald alam arti luas,y angm erupakanb agiand ari bauranp emasara(nm arketingm l;r).M edia tersebutte rdiri dari I mediab illboard,4 mediafolder, I mediab rosurd an4 media poster. Penyusunapne ngembangaini menggunakamn etodep rosedurayl angb ersifat diskriptif,d imanam enggariskalna ngkahJangkayha ngh arusd iikuti untuk menghasilkapnr odukp engembangaAn.d apunl angkah-langkayha ngd iambil,( l) Surveik lien dalamh al ini adalahK ota Arayau ntukm endapatkadna tap rimer,( 2) Pengumpuladna tas ekundedr arir eal estatekompetitodra nt argeta udien/k onsumen, (3) Analisisd atap rimerd and atas ekunder(,4 ) Penyusunakno nsepd esaind an( 5) PerancangaMne dia KomunikasiV isual.S etelahh asilp engembangabne rupal 0 mediak omunikasvi isualy angd icetakp adah igh resolutionp aper denganfo rmat computepr rintout, makat ahaps elanjutnyaa dalahu ji coba/u ji kelayakanp roduk padak lien dana hli media,d atay angd iperolehn antinyad ianalisisg unak eperluan revisip rodukd alamb entukp aparand eskriptify angm erupakanh asila khir dari pengembangainni .

Teaching and learning english at KOPMA language course (KCL) Brawijaya University by Rr. Wahyu Widowati

 

This studyi nvestigateda n Englishc oursea t Marang,E astJ ava,n amely KopmaL anguagec ourse( KLC) thatltudentsw erem ostlyf rom out of Malang osifnthciesK sLtCud lyow caetreeda E bromuott hnuegn t eivaecrhsiintigeo sibn j eScutimveb,se yrsllaarbaiu resam, .T ahteer ri"asr"sut,e. "chh lnui"qrutieosn,, medi4 andt he evaluations ystem. The researchd esignw asd escriptiveT. he subjectsw eret he director, wlnesrtreuq cuteosrstai,o nndnt haeir esint,u tedrevnietsfwo ,ro obnsee-ryveaatipor rnoa,g nrda dmooc luKmLCen. tTathioen iTn.h ster duamtaentsu sed collection was held on November r,2002 until January r0, 2003. The data garned werep resentedin the form of description. It was found that the teaching goal of KLC is to prepare quarified workers in English either orally or written and with an ability to ^operate compuier.t rre objectivesa ret he studentsc anc ommunicatein Englishf or daily There.wasn o writtens yllabusT he syllabusis an agreemenat mo"nognt hrre" .irnusttirounc.tors in evaluationm eetingT. he languages kills taughtw eres peakingl,l stening, lead1nAa ndw riting; while the componentws eres tructurea ndt ranslationi. studentsle arnedfo r 2 semestersIn. the first semestert,h eys tudyi ntensive speakingl,i stening,r eadingI ands tructureI. In the s"co.rd, "."rt"r, theys tudy flpoereaikqinnl gaI nI,g rueaagdeinasgn I Id,c wormitipnugt aenrin d tt hraen asdladtitioionnB.a elc soiduersset,h seT. shteu tdeexntbtsoloekasar nore ther compiledf rom somec ommerciarle sourcesK. LC provideds cc (studeits conversationc lub) andf ieldtrip aso therp rogramf or studentsto 'practiceE nglistr. ,. Thet echniqueo fteachingu sedw erel ecturing,c lassd iscussionc, ase !udie;' role-playinga, ndp aneld iscussionT. he methodu sedw asG rammar TranslationM ethod,D irect Methoda ndc ommunicativeL anguageT eachingT. he mediaa vailablea t KLC werew hiteboardt,e revisionv, ideo,t r'p.i*orJ"icassettep, i cturesa, ndc ards.T he mediah adn ot beenu sedo ptimally.T herew ere neitherl ibraryn or laboratoryT. he evaluationw ered oneo rairya no* rrting _ The suggestiontso the directora ndt he KLC instructois* ere aboui dinesvterulocptionrgswi m'r ipttreonvs eymllaebnuts.m, akingu sedm ediaa ndp rogramso pti,nuity,a nat n"

Penentuan pola pergeseran bintik matahari (sunspot) di belahan utara matahari daridiagram kupu-kupu sunspot (maunder's butterfly diagram) pada periode 1987-1997 oleh Amillatus Sholikah

 

Bintik Matahari (surupot) adalah daerah yang kelihatan gelap pada permukaanM atahari. Pengamatans ecarak ontinyu menunjukkanb ahwaj umlah suwpot berubah-ubahs ecarap eriodik dan sering didapati berpasangan. Pergerakans unspott amrn;kj elas bila diamati dalam I siklus atau lebih seperti yang terlihat pada diagram kupu-kupu sznspor. Ada dua belahan pada Matahari, yaitu belahan utara dan selatan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui ratarata posisi sunspot dalam I siklus, grafik antaraw aku pengamatand enganp osisi sultspot,p €rsam.urny ang menggambarkanp ergerakans uwpot danb esamya pergeseran dari sunspotkelas A, B, C, D, E, F, G, H, J dan untuk keseluruhan kelas pada periode 1987 -1997. Data sunspot yang digunakan dalam penelitian ini adalah data pengamatan yangd iperolehS tasiunP engamataMn atahari( SPM) WatukosehL APAN tahun 1987-1997d alambentukfileA SCII.Untukd apatm emunculkand atas arnspodta ri masing-masingke lasd iperlukanm odifikasis ofiwared enganp rogramM icrosoft Visual Basic6 .0 dank emudiand ianalisad enganb antuank omputerp rogram Microsoft Excel XP. Hasil penelitianm enunjukkanb ahwad alamp eriode1 987-1997s, unspotd i belahan utara Matahari pada awal siklus, rata-rata suwpot muncul pada koordinat 26,23" lintangutaraM atahari.B eberapata hunk emudians aata klifitas siklus Matahari mencapai puncak, rat^-ftta sunspot berada pada koordinat 16,36 o lintangu taraM atahari.S edangkapna daa khir siklusM atahari,n ta-ratas unspot beradap adak oordinat8 ,2o darie kuatorM atahari.S unspokt elasA , B, C, D, E, F, G, H, J dank eseluruhank elasb ergerakm enujue kuatorM atahari.B esamya pergeseraunn tuk kelasA 0,0058o hari, kelasB 0,0060o har| kelasC 0,0058 o/hari.k elasD 0,0058o /hari,k elasE 0,0045o /hari,k elasF 0,0068o /hari,k elasG 0,0058" /hari,k elasH 0,0073'/hari,kelasJ 0,0061o /hari.S edangkanu ntuk keseluruhand ari kelas,p ergeseranny0a, 0058'/hari. Setelahs atup eriode( 1987- 1997)s elesais, unspota kanm enujuk e siklusy ang barud and apatd iprediksikan kemunculans unspota kanb eradap adal intangy angt idakjauh berbedad engan periodes ebelumnyaD. ari hasilp enelitian,d isarankana gard ilakukanp enelitian tentangk eterkaitana ktifitasl ain yangt erjadi di Mataharis epertik emunculan kelas tertentu dengan terladinyaflare, CME (Coronal Mass Ejections) dan prominensa.

Pengamatan sunspot dan terjadinya flare di stasiun pengamatan matahari (SPM) Watukosek, LAPAN pada bulan mei-Juni 2004 oleh Muhammad Yosief Fu'adi

 

Sunspot merupakan salah satu bentuk dari aktifitas Matahari. Untuk mengukutri ngkatk eaktifanM atahari,m akas alahs atuc aray angd apatd ilakukan adalahd enganm engamatjiu mlah suwpot setiaph ari. penetitiani ni-bertujuan untukm engetahuai ktifitass znrpot selama2 buland i stasiunp engamatai Matahari (SPM) watukoselq LApAN dan juga untuk mengetahuiida atau tidak flare yangm unculp adas aatp engamatand,a nd iharapkand apatm emberikan peringatand ini atasa ncamany ang ditimbulkano leh Matahari. , . _- Pengamatasnu nspoti ni dilakukanm ulai tanggalI Mei 2004h ingga3 0 Juni 2004.A nalisish asil penelitiany ang digunakana dalaha nalisiss ecara deskiptif tentangs urlspotd anf l are. .. Hasil penelitiani ni menunjukkanb ahwap erubahanp osisis anspold apat disebabkano leh adanyar otasid i Matahari.s elain posisi,h ai lain yangdapat berubah-ubaahd alahju mlah, bentuk,m aupunu kurand ari tu poi itulperubahan bentuk,u kuran,d anj uml ah su nspot disebabkano leh besar-kecilnyaa ktifit as magnetiky angt erjadi di dalamM atahariy ang dapatm enimbulkans urspoi. Semakinb anyaks urrspoyt angm uncul,m akas emakinb anyakp ulafari yang terjadi. Berdasarkanh asil penelitian,d apatd isarankana gard alamm engamati sunspoth arusd ilakukand engank ecermatany angt inggi, sehinggah asil pengamatand apat dipertanggungiawabkanS. elain itu pengamatanh arus dilakukan setiap hari, sehingga alur pergerakan sunspot dipat terdeteksi, dan bila dalamp engamatante rlihatb entulqju mlall maupunu kurans uwpor semakin besar, maka pengamat harus segera memberikan peringatan akan adanya ancaman dari Matahari. l

Penerapan program tujuan ganda dalam proses produksi di PT. Dwi Putra Sakti Malang oleh Siti Masfiyah

 

Pada umumny4 permasalahan progfim linier hanya mempunyai satu tujuan yang harus dicapai. Akan tetapi, realita dunia yang dihadapi sekarang adalahd unia yang penuh denganb erbagait ujuan sebagati aryet dan sasarany ang harusd iselesajkans ecaras imultan. Penetapantu juan yang lebih dari satu sangat membantu perusahaan. Dengan menggunakan teknik Program Tujuan GandC permasalahanp rogram linem yang mernprmyai tujuan lebih dari satu dapat dirumuskan sehingga diperoleh model matematika yang sesuai dengan format pemrogramantu j uan ganda. PerusahaaGn armentP T. Dwi Pulra Sakti yang melakukanp rosesp roduksi dengan menggrmakan beberapa sumberdaya yang ada" memprmyai tujuan yang akan dicapai bersam4 yaitu (l) memenuhi target keuntungan bersih yang ditetapkan; (2) menglrindari pengangguran kapasitas di tiap bagian proses produksi yaitu bagian pemotongan, pengobrasan, penjahitan, pemasangan assesoris,p enggosokm,d an pengepakan. Sedangkan langkah-langkah yang dilakukan adalah menetapkan tujuantujuan yang harus dicapai beserra deviasi-deviasiny4 menetapkan kendalakendala yang ad4 merumuskan fungsi-fungsi tujuan ke dalam satu fungsi tujuan menyeluruh,d an mencmi penyelesaiano ptimal. Hasil optimal penyelesaian model matematika menunjukkan bahwa terdapat beberapa dwiasi, yaitu deviasi positif dan dwiasi negatif. Deviasi positif pada tujuan (1) menunjukkan target tercapai sedangkan deviasi negatif pada tujuan (2) menrmjukkm target yang dit"etapkantid ak lercapai semua Hal ini dapat dilihat pada bagian pemotongan masih terdapat jam "nganggur" sebesar 1,046 jam, bagian pengobrasante rdapatj am "nganggur" sebesar2 ,022 jarind an bagian penjahitanm asiht erdapatja m "nganggur" sebesa0r ,856j am

Studi kasus penentuan awal bulan qomariah 1423 H menggunakan ilmu hisap ephemiris dan rukyat dengan teropong new atlux equatorial mounting oleh Akhmad Sugiarto

 

Penerapan metode simpleks untuk menghitung laba maksimal dengan mengoptimalkan komposisi produksi pada perusahaan raket "Akrab" Malang oleh Dina Asmaul Husna

 

Program linear adalah suatu bagian dari riset operasi yang pada mulanya digunakanp adab idangm iliter. Keberhasilanp enerapanp adab idangm iliter menarik prhatian matematikawanu ntuk mengembangkanm odel matematikad ari penerapan tenebut yang kemudian dikenal dengan nama program linear. Tujuan dari program Iineara dalahm enemukana lternatif pemecahanm asalahk emudiand ipilih yang terbaik yaitu yang optimal. Masalah prognm linear terdiri atas fungsi tujuan dan sekumpulakne ndalay ang masing-masingb erupap ersamaana tau pertidaksamaan linear. Dalam penelitian ini masalah program linear akan digunakan untuk menyelesaikamn asalahp adap erusahaanra ket *AKRAB" Malang. Masalahnyay aitu bagaimanma engalokasikanp enggunaanm esin,t enagak erja, sertab ahanb aku agar keuntunganya ng diperolehd ari produksi raket tersebutm aksimal. Hasil analisisd ari masalahp rograml inear denganm enggunakanm etode simplekste rnyatat idak memuaskank arenad iperolehn ilai pecahans ehinggap erlu dilanjutkan dengan metode lain yaitu teknik bilangan bulat. Hasil yang diperoleh adalahp roduksir aketb esis ebanyak2 3.454d osinp er tahund an raketa lumunium sebanyak1 2.522d osinp er tahun.S ehinggad iperolehk euntungans ebesaRr p 389.475.000,P-.a dahakl euntunganya ngb isad iperolehs ebelumnyad alahR p 383.680.500s,-e hinggas ecarate ori denganm enggunakapnr ograml inearp erusahaan mendapakte naikank euntungans ebesaRr p 5.794.500

Optimalisasi produksi tahu pada pabrik tahu Warung Dowo Pasuruan oleh Cecep Lili

 

Dalam dunia industri biasanyad ihadapkanp ada keterbatasans umbersumbetre rtentuu ntukm emprodukssi esuatus ebagahi asil dari prosesin dustri.T etapi dengan segala bentuk keterbatasant ersebut tentunya pemilik industri selalu menginginkahna sily ango ptimal.P adai ndustrik onvensionatle rutamap abrik-pabrik sederhanad enganp engelolaanm anajemeny ang sangats ederhanab, iasanyap roses optimalisaspi roduksbi elumd iperhitungkanse caram atematisd enganc ernat. Hal ini dikarenakakne terbatasapni hakm anaej menp emil ik pabrik. Dalam penelitiani ni, data-dptad icari pada Pabrik Tahu Warung Dowo PasuruanP. abrik ini merupakanp abrik tahu dengank apasitasp roduksit ahu yang masih sedikit, dikelola denganm anajemens ederhanao leh pemiliknya.P enelitian dilakukand i PabrikT ahu WarungD owo Pasuruant,a nggal5 sampai2 7 Juni 2004. Penelitiand ilakukand enganc aram encatadt atap roduksiy angt erjadip adar entangan waklu tersebutD. atap roduksiy angd imaksudm eliputi penggunaabna hanb aku'jam tenaga kerja efehif, waktu produksi, serta besamya hasil produksi yang dipasarkan yang terdiri dari empat jeriis tahu. Prosesp engelolaand an penghitungand ata dilakukand enganb antuans ofiwareL INDO 6.l . Hasil penelitiani ni menerangkabna hwap erbandingalna bay ang diperoleh sebelumd ans esudahd ilakukanp enghitungasne caram atematism, enunjukkana ngka perbandingan yang cukup signifikan. Sebelum dilakukan penelitian dan penghitunganp,ih akp emilik pabrikh anyam emperolelha ba sebesaRr p. 263.820,- untuk sekali produksi.B erdasarkanh asil penelitiani ni, pemilik pabrik diharuskan memproduksitahguo rengk eringP 10144t ahu,t ahup utihQ 768t ahu,t ahup utihR 60 tahu, dan tahu putih S 336 tahu, sehinggaa kan memperolehla ba maksimum sebesaRrp .3 59.482,-. i'r l l l t.II iln tit r I r\iti tl ,il { il I tl ril ll l )

Pengaruh kombinasi pupuk dan varietas pada pada produksi padi menggunakan analisis variansi 2 arah dengan interaksi oleh Ellya Rossa Sofuanti

 

Program linear bilangan bulat (intenger linear programming) oleh Titit Anggraini

 

Programli nearb ilanganb u]a1.a1a1ill"gttli nearp rogamminga dalahb entr'rk laind arip rogramtin "a,v ungitumsdi ivisibilitasn*v:al." Tuhr yl hlll:C^:"*" sekaliB. entuki nr munculk a:rendaa lanrk enyataannvtaid ak semuav arlabel keputusannydaa patt rerupii#;;.;;;ri oiuiribititurnyam elemaha rtinva ;.fiil;t ,iiii "ri"ti,r keputusanh hrusb erupab ilanganb ulat( inteser)d an sebagialna gi bolehb er.,p";'il;; pecahanU. niuk variabelk eputusanin i dibatast untukb ilanganb ulatn onnegatlt' programli nearu iia'nganb ulat cal"r.rpuraadna lahp rogramli neary angh anya ,.t,ugiunA u.ivariabetl .puitilunnvu han'rsb erupab ilanganb ulat Metode p."v?r"."i"t persoaland ;;T hnearb ilarrgan,bulacta mpurana da2 macamy attu denganm etodep "tootonguiu iJango lehG oir,oryd anm etodeb rancha ndb ound' perbedaaann tarak eduai l.etodei niadalahp adam etodep emotongabni dango leh Gomoryd engan*" nu,tbuilt* ken

Analisa kombinasi volume produksi dengan metode simplex padaperusahaan keramik "Soekardi" Malang oleh Maria Arifah

 

Perusahaakne ramik" Soekardi"m erupakanp erusahaayna ng bergerak dibidangk erajinand an berlokasdi i JalanM ayjurd PanjaitanX IW 2 Malang. Sepertpi erusahaapna da unumnya,d alam menjalankano perasip roduksinya perusahaainni mempunyatiu juanu ntuk memperolehla ba.A gar dapatm encapai labao ptimald ibutuhkanp erencanaiyuar ng tspatd alamm enentukakno mbinasi volumep roduksi. Tujuany angi ngin dicapaid alamp oryusunans kripsia dalahr mrukm encari kombinasvi olumep roduksiy angp alingt €pata garp erusahaamn emiliki informasi yangd apatd ijadikans ebagabi ahanp ertimbangadna lamp engambilakne putusan untukp erencanalaanb aja ngkap endek. Untuk keperluan analisis, digunakan rnodel prograrn Linier dengan MetodeS implexu ntukm enunjukkanko mbinasvi olumep roduksyi angt epat.D ari analisids atay angd ilakukand apatd itenrukakno mbinasvi olumep rodukssi esuai denganp ermintaapna sary angm orghasilkalna baR p.222.460.750u,-n tukt ahun 2004y aitus ebanya3k8 680b uahv as,40560b uahm ug,,4150b0u ahg ucid an 43680b uaha sbak.S edangkapne rusahaahna nyam ampum ernproduks3ig 95g bualrv as,4 0166b uahm ug,4 1072b uahg uci dm 43790b uaha sbak.D engan kemampuanp erusahaante rsebutd apat dihitung besamyab iaya tenagak erja langsunyga itus ebesaRr p.8 .829.767d,-a lam1 tahun Apabila pousahaan mampu memenuhi permintaan pasar, laba yang dihasilkaank anl ebihb esard aripadma emproduksei suadi engank emampuannya, hal ini bisa tercapajii ka perusahaamn enambahja m ke{a/lanbur kepada karyawana,t auj uga mengurangpi roduksiv as dan asbak,s ertam enambahkan produksmi ugd ang ucis esuadi enganp ennintaapna sar

Pemanfaatan laboratorium bahasa inggris di Madrasah Tsanawiyah Negeri Bangil oleh Namiah

 

ABSTRAK Namiah.2 ffi3. PemandfutaIn'a boraloritunB alwsaI nggis di Madrasah TsanawiyaNh egeriB angil. SkripsiJ urusanT eknologiP endidikan' FakultasIl mu PcndiriikanU' nivcrs:itaNse gcrMi alangP. embimbing: (I) Dn, A.J.E.T oenlioeM, .Pd.( If Drs.J osephM bulu,M 'Pd Kata Kuncl : pemmfadtanl,a bcrratoriumB ahasaIn ggrigp ernbelajranB ahasa Inggts PembelajaraBna hasaIn ggrism encakupe mpatk eterampiland asar berbahasay,a itu: m€nd€ngabf,e rbicaram, emb8c8d, anm enulis.s alahs stuc ara atauu sahau ntukm aringkatkakne empakte terampiladna satre rsebudte ngan meinanfaatkamn ediap ombclajan.Dalamha l ini rnediap embelajarayna ngd i manfaatkanu ntukm enunjangk egiatanp ombelajaratne rsebudt ans angat membantud alamp roseste rcapainyan qiuan-tujufipne mbelajaraknh uzusnytau juan pembelajaraBn ahasaIn ggrisa dalahla boratoriunb ahasa,dnir njangd enganh asil iari penititlatry angd i lalcukano lehK asbollahR, aufR osnainid, anH eri Priyo Sasongkyoa ngmeiakukanp enelitiant entangla boratoriumb ahasaT' ujuan penelitianin i aAahnu ntul mendislrripsikapne mtnfaxanh boraloriumb thasa, minat-minayt angm empengaruldiia lamp emanfaatalna boratoriurnB ahasaIn ggris danf ahor pengbarnbadt,a nc aram engatashi ambatand alamp emanfaatan laboratorifmB alrasaIn ggrisd i MadrasalTr sanawiyalNr egeriB angil' Penelitianin i menggunakamil €toded eslaiptifjeniss urvei'P opulasdi alart penelitianin i adalahp arag uruB ahasaIn ggrisd anp aras iswak elasI I yang ieluruhnyab erjumlah1 50o rang.Instumeyna ngd igunakanu nnrkp engumpulan dataa dalaha nlto aund okumentasi..Adapuunn nk menganalisidsa tay angt elah dikumpulkadni gunakatne knika nalisisd eskriptidf enganp ersentase' Hasil penelitianin i menunjukkanb ahwap emanfaatalna boratoriumB ahasa Inggrisd i MisN Bangilt €nnasudk alamk atagorsi angt baik( 80,2Yom), inatminaty angm empengnnrhdia lamp emanfaatalna boratoriumB ahasain ggris termaiut datarnk ategorib aik (65,a%),s edangkaunn tukf aktorp atgltamlrat pe,manfaatalanb oratoriunB atrasaIn ggis tennasukk ategorci ukupm enghambat iss,s6l.aadasarkan hasila nalisisd apatd isimpulkanb ahwap emanfaatan laboratoriu. di MTsN Bangilu ntukk egiatanp ernbelajnraBna hasaIn ggns terutamap adae mpatk eterampilend asarb erbahassaa npt baik.M inat-minat dalamp ernanfaatalna boratoritrmB alrasaIn ggris,a ntarala in: (l) Peningkatan Motivisi,( 2) Kerneirarikadna lamP ernbelajaraBna hasaIn ggls,( 3) Kesukaan rraenegunai(I;nb oratoriumB ahasq( 4) PeningfatanP emahamaMn ateri.M inatrninaldahm pernanfaatalna boratoriurnB ahasaIn ggrist ersebudt ikatagorikan baik dalamp emanfaatalna boratoriumB ahasaIn ggris.S edangkafna ktor-fak$or pengbambatpernanfaaltaabno ratoriumo, ntarala in: (l) jumlah perala9n . iabcatoriumt erbatas(,2 ) kmdisi peralatank urangm enadai,d an( 3) kesulitan mengoperasikapne ralatanF. aktorp englrambatet rsebudt ikategorikanc ukup menfihambat,c aram enptasi hambatante rsebutmenururet spondedn1 { para euru-antartaa in: (1) untukm cngatashi ambatank arenatc rbatasnyjau mlah pe,ralatadni laboratoriuna dalahd enganm embagisiswad alamb eberapa kelompokd ank egiatanp embelajaradni laksanakadne ngand ernonstras(i2, ) untuk mengatashia mbatanl€ rena kondisip eralaunk urangm anadaia dalahd engan memperbaikai lat dand enganm erqbelip cralatanb aru,d an( 3) untukm engatasi hambatakna rcnak esulitanp engopersiaanl at adalahd enganm embantus iswa yangm engalamki esulitan,k egiatand ilaksanakadne ngand emonstrasdia ng uru rncmberikanp etunjukp onanfaatana lat.

Pengembangan program proyek darat taruna-taruni AMNI Semarang di perusahaan pelayaran cabang Semarang dalam memenuhi tuntutan dunia kerja jasa angkutan laut oleh Syarifah

 

Pengembangainni bertujuanm enghasilkapnr odukp rogramp royekd arat yang sesuaid engand unia kerja jasa angkutanl aut. Spesifikaspi roduk program proyekd arat yang dikembangkanb ertujuan( l) menambahk emampuanlu lusan AMNI program studi ketatalaksanaapne layarann iaga dan kepelabuhanand,i duniak erja khususnyap erusahaapne layaranc abangs emarang(; 2) memudahkan dosen pembimbing dan instruktur dalam membimbing taruna-taruni yang melakukanp royekd arat,d an (3) memudahkanta runa-tarunui ntuk belajard alam melaksanakanp royek darat. Prosedurp engembangamn eliputi: (l) identifikasi kebutuhanp rogram proyek darat;t 2) analisisd ata hasil analisisk ebutuhan(; 3) pengembangadnr aft awal program proyek darat; (4) validasi produk progmm kepada: Dosen AMNI, Ahli rancanganp rogramp embelajarand, an ahli bidangj asa angkutanl aut, (5) revisi;d an( 6) penyempurnaapnr oduka khir programp royekd arat. Hasil analisis kebutuhan menunjukkan bahwa kegiatan proyek darat harus menghasilkan lulusan yang memiliki pengetahuan dan sikap kerja; menghasilkan lulusan yang terampil sesuai dengan bidangnya; dan (3) memberikan kepada lulusan untuk berkembang dan mengolah gerak sesuai denganm inatd ank emampuannyaP.e laksanaaenv aluasfi ormatifd ilakukand alam rangkam enyempurnakadna n menambahke sahihanp rodukp rogramp royekd arat yangd ikembangkanS. ubyeky ang dilibatkanp adae valuasfi ormatif meliputi:d ua orang dosen AMNI, dua orang dosen Teknologi Pendidikan, dan dua orang pegawaip erusahaanp elaya ran cabangS emarang. Kesimpulanp roduk programp royek daraty angd ikembangkant,e rkait dan sesuai dengan kebufuhan dunia kerja jasa angkutan laut, yang dapat digunakan untuk peningkatan kemampuan taruna-taruni AMNI program studi ketatalaksanaapne layarann iaga dan kepelabuhanank hususnyap ada bidang pekerjaand i perusahaapne layaranc abangS emarang. Berdasarkanh asil pengembangainn i, dapatd isarankana gar dilakukan pengembangalenb ih lanjutm isalnyap engembangapnr ogramp royekd aratt arunataruniA MNI yang dilaksanakand i PerusahaaBno ngkarM uat (PBM), Ekspedisi Muatan Kapal Laut (EMKL), l''reight Forwurding (FF), dan lembaga-lembaga lainnyay angb isad ijadikant empatp elaksanaapnr oyekd aratt ersebut.

Pengaruh pendapatan pegadaian dan tingkat suku bunga SBI terhadap penyaluran kredit periode tahun 2006 - 2008 (Studi pada perum pegadaian cabang Kraton - Pasuruan) / Fektor Kurniawan

 

Kata kunci: Penyaluran Kredit, Pendapatan Perum Pegadaian, Tingkat Suku Bunga SBI. Pendapatan perum pegadaian berasal dari bunga pelunasan, bunga yang dilelang, uang kelebihan kadaluwarsa, jasa taksiran, jasa titipan dan lain-lain, sedangkan untuk bunga pelunasan, bunga yang dilelang, uang kelebihan kadaluwarsa, beda lebih kas, dan lain-lain, jumlah kesemuanya itu setelah digunakan untuk pengeluaran rutin dari kantor cabang Perum Pegadaian yang bersangkutan, sisanya diserahkan kepada kas negara melalui kantor daerah setempat. Mengingat pendapatan pegadaian besar maka dana yang akan disalurkan juga semakin meningkat. Disamping pendapatan variabel tingkat suku bunga SBI juga mempengaruhi dalam penyaluran kredit. Dimana dengan adanya perubahan suku bunga SBI merupakan perubahan dalam permintaan uang (kredit). Kenaikan suku bunga mengakibatkan penurunan permintaan agregat/pengeluaran investasi. Sebaliknya, peningkatan suku bunga SBI akan mengakibatkan peningkatan permintaan agregat. Adapun tujuan penelitian ini adalah (1) untuk menguji pengaruh Pendapatan Pegadaian terhadap penyaluran kredit Cabang Kraton-Pasuruan pada periode Tahun 2006 – 2008. (2) untuk menguji pengaruh tingkat suku bunga SBI terhadap penyaluran kredit Cabang Kraton-Pasuruan pada periode Tahun 2006 – 2008. Dan (3) untuk menguji pengaruh secara simultan Pendapatan Pegadaian dan tingkat suku bunga SBI terhadap penyaluran kredit Perum Pegadaian Cabang Kraton-Pasuruan pada periode 2006-2008. Penelitian ini digolongkan dalam penelitian kausalitas karena penelitian ini dimaksudkan untuk mengetahui pengaruh dari variabel bebas terhadap variabel terikat. Analisis data yang digunakan adalah regresi linier berganda dengan menggunakan bantuan komputer program SPSS 15.0. Uji Asumsi Klasik yang digunakan yaitu, uji normalitas, multikolinieritas dan autokorelasi. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa : 1). Pendapatan perum pegadaian berpengaruh signifikan terhadap penyaluran kredit, 2). Tingkat suku bunga SBI tidak berpengaruh signifikan terhadap penyaluran kredit. 3). Pendapatan perum pegadaian dan tingkat suku bunga SBI secara simultan berpengaruh signifikan terhadap penyaluran kredit. Hasil penelitian ini diharapkan untuk peneliti selanjutnya dapat menambahkan variabel selain pendapatan perum pegadaian, dan tingkat suku bunga SBI.

Mobilitas pedagang kaki lima di Kelurahan Dinoyo Kecamatan Lowokwaru Kota Malang oleh Titik Handayani

 

Berdasarkand ataB adanP usats tatistik (BPS)j umlah pendudukI ndonesia yangt inggal di pedesaand ari tahun ke tahun mengalamip en'urunanH. al ini aiseUaU[an-o bilit* penduduky ang tinggi dari wilayah pedesaanm enuju perkotaan. penduduky angb ekerjad i kota mempunyatii gajenis mobilitasy aitu mobilitas menetap utu., -ig*ri, mobilitas sirkulasi dan mobilitas ulang alik atau nglaju. Faktorfaktor yang menyebabkanm obilitas adalaht opografi, pemilikan lahan,j enis pekerjaand i daeraha sal,l apangank erja di seltor formal dan sektor pertanian i"111aint sempit,k egiatanu sahad i sektor informal dapatd ijadikan alternatif bagi para pencarik erjake kota, salahs atuj enis sektor informal adalahp edagangk aki lima- Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui karakteristik mobilitas pedagang kaki lima sertaf aktor-faktor yang mempengaruhmi obilitas. Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi tentang pola mobilitas pelquduk dari desa ke kota yang Jemakin lama semakin meningkat sehingga bisa dijadikan pertimbangan bagi pihak terkait unhrk mengambil kebijakan di bidang tenaga kerja dan p- embangunan. Populasi penelitian ini adalah seluruh pelaku mobilitas yang bekerja sebagat pedagangL aki lima dan beradad i KelurahanD inoyo. Sampelr espondend i ambil O*gu" menggunakante knik randoms ampling.M etode yang digunakand alam penelitian ini adalah metode diskriptif kuantitatif- Hasil penelitiani ni adalahs ebagianb esarr espondenm elakukanm obilitas nglaju. Hal ini disebabkand aeraha salp elaku mobilitas letalnya tidak jauh dari Kota Uat*g, yaitu daerahdaerah di sekitar Kabupaten Malang. Daerah asal mereka adalahd aerahy ang sebagianb esarp enduduknyab ermatapencahariasne bagapi etani, sehinggam erekay ang tidak punya lahan dan bekerja sebagabi uruh tani memilih bekerji di kota untuk memperbaiki kondisi sosial ekonomi dan menjadi pedagang kaki lima. Bekerja di sektor informal menjadi pedagangk aki lima tidak memerlukan tingkat pendidikank hususr espondenK. arenat idak dijumpai adanyap eningkatan pena"pitan sebagapi edagangk aki lima dengant ingkat pendidikan.P erbedaan penghasilanp udus "ktor informal lebih di sebabkano leh faktor-faktor diri sendiri dari pada faktor sumber daya manusia.

Perancangan media komunikasi visual rumah makan Prambanan Sari Malang oleh Zaroh Wiraswastika

 

Giving motivation in the teaching of english at MTS Pondok Pesantren Zainul Hasan in Probolinggo by Moh. Rohim

 

This studyi s intendedto describea nde valure the real conditiono fthe teacling and tea-ingptoc€s; oe ensfisn a9 {fs.Pondok PesmtreaZ ainul Flasan tl6io*.o ood ;"g;;ift;;ti inctuCe(ts) oeatings tudentms'o tivation ; lea;l"c E clisi'*ruj"*fizl g"i"g rytiy4on in thep resentatiaon.nd ail;6"-fr ,*ing r"i ii;,6, ana( s)g iviogm otivatioinn evaluatiou Thein strumenotr"" Oto *ff"Aaa6 arel(t)o bservatio(2n),i nterview witnt net eac,hearsn,d t :l questionnafoirre s tud€ntTsh. osien strumenatrse u sod to find the dataa boutb ow'de Englisht eachenc reates tudentsm' otivationi n ii""ir,ir"gish Subjectg, ive m;tivation to.sMents whent heyp rerynt9 d - er,pfain-tleiea.niogit6 o,iuft, andg ivemotivationt o studentsin evaluationT' he *6jot ortrri.s tuivi ncrufi iour-Enelits€hs chearsn d5 00s Memso nt hef irst' s--€-c--o-nTdda,fn i"ddt hinir!dsg rades' ofthiss tudys howed(l:) ail rnglisnt *:.h?o ttlf--^.- studen$m' otivati6nin leamingE nglishs ubjecb y gving religous:qlanatlon ands uggestioann, dm akinga nF ngli5[c ommunity(2' ) mosto rengusnte aco€rs *ue di'ti"atioot o snrdentiwhetnh eyp resenteadn do rplainedth el erning il"t*lJt Uigi"i"g motivationin pr+ ictivities,m ain'activitiesa' ndq gst' rdilfr;a ii 6e tei'cninga ndl earningp roccs,( 3) mosto f Englishte acher'us - e motiv*iont o studensin evaluatiobny givingp lacemenetr raluatiofno,r mative evaluatioqa nds urnnativev aluation. Basedo nthef indingsa bovei,t wasc oncludetdh at( l) theE nglishte achers createsdt udentsm' otivUioii n leamingE ngli$ nrbjecat tM TsP oldokP esanten aioU Uut- Uyg ivingreligiouesx planatioann ds uggestioaasn,d m akinga n iogfirn *6.ifty. from thesew ayst hes tgdos hadp aidm oreauentiotno E;Aish andt heyn aOn ignm otivationto leami t. Thes tudensh ada lsor ealized nnElishw asi nportanto bel eamed(,2 ) &e Engti$ teac.hegrsa vem otivationto stoientso 'neuth eyp resenteadn dc xplain€tdh el earningm aterialbsy gvPg mo6vatioinn atl sessionosf thet eoclinga ndl earningp rocessIt, mens thatt he teachcsg avemotivatiosny stematicailnly o rdc t9 nakes tudentssofet elb orcd u r..*iig nodishm aterials(3, ) theE netishte ach€rgsa vgm otiYattotso stud€nts in evaluai'oinu cha sg ivingp laemenet valuationfo, rmdivee valuationa'n d sumrnativeev atuatioin y Ihesew ayst hes nrdenthsa dm otivationto l€smE nglish becaustch eyf elt tbatt heya lreadyn a*eredt hel eamingm aterials' Somes uggestionasre o fferedF. irst,t het eadrersh ouldp repar€eo oo+ mediato makes tudentrsn orein teresteidn leamingE nglishS. econdth' et eachers shouksl electth et echniqueuss edb asedo nt hes tudentcso nditions ot hatt heyr e notd iscoruageind l earningE nglish.

Pengembangan media pembelajaran berbantuan komputer dengan menerapkan program macromedia flash pada mata pelajaran bahasa inggris SDN Sumbersari I Malang oleh Deni Feryandi

 

Media pembelajaran sebagai salah satu komponen sumber belajar dan merupakan bagian i*.ii"i-J"ri keieluruhan komponen pembelajaran, menempati il;i-t;;c f""nttng d-ana kan turut menentukakne berhasilapne nyelenggaraan pembelajaran'Dengan-"0i"p".u"|ilaranmakakegiatanbelajarakanlebihefektif. Pengembanganin i tertujuun *ttun"ung dan produk sajian,p embelaiaran dalam bentuk media tayangai pembelajaran dengan menerapkan program ru.ro."aiu flash. Sedangkun i"ut"ti yang tertuang dalam produk media tayangan pembelajaran tersebut uJuiuf, ,.nut".i pokot buhutun Recreation pada mata pelajaran ilahasa inggris Sekolah Dasar kelas V semester I' Pengembangani ni menggunakanr ancangan penelitian pe^ngembangadna n kegiatanv alidasi pada ahli meaia,-a'trtmi ateri, dan audienst erbatas Selanjutnyau ntuk menentukan tingkat t"r"-yJ"r pi"a"k media.yang dikembangkan ditempuh tahap uji coba pada audiJns sebenarnya dan menggunakan teknik uji-t' Prosedur p"ng"-tu"gu" -"aiu pembelajaran berbantuan komputer menempuh langkah_tan"gkah ("1) Identifikasi Kebutuhan, (2) Analisis Tujuan Pembelajaran, (3) P"";;;l;ngun tnlu"ti Pembelajaran' (4) Mengembangkan alat evaluasi, (S) Vrenyusr,,'nd ;ft" tayangan,' (6). Produksi' (7) Menyusun Petunjuk p"rnunfuututt, (S) V;lidasi dan Ujicoba, (9) Revisi dan Penyempurnaan' Berdasarkan hasil perhitungan statistik uji-t diperoleh nilai/harga tu,,,r= g,g003 dan d.b : 27. yang selanjutnya dilakukan penelaahan pada t **, dengan taraf kepercayaanO,OO5(gg,syo).Setelahdiperbandingkan'antarat'"u"':2'052dengan harga tnnnr:8,9003 maka 8,9003 > 2,052' Artinya' t''"r lebih besar dari t''0"' sehingga menerima Hipotesis (H ' ) yang menyatakan bahwa terdapat perbedaan yang secara signifikan (secara positif) hasil prestasi belajar siswa antara sebelum dengan sesudah digunakan ,n.Jiu p..u"lajran berbantuan komputer dengan menerapkan program macromedia flash' dan menolak Ho ' Berdasarkanhasilpenelitianini'produkpengembanganini.dapatdigunakan sebagai masukan uintuk mewadahi dan memberikan wahana lebih luas kepada para dosendanmahasiswaJurusanTEPuntukmenunjukkankinerjadanunjuk kemampuannyadalammenghasilkanprodukmediatayanganlainnyasecaralebih bervariasi, kreatif dan inovatif. Saran yang di"j"k;", hendaknya produk media tayangan dihasilkan ditindak lanjuti dalam kegiatan pur"t p"ng"tbangan.pada hal-hal yang berkenaan dengan nilaikemamputerapan'dankont-.ibusimediaterhadapaspek-aspekbelajardan pembelaaj ran secarak eseluruhan

Pengaruh naungan indeks stomata empat varietas dan satu genetipe kedelai [Glycine max (L.) Merill] / Rohmat Priya Atmaja

 

Kata Kunci: pengembangan modul, Sains Teknologi Masyarakat (STM) Pengembangan modul didasarkan pada prinsip pelaksanaan kurikulum KTSP, yaitu prinsip keberagaman, keterpaduan, menyeluruh dan berkesinambungan. Melalui modul, materi pembelajaran yang beragam dapat disusun secara sistematis dan terarah. Modul yang dikembangkan juga memperhatikan tuntutan dalam Standar Kompetensi, yaitu pada Standar Kompetensi (SK) 2.1 siswa dituntut untuk menerapkan pengetahuan yang diperoleh dalam konteks Salingtemas. Modul yang dikembangkan bertujuan untuk menghasilkan produk berupa modul biologi yang berbasis Sains Teknologi Masyarakat (STM) untuk SMA/MA kelas XI pada Kompetensi Dasar (KD) 2.1: mengidentifikasi struktur jaringan tumbuhan dan mengkaitkannya dengan fungsinya, menjelaskan sifat totipotensi sebagai dasar kultur jaringan; dan mengetahui validitas modul yang dikembangkan berdasarkan hasil validasi untuk digunakan dalam pembelajaran Biologi pada materi Struktur dan Fungsi Jaringan Tumbuhan di SMA/MA kelas XI. Prosedur pengembangan modul mengikuti langkah-langkah yang dikembangkan oleh Sugiyono yang telah dimodifikasi. Langkah pengembangan modul dibatasi sampai pada tahap uji coba modul. Data yang diperoleh dalam pengembangan modul ini berupa data kuantitatif dan kualitatif. Data kuantitatif berupa skor angket penilaian dari validator dan siswa, sedangkan data kualitatif berupa tanggapan dan saran yang diberikan oleh validator dan deskripsi keterlaksanaan uji coba modul. Berdasarkan hasil penelitian dapat diinformasikan bahwa modul yang telah dikembangkan dinilai: (1) cukup valid (68,42%) dan tidak memerlukan revisi apabila dilihat dari segi karakteristik modul; (2) cukup valid (77,67%) dan tidak memerlukan revisi apabila dilihat dari segi kerangka modul; (3) valid (86,45%) dan tidak revisi apabila dilihat dari segi kedalaman dan keterbacaan materi; (4) valid (88,60 dan 96,68 %) apabila dilihat dari segi bentuk kegiatan. Data kualitatif yang diperoleh dari validator digunakan untuk menyempurnakan modul meskipun modul yang disusun dinilai tidak memerlukan revisi. Pengembangan lanjutan disarankan untuk dilakukan pengembangan modul pada materi yang berkaitan dengan struktur jaringan tumbuhan serta penyusunan lembar kerja siswa. Penyusunan modul pada materi yang berkaitan dengan struktur jaringan tumbuhan bermanfaat untuk pembelajaran modul yang berkelanjutan. Lembar kerja yang perlu dikembangkan berisi kegiatan-kegiatan yang lebih fokus pada teknologi yang dapat diterapkan siswa. Contoh kegiatan yang dapat diterapkan siswa di antaranya teknologi pembuatan serbuk jahe instan, teknik menyambung dan menempel untuk memperbaiki sifat tanaman. Pengembangan lanjutan juga perlu memperhatikan sarana dan prasarana sekolah, sebaiknya perlu dikembangkan media belajar yang dapat diterapkan di semua sekolah. i

Unsur pembangun humor dalam rubrik "Ceplas-Ceplos" di tabloid Nova oleh Lailatul Bariroh

 

Perancangan media komunikasivisual Taman Wisata Panggora di Kediri oleh Arifa Sulandhari

 

Media komunikasi visual merupakan sararn yang diguna&an untuk mengkomunikosikparno duk barangs taupunj asa. penggrrnaamn edis komuniktsi visuaml cnjadib agiand alams trategki omunikaspi enusararPr"e nclitianin i bern{uan menghasilkarann cangamn ediak omunikasvi isuald isertaid enganp aparand eskripif konseptual. Penelitian ini memilih Taman Wisata Pagora sebagai objek penelitian. TamanW isataP aggoram erupakans alahs atu tempatw isatay ang beradad i kota Kediri. Dalam kegiatan promosi Taman Wisata Paggor4 masih memerlukan penggunaanm edia komunikasi, guna menunjang perkembanganu saha dan peningkatacnit ra perusahaamn elaluib entukd esainm ediak omunikasvi isual yang terencandaa nt erarab- Penelitiani ni menghasilkanb eberapam edia komunikasvi isual, meliputi mediali ni atasd anm edial ini bawah.M edia lini atasm encakupp erancangamne dia papann am4 signb oard,i klan surath bar, poster,b anner,s panduhu mbul-umbul, danfiagc hains.S edangkamn edial ini bawahm encakupm ediak upon,t iket masuk, folder,s tiker,g antungaknu nci,jamd indingd ant opi. Metode pemncangayna ng digunakana dalahm odel prosedurald, engan menetapkalann gkah-langkayha ng harusd iikuti untuk menghasilkapnr oduk yang berupar ancanganm edia disertai deskripsi konseptual.L angkahJangkadha lart metodep erancangamne liputi:( 1) paparanla tarb elakangm asalah(,2 ) menggariskan rumusanm asalahd an menentukamn etodep erancangan(3, ) pengumpuladna ta,( 4) analisad ata (5) menentukank onsepd esain,( 6) visualisasdi esain,( 7) uji produk sebagaeiv aluasi(,8 ) revisid alamb entukp aparand eskriptif

Perbedaan hasil belajar soal cerita penjumlahan bilangan cacah kelas 1 untuk siswa input TK dan non TK di SDN se-Kecamatan Dau Malang / Neni Indayati

 

Kata Kunci : Hasil Belajar, Soal cerita penjumlahan, Siswa input TK dan non TK Sekolah Dasar sebagai pendidikan formal merupakan sarana bagi masyarakat dalam memperolah pembelajaran. Ada kalanya masyarakat yang awam memasukkan anak-anaknya yang masih kurang umur dan tanpa pendidikan TK untuk memasuki sekolah SD. Akibatnya anak kurang siap ketika masuk SD. Hal tersebut dapat mempengaruhi kemampuannya dalam mengerjakan soal cerita penjumlahan. Tujuan penelitian ini yaitu: (1) mendiskripsikan nilai hasil belajar soal cerita penjumlahan bilangan cacah di kelas 1 siswa input TK di SDN se-Kecamatan Dau Malang, (2) mendiskripsikan nilai hasil belajar soal cerita penjumlahan bilangan cacah di kelas 1siswa input non TK di SDN se-Kecamatan Dau Malang, dan (3) mendiskripsikan nilai hasil belajar soal cerita penjumlahan bilangan cacah di kelas 1 semester 1siswa input TK lebih tinggi dari siswa input non TK di SDN se-Kecamatan Dau Malang. Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif dan merupakan jenis penelitin komparasi. Populasi dalam penelitian ini siswa kelas 1 SDN se-Kecamatan Dau Malang dengan sampel 70 siswa dari tujuh SD yang dijadikan sampel daerah diantaranya 35 anak input TK dan 35 anak input non TK. Instrumen yang digunakan tehnik dokumentasi dengan mengambil nilai ulangan harian siswa dari pokok bahasan soal cerita penjumlahan bilangan cacah di kelas 1 semester 1 tahun pelajaran 2009/2010. Tehnik analisis data yang digunakan yaitu uji-t. Untuk membuktikan perbedaan hasil belajar soal cerita penjumlahan bilangan cacah kelas 1, data dianalisis dengan menggunakan uji- t, tetapi sebelumnya dicari terlebih dahulu skor rata-rata dari masing-masing kelompok kontrol dan mencari standart deviasi dari keduanya kemudian diteruskan dengan perhitungan uji-t, diperoleh t=8,54 dengan menggunakan derajat kebebasan 68 dan taraf 0,05, t>2,000 untuk t tabel. Dengan demi kian t observasi lebih besar dari t tabel, maka Ho ditolak dan Ha diterima. Kesimpulan dari penelitian ini yaitu (1) hasil belajar soal cerita penjumlahan kelas 1siswa SD Input TK di SDN se-Kecamatan Dau Malang memiliki skor rata-rata 78,57, (2) hasil belajar soal cerita penjumlahan kelas 1siswa SD Input Non TK di SDN se-Kecamatan Dau Malang memiliki skor rata-rata 39,71, (3) hasil belajar soal cerita penjumlahan bilangan cacah kelas 1siswa input TK lebih tinggi dari siswa input non TK di SDN se-Kecamatan Dau Malang Berdasarkan hasil penelitian diatas ,disarankan kepada orang tua hendaknya anak disekolahkan di TK terlebih dahulu sebelum ke SD agar anak mempunyai pengetahuan awal dan lebih siap dalam menerima pelajaran di SD.

Hubungan antara minat terhadap jurusan kimia industri dan wawasan tentang pekerjaan dengan prestasi belajar kimia siswa sekolah menengah kejuruan kimia industri putra indonesia malang tahun ajaran 2003/2004 oleh Sukri

 

Keputusan konsumen dalam membeli produk minuman berbahan dasar kopi (Studi pada jaya dancer coffee Malang) / Sonia Stephani Anginasmara

 

Kata Kunci: Keputusan Pembelian Konsumen Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif kuantitatif. Penelitian dilakukan di Java Dancer Coffee. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui (a) Tujuan Penelitian Umum: (1) Gambaran umum jenis produk minuman berbahan dasar kopi, rasa minuman berbahan dasar kopi dan harga minuman berbahan dasar kopi di Java Dancer Coffee. (b) Tujuan Penelitian Khusus: (2) Konsumen mengenali kebutuhan dalam membeli produk minuman berbahan dasar kopi di Java Dancer Coffee. (3) Konsumen melakukan pencarian informasi dalam membeli produk minuman berbahan dasar kopi di Java Dancer Coffee. (4) Konsumen melakukan evaluasi alternatif dalam membeli produk minuman berbahan dasar kopi di Java Dancer Coffee. (5) Keputusan pembelian konsumen yang meliputi jenis produk, rasa dan harga produk minuman berbahan dasar kopi di Java Dancer Coffee. Adapun pengumpulan data pada penelitian ini adalah dengan menggunakan angket tertutup, observasi dan dokumentasi. Hasil penelitian yang diperoleh adalah (1) Keputusan pembelian dimulai dari proses mengenali kebutuhan, pencarian informasi, evaluasi alternatif dan keputusan membeli hanya dilakukan oleh sebagian kecil konsumen. (2) Gambaran umum jenis produk minuman berbahan dasar kopi yaitu Hot cappucinno, Hot Caffe Latte, Hot Mochaccino, Americano dan aneka frappe. Rasa produk minuman berbahan dasar kopi yaitu rasa asli kopi, vanilla, hazelnut, irish cream, mocha, caramel dan dengan penambahan susu. Harga yang ditawarkan mulai harga Rp10.000,00 per cangkir dan harga yang ditawarkan sudah termasuk dengan pajak dan servis (included tax and service). (3) Mengenali kebutuhan akan produk minuman berbahan dasar kopi sering dilakukan sebagian besar konsumen. (4) Pencarian informasi akan produk minuman berbahan dasar kopi melalui teman, keluarga dan media informasi sering dilakukan sebagian kecil konsumen. (5) Evaluasi alternatif produk minuman berbahan dasar kopi dengan memilih kedai kedai kopi yang sesuai sering dilakukan sebagian kecil konsumen. (6) Keputusan pembelian konsumen sebagian besar menyukai jenis produk dan rasa produk minuman berbahan dasar kopi yang ditawarkan dan menyetujui harga yang ditawarkan karena sesuai dengan produk yang diperoleh konsumen. Saran yang dapat diberikan sehubungan dengan hasil di atas adalah (1) Produk yang dijual diharapkan menggunakan takaran dengan standar resep yang ada. (2) Diharapkan memiliki menu spesial minuman berbahan dasar kopi pada hari-hari tertentu. (3) Agar hasil penelitian ini dapat dikembangkan lagi, penelitian yang dilakukan selanjutnya tidak hanya terbatas pada produk dan keputusan pembelian.

Analisis soal tes sumatif kimia kelas I semester genap SMU Negerise Kota Madiun tahun ajaran 2002/2003 oleh Martini Dwipo Sari

 

Dewasa ini mutu pendidikan sering ditinjau hanya dari segi produktivitas lulusarurytaa npah arusm elihatf aktor-faktor yang berpengaruhS. alah-satu.faktor yangm empengaruhmi utu pendidikana dalahm utu soalt es yang diberikank epada siswa.S oA tes sumatify ang merupakans alahs atub entukt es, umumnyak urang diperhatikann rutunyao ieh guru. Penelitiani ni bertujuanu ntuk mengetatru-id an minganalisiss oalt es sumatifk imia kelasI semestegr enapS MU-Negeris e-kota MadIunt ahuna jaran2 002/2083y ang meliputi aspek-aspevka liditasi si, validitas butir soal,r eliabilitas,t arafkesukaran,d ayap embedad, an penyebaranra nah kognitif. Diharapkand ari penelitiani ni diperolehh asily angb ermanfaaut ntuk mengetahumi utu dari soalt ess umatift ersebut. Populasi penelitian ini adalah semua soal obyektif dan lembar jawaban siswad ari tes sumatifk imiak elasI semestegr enapS MU Negeris e-kotaM adiun tahuna jaran2 00212003C. arap engambilans ampeml enggunakante l'nk cluster sampIi ng (samplingk elompok).S ampekl elompokd iperolehm ula;rylg !91ean mrngumUitti ma SVIUN se-kotaM adiun. Kemudiand axit iap4iap SMUN diambil dua kelas secara acak. Selar{utnya dari tiap kelas diperoleh testee yangjumlahnya mungkin sama banyak mungkin pula berbeda' Akhirnya' dari tiap testee ini diperolehl embarj awabans isway angj ika digabungkana kanm enjadia nggota sampekl elompok.L embarj awabans iswai nilah yang digunakans ebagadi ata untuk menganalisiso alt es sumatifk irnia kelasI semestegr enapS MU Negeri se' kota Madiun tahun ajaran 200212003. Metode yang digunakand alamm enganalisisd ata adalahm etoded eskriptif dalamh al raliditas isi, validitasb utir soal,r eliabilitas,t arafkesukararud aya pembedad, anp enyebaranra nahk ognitif terhadaps oalt es sumatifk imia semester genap kelas I SMU Negeri se-kota Madiun. Hasil penelitian menunjukkan: l. 100% soal tes sumatif kimia kelas I kelima SMLIN yang diteliti sesuai dengan GBPP ataum empunyavi aliditasi siyang baik, 2. 3. lebih dari 500/os oalt es sumatifk imia kelasI kelima SMI-INy ang diteliti dinyatakanv alid atau memiliki validitasb utir soaly ang baik, soal tes sumatif kimia kelas I kelima SMTIN yang diteliti sudah mempunyai reliabilitass oaly angb aik, dimanad iperolehh argak oefisienr hitun2s rtub.l, maka soal tersebut reliabel, 4. soalt es sumatifk imia kelasI kelima SMTIN yang diteliti mempunyatia raf kesukarany ang berbedad" itnanas oalt es sumatifyangb aik adalahs oaly ang mempunyatia raf kesukarans edangy, aitu soaly ang dimiliki oleh SMUN I Madiun( 60%), SMLIN5 Madiun( 42,86yo)d, anS MUN6 Madiun( 40yo), sedangkanS MUN 2 Madiun mempunyatia raf kesukarans ukar( 65%) dan SMUN 3 lr{adiunm empunyatai rafk esukaramn udah( 46,67%)m erupakan soatle ss urnatifyankgu rangb aik, 5. soatle ss umatikf imiak elasI kelimaS MLTNya ngd itelitim empunyadia ya pembedjeal ek,d imanas oalt ess umatiSf MUNI Madiuns ebesa8r0 %, SMUN2 Madiuns ebesa5r5 %,S MUN3 lv{adiunse besa9r3 ,330lSo,M UN4 Madiuns ebesa9r4 ,29yod,a nS MUN6 Madirn90o/o, 6, soalt ess umatifk imia kelasI kelimaS MLN yangd iteliti penyebararna nah kognitifs oalb elumm eratad, imanak elimas oalt ess umatifyandgi analisis semuanyhaa nyam engukutri ngkatk emampuainn gatanp, emahamarl peneraFaann, alisisd, ans intesiss, edangkaunn tukt ingkatk emampuan evaluasbie luma day angm enggunakan. Berdasarkahna silp enelitianin i diperolekhe simpulabna hwas oatl es sumatikf imia kelasI SMUN egeris e-kotaM adiunt ahuna jaran2 002/2003 mempunyami utuy angk urangb aik danp enyebararna nahk ognitiftyab elum seimbansge, hingghaa rusd irevisai taud iganti,

Hubungan pemberian beasiswa unggulan dengan motivasi belajar mahasiswa S1 Tata Boga bidang keahlian usaha jasa restoran di Universitas Negeri Malang / Nurul Meliasih

 

Kata kunci: beasiswa unggulan, motivasi belajar. Sebagian besar orang menganggap bahwa pemberian beasiswa dapat memotivasi seseorang, hal ini didasari dari hasil observasi yang dilakukan pada beberapa orang responden dalam penelitian ini. Namun bertolak belakang dengan hal tersebut, diketahui pula bahwa program perkuliahan yang padat, keterlambatan pemberian beasiswa, serta besarnya beasiswa disebut-sebut sebagai faktor yang dapat mempengaruhi motivasi belajar, oleh karena itu perlu dilakukan penelitian secara ilmiah untuk menjawab permasalahan tersebut. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan pemberian beasiswa unggulan dengan motivasi belajar pada mahasiswa S1 Tata Boga Bidang Keahlian UJR di UM. Penelitian ini adalah penelitian deskriptif-korelasional dengan variabel penelitian pemberian beasiswa unggulan (X) dan motivasi belajar (Y). Populasi dalam penelitian ini adalah mahasiswa S1 Tata Boga Bidang Keahlian UJR di UM. Jumlah responden yang dijadikan populasi 48 orang. Teknik pengumpulan data ini menggunakan teknik dokumentasi, angket, dan wawancara. Hasil penelitian diketahui (1) beasiswa unggulan diberikan kepada mahasiswa S1 Tata Boga Bidang Keahlian UJR berdasarkan kontrak perjanjian kerjasama antara pihak BPKLN dengan UM; (2) tanggapan mahasiswa S1 Tata Boga Bidang Keahlian UJR tentang pemberian beasiswa unggulan adalah (50%) mahasiswa mempunyai tanggapan tinggi pada dampak pemberian beasiswa unggulan; mahasiswa (63%) mempunyai tanggapan tinggi pada sistematika perkuliahan (block time); mahasiswa (56%) mempunyai tanggapan tinggi pada manfaat beasiswa; dan (67%) mahasiswa mempunyai tanggapan tinggi pada pemberian beasiswa unggulan; (3) motivasi belajar mahasiswa S1 Tata Boga Bidang Keahlian UJR adalah (71%) mahasiswa memiliki motivasi awal dan akhir tinggi; mahasiswa (48%) memiliki motivasi tinggi dari pemberian beasiswa unggulan; mahasiswa (62%) memiliki motivasi tinggi dari orang tua dan lingkungan; mahasiswa (83%) memiliki motivasi sangat tinggi dari hukuman/ganjaran; dan (86%) mahasiswa memiliki motivasi belajar tinggi, (4) tidak terdapat hubungan yang signifikan antara pemberian beasiswa unggulan dengan motivasi belajar mahasiswa S1 Tata Boga Bidang Keahlian UJR di UM dengan koefisien korelasi (r) sebesar 0,186 signifikansi 0,206. Kesimpulan dari penelitian ini (1) Beasiswa unggulan merupakan fasilitas yang diberikan oleh pemerintah Depdiknas kepada para siswa/siswi SMK Jurusan Tata Boga se-Indonesia yang terpilih dan mewakili daerahnya untuk mengikuti program pendidikan S1 Tata Boga Bidang Keahlian UJR, dengan ketentuan yang berlaku dalam kontrak perjanjian kerjasama antara pihak BPKLN dengan UM; (2) Pemberian beasiswa unggulan pada mahasiswa S1 Tata Boga Bidang Keahlian UJR yang meliputi dampak pemberian beasiswa unggulan, sistematika perkuliahan (block time), serta manfaat beasiswa memperoleh tanggapan yang tinggi; (3) Motivasi Belajar mahasiswa penerima beasiswa unggulan S1 Tata Boga Bidang Keahlian UJR di UM berkategori tinggi dan sangat tinggi; (4) Tidak terdapat hubungan yang signifikan antara pemberian beasiswa unggulan dengan motivasi belajar pada mahasiswa S1 Tata Boga Bidang Keahlian UJR di UM.

Pengembangan instrumen penilaian sikap dan keterampilan psikomotorik pada materi elektrikimia / Elvi Nur Lailatus Sa'adah

 

ABSTRAK Sa’adah, Elvi N.L. 2015. Pengembangan Instrumen Penilaian Sikap dan Keterampilan Psikomotorik pada Materi Elektrokimia. Skripsi, Jurusan Kimia, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Oktavia Sulistina, S.Pd., M.Pd. (II) Drs. Darsono Sigit, M.Pd. Kata Kunci: Instrumen penilaian, sikap, keterampilan psikomotorik, elektrokimia. Materi elektrokimia yang meliputi sel volta, elektrolisis, penyepuhan, dan korosi dapat diajarkan secara teoritik yang ditunjang dengan kegiatan laboratorium. Pembelajaran dengan kegiatan laboratorium tidak hanya membutuhkan penilaian kognitif, tetapi juga membutuhkan penilaian keterampilan psikomotorik dan sikap yang sesuai dengan tuntutan Kurikulum 2013. Penilaian dalam Kurikulum 2013 harus mengarah pada penilaian autentik yang menekankan pengukuran kompetensi siswa pada ranah sikap, keterampilan dan pengetahuan berdasarkan proses dan hasil belajar siswa. Hasil wawancara dengan beberapa guru kimia, menunjukkan bahwa guru masih menekankan pada penilaian hasil belajar kognitif yang belum sesuai dengan sistem penilaian kurikulum 2013, secara umum penilaian yang dilakukan tanpa menggunakan instrumen dan hanya didasarkan pada asumsi subyektif. Oleh karena itu, dibutuhkan instrumen penilaian yang dapat memberikan penilaian autentik terhadap sikap dan keterampilan siswa. Tujuan utama penelitian pengembangan adalah menghasilkan produk berupa instrumen penilaian sikap dan keterampilan pada materi elekrokimia. Pengembangan instrumen penilaian ini mengggunakan langkah-langkah sebagai berikut: (1) studi kepustakaan; (2) survei lapangan; (3) penyusunan instrumen; (4) uji coba terbatas; (5) revisi hasil uji coba; (6) uji coba lebih luas; (7) penyempurnaan produk akhir; dan (8) desiminasi dan implementasi. Pengembangan ini dilakukan hanya sampai pada tahap kelima. Produk hasil pengembangan diuji coba melalui validasi isi dan uji coba terbatas. Validasi isi dilakukan oleh 1 dosen Kimia dan 2 guru Kimia. Uji coba terbatas instrumen penilaian sikap dilakukan terhadap 35 siswa SMA. Uji keterbacaan instrumen penilaian keterampilan dilakukan oleh 10 siswa SMA. Instrumen pengumpulan data menggunakan angket. Jenis data yang diperoleh berupa data kuantitatif dan data kualitatif. Data kuantitatif berupa skor penilaian dari angket, dan data kualitatif berupa komentar, kritik, dan saran. Teknik analisis data yang digunakan adalah perhitungan persentase, analisis statistika formula koefisien korelasi product-moment Pearson, analisis Alpha Cronbach, dan deskriptif Produk hasil penelitian dan pengembangan berupa instrumen penilaian sikap dan keterampilan pada materi elektrokimia dalam bentuk cetak. Hasil validasi isi oleh ahli pada instrumen penilaian sikap memiliki persentase rata-rata 97,3% dengan kriteria kelayakan “sangat layak” dan instrumen penilaian keterampilan memiliki persentase rata-rata 86,5% dengan kriteria kelayakan “sangat layak”. Hasil uji coba terbatas menunjukkan bahwa instrumen penilaian sikap valid (rhitung > rtabel) antara 0,372-0,866 dan instrumen reliabel dengan nilai

Penggunaan set praktikum hambatan listrik dan hukum OHM dalam pembelajaran fisika untuk meningkatkan ketrampilan proses siswa kelas IIIA SLTPK Mardi Wiyata Malang tahun ajaran 2003/2004 oleh Sigit Inarsoyo Raharjo

 

Penelitianin i bertujuanu ntukn endeskipsikanp erygunan setp eraga prahikun hulxm obmd arrh ambafanlis rik dalamp embelajarafnis fta unnrk meningkatkakne trampilanp rosess iswa.F okusp enelitianin i addahk ct€dibatan siswas ecana ktif dalsn prosesp errbelajrm dank etrampilanp rosess isway ang meliputik e8ampila&m engamatim, engklasifikasmi, emprediksmi, engukur, maryimpulkand anm engkomunikasik8rr Penelitianin i menggunakapne ndekataknu alitatifd utgut subyek penelitians iswak elasI ILA SLTPKM ardi Wiyatal vtalangD. ota{ata penelitian tentangp rosesp cmbelajarmd ank enampilanp tosces iswad igali dari berbagai sumbcrd ataa ntnrala in: gunrf isikE"s iswa,L KS, fowfoa kegiatanp ,embelajaran danjumal guru. Hasil observasai walm enunjuklcapnr osesp embelajarayna ngd ilaksanakan masihm enggmakmm etodec €rsmEhM. ctodci ni kurangm clibatkang iswas ecara aktif Guu cendenmgle bih* tif unnrkm enyampaitEmn steri.S ilop pasifs iswa dalan prosesp embelajaramn enunjukkanre ndahnyake runpilan prosess iswa. Keadaanin i mendorongd igrrnakannyaal atp eragad alamp ernbelajaranu nt* meningkatkakne trampilanp rosess.i swa Hasilp enelitians clamas iklusI menuj*kan bahwap roscsp anbelajaran dengana latp eragate lahd apatm enbud siswal ebih aktif Ketrampilanp roses siswam engalampi eninglotant,e rutanap adak etrarpilan mengamati, mengklasifilcasikamn,e ngukudr an mernprcdiksPi. rdak ctnampilapnr osess iswa dalamm engkomrmikasikadna nm enyimpulkanb elun tanpak adanya p€ningkstm"H al ini disebabkaonl ehk urangt crlatibnyas iswau ntuk menggunakaknc uampilanp iosesi ni. Setelahd ilakukanp eftaikand alamc arap eiryaopaiand anL KS padas iklus II menunjukkanle bihm eningkatnyal aifins siswa.P erbaikanin i berakibat semakinm eningkatnysae muak etrampilanp roscss iswa.S emuak etrampilan prosesm aliadi tedatihd engaob aik kecualis atuk ebampilany aitu mengkommikasikaynm g meningksdt €ngn nilai o*up. Perbaikanp adas iklusI II menyebabkapn@ itrdcatonp adaa lcifitasb elajar dank erampilanp rosess iswa Padas iklusI II ini siswal ebih aktif dibandingkan dengans iklusI danI L Seluruhs iswam ampum aunjuktsn ketrmpilan proscs yangd imilikinya.S emuak etrampilanp rosesp adas iklusi ni tanpak meningkat denganb aik.

Peningkatan motivasi belajar dan keterampilan proses siswa SLTP Negeri 4 Malang melalui pendekatan konstruktivis oleh Heni dwi Puspita

 

Analisis faktor-faktor yang mempengaruhi minat siswa SMU Kelas III IPA Kota Madiun terhadap program Studi Pendidikan Fisika Universitas Negeri Malang tahun pelajaran 2002/2003 oleh Ratna Purnamawati

 

Tugas terstruktur sebagai asesmen alternatif untuk meningkatkan kualitas proses pembelajaran fisika dikelas I MTs Negeri I Malang oleh Viana Prastyonngsih

 

Penilaian Berbasis Kelas (PBK) merupakan kegiatan penelitian Kurikulum BerbasisK ompetensiP. enilaianin i dilaksanakasne carate rpadud alamp roses pembelajaranS. alahs atub entukP BK adalaht ugast erstruklur. Tugast erstruktur ini dirancangu ntukm eningkatkanku alitasp rosesp embelajarasni swa.T ugas terstruktudr apatd igunakans ebagaai sesmeanl ternatify angm erupakanc aral ain penilaiand alam suatup rosesp engumpulanin formasi yang dilakukan secara sistematis Penelitianin i bertujuanu ntuk( l) mendeskripsikapnr osesb elajarf isika siswad alam prosesp emhlajaran fisika, (2) mendeskripsikank ualitasp roses pembelajarafnis ika di kelasI MTs NegeriI Malang,d an( 3) mendeskripsikan penggunaantu gast erstruktur sebagaai sesmena ltematifdalam proses pembelajarafnis ika di kelasI MTs NegeriI Malang. Penelitiand ilaksanakadni MTs NegeriI Malangy angt erletakd i jalan BandungN o 8 Malang.S ubyekd alamp enelitiany aitu siswak elasI -B tahun ajaran2003l200d4i MTs NegeriI Malang,denganju mlah siswas ebanya4k 0 sisway ang terbagi atas1 2 siswap utra dan 28 siswap utri. Pengumpuland ata menggunakante knik observasi,w awancarad, an dokumentasiA. nalisis data dilakukand enganc aram ereduksip, aparand ata,m enarikk esimpulans ementara dan melakukan refleksi. Hasil penelitianm enunjukkanp enggunaatnu gast erstrukturs ebagai asesmeanl tematifd alamp rosesb elajarf isikad apatm embentukp erilakub elajar siswa kelas I MTs Negeri I Malang menjadi lebih aktif dan disiplin. Tugas terstruktusrc bagaai scsmcanl t crnatfi dapatr ncningkatkaknu aIi tasp roses pembelajarafnis ika di kelasI MTs NegeriI Malang. Pembahasadna np emberian nilai padah asil pelaksanaantu gast erstrukturs iswas ertap emberians kor bagi sisway anga ktif dapatm eningkatkanku alitasp rosesp embelajarafnis ika di kelasI MTs Negeri I Malang.

Penerapan pembelajaran model generatif dalam upaya meningkatkan keterampilan proses fisika mahasiswa pendidikan fisika angkatan 2003/2004 FMIPA di Universitas Negeri Malang oleh Paini

 

Penerapapne mbelajaraFni sikaD asarI di JurusanF isikaF MIPA UM selamain i berlangsungd enganm etodec eftlmahy ang hanyam enekankanp ada kajiant eori,a nalisisp enurunanru musd anl atihans oal.H al ini berakibat timbulnyak esulitanm ahasiswad alamm engkaitkank onsepf isika yangd ipelajari denganp eristiwas ehari-hardi anr endahnyap enguasaakne terampilanp roses mahasiswaB. erdasarkank enyata+nit u, perlu adanyam odel pembelajaranb aru, untukd iujicobakand alamp embeiajaraFni sikaD asarI . Model pembelajarabna ru yangd iujicobakand alamp enelitianin i adalahm odelb elajarg eneratifberbasis konstruktivisme yang terdiri dari 4 tahap yaitu: tahap eksplorasi, tahap proses sains,t ahapt antangand, an tahapp enerapank onsep.D alam pembelajaranin i mahasiswad iberik esempatasne luasluasnyau ntuk mengajukanh ipotesisa wal terhadapg ejalaf isis yang teramati. Yang menjadi permasalahannyaad alah bagaimanakaphe nerapanp embelajaramn odelg eneratifd alamu payam eningkatkan keterampilanp rosesfi sika mahasiswa. Tujuan penelitiani ni adalahp enerapanp embelajaranm odel generatif dalamu payam eningkatkanke terampilanp rosesf isika mahasiswaP endidikan Fisika Angkatan2003l2004 FMIPA di Universitas Negeri Malang. Rancangapne nelitiany angd igrrnakand alamp enelitianin i adalah penelitianti ndakank elas.P enelitianin i dilakukand alam2 siklust indakanS. iklus I denganp okokb ahasang ayag eseks tatikd ans iklusI I denganp okokb ahasan gayag esekk inetik. Penelitiani ni dilaksanakanp adas emesteIr tahuna jaran 20t03D00d4i JurusanF isikaF MIPA UM. Subyekd alamp enelitianin i adalah mahasiswaP endidikanF isika angkatan2 A$n004 yang berjumlah2 9 mahasiswa yangt erdiri dari24m ahasiswap erempuand an5 mahasiswala kiJaki. Hasil analisis dan refleksi setelah dikenai tindakan pada siklus I dan siklus II menunjukkana danyap eningkatans ecarak eseluruhanu ntukm asing-masing keterampilanp rosesf isika yang dilatihka4 yakni melakukanp engurmata1n4 ,79o/o, merumuskanh ipotesisI l,44Vo,m erancanpge rcobaa1n6 ,3I 7o,m elakukan percobaan1 5,85%,menggunakaanla tp ercobaan9 ,41%,m engumpulkadna ta g,4l%,membuatk esimpulan78,' lo/os, ertamenlusund anm enyampaikalna poran 6,83%.D engana danyapeningkatanp enguasaaans pekk eterampilanp rosesi ni menunjukkanb ahwam ahasiswad alamb elajarf isika tidak hanyab elajar produknya saja melainkan juga belajar prosesnya

Pengembangan skenario pembelajaran dan lembar kerja siswa (LKS) dalam pembelajaran fisika berbasis konstruktivisme siswa kelas II SMU Laboratorium Universitas Negeri Malang oleh Nurhayati

 

Penerapan model pembelajaran jigsaw untuk meningkatkan hasil belajar PKn bagi siswa kelas IV di SDN Pisang III Kabupaten Nganjuk / Setya Dwi Rahayu

 

Kata kunci : model pembelajaran jigsaw, hasil belajar, PKn sekolah dasar. Berdasarkan hasil pengamatan, model pembelajaran yang digunakan guru dalam pembelajaran PKn lebih didominasi dengan menggunakan metode kon-vensional. Sehingga siswa terlihat kurang aktif dan berdampak pada hasil belajar siswa yang menunjukkan rata-rata yaitu 69. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui (1) penerapan model pembela-jaran Jigsaw pada siswa kelas IV mata pelajaran PKn Kompetensi Dasar Globa-lisasi di SDN Pisang III Kecamatan Patianrowo Kabupaten Nganjuk; (2) proses belajar siswa kelas IV di SDN Pisang III Kecamatan Patianrowo Kabupaten Nganjuk; dan (3) hasil belajar siswa kelas IV di SDN Pisang III Kecamatan Patianrowo Kabupaten Nganjuk dalam mata pelajaran PKn Kompetensi Dasar Globalisasi dengan menggunakan model pembelajaran Jigsaw. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif kualitatif. Jenis penelitian yang digunakan adalah PTK dengan 2 siklus. Penerapan model pembelajaran kooperatif jigsaw dalam pembelajaran PKn Kelas IV di SDN Pisang III dilaksanakan dengan cara siswa dibagi menjadi beberapa kelompok asal, yang kemudian anggota kelompok asal tersebut akan menjadi anggota kelompok baru yang disebut kelompok ahli. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa model pembelajaran Jigsaw dapat meningkatkan proses dan hasil belajar siswa kelas IV SDN Pisang III Kecamatan Patianrowo Kabupaten Nganjuk. Ini terbukti dengan adanya peningkatan hasil belajar secara kelompok pada siklus I ke siklus II naik 10%. Peningkatan hasil belajar siswa secara individu pada siklus I ke siklus II juga naik sebesar 60%. Dari hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa pembelajaran PKn dengan menggunakan model pembelajaran Jigsaw terbukti dapat meningkatkan hasil belajar siswa selama pembelajaran. Model pembelajaran Jigsaw dapat diterapkan guru untuk memperbaiki pembelajaran PKn agar menjadi lebih baik.

Penggunaan metode bermain untuk meningkatkan motivasi belajar fisika siswakelas II MTS Noor Rochmat Bedali Lawang Malang oleh Nurhayati

 

Peningkatan hasil belajar siswa kelas IV pada mata pelajaran IPS dengan menggunakan peta konsep di SDN Lesanpuro 2 Kecamatan Kedungkandang kota Malang / Chichi Sandra Susanti

 

mental bangsa yang sesuai dengan nilai-nilai luhur Bangsa Indonesia berlandaskan pada dasar negara pancasila dan uuD 1945. untuk dapat mengembangkapne mahamanko nsepb erdasarkan ilai-nitai luhur, perlu dilakukan penciptaasnu asanbae lajary angl ebih rileks,t idak denganc ara-caray angt radisional. Dalamr angkam encipakans uasanpae mbelajarayna ngrnenarikg, urud aiamm emilih dan menentukan mcdia pcmbetajaran harus tepai dan sesuai dengan materi pembelajaradna n karakteristiks iswa. Media pembelajarany ang digunakanh arus dapatd iterima oleh siswa yang mempunyaik arakteristiky ang bcrbeda-bedaB. anyak sekalim edia pembelajarany ang dapat dipakai dan diterapkang una membantup BM pembelajaranP PKn,m isalnyab ermainp eran,t eka-teki silang liarya wisata,d an lainlain. salah satu media pembelajaran yang clapat digunakan dan diterapkan guna membantuP BM pembelajaranP PKn adalahm ediap ermainanu lar tangga. Berdasarkan latar belakang masalah, dilakukan penelitian tentang ryryS]ajqan PPKnd enganm enggunakanm ediap ermainanu lar tanggas iswak elasI tr sDN Tanjungrejov I. Rumusanm asalahd alamp enelitianin i adalah-(: l) Bagaimana pcrencanaapne mbelajaranP PKnd enganm enggunakanm edia permainanu lar tangga, (2) bagaimanap elaksanaanp embelajaranp pKn dengan menggunakanm iaia permainan ular tangga, (3) bagaimana evaluasi pembelajaran ppKn dengan menggunakamn ediap ermainanu lar tangga. Tujuan dalam penelitiani ni mendiskripsikan(l ) perencanaapne mbelajaran PPKI dengan menggunakan media permainan ular tangga, (2) pelaksanaan pembelajaraPnP Knd enganm cnggunakamn cdiap ermainanu lar tangga(,3 ) evaluasi pembelajaraPnP Knd enganm enggunakamn ediap ermainanu lar tangga. Instmmen yang digunakan dalam penelitian ini adalah guru (peneliti) yang mempunyai kemampuan untuk melakukan observasi di kelas, mencatat hasil observasdi, an menarikk esimpulanD. isampingi tu instrumeny angd igunakana dalah observasi, wawancara, dan dokumentasi. Data yang berkaitan dengan perencanaan penggunaan media permainan ular tangga menggunakan instrumen rambu-rambu penilaian perencanaan pembelajaran. Data yang berkaitan dengan pelaksanaan penggunaan media permainan ular tangga menggunakan instrumen rambu-rambu prosedurp embelajarand an rambu-rambup engamatanD. ata yang berkaitan dengan eval'asi menggunakanin strumeno bsevasid an dokumentasi.w awancara dilakukan guru untuk mendapatkang ambarana wal tentang perencanaanp, elaksanaan,d an evaluasip enggunaanm edia permainanu lar tanggad alamp embelajaran.

Perbdaan antara penerapan pembelajaran berbasis aktivitas dan pembelajaran konvensional terhadap minat siswa kelas III IPA SMUN I Kandangan Kediri pada bidang fisika oleh Muawanah

 

Perbedaan antara pembeljaran bidang studi fisika menggunakan metode demonstrasi dan menggunakan metode ceramah terhadap minat siswa kelas III IPA SMU Negeri I Kedungwau Tulungagung pada bidang fisika oleh Dwi Kartini

 

Penerapan pembelajaran generatifsebagai upaya meningkatkan keterampilan pross fisika siswa kelas III SLTP Negeri 17 Malang tahun pelajaran 2003/2004 oleh Husnul Khotimah

 

Upaya meningkatkan aspekpsikomotorik siswa melalui penerapan skenario pembelajaran berbasis konstruktivisme pada siswa kelas II SMU Negeri 2 Malang tahun ajaran 2002/2003 oleh Nurul Masfufah

 

Penerapan metode pembelajaran kooperatif model Group Investigation (GI) untuk meningkatkan motivasi belajar fisika siswa SMP Negeri 1 Bangkalan oleh Isna Ida Mardiyana

 

Berdasarkanir asii pengamatand i iapangan,m enunjukkanb ahwam otivasi belajarf isika siswam asihr en

Deskripsi minat siswaSMU kelas III IPA di Kota Malang terhadap program studi pendidikan fisika Universitas Negeri Malang oleh Ruth Madona L. Leaua

 

Penerapan finger painting dalam upaya meningkatkan pengembangan seni dan fisik motorik anak kelompok B di Taman Kanak-Kanak Dewi Sartika Pesanggrahan Batu / Oktiva Novitasari

 

Kata Kunci: Finger Painting, Pengembangan Seni dan Fisik Motorik Anak Kelompok B Menggambar dan melukis merupakan kegiatan anak dalam berekspresi karena dengan cara seperti itu anak dapat menuangkan perasaan sesuai dengan imajinasinya dengan cara membuat garis menggunakan cat warna. Arti dari finger painting adalah kegiatan menggambar yang dilakukan dengan cara menggoreskan warna (bubur warna) diatas bidang kertas gambar secara bebas. Dari observasi yang telah dilakukan, kemampuan seni dan fisik motorik pada anak kelompok B masih mencapai 50% dari kemampuan yang diharapkan. Anak kurang tertarik terhadap kegiatan menggambar karena guru hanya menyuruh anak untuk mewarnai gambar saja. Sehingga anak tidak bisa mengekspresikan perasaan, emosi, dan pengalamannya ke dalam bentuk gambar. Untuk mengatasi masalah kurang berkesempatan tersebut, maka peneliti mencoba memilih kegiatan yang tepat untuk mengatasi rendahnya seni dan fisik motorik melalui penerapan finger painting. Berdasarkan permasalahan tersebut maka tujuan penelitian yaitu 1) untuk mendeskripsikan penerapan penerapan finger painting dalam upaya pengembangan seni dan fisik motorik anak kelompok B TK Dewi sartika Pesangrahan Batu, 2) untuk mendeskripsikan peningkatan kemampuan seni dan fisik motorik setelah menerapkan finger painting anak kelompok B TK Dewi Sartika Pesanggrahan Kota Batu Metode pemilihan yang digunakan disini menggunakan metode deskriptif dengan rancangan PTK yang terdiri atas 2 siklus. Masing-masing siklus memiliki 4 tahapan: perencanaan, pelaksanaan tindakan, observasi, dan refleksi. Subyek penelitian ini ialah 17 anak kelompok B TK Dewi Sartika Pesanggrahan Kota Batu. Instrumen yang digunakan adalah observasi dan dokumentasi. Teknik analisis yang digunakan adalah deskriptif. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa kemampuan seni dan motorik anak pada pra tindakan sebesar 50% meningkat 62% pada siklus I dan meningkat lagi menjadi 81% pada siklus II. Dari hasil penelitian ini, dapat disimpulkan bahwa penerapan finger painting sangat tepat untuk meningkatkan kemampuan seni dan fisik motorik anak kelompok B TK Dewi Sartika Pesanggrahan Kota Batu. Dari pengalamannya, anak dapat berekspresi ke dalam bentuk gambar.Ada beberapa saran yang dikemukakan adalah agar para guru hendaknya menggunakan metode penerapan finger painting untuk meningkatkan kemmpuan seni dan fisik motorik , bagi sekolah yang ingin mengubah pembelajaran dari berpusat pada guru menjadi berpusat pada anak.

Peningkatan aspek keterampilan proses dan motivasi belajar fisika siswa kelasII semester II SLTP Negeri 4 Malang melalui pmbelajaran model siklus belajar oleh Neti Kurniawati

 

Rancangan media pembelajaran matematika materi grafik fungsi trigoneometri dengan komputer untuk siswa SMU kelas 2 Tengah tahun pertama oleh Lilis Mariyatul Fitriyah

 

Penggunaank omputer sebagami edia pembelajarand ewasain i bukanlahh al asingl agi. Komputerm emiliki kelebihan-kelebihayna ngt idak dimiliki olehm ediak onvensionaMl. aten matematikay angb ersifata bstrakd apat divisualisasikand enganb antuank omputer,s ehinggak omputers ebagami edia sangatc ocok untuk pembelajaranm atematikak hususnyam ateri yang memerlukan animasid anv isualisasim, isalnyam enggambagrr afik fungsit rigonometri. Pembuatans kripsi ini bernrjuanu ntuk memberikana lternatif media pembelajaranb erbantuank omputerd engand esainp engembangadni gunakan desainy angd ikembangkano lehA lessid anT rollip. Komponen-komponemne dia pembelajaranin i beracuanp adam odel AMussakir dan SudarmanM. edia pembelajarany ang disusund ifokuskanp adam ateri pembelajarang rafik fungsi trigonometri khususnya visualisasi grafik dan animasinya. Ada dua alasan pemilihan materi grafik fungsi trigonometri, yaitu karena banyaknya materi prasyarat yang harus dipelajari oleh siswa dan diperlukan waktu yang relatif banyaku ntuk menggambagr rafik fungsi trigonometri oleh guru.M edia pembelajaranin i disusunm enggunakanb eberapas oftwarea plikasi,d iantaranya FlashN D( MakromediaD reamwaveIr\ tD(,M S Words,M aple 6, Camtasia, SnapshootP, aint, dan Multimedia Builder. Kontrol kecepatanp embelajaran menggunakanm edia pembelajaranin i sepenuhnyap adag uru

Pmbelajaran sistempersamaan linier duavariabel dengan pendekatan realistik pada siswa kelas II SMP Negeri 1Malang oleh Tohir Zainuri

 

Dalam pembelajaran matematika selama ini, dunia nyata(real wold)hanya dijadikan tempat mengaplikasikan konsep, akibatnya siswa kurang memahami konsep-konsep matematika dan mengalami kesulitan untuk mengaplikasikan matematika dalam kehidupan sehari-hari. Berbagai penelitian menunjukkan bahwa pemahaman siswa terhadap konsep-konsep matematika khususnya materi sistem persamaan linier dengan dua variabel masih rendah. Rendahnya pemahaman siswa terhadap konsep sistem persamaan linier dua variabel juga terjadi di SMP Negeri I Malang, terutama yang berkaitan dengan masalahmasalah realistik. Hd ini dikarenakan selama ini, guru dalam pembelajarannya lebih menekankan kepada pematematikaan vertikal dan cenderung mengabaikan pematematikaan horizontal serta kurang melibatkan secara aktif dalam kegiatan pembelajarannya. Berdasarkan hasil penelitian menunjukkan adanya beberapa akibat negatif dari pembelajaran matematika secara konvensional. Dalam pembelajaran matematika secara konvensional mengakibatkan siswa hanya beke{a secara prosedural dan memahami matematika tanpa penalaran, sehingga siswa cenderung menggunakan data yang ada tanpa memperhatikan konteks masalahnya. Hal ini berbeda dengan pembelajaran matematika realistik, di mana siswa diberi kesempatan untuk menemukan kembali dan merekonstruksi konsep-konsep matematika sehingga siswa mempunyai pengertian kuat tentang konsep-konsep matematika. Penelitian ini bertujuan untuk memperoleh gambaran secara empiris mengenai (l) bentuk pembelajaran dengan pendekatan realistik yang dapat meningkatkan pemahaman siswa terhadap materi sistem persam.uul linier dua variabel, (2) respon siswa terhadap pembelajaran sistem pembelajaran linier dua variabel dengan pendekatan realistik. Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif dengan rancangan penelitian eksperimental semu (quasi eksperiment). Hasil penelitian menunjukkan bahwa untuk memudahkan berlangsungnya kegiatan pembelajaran, sehingga dapat meningkatkan pemahaman siswa terhadap konsep sistem persamaan linier dengan dua variabel dapat menggunakan tiga tahapan yaitu tahap awal, tahap inti, tahap akhir. Tahap awal dimaksudkan agar siswa dapat terlibat secara aktif dan lebih siap untuk menerima materi pembelajaran. Tahap inti adalah tahap pemecahan masalah di mana peneliti menyajikanm asalah-masalahre alistik dalam bentuk lembar kegiatan siswa. Hal ini dimaksudkan agar siswa lebih mudah dalam kegiatan pembelajarannya karena mereka dapat saling berdiskusi antara siswa dengan sisw4 siswa dengan guru. Tahap akhir adalah tahap penyimpulan dari materi yang telah dipelajari sisw4 111 pada tahap ini siswa diminta untuk membuat rangkuman dari materi yang telah dipelajaris edangkanu ntuk mengetahuhi asil belajar siswad ilaksanakante s akhir pembelajaran. Dari hasil observasi, angket, dan wawancara selama kegiatan pembelajaramn enunjukkanb ahwar espons iswat erhadapp embelajarans istem persamlralnin ier dua variabel denganp endekatanre alistik adalahp ositif. Siswa senangd enganm odel pembelajaranm atematikar ealistik, padam ateri sistem persamaalli nier dua variabel yang banyakm embantum enyelesaikanm asalah dalamk ehidupans ehari-hari.D ari hasil tes yang diberikan, rata-ratatesa wal penelitiana dalah72t,e sa khir pembelajaraIn a dalahB 2,2,tesakhirp embelajaran II adalah 93,4. Dengan rata-rata skor yang diperoleh pada tiap evaluasi dapat disimpulkanb ahwad enganp endekatanre alistik dapatm eningkatkanp emahaman terhadapm ateri sistemp ersam€uuliln ier dua variabel.p eningkatanp emahamanin i meliputi pemahamans iswad alamm enterjemahkanm asalahk onstektuald an membuamt odel matematika,m enentukans elesaians oal cerita yang berkaitan denganm asalahs ehari-hari,d an kemampuand alam memberikana lasand ari masalahy ang diberikan. Berdasarkanh asil penelitiani ni maka disarankank epada guruy ang mengajarkanm atematikau ntuk mengajarkans istemp ersamaanli nier dengand ua variabeld enganm enggunakanp endekatanre alistik. tv

Perangkat pembelajaran matematika dalam pokok bahasan peluang di SMU dengan menggunakan metode pembelajaran kooperatif oleh Lely Setyaningsih

 

salahs atum etodpee mbelajaryaann gs eringd igunakasna atin ia dalamh etode pembelajakraon vensionNaalm. udna lamke nyataannbyeab,e rapaah lmi enyatakbaanh wa metodpee mbelajarkaonn vensiondainl ilakiu ranegf ektikfa rendaa lamm etodien ip roses pembelajarbaenr pusapta dag uruH ali nim enyebabkpaenn galambaenl aiasri swam enjadi terbatasi,s wac enderunpga sifd, ani nterakysai ngte r,;apdai das aatp rosepse mbelajaran biasanyhaa nysaa tua taud uaa rahs ajas ehingginat erakmsiu ltai rahja ransge kaliterjadi Salahs atut emuamn etodpee mbelajaryaann gs udahd ikenasla atin ia dalamh etode pembelajarkaono peratMif.e todpee mbelajarkaono peradtiifd asarkaanta sk eriasamaan tar siswdaa lamsu atuk elompoukn tumk encaptauij uabne lajabre rsamDa.a rhi asipl enelitian Slavind,k k( dalamS upriyad1i9, 95), diketahbuai hwam etodpee mbelajarkaono peratif mampmu emotivassisi wau ntubk elajadre mtie rcapaintyuaju abne lajabre rsamdaib andingkan dengamn etodpee mbelajakraonm petidtiafn i ndividuDala, lamm etodpee mbelajaran kooperatteifr jadini terakmsiu ltai rahy aituin terakssiis wad engagnu rud ani nterakssiis wa dengasnis wala innysae hinggaak ante rbentusiks waya ngm ampbue rtanggungjaswenadbi ri dicapainkyeab erhasiilnadni viddua) ns iswam ampbue kerjasadmean gaonr anlga in dicapainkyeab erhasiklaenlo mpo) dka lamb elajarnya. Sampasai aitn it elahb anyadki temukmano del-mopdeeml belajayrang te lah dikembangkdaanla mm etodpee mbelajarkaono peratMif.o de-l m odeilt ua ntarlaa in: model STADd idasarkpaand ak erjak elompokek mudiasne tiaspi swad ibertei si ndividpue, nilaian setiaspi swab ergantupnagd ah asikl erjak elompokke,a ktifasnis wad alamke lompodka,n h asil tesi ndividunymao, deTl GTd idasarkapna dakerikae lompokke mudiadnil aksanakan pertandingaannta kr elompopke, nilaiasne tiaspi swab ergantupnagd ak eaktifanndyaala m kerjak elompodka lamp ertandingmano,d eTl AId idasarkapna dak erjak elompokke mudian setiapsi swam engerjaksaona yl angb erbedake, mudiasnis was alingm enukadra nm emeriksa hasiljawabtaenm annypae,n ilaiasne tiaspi swab ergantupnagd ak eaktifanndyaala m kelompodka nh asipl engerjaanndyaads oayl angb erbedtaa di. Perangkpaetm belajaaradna lashe mual adt anb ahayna ngd igunakdaanl ampr oses pembelajarDana lamsk ripsini id ituliskapne rangkpaet mbelajarmaant ematidkal amp okok bahasapne luan(g p ermutaksoi,m binaksei,j adiasna linlge pasd,a nk ejadiasna linbge ba)s diS MUd engamn enggunakmaent odpee mbelajakraono peraltnifid. imaksudkuanntu k membangtuur us ebagaic uanm engajpaor kobk ahasapne luandga ns ebagaci uan pembuatpaenr angkpaet mbelajarmaent odkeo operadtiaf lamp okokb ahasamn atematika yangla innysae rtam embanstius was ebagabia habne lajasre hinggtuaj uan{ujusaons iadla ri metodpee mbelajarkaono peradtiaf patte rcapaAi dapupne rangkpaet mbelajaryaann gd itulis dalamsk npsini ib esertmao deple mbelajadreanng amn etodkeo operaatdifa lapho kok bahasapne rmutadsei ngamn enggunakmano deSl TADp, okokb ahasakno mbinadsei ngan menggunamkaond eTlG Td, anp okobka hasakne jadiasna linlge passe rtak ejadiasna ling bebadse ngamne nggunamkaond eTlA l.

Analisis kesalahan penyelesaian soal-soal peluang pada siswakelas 2 semester II SLTP Negeri 01 Rowokangkung Lumajang oleh Eva agus Fitriana

 

Pengaruh corporate governance, dan likuiditas terhadap manajemen laba pada perusahaan manufaktur yang terdaftar di bursa efek Indonesia tahun 2005-2007 / Zulfaul Fauziyah

 

Kata Kunci : Kepemilikan Manjerial, Kepemilikan Institusional, Ukuran Dewan Komisaris, Likuiditas Dan Manajemen Laba. Salah satu jenis informasi yang merupakan kebutuhan utama bagi para pelaku bisnis adalah informasi mengenai keuangan atau informasi akuntansi perusahaan. Sumber informasi keuangan perusahaan salah satunya adalah laporan keuangan. Dasar penyusunan dan pentingnya informasi laba inilah yang mendorong manajer untuk melakukan manajemen laba. Manajemen laba terjadi pada suatu kondisi dimana pihak manajemen ternyata tidak berhasil mencapai target laba yang ditentukan. Adanya kepemilikan institusional memiliki kemampuan untuk melakukan manajemen laba. Dewan komisaris bertanggung jawab dan berwenang mengawasi tindakan manajemen dan memberikan nasehat kepada manajemen jika dipandang perlu. Faktor lain yang juga berpengaruh terhadap manajemen laba adalah risiko institusi yaitu tingkat likuiditas. Risiko institusi ini merupakan risiko internal yang melekat pada perusahaan. Penelitian ini dilakukan untuk menguji pengaruh corporate governance (yang diproksi dengan kepemilikan manajerial, kepemilikan institusional, ukuran dewan komisaris), dan likuiditas terhadap manajemen laba. Populasi dari penelitian ini adalah perusahaan manufaktur yang terdaftar di BEI tahun 2005-2007 dengan pengambilan sampel menggunakan metode purposive sampling, sehingga diperoleh sampel sebanyak 32 perusahaan dari 140 perusahaan. Data penelitian menggunakan data sekunder, berupa laporan keuangan. Teknik analisis data menggunakan teknik regresi linier berganda dengan melakukan uji asumsi klasik terlebih dahulu. Hasil penelitian menunjukkan bahwa secara simultan corporate governance yang diproksi dengan kepemilikan manajerial, kepemilikan institusional, ukuran dewan komisaris, dan likuiditas berpengaruh signifikan terhadap manajemen laba. Secara parsial kepemilikan manajerial dan ukuran dewan komisaris tidak berpengaruh signifikan terhadap manajemen laba, sedangkan kepemilikan institusional dan likuiditas berpengaruh signifikan terhadap manajemen laba. Dengan proporsi kepemilikan saham perusahaan oleh institusi membawa pengaruh untuk menekan tindakan manajemen laba oleh pihak manajemen. Kepemilikan institusional memiliki kemampuan untuk mengendalikan pihak manajemen melalui proses monitoring secara efektif sehingga dapat mengurangi manajemen laba. i

Persepsi mahasiswa terhadap layanan jasa pendidikan dan kepuasan mahasiswa dalam mengikuti pembelajaran pratikum mesin otomotif di jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknik Angkatan 2006/2007-2008/2009 Universitas Negeri Malang / Dicky Pirisca Wardana

 

Keywords: student’s perception, education service, satisfaction, automotive engine practicum learning Student’s perception about education service, particularly at practicum subject in Mechanical Engineering, State University of Malang, is an observation result and activity conducted by students of Mechanical Engineering Department of State University of Malang. This Research is aimed to know the student’s perception about education service aspect which consists of lecturer attendance, study schedule, learning material, learning facility, environment, learning support service, and the laboratory assistant at Mechanical Engineering Department, Faculty of Engineering, State University of Malang in automotive engine practicum subject and to know the satisfaction level of the students enrolled in 2006/2007-2008/2009 after having education service as they are taking automotive engine practicum at Mechanical Engineering Department, Faculty of Engineering, State University of Malang. From 155 students, we take 76 students as the sample. The data collection is applied by using instrument technique in the form of questionnaire addressed to the students. The data analysis uses descriptive quantitative analysis. The research result shows that: (1) the student’s perception about education service aspect which consists of learning facility, learning schedule, environment, learning material, learning support service, lecturer attendance, laboratory assistant at Mechanical Engineering Department, Faculty of Engineering, State University of Malang in automotive engine practicum subject tends to agree and still considered as qualified for being regarded by almost half of the whole research subject (42.74%). Thus, the student’s perception about education service is adequate and it is viewed from the explanation of the indicators of each sub-variable, (a) learning facility, (b) learning schedule, (c) environment, (d) learning material, (e) learning support service, (f) lecturer attendance, and (g) laboratory assistant. (2) The satisfaction level of the students in taking the education service as they have an automotive engine practicum learning subject at Mechanical Engineering Subject, Faculty of Engineering, State University of Malang has fulfilled the learning requirement though it still few compared to the amount of the research subject.

Sistem kendali peralatan dan penerangan listrik ruang (Gedung) kuliah / Dian Yuli Ekawati

 

Kata Kunci: Sistem Kendali, Visual Basic 6.0. Penghematan energi listrik dengan cara melakukan kontrol ruang kuliah dimana peralatan listrik bisa diaktifkan pada jam terjadwal saat kuliah, menjadi salah satu alternatif dalam cara pengendalian daya. Apalagi pada gedung-gedung bertingkat yang pemakaian dayanya begitu besar. Gedung H5 adalah salah satu contoh gedung yang bisa dikontrol pemakaian bebannya. Sistem kontrol pengendalian daya ini dibuat menggunakan hardware dan software sehingga memungkinkan untuk pengontrolan jadwal kuliah. Prinsip kerja sistem ini dimulai dari pembuatan database menggunakan XAMPP dan Master Control yang dibuat dari Visual Basic 6.0, serta Slave Control terdiri dari mikrokontroler dan rangkaian driver relay. System akan berkerja apabila ada perkuliahan terjadwal yang telah dimasukan dalam database, sehingga Master Control akan memanggil data yang telah dimasukan kemudian data diolah dan dikirim kedalam Slave Control melalui serial port, sehingga driver relay akan memantik relay supaya beban menjadi aktif sesuai dengan Master Control. Dari hasil pengujian dan pembahasan “Sistem Kendali Peralatan dan Penerangan Listrik Ruang (Gedung) Kuliah” sistem kendali yang berhasil dibuat memiliki kemampuan untuk menyimpan data dalam database dalam jumlah besar dan perancangan mikrokontroler memiliki kapasitas besar untuk penambahan beban yang dikontrol. Sistem ini telah diuji coba dengan menggunakan 8 buah beban yang terdiri dari 4 beban penerangan sebesar 5 W dan 4 beban kotak kontak sebesar 10 A/250 V, sistem dapat bekerja dengan baik dan baud rate yang digunkan pada mikrokontroler untuk bisa menjalankan sistem ini sebesar 38400 bit per second.

Analisis distribusi ranah kognitif dalam soal-soal latihan pada buku-buku pelajaran kimia SMU kelas II yang digunakan di Kota Malang oleh Ucik rni Andayani

 

Hubungan antara bakat mekanik, hubungan interpersonal anatar siswa dengan tingkat penyelesaian tugas mata dikalt chasis kelas X program keahlian teknik otomotif kendaraan ringan di SMK Negeri 1 Tuban Jawa Timur / Wonggo

 

Kata kunci: Bakat mekanik, hubungan interpersonal, tingkat penyelesaian tugas Mata Diklat Chasis Bakat mekanik dan hubungan interpersonal merupakan salah satu diantara faktor-faktor yang berpengaruh dalam pencapaian tingkat penyelesaian tugas mata diklat chasis kelas X Program Keahlian Mekanik Otomotif di SMK Negeri 1 Tuban Jawa Timur. Dengan bakat mekanik yang dimiliki siswa dan hubungan interpersonal yang baik dapat meningkatkan pencapaian tingkat penyelesaian tugas mata diklat chasis kelas X Program Keahlian Mekanik Otomotif di SMK Negeri 1 Tuban Jawa Timur. Penelitian ini adalah penelitian populasi, dimana jumlah populasinya adalah siswa kelas X Keahlian Mekanik Otomotif di SMK Negeri 1 Tuban Jawa Timur. Penelitian ini dilakukan dengan metode eksplanasi dengan tujuan untuk menguji hipotesis yaitu menguji pengaruh variabel bebas yang terdiri dari bakat mekanik (X1) dan hubungan interpersonal antar siswa (X2) terhadap variabel terikat yaitu tingkat penyelesaian tugas mata diklat Chasis(Y). Teknik pengumpulan data dengan cara menyebarkan kuesioner (angket) kepada responden, dengan kuesioner jawaban tertutup berskala empat model Likert yang dimodifikasi. Teknik tersebut didukung dengan dokumentasi guna melengkapi data yang tidak terakomodasi oleh instrumen kuesioner. Adapun indikator yang dijadikan ukuran untuk variabel X1 yaitu kemampuan umum, kreativitas, dan pengikatan diri terhadap tugas. Indikator untuk variabel X2 yaitu pembentukan hubungan interpersonal, peneguhan hubungan interpersonal, dan pemutusan hubungan interpersonal. Sedangkan untuk variabel Y adalah nilai tugas siswa mata diklat chasis kelas X semester genap 2009/2010. Dari hasil analisis data menunjukkan bahwa bakat mekanik dan hubungan interpersonal antar siswa berpengaruh terhadap tingkat penyelesaian tugas siswa sebesar 51,5% dan sisanya sebesar 48,5% dipengaruhi oleh faktor lain yang tidak diteliti oleh penulis. Dan uji hipotesis dengan probabilitas 0,000 < 0,05 pada taraf signifikansi 5%. Hal ini menunjukkan bahwa ada hubungan yang signifikan antara bakat mekanik dan hubungan interpersonal antar siswa dengan tingkat penyelesaian tugas mata diklat Chasis. i

Studi tentang penyelenggaraan program belajar pada Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) yang difaslitasi oleh tenaga lapangan dikmas (TLD) diKabupaten Blitar oleh A. Yusin Yuniardi

 

Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) merupakan benfirk Pendidikan Luar Sekolahs ebagaia ltematif pendidikan sekolah demi mencerdaskank ehidupan bangsa. untuki tu hendaknyam asyarakatta hu yang pada akhimya mampum embuatle mbagan on formasl endirui ntukm enghasilkasnu mberd ayam anusiay angb erkualiatas. Penelitiani ni berusahau ntuk mengungkapkul mendeskripsikanp enyelenggaraan progam belajar pada Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) yang difasilitasi oleh TenagaL apanganD ihnas (TLD). Metode yang digunakand alan penelitiani ni adalah penelitiaknu alitatifl Sebagi informana dalahT enagaL apanganD ilsnas itu sendiri,p enilik PLS dan warga belajar PKBM Pengumpuland ata menggunakante knik wawancara, observaslai ngsung dan dokumentasiS. edangkanp engecekank eabsahand ata dilalcukan denganc ara kelekunan pengamatant,r iangulasi, kecukupanr eferensi dan pengecekan anggota. LangkahJangkadha lamm enggalik ebutuhanb elajard an sumber-sumbebre lajary angp edu dipeniapkano leh penyelenggaraP KBM antara lain: (1.) Mengrdentifikasik ebutuhan belajar (2.) Pendekatan lintas sektoral (3.) Pendekatan terhadap masyarakat. Dalarn menggaldi an memanfaatkans urnber belajar harus mengikuti pedoman pengambilan sumbebr elajar bahwa:SumbeBr elajar (SB) memandangW arga belajar (Wb) sebagai sumber yang memiliki nilai dan bermanfaat dalam kegiataq SB membantu Wb melaksanakaKnB M atas dasark ebutuhan,S B memotivasWi b, SB memposisikand irinya sebagai Wb, Saling membelajarkan, Menjadi fasilitator *r-;urifitnqi Wb, MengambangkaKne lompok Belajar Mengajar (KBM) dengan mernperhatikanm inat individu,S B meningkatkans emangatb erprestaski ompetisi berorientaspi ada kehidupan yang lebih baih Sb mendorong Wb mengembangkank emampuannyam emecahkan masalakhe hidupanL. angkah-langkayha ng digunakano leh TLD dalamm engelolak egiatan belajard i PKBM yaitu: PerencanaanP, engoreanisasianP,e laksanaand an pengendalian yangbalhd an Pengawasan Sarand alam penelitian ini yaitu: (1) TLD diharapkand apatm enemukank ebutuhan yang benar-benar dirasakan wb untuk diapalikasikan pada kegiatan belajar di . PKBM. (2) Perlu adanya peningkatan kerjasama dari pihak yang terkait dengan kegiatand i PKBM baik itu instansi pemerintaha taupun swast4.( 3) JurusanP LS diharapkan dapat mengembangkan suatu progrcm yang dapat dimanfaatkan untuk kepentingand an kemajuank egiatand i PKBM.

Tngkat pemberdayaan perempuan di Koperasi Annisa Kabupaten Malang oleh Arofah Nuruddyana

 

Pengaruh model pembelajaran yang menggunakan kegiatan laboratorium terhadap minat bidang studi fisika siswa kelas III IPA SMU Negeri 1 Galis Pamekasan oleh Rahmatun

 

Penggunaan analisis data penelitian pada laporan kuantitatif mahasiswa Jurusan Sastra Jerman Universitas Negeri Malang / Dwi Fakhrina

 

Kata kunci: penelitian kuantitatif, statistik inferensial, rumusan statistik. Penelitian kuantitatif adalah suatu penelitian yang menekankan analisisnya pada data-data numerikal (angka) yang diolah dengan metode statistika. Statistik sendiri merupakan suatu metode untuk mengolah dan menganalisis data kuantitatif. Terdapat dua teknik statistik yaitu, teknik statistik deskriptif dan teknik statistik inferensial. Teknik statistik inferensial terbagi menjadi dua jenis, yaitu teknik analisis statistik parametrik dan teknik analisis statistik non parametrik. Terdapat beberapa persyaratan yang harus diperhatikan dalam menggunakan teknik analisis statistik inferensial, seperti: pengujian jenis data, distribusi normalitas data, homogenitas varian dan linieritas variabel. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mendeskripsikan kesesuaian penggunaan rumusan statistik, apakah rumusan statistik yang digunakan untuk menganalisis data penelitian telah sesuai dengan data yang ada. Penelitian ini dilaksanakan di Jurusan Sastra Jerman Universitas Negeri Malang. Adapun sumber data dalam penelitian ini adalah skripsi mahasiswa di Jurusan Sastra Jerman Universitas Negeri Malang yang menggunakan teknik analisis statistik inferesial. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah teknik dokumentasi dan peneliti merupakan instrumen kunci dalam penelitian ini. Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif kualitatif. Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa masih terdapat kekeliruan dalam pemilihan rumusan statistik. Dari lima belas data penelitian terdapat sepuluh data yang tidak disertai pengujian data. Delapan dari sepuluh data tersebut mengalami kekeliruan dalam penggunaan rumusan statistik. Keseluruhan kesalahan disebabkan oleh distribusi data yang tidak normal, varian yang tidak homogen dan data yang tidak bersifat linier, oleh karena itu perlu diperhatikan persyaratan yang di ajukan suatu rumusan statistik serta pengujian data sebelum menentukan teknik yang akan digunakan. Dari paparan di atas peneliti dapat menyarankan agar mahasiswa yang melakukan penelitian dengan teknik analisis statistik inferensial agar terlebih dahulu melakukan pengujian terhadap data penelitiannya.

Kelancaran praktikum dengan petunjuk menggunakan alat dan tanpa petunjuk penggunaan alat serta efektivitasnya dalam mencapai penguasaan konsep fisika kelas 1 semester 2 SMU Negeri 1 Kepanjen oleh Samsuni

 

Penerapan model inquiry untuk meningkatkan hasil belajar IPA pada pembelajaran gaya di kelas IV SDN Pejangkungan I Kecamatan Rembang / Rusman

 

Kata Kunci: Inquary, Gaya, IPA Sebagian besar guru masih mendominasi pembelajaran di dalam kelas dengan menerapkan pendekatan pembelajaran yang konvensional, dimana kegiatan masih terpusat pada guru. Hal ini menyebabkan kurang kebermaknaan siswa dalam pembelajarannnya, yang menyebabkan siswa mudah lupa dan pembelajaran terkesan hanya sebagai proses “ transfer of knowledge” yang tidak memberi kesempatan siswa untuk mengembangkan keterampilannya dalam memecahkan suatu permasalahan. Pembelajaran inkuiri memungkinkan siswa untuk belajar melalui keterlibatan aktif untuk menemukan sendiri konsep-konsep atau prinsip-prinsip pengetahuan yang dipelajari. Berdasarkan pengamatan peneliti pada siswa kelas IV SDN Pejangkungan I diketahui bahwa hanya sedikit siswa memiliki konsep-konsep materi IPA yang melekat, nilai rata-rata pada pembelajaran IPA semester I tahun ajaran 2007/2008 hanya mencapai 52,5. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan pembelajaran IPA dengan model inkuiri siswa Kelas IV SDN Pejangkungan I, meningkatkan kemampuan menemukan konsep gaya, dan meningkatkan hasil belajar siswa. Rancangan digunakan sebagai pedoman dalam melakukan penelitian. Rancangan yang digunakan dalam penelitian ini adalah Penelitian Tindakan Kelas (PTK). Model siklus yang digunakan dalam penelitian ini adalah Model Kemmis dan Taggart, yang terdiri dari beberapa tahap, yaitu: Planning/Perencanaan, Acting and Observing/Tindakan dan Observasi, Reflecting/Refleksi, dan Rervise/Revisi. Penelitian dilakukan di kelas IV SDN Pejangkungan I Kecamatan Rembang, Kabupaten Pasuruan, pada mata pelajaran IPA. Kegiatan penelitian dilaksanakan pada tanggal 10 Januari 2009 sampai dengan 1Maret 2009, dilakukan dalam 2 siklus. Hasil penelitian ditemukan bahwa setelah pembelajaran dengan menggunakan model inquary diperoleh hasil belajar siswa pada pokok bahasan gaya di kelas IV dapat dikemukakan sebagai berikut; a). Siklus I rata-rata nilai post tes siswa adalah 78,1 dimana 16 siswa (83,3%) mendapat nilai di atas rata-rata dan mengalami ketuntasan belajar individu yaitu 75. Sedangkan siswa di bawah rata-rata sejumlah 3 siswa (16,7 %) dan belum mengalami ketuntasan belajar. b). Siklus II Dari 19 siswa yang mendapat nilai antara 75-100 sebanyak 19 siswa (100 % ) dan yang mendapat nilai di bawah 60 tidak ada atau 0 % dengan rata rata kelas sebesar 94.2 % . Hal ini menunjukkan bahwa pembelajaran dengan menggunakan model inquary sudah berhasil dan mencapai ketuntasan belajar. Berdasarkan hasil penelitian dan kesimpulan di atas, saran yang dapat berikan adalah hendaknya pembelajaran inkuiri dapat diterapkan pada mata pelajaran IPA serta mata pelajaran lainnya.

Kajiantentang fenomena fobia kimia yang dialami olehsiswa kelas II SMUK Yos Sudarso Kotif Batu tahun ajaran 1999/2000 oleh Susi Wahyuningsih

 

Hubungan penggunaan media audio-visual dengan tingkat aktivitas siswa dan penguasaan materi tari kreasi daerah Aceh pada siswa kelas VII SMP Negeri 20 Malang / Nofa Kristanti

 

Kata kunci : media audio-visual, aktivitas siswa, penguasaan materi Media pembelajaran sangat efektif dipergunakan dalam proses belajar mengajar karena dengan adanya media seperti media audio-visual siswa dapat mengeluarkan ide-idenya, sehingga mampu menciptakan kelas menjadi aktif. Dalam kegiatan belajar aktivitas siswa sangat diperlukan, tak ada belajar jika tidak ada aktivitas. Prinsip pemilihan media pembelajaran harus sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai, meliputi karakteristik siswa, pemanfaatan, tanggapan siswa dan evaluasi proses pembelajaran. Ketepatan pemilihan media pembelajaran bisa mempengaruhi aktivitas dan penguasaan materi siswa. Penelitian ini bertujuan (1) untuk mendeskripsikan gambaran penggunaan media audio-visual, tingkat aktivitas siswa dan penguasaan materi tari daerah, (2) untuk mendeskripsikan hubungan penggunaan audio-visual dengan aktivitas siswa, (3) untuk mendeskripsikan hubungan penggunaan audio-visual dengan penguasaan materi tari daerah dan (4) untuk mendeskripsikan hubungan aktivitas siswa dengan penguasaan materi tari daerah. Rancangan penelitian yang digunakan adalah deskriptif korelasional. Instrumen penelitian yang digunakan adalah skala penggunaan media audio-visual dengan subyek penelitian guru bidang studi, skala aktivitas siswa diukur dari sebaran angket, dan nilai penguaasaan materi diambil dari nilai hasil praktek tari. Subyek penelitian ini adalah siswa kelas VII D dan VII G SMP Negeri 20 Malang, berjumlahkan 83 siswa. Teknik analisis data yang digunakan adalah analisis deskriptif dan korelasional. Dari uji coba angket, diperoleh 20 item untuk skala penggunaan media audio-visual dan reliabilitas 0,998. Sedangkan pada skala aktivitas siswa diperoleh 17 item dengan reliabilitas 0,849. Hasil analisis deskriptif dapat disimpulkan bahwa (1) penggunaan media audio-visual dalam pembelajaran tari kreasi tegolong kategori tinggi sebesar 83,75% (2) Aktivitas siswa dalam pembelajaran tari kreasi, rata-rata aktivitas siswa dalam pembelajaran tari tergolong tinggi sebesar 51,8% (3) Penguasaan materi tari kreasi rata-rata tingkat penguasaan materi tari daerah tergolong sedang karena hampir 50% siswa nilai yang diperoleh sangat baik. Hasil analisis korelasi, dapat disimpulkan bahwa (1) ada hubungan positif dan signifikan antara penggunaan media audio-visual dengan aktivitas siswa yaitu dengan r = 0,566; (p = 0,00 < 0,05), (2) ada hubungan positif dan signifikan antara penggunaan media audio-visual dengan penguasaan materi tari daerah yaitu dengan r = 0,507; (p = 0,00 < 0,05), (3) ada hubungan positif dan signifikan antara aktivitas siswa dan penguasaan materi tari daerah yaitu r = 0,517; (p = 0,00 < 0,05). iv Berdasarkan hasil penelitian, dapat disarankan untuk menambahkan sampel atau variabel lain yang berhubungan dengan penggunaan media audiovisual dalam pembelajaran tari. Bagi pihak guru dan sekolah agar lebih meningkatkan pemanfaatan fasilitas yang ada disekolah, sehingga dalam proses belajar mengajar sarana dan prasarana yang ada dapat digunakan siswa sebagai pendukung aktivitas siswa dalam belajar.

Kajian tentang pemahaman penerapan konsep-konsep kimia dalam kehidupan sehari-hari siswa kelas II SMU Negeri 1 Malang tahun ajaran 2002/2003 oleh Umi Lailiyah

 

Penerapan pendekatan discovery dalam pembelajaran untuk meningkatkan hasil belajar IPA di kelas V SDN Banjarsari Kecamatan Pandaan Kabupaten Pasuruan / Sutomo

 

Kata Kunci : Hasil Belajar, Pendekatan Discovery, Tumbuhan Hijau Pembelajaran IPA seringkali disampaikan secara konvensional artinya guru masih menerapkan pembelajaran dengan metode ceramah dan pemberian tugas saja, anak tidak diberi kesempatan untuk mengidentifikasi dan menemukan sendiri konsep IPA sehingga peserta didik menjadi malas dan jenuh. Hal ini berakibat terhadap prestasi belajar anak menjadi menurun, yang didukung dari hasil ulangan harian dan hasil tes standarisasi mutu pada semester yang lalu. Dari hasil observasi awal ditemukan: 1) Selama berlangsungnya pembelajaran IPA siswa sering terlihat kurang perhatian. 2) Hasil belajar IPA semester II tahun pelajaran 2009-2010 rata-rata kelasnya hanya mencapai 62.00. Salah satu pendekatan untuk membantu memecahkan masalah tersebut adalah dengan pendekatan discovery, langkah-langkahnya: Merumuskan masalah, mengumpulkan data, menganalisis data, menyajikan data, dan mengkomunikasikan data. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan penerapan pendekatan discovery, hasil belajar siswa kelas V dalam pembelajaran tumbuhan hijau di SDN Banjarsari Kec. Pandaan Kab. Pasuruan. Penelitian ini menggunakan metode Penelitian Tindakan Kelas (PTK), terdiri dari empat tahapan yaitu; perencanaan, tindakan, observasi/pengamatan, refleksi. Hasil penelitian menunjukan bahwa aktivitas siswa selama penerapan pendekatan discovery mengalami peningkatan. Sebagai indikatornya adalah aktivitas siswa semakin terfokus pada kegiatan pembelajaran, selain itu bimbingan guru pada setiap tahapan semakin intensif dan efektif. Begitu juga dasil belajar siswa telah mengalami peningkatan. Pada pre tes hanya 11 siswa yang mengalami ketuntasan yang ditetapkan, meningkat menjadi 24 siswa pada siklus I pertemuan kedua rata-rata kelasnya mencapai 66.75. Sedangkan pada siklus II pertemuan kedua rata-rata kelasnya mencapai 79.79 dan siswa yang mengalami ketuntasan sebanyak 24 siswa. Berdasarkan hasil penelitian dan temuan-temua yang diperoleh maka dapat disimpulkan bahwa pembelajaran IPA materi tumbuhan hijau dengan pendekatan discovery bagi anak dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar. Sedangkan saran yang diberikan adalah guru menggunakan pendekatan discovery yang terbukti dapat meningkatkan hasil belajar siswa pada materi tumbuhan hijau. Menggunakan pendekatan pembelajaran yang memberikan stuasi belajar dikelas menjadi aktif, yang memberikan pengalaman langsung pada siswa dan membangkitkan minat belajar siswa. Sebagai referensi penelitian lebih lanjut. IPA merupakan salah satu mata pelajaran yang berguna bagi kehidupan siswa sehari-hari untuk memenuhi kebutuhan manusia melalui pemecahan masalah-masalah yang diidentifikasikan. Penerapan IPA perlu dilakukan secara bijaksana agar tidak berdampak buruk terhadap lingkungan. Pembelajaran ini diarahkan pada pengalaman belajar untuk merancang dan membuat suatu karya melalui penerapan secara Bijaksana (Depdiknas, 2006:203). Pendekatan discovery merupakan salah satu pendekatan yang dapat mempermudah melatih siswa dalam mengembangkan ilmu yang di peroleh membuat siswa lebih bersemangat lagi dalam belajar. Siswa mempunyai kesempatan memperoleh pengalaman secara langsung, menambah percaya diri pada siswa, sedang siswa dapat menemukannya sendiri jawaban yang benar adalah Pendekatan Discovery yang memiliki tahapan-tahapan sebagai berikut: merumuskan masalah, mengumpulkan data, menganalisis data, meyajikan data, dan mengkomunikasikan data. Sutomo adalah mahasiswa Universitas Negeri Malang (UM). Artikel ini diangkat dari Skripsi Sarjana Pendidikan, Program S1 Universitas Negeri Malang, 2010.

Pelaksanaan pendidikan sistem ganda (PSG) day release kelas astra di SMK Negeri 1 Singosari Malang oleh Agus Setyo

 

Implementasi model pembelajaran jigsaw untuk meningkatkan prestasi belajar IPS materi peninggalan sejarah Indonesia pada siswa kelas IV SDN Waung I Nganjuk / Mujiati

 

Kata-kata kunci : Pembelajaran jigsaw, IPS, Peninggalan Bersejarah Mulyono Tj. (dalam Barlia, 2007) memberi batasan bahwa IPS adalah suatu pendekatan interdisipliner ( Inter-disciplinary approach ) dari pelajaran ilmu-ilmu sosial. IPS merupakan integrasi dari cabang ilmu-ilmu sosial, seperti sosiologi, antropologi budaya, psikologi sosial, sejarah, geografi, ilmu politik dan sebagainya. Dalam pembelajaran yang terjadi di SD pada mata pelajaran IPS khususnya kajian sejarah, guru lebih banyak mendominasi proses pembelajaran, sehingga siswa hanya pasif dalam pembelajaran. Hal tersebut memposisikan sejarah sebagai hafalan belaka sehingga siswa merasa bosan dan berdampak rendahnya prestasi belajar. Berdasarkan masalah tersebut diatas, dapat dirumuskan masalah sebagai berikut : 1. Apakah model pembelajaran jigsaw dapat meningkatkan prestasi belajar IPS materi peninggalan sejarah Indonesia pada siswa kelas IV SDN Waung I? 2. Bagaimanakah pembelajaran jigsaw dapat membuat siswa aktif dalam pembelajaran? Untuk membahas masalah tersebut, maka dilakukan penelitian tindakan kelas IV di SDN Waung I kecamatan Baron, kabupaten Nganjuk tahun pembelajaran 2009/2010 yang berjumlah 20 siswa. Penelitian ini dilaksanakan dalam dua siklus yang diawali dengan perencanaan, pelaksanaan, pengamatan, dan refleksi. Indikator keberhasilan penelitian ini adalah minimal 75% siswa memenuhi Kriteria Ketuntasan Minimal yaitu mendapatkan nilai ≥70, dan Peran serta siswa yang aktif dalam pembelajaran mencapai 80 %, baik itu aktif bertanya, berpendapat ataupun menjawab pertanyaan telah tercapai. Berdasarkan hasil penelitian diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa model pembelajaran jigsaw telah dapat meningkatkan prestasi belajar siswa kelas IV SDN Waung I Kecamatan Baron Kabupaten Nganjuk pada materi peninggalan bersejarah Indonesia. Peningkatan nilai dari nilai rata-rata 58,75 meningkat menjadi 81,75 serta ada peningkatan aktivitas belajar siswa.disarankan bagi pendidik untuk menggunakan model pembelajaran yang inovatif termasuk pembelajaran jigsaw.

Studi alternatif pengaturan lampu lalu lintas dengan graph kompatibel untuk mengoptimalkan waktu tunggu total di Persimpangan Dieng oleh Yessi Anawati

 

Manajemen kesiswaan di rintisan sekolah bertaraf internasional (RSBI) (Studi kasus di SMP Negeri 1 Pamekasan) / Novita Setiyawati

 

Kata kunci: manajemen kesiswaan, rintisan sekolah bertaraf internasional Pendidikan merupakan kontribusi yang sangat besar terhadap kemajuan suatu bangsa. Melalui pendidikan, akan ditentukan secara langsung bagaimana kualitas sumber daya manusia yang akan dihasilkan oleh bangsa tersebut. Kenyataan inilah yang mendorong pemerintah untuk melaksanakan program Sekolah Bertaraf Internasional (SBI). Program ini merupakan salah satu upaya untuk meningkatkan mutu pendidikan Indonesia agar setara dengan negara-negara lain, sehingga mutu lulusannya memiliki daya saing yang tinggi di kancah internasional. Tahap penyelenggaraan SBI dimulai pada fase rintisan terlebih dahulu, selanjutnya menuju fase kemandirian. Rintisan SBI adalah sekolah yang melaksanakan atau menyelenggarakan pendidikan bertaraf internasional, dimana baru sampai pada fase pengembangan kemampuan pada berbagai komponen sekolah untuk memenuhi Indikator Kinerja Kunci Minimal (IKKM) dan Indikator Kinerja Kunci Tambahan (IKKT) sesuai dengan kriteria yang ditetapkan. Manajemen sekolah merupakan salah satu komponen yang harus ditingkatkan oleh rintisan sekolah bertaraf internasional. Sedangkan salah satu substansi manajemen sekolah yang memerlukan pengembangan adalah manajemen kesiswaan. Pengembangan manajemen kesiswaan di RSBI sangat diperlukan untuk mengatur segala kebutuhan siswa yang nantinya diharapkan menjadi output dan outcomes yang berkualitas dan mampu bersaing dengan output dan outcomes dari negara lain. Pengembangan tersebut meliputi semua kegiatan yang berkaitan dengan siswa mulai dari siswa tersebut masuk sampai dengan lulus dari sekolah tersebut. Penelitian ini menggunakan metode atau pendekatan kualitatif yang berlokasi di SMP Negeri 1 Pamekasan. Fokus penelitian ini antara lain: (1) Sistem Seleksi Penerimaan Siswa Baru di RSBI SMP Negeri 1 Pamekasan, (2) Pembinaan Olimpiade Sains Nasional (OSN) bagi Siswa di RSBI SMP Negeri 1 Pamekasan, (3) Upaya Sekolah Mengembangkan Bakat dan Minat Siswa di RSBI SMP Negeri 1 Pamekasan, dan (4) Upaya Sekolah Meningkatkan Kedisiplinan Siswa di RSBI SMP Negeri 1 Pamekasan. Teknik pengumpulan data yang digunakan meliputi: (1) teknik observasi, (2) teknik wawancara mendalam, dan (3) teknik dokumentasi. Informan dalam penelitian ini terdiri dari: (1) wakil kepala sekolah, (2) penanggungjawab RSBI SMP Negeri 1 Pamekasan, (3) Penanggungjawab Kesiswaan urusan pengembangan diri dan prestasi sekaligus guru BK, (4) pembina OSIS, dan (5) beberapa siswa. Data yang diperoleh iv kemudian dianalisis dengan melakukan reduksi data, display data, dan verivikasi data atau kesimpulan. Untuk memperoleh keabsahan data, dilakukan perpanjangan keikutsertaan, ketekunan pengamatan, serta uji triangulasi sumber data dan metode. Hasil yang diperoleh dari penelitian ini untuk masing-masing fokus penelitian diinformasikan sebagai berikut: (1) sistem seleksi penerimaan siswa baru di RSBI SMP Negeri 1 Pamekasan menggunakan kebijakan dari Direktorat SMP, sedangkan kebijakan operasionalnya disesuaikan dengan kondisi sekolah. Peserta diseleksi kemampuan akademik dan non akademiknya. Semua guru dan staf TU turut dilibatkan sebagai panitia PSB. (2) pembinaan OSN bagi siswa di RSBI SMP Negeri 1 Pamekasan dilakukan dengan mengadakan kegiatan Sains Club dan Potensial Club, serta bekerjasama dengan lembaga-lembaga olimpiade. Sekolah memiliki wewenang untuk memilih siswa berbakat sains untuk mengikuti OSN tingkat kabupaten. Pembinaan terus dilakukan sampai siswa mengikuti OSN tingkat nasional. (3) upaya sekolah mengembangkan bakat dan minat siswa di RSBI SMP Negeri 1 Pamekasan yaitu dengan menyediakan kegiatan ekstrakurikuler untuk mengembangkan bakat dan minat non akademik (keagamaan, seni dan olahraga), serta membentuk OSIS untuk mengembangkan bakat dan minat kepemimpinan dan berorganisasi. (4) upaya sekolah meningkatkan kedisiplinan siswa di RSBI SMP Negeri 1 Pamekasan yaitu dengan sosialisasi tata tertib siswa melalui Buku Pribadi Siswa dan menempelnya di setiap kelas. Sekolah menggunakan sistem scoring untuk setiap pelanggaran yang dilakukan siswa. Semua personil sekolah, khususnya guru BK dan kepala sekolah, serta warga sekitar turut terlibat dalam peningkatan kedisiplinan. Saran dalam penelitian ini ditujukan kepada: (1) kepala RSBI SMP Negeri 1 Pamekasan, agar kepala sekolah hendaknya mulai menerapkan pendaftaran secara online untuk penerimaan siswa baru di RSBI SMP Negeri 1 Pamekasan. Sehingga bisa terakses oleh para peserta PSB tanpa harus datang langsung ke sekolah. Selain itu, hendaknya kepala sekolah dapat mengembangkan kegiatankegiatan manajemen kesiswaan lainnya, sehingga bisa meningkatkan kualitas pelayanan bagi para siswanya. (2) guru dan karyawan SMP Negeri 1 Pamekasan, agar selalu turut terlibat dalam upaya peningkatan kedisiplinan siswa. Salah satunya dengan memiliki tingkat disiplin yang tinggi agar menjadi contoh bagi para siswanya. (3) orang tua/wali siswa, agar selalu memilih sekolah yang berkualitas untuk pendidikan putra-putrinya. Selain itu, peran orang tua/wali siswa sangat dibutuhkan untuk selalu mendukung dan memantau perilaku anak agar terhindar dari hal-hal yang negatif. (4) kepala sekolah lain, agar mengambil contoh positif dalam penerapan manajemen kesiswaan yang telah dilakukan di RSBI SMP Negeri 1 Pamekasan, sehingga nantinya bisa diterapkan di sekolahnya. (5) pengelola jurusan administrasi pendidikan, agar menambah referensi mengenai program SBI dan manajemen kesiswaan, dan (6) peneliti lain, agar dapat melakukan penelitian sejenis yang berkaitan dengan manajemen kesiswaan di RSBI dengan fokus penelitian pada ruang lingkup manajemen kesiswaan yang belum diteliti pada penelitian ini.

Karakteristik pemilihan ,oda angkutan taksi diKota Malang oleh Sugianto

 

Taksi merupakan jenis angkutan umum yang sangat unik. Keunikan dari jenis angkutan ini adalah karena tidak mempunyai rute tertentu dalam operasionalnyas. ementara itu, dalam hal tarif angkutan umum ini juga tidak mempunyai tarif seperti angkutan lainnya. Tarif angkutan ini umumnya didasarkanp adajarak perjalanand an waktu perjalanan. Angkutan ini menawarkan pelayanan dengan karakteristik menyerupai angkutan pribadi. Pelayanan dari rumah ke rumah dengan rute ditentukan oleh pengguntaa ksi. Oleh sebab itu penelitian ini mempunyai tujuan untuk mengetahui karakteristik pengguna taksi di kota Malang. Daerah studi untuk penelitian ini berada di wilayah kota Malang. sementara itu, tinjauan hanya dari pelaku perjalanan. Analisis data yang digunakan dalam penelitian ini mengacu pada lnstrumen yang digunakan untuk mengumpulkan data. Analisis data yang digunakan adalah dengan analisis deslriptif kuanfitatif Hasil dari penelitiani ni menunjukkanb ahwap €nggunata ksi di kota Malang didominasio leh perempuand enganp €rsentases ebesar5 50lou, sia penggunat aksi didominasi oleh usia muda antara umur 16 - 25 tahun sebesar 5i*, tingkat pendidikan adalah sarjana sebesar 56%, jenis pekerjaan didominasi oleh siswa/mahasiswsae besar3 9%, tingkat penghasilanp engguna< Rp 500.000 sebesar 37%o, jrmilah keluarga =4 orang sebesar 29%o, sifat tinggal di kota Malang adalahp endudukt etap sebesar5 4%, kepemilikank endaraanp ribadi I unit sebesar4 3%ow, al perjalanand ari stasiun/terminasl ebesar4 5%, tujuan perjalanan !:-ryq"h sebesar3 8%, jumlah penumpangs elain sopir adalahd ua orang sebesar 39%, frgkwensi penggunaan 1 kali sebulan sebesar 57%, jaraktempuh pe4atanan sejauh5 - l0 km sebesar3 1%, dasart arip adalahb orongans ebisar50% dan argometers ebesar5 0%ol,a ma tunggu 0 - 5 menit sebesar3 9%, ongkos yang dibayarkan Rp. 15.000 - Rp. 20.000 sebesar 48yo, dan alasan pemiiihan menggunakanta ksi karenaw aktu lebih singkats ebesa4r 5%. llt

Manajemen kurikulum rintisan sekolah bertaraf internasional (Studi kasus di SMP Negeri 1 Kertosono) / Sekar Ayu Fibriyanti

 

Kata Kunci: manajemen kurikulum, rintisan sekolah bertaraf internasional. Kurikulum merupakan bagian penting dari lembaga pendidikan atau sekolah, karena kurikulum merupakan alat dan suatu harapan bagi pendidikan yang dituangkan dalam bentuk rencana atau program pendidikan yang digunakan sebagai pedoman untuk penyelenggaraan kegiatan belajar mengajar untuk mencapai tujuan pendidikan dan mencapai mutu pendidikan yang sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Peningkatan mutu pendidikan akan membawa dampak yang besar terhadap tercapainya pendidikan nasional bahkan mampu untuk bersaing secara internasional. Untuk itu pemerintah menetapkan beberapa sekolah di Indonesia sebagai Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional (RSBI). Penelitian ini berangkat dari pertanyaan bagaimana manajemen kurikulum di SMP Negeri 1 Kertosono sebagai sekolah yang telah menjadi Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional (RSBI). Penerapan manajemen kurikulum di SMP Negeri 1 Kertosono sesuai dengan kurikulum yang ditetapkan oleh pemerintah yaitu menggunakan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Untuk kurikulum yang digunakan RSBI tidak terlepas dari KTSP karena di SMP Negeri 1 Kertosono terdapat dua kelas yaitu kelas RSBI dan reguler, perbedaan yang terlihat dari kurikulum RSBI adalah penambahan faktor X (penambahan jam belajar, Bahasa Inggris dan ICT) pada kelas RSBI. Dari studi pendahuluan didapatkan tiga fokus penelitian yaitu: (1) perencanaan kurikulum pada RSBI di SMP Negeri 1 Kertosono, (2) pelaksanaan kurikulum pada RSBI di SMP Negeri 1 Kertosono, dan (3) evaluasi kurikulum pada RSBI di SMP Negeri 1 Kertosono. Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif dengan rancangan studi kasus. Teknik pengumpulan datanya dilakukan dengan tiga cara yaitu: (1) observasi, (2) wawancara, (3) dokumentasi. Data yang diperoleh dari ketiga teknik tersebut diorganisasikan, ditafsirkan dan dianalisis guna menyusun dan mengabtraksi temuan lapangan. Keabsahan data dimaksudkan untuk mengecek kebenaran data tertentu dengan menggunakan teknik triangulasi yaitu dengan sumber data dan pengumpulan data. Dari hasil paparan data di lapangan ditemukan sebagai berikut: pertama, perencanaan kurikulum pada RSBI adalah: perencanaan yang sudah dilakukan yaitu, kurikulum RSBI disusun berdasarkan KTSP yang mana KTSP tersebut dibicarakan berdasarkan standar isi serta merencanakan struktur kurikulum, dalam pengembangannya kurikulum RSBI ada penambahan unsur X, membentuk tim kerja dimana disebut dengan tim pengembang, setelah itu membuat silabus, RPP, dan perangkat kerja lainnya, dibuat sebelum awal tahun ajaran baru, dituangkan berupa rencana tertulis, dan setelah selesai perencanaan kurikulum diberlakukan ii oleh sekolah, Dinas DIKPORA dan komite sekolah. Perencanaan yang akan dikembangkan oleh sekolah yaitu melaksanakan kurikulum berstandar Internasional dimana sekolah mampu mengadopsi kurikulum dari Negara-negara dan menjalin hubungan sister school dengan sekolah bertaraf internasional di luar negeri. Kedua, pelaksanaan kurikulum pada RSBI adalah: sesuai dengan perencanaan kurikulum, guru mempunyai persiapan masing-masing perangkat mengajar, memakai ICT, CTL, PAKEM dalam metode mengajar dimana guru sebagai motivator dan fasilitator, dalam kegiatan belajar mengajar sudah menggunakan bilingual yaitu Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris, melaksanakan MGMP untuk tujuan peningkatan kemampuan guru dalam pelaksanaan pembelajaran. Pelaksanaan yang belum dilakukan yaitu belum meraih medali tingkat internasional pada berbagai kompetisi sains, matematika, teknologi, seni, dan olah raga dan proses pembelajarannyapun belum mampu menumbuhkan dan mengembangkan daya kreasi, inovasi, nalar dan eksperimentasi untuk menemukan kemungkinan-kemungkinan baru. Ketiga, evaluasi kurikulum pada RSBI adalah: disesuaikan dengan apa yang telah dirumuskan di KTSP, evaluasi dilakukan oleh pihak sekolah sendiri, aspek yang dievaluasi yaitu kesesuaian antara waktu, materi, beban belajar dan jadwal program dengan perencanaan dan evaluasi kurikulum dilakukan setiap akhir tahun. Evaluasi yang belum dilaksanakan adalah proses penilaian dengan menggunakan model-model penilaian sekolah unggul dari negara anggota OECD, evaluasi dari pihak luar sekolah yaitu dari DIRJEN atau dari Dinas dan dari badan akreditasi sekolah di salah satu negara anggota OECD atau negara maju lainnya yang memiliki keunggulan tertentu dalam bidang pendidikan dan menghasilkan lulusan SBI yang dapat melanjutkan pendidikan pada satuan pendidikan yang bertaraf internasional, baik di dalam maupun di luar negeri. Adapun saran berdasarkan temuan penelitian ini adalah: (1) bagi Dinas Dikpora Kabupaten Nganjuk, agar menelaah kembali tentang RSBI khususnya mengenai kurikulumnya, dimana indikator kinerja kunci tambahan yang telah ditetapkan perlu adanya dukungan dari pemerintah, masyarakat serta sekolah sebgai pelaksana. Lebih memperhatikan lagi mengenai kebutuhan sekolah yang memang sudah menjadi RSBI sehingga nantinya sekolah mampu bersaing secara Internasional. Serta meningkatkan frekuensi pengawasan dan evaluasi terhadap sekolah, (2) bagi SMP Negeri 1 Kertosono, dapat menciptakan pendidik dan peserta didik yang mampu berkomunikasi dengan Bahasa Inggris serta dapat merealisasikan ruang multimedia dan laboratorium sesuai dengan kebutuhan. Mampu merencanakan, melaksanakan serta mengevaluasi kurikulum yang mengacu pada dimensi keinternasionalan, dengan memperkaya model pembelajaran dari Negara-negara maju atau OECD, (3) bagi Jurusan Administrasi Pendidikan, agar mengembangkan mata kuliah manajemen kurikulum yang membahas masalah kurikulum pada tiap jenjang pendidikan yang ada, serta dapat membahas kurikulum yang sedang dikembangkan oleh pemerintah pada saat ini, dan (4) bagi peneliti lain, diharapkan dapat dipakai sebagai acuan apabila suatu saat melakukan penelitian yang sama dengan jenis rancangan penelitian yang berbeda. Diharapkan peneliti lain bisa mengungkapkan seberapa berhasilkh manajemen kurikulum yang dijalankan di sekolah yang sudah menjadi RSBI. iii KATA PENGANTAR Alhamdulillah, puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan segala rahmat, taufik, hidayah, nikmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan skripsi ini yang berjudul “Manajemen Kurikulum Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional (Studi Kasus di SMP Negeri 1 Kertosono)” ini dengan baik. Skripsi ini diajukan sebagai salah satu syarat dalam menyelesaikan program studi Manajemen Pendidikan Jurusan Admnistrasi Pendidikan Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Malang. Selesainya skripsi ini tidak lepas dari dukungan berbagai pihak. Oleh karena itu penulis menyampaikan terima kasih kepada: 1. Bapak Dr. H. Kusmintardjo, M.Pd, selaku Dosen Pembimbing I terima kasih atas waktu, bimbingan, arahan, motivasi dan juga dukungannya. 2. Ibu Sunarni, S.Pd, M.Pd, selaku Dosen Pembimbing II terima kasih atas waktu, bimbingan, arahan, motivasi dan juga dukungannya. 3. Bapak Prof. Dr. H. Hendyat Soetopo, M.Pd, selaku Dekan Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Malang yang telah memberikan ijin penelitian. 4. Bapak Prof. Dr. Bambang Budi Wiyono, M.Pd, selaku Ketua Jurusan Admnistrasi Pendidikan yang telah menyetujui dan mendukung penulisan skripsi ini. 5. Bapak Drs. Eko Pujianto,M.Pd, selaku Kepala Sekolah SMP Negeri 1 Kertosono yang telah memberikan izin kepada penulis untuk melaksanakan penelitian.

Korelasi antara modal, jam kerja dan jumlah tenaga kerja dengan pendapatan pekerja sektoral informal: pdagang kaki lima di Kelurahan Sumbersari Kecamatan Lowokwaru Kota Malang oleh Faridah Ariyani

 

Penerapan pembelajaran kooperatif team assisted individualization (TAI) untuk meningkatkan hasil belajar siswa pada mata pelajaran geografi kelas X-7 SMA Negeri 1 Jombang dengan materi Atmosfer / Candranofani Adutyawan

 

Kata kunci: Team Assisted Individualization (TAI), Hasil Belajar. Hasil observasi pada tanggal 13 Maret 2010 menunjukkan bahwa, sebagian besar siswa (75%) tidak dapat memahami materi pelajaran Geografi dikarenakan kurangnya pemahaman dan minat pada pelajaran Geografi. Artinya, dari 35 siswa yang ada di kelas X-7 SMA Negeri 1 Jombang tersebut, 75% (sekitar 26 siswa) diantaranya belum mencapai SKM yang ditentukan oleh sekolah yaitu 75. Oleh karena itu, penelitian ini dilakukan untuk menerapkan model pembelajaran Team Assisted Individualization (TAI) dalam rangka meningkatkan hasil belajar. Sesuai dengan program studi peneliti yaitu pendidikan Geografi, maka penelitian ini dikhususkan pada mata pelajaran Geografi yang akan diterapkan pada siswa kelas X-7 SMA Negeri 1 Jombang. Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan hasil belajar siswa kelas X-7 SMA Negeri 1 Jombang melalui model pembelajaran Team Assisted Individualization (TAI). Untuk mencapai maksud tersebut, maka penelitian ini dilaksanakan dengan menggunakan metode Penelitian Tindakan Kelas (PTK). Subjek penelitian ini adalah siswa kelas X-7 SMA Negeri 1 Jombang. Teknik pengumpulan data yang dilakukan dalam penelitian ini adalah tes, observasi, catatan lapangan dan dokumentasi. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa penerapan model pembelajaran Team Assisted Individualization (TAI) dapat meningkatkan hasil belajar siswa. Hal ini ditunjukkan dengan peningkatan hasil belajar siswa pada siklus 1, yaitu sebelum tindakan 45,71% dan sesudah diberi tindakan menjadi 60%, begitu juga dengan siklus 2, sebelum diberi tindakan 71,43% dan sesudah diberi tindakan 88,57%. Jadi peningkatan hasil belajar siswa dari siklus 1 ke siklus 2 sebesar 28,57%. Berdasarkan hasil penelitian tersebut dapat disimpulkan bahwa model pembelajaran Team Assisted Individualization (TAI) dapat meningkatkan hasil belajar siswa X-7 SMA Negeri 1 Jombang pada mata pelajaran Geografi dengan materi Atmosfer.

Faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan mahasiswa kuliah pada program non reguler fakultas ekonomi Universitas Negeri Malang oleh Endang Setyo Rini

 

Programn on reguler yang diselenggarakafna kultas Ekonomi Universitas NegerMi alanga dalahp rogramp endidikant ingkat Sarjana( S1)d an Diploma yang dipruntukkanb agi calon mahasisway ang karenas esuatuh al tidak mungkin-bisa mengikuti/menemppurho gramp erkuliahanr egulery ang diselenggarakapna dap agi hari.D alamm emutuskanu ntuk melanjutkanp endidikant inggi banyakt bltor ia;g mempengarukhei putusanm ahasiswaT. ujuan penelitiani ni adalahu ntuk mengetihui-: Penganrfha ktor pengalamanf,a ktor sikap dan kepercayaanf,a klor kelass osial,f aktor keluarga, faktor motivasi dan keterlibatan" baik secara parsial maupun secara lerlama-qma terhadap keputusan mahasiswa kuriah pada program non reguler pFaalkinugltd aoEsr knoinnaonmr ni uenmivpeernsgitarsru Nhcki geeprui tMusaalanmn ga,h daasni suwnatuk uk lmiachn pgaedtaat upirf oagttroarm 1 n,aonng , reguleFr akultasE konomiU niversitasN egeriM alang Populasdi ari penelitiani ni adalahm ahasiswan on regulerF akultasE konomi universitaNs egeriM alanga ngkatanta hun2 000s ampadi engana ngkatanta hun2 002, sebanya5k4 2.orangm ahasiswaD. ari jumlah tersebudt iambil sampels ebanyak1 40 orang mahasiswa, pengambitan sampel dilakul,.an dengan menggunakan teknik fntrle,rgndom sampling. Penelitian ini mempunyai dua variabel, vait" variabel independe(nX ) danv ariabeld ependen(y ). Variaheli ndepende(nX ) daLm penelitian int.a{a!ahf aktor pengalaman(X 1), faktor sikap dan kepercayaa(n& ), faktor kelas sosia(l X:), faktor keluarga( XrI faLlor motivasid an lieterlibatan( x;). Sedangkan pvarorigarbaemdtn eopne rnedgeun(lYe r) F daaklualmtap seE nkeolnitoiamnin i ui naidvaelrashit kaesNn rertgrersria Mmna alhaansgi.sDwaaktu adl iiaphe fi,oaledha melalui responden dengan menggunakan alat pengumpul- data berupa angket/kuisioneter rtutup.A nalisis datay ang digunakand alim penelitiani ni adalah analisisre gresbi ergandap, rosesp engolahadna tad ilakukand enginb antuans pSS/or windows1 0.00. Setelah melalui proses pengolahan data dan analisis data maka dapat disirnpulkanb ahwa( l) terdapatp engaruhfa ktor pengalaman(,z ) terdapatp engaruh fahor sika.pd an kepercayaar(g3 ) terdapatp enganrhf a,ktork elai sosiai,l+jt eriapat ryrgaruh faktor keluarga, (5) terdapat pengaruh faktor motivasi dan keterlibatan, (6) terdapat pengaruh faLtor pengataman, sikap dan kepercayaan, kelas sosial, keluarga, motivasi dan keterlibatan secara bersama-sarna tirhadap keputusan mahasiswkau liah pada program non reguler Fakultas Ekonomi universitas Negeri Malang, (7) faktor yang dominan mempengaruhi keputusan mahasiswa kuliah pada Fogram non reguler Fakutta^sE konomi lJniversitas Negeri Malang adalah faktor motivasdi ank eterlibatan. Saran yang dapat disampaikan berkaitan dengan ha-sil penelitian ini adalah sebagai berikut: (l) Fakultas Ekonomi Universitas Negen fvfalang set'aga,i penyelenggarpar ogram non reguler hendaknyas elalu berusahau ntuk menjaga kepercayaamna hasiswad engant etap menjaga& n meningkatkank walitas pengajaran sertam elengkapfia silitasy angd apatm endukungp rosesb elajarm engajar(.2 ) untuk nenjadikan program non reguler lebih dikenal dan lebih diminati sebaiknya dilakukan promosi agar dapat menarik perhatian calon mahasiswa. (3) Menerima inpuyt angb erkualitas.

Perancangan multimedia interaktif berbasis animasi tentang pengenalan jenie-jenis ikan laut dan media promosi launching untuk anak TK / Jil Viv Ico Arta

 

Pengetahuan tentang jenis-jenis ikan laut sudah sepatutnya diberikan pada anak-anak usia TK, mengingat Negara Indonesia merupakan Negara maritim yang memiliki keanekaragaman kekayaan biota laut khususnya ikan laut. Di samping itu karena Taman Kanak-kanak (TK) merupakan tempat untuk belajar dan berlatih untuk menjadi anak yang mandiri dan berpikir kritis sejak dini sehingga membantu anak dalam membentuk pola pikir yang baik. Selain itu juga mengembangkan sikap, perilaku, pengetahuan, keterampilan, dan daya cipta dalam menyesuaikan diri dengan lingkungan sekitarnya. Rumusan masalah produk ini ialah bagaimana merancang Multimedia Interaktif Berbasis Animasi Tentang Pengenalan Jenis-Jenis Ikan Laut Untuk Anak TK. Tujuan perancangan ini adalah menghasilkan produk desain komunikasi visual berupa multimedia interaktif berbasis animasi tentang pengenalan jenis-jenis ikan laut untuk anak TK yang karakteristiknya berupa kartun, lucu, sederhana, dunia anak, menyenangkan dan memudahkan serta memberikan gambar atau visualisasi yang karakteristiknya disukai anak-anak dan berfungsi untuk memecahkan masalah dalam kegiatan belajar dan meningkatkan minat belajar anak-anak TK. Serta mempermudah dalam menyampaikan pesan atau hal-hal baru berupa jenis-jenis ikan laut pada anak-anak TK. Metode Perancangan menggunakan model prosedural yang diawali dengan merumuskan latar belakang masalah, mengidentifikasi dan menganalisis data, hingga perancangan produk. Produk perancangan ini ialah multimedia interaktif dengan format file yang dikemas dalam bentuk CD. Produk ini mempunyai keistimewaan yaitu dengan gambar kartun dan animasi yang disukai anak-anak dan jingle serta sound dirancang untuk merangsang daya ingat anak-anak.

Kebijakan relokasi pedagang kaki lima dan pengaruhnya terhadap omzet penjualan: studi pedagang buku di jalan wilis Malang oleh Binti Koliyah

 

ABSTRAK Koliyeh' Bintl 2003.K ebi;iakanR elokasPi edagangK aki Lima dan lrengaruhnya terhadap() mzePt enjuakm(s tnrlip erkrgang-B uku tli,lL. tvilis MakngL Skripsi, JunrsanP endidikanE konomiK operasi,F akurtasE konomi"U niversitasN egeri MalangP. ernbirnbin(lg) prof. DR. i. G. Nirbito,l v{.p d (2) Drs.S ugengC adi UtomoM, . Ec. KrtaK unci:K ebrjakaRn elokasiP, edaganKga ki Lirna,O *rzetp enjuala' Keberadaasne ltor informaly anga dad i kota Malangs emakinla mas emakin hrkenrbansge iringd enganp erkembangapne rnbangunasn-h, inggajurnlaphK t yang adad ikotaM alangs emakinta mas emakinb anya\ iral rni karenilengaruh atau dorongadna rit emank, einginanu ntuli meniruk eberhasilaonr angL in"atatrk arena sttlihya-mencpaerik erjaand i sektorf ormal.p Kr yanga dat li ko-taM alangy ang nernanfaatkasenb agiand ari fasilitasu rnurnd irasas angart nengga'gguja lamya kaerubalna lul intasm erusakta tar uangk ota, sehinggJkotau arang yangt ujuannya utukmenciptakanTribincait a kota Malang( penaraftanp, ariwisal-oaiindustr) dapat scdftitt erganggrhra, l ini dikh nrskanp adap enciptaanko ta pariwisataS. ehinggan nhrk nencaparri ibfurak otaM alangb erdasarkapne raturanD aerahN o. I tahun2 00dt entang Per4aturadna nP ernbinaaPne daganKg aki Lirna di kota Malang,K eputusanW alikora MalanNg o. 212r ahm 2000t entangK elompokk erja penataania n plmbinaanp edagang !u

Analisis pengukuran kinerja keuangan calon debitur sebagai upaya meminimalisir kredit macet pada PT. BTPN MUR cabang Malang / Rhiska Nur Fitriana

 

Kata kunci: Kinerja Keuangan, Calon Debitur, Kredit Macet. Bank memberikan pinjaman dalam bentuk kredit sebagai upaya membantu pihak ketiga yang mengalami kesulitan dana. Salah satu alat seleksi kredit yang digunakan adalah menilai kinerja keuangan dari calon debitur, dimana dari kinerja keuangan tersebut Bank bisa memberikan keputusan kredit. Penulisan ini dimaksudkan untuk mengetahui dan menganalisis pengukuran kinerja keuangan yang selama ini dilakukan oleh PT BTPN MUR Cabang Malang. Dari hasil yang diperoleh dapat diketahui adanya kelemahan analisis yang selama ini digunakan oleh bank. Berdasarkan kelemahan-kelemahan tersebut maka pihak penulis merekomendasikan solusi baru guna mengurangi masalah yang ditimbulkan khususnya kredit macet. Dalam penulisan ini, metode yang digunakan adalah metode kualitatif dan kuantitatif, agar pembaca dapat memperoleh gambaran yang jelas mengenai analisis pengukuran kinerja keuangan calon debitur yang dilakukan terhadap calon debitur yang dilaksanakan oleh PT BTPN MUR Cabang Malang. Pengukuran kinerja keuangan calon debitur yang dilakukan PT BTPN MUR dalam menyalurkan kredit hanya menggunakan satu analisis rasio keuangan yaitu Rasio Aktivitas. Rasio Aktivitas hanya memberikan informasi mengenai sejauh mana efektivitas penggunaan aset perusahaan sedangkan informasi-informasi penting lainnya belum dapat diprediksi hanya dengan Rasio ini. Oleh karena itu penulis merekomendasikan pengukuran kinerja keuangan calon debitur dengan menggunakan tiga analisis rasio tambahan diantaranya: 1) rasio likuiditas, 2) rasio profitabilitas, 3) rasio solvabilitas. Menurut penulis dengan menggunakan tiga analisis rasio keuangan maka informasi-informasi penting dari calon debitur yang didapat akan semakin luas sehingga masalah yang timbul seperti kredit macet dapat diminimalisir. Berdasarkan hasil penelitian dapat ditarik kesimpulan bahwa pengukuran kinerja keuangan calon debitur yang dibangun oleh PT BTPN MUR selama ini masih kurang karena angka kredit bermasalah yang terjadi masih tergolong tinggi. Oleh sebab itu penulis dapat memberikan saran yaitu: 1). Pihak Bank harus lebih selektif dan prediktif dalam menganalisis kinerja keuangan calon debitur yang mengajukan kredit, 2) Proses pengukuran kinerja keuangan calon debitur hendaknya tidak hanya memakai satu analisis rasio saja namun ditambah dengan tiga analisis yang diremomendasikan penulis supaya informasi yang dihasilkan lebih luas dan prediktif, 3) Perlu pengelompokan jenis perusahaan berdasarkan skala usaha sehingga batas pengukuran kinerja keuangan calon debitur dapat menggunakan rata-rata perusahaan yang sejenis, 4) Adanya kerjasama yang baik antara pihak Bank dengan debitur sehingga dapat mencegah timbulnya kredit macet.

Lexical ties exercices as one way of improping cohesion in advanced students' writings by Kartika Ajeng Anggraeni

 

A case study on the teaching of english at kinder club by Fitri Renaningtyas

 

RenaningtyaFsit,r i. 2003.A case Studyo n the teachingo f Englisha t Kinderc lub. ThesisE, nglishD epartmenFt acultyo f Letters,s tate universityo f Malang. Advisors(: I) Dr. MonicaD joehanaD .Ok4 M.A., GI) Dra. FuraidahM, .A. Keyw ords: Thet eachingo f EnglistqK inderc lub, syllabust,e achingm aterials, teachingm edia,t eachingte chniquet,e acher'sq ualificatln, students, responses,t udentsa, chievement. Thiss tudyi s intendedto describeth e teachinga ndr earningp rocessa t Kinder club.I tincludest he objectivet,h e syllabust,h e materiarst,h e tealring techniquet,h e mediat,h et eacher'sq uarificationsth, e evaluationp roceduret,h e studentsr' esponse, andt hes tudentsE' nglisha chievement. Thep opulationo f the studyi s the principatt,h e teachera, ndt he Intermediate Kid studentso f Kinderc lub. The instrumentus sedt o gathert he dataa rei nteMew guide,o bservationch ecklistq, uestionnairea,n dd ocumentation. Therea re somef indingsi n this study.F irst,g enerailyt,h e objectiveo fthe teachingo f Englisha t Kinderc lub is in accordancwe ith childrenle vel.T hisc ourse intendsto makec hildrenf ond ofEnglisht hroughp raynganda ctiver earning. secondt,h e syllabusis inadequatbee causeit doesn ot containt he basice lementos f sllabus sucha s objective,m aterial,t eachingt echnique,a nd evaluation.T he sylabus ofKinder club only consistso fthem, nameryo: bjectivem, ateriara, nda rsoc onsists languagec omponentsto be taught.,Third,t he teachera nd the studentsc anu set he textbooks provided optimally. However, she does not always teach by forowing the activities in those books. sometimes she adapts or adopts activities from any other sourcess,u cha si nternet,m agazineso,r otherb ooks.'Fourtht,h e teachingte chniques usedb y the teachers till needs omei mprovementse; speciallyth e techniqriesu sedi n listeninga ndr eadingFl ifth, the teacherd oesn ot uset he meiia providei optimally becausseh eo nly usess omem edi4 sucha s,p icturesf,l ashc ards,r ealia,a ndt ape recorderS. hen everu sesa seto fcomputera ndb ig book.S ixth,t het eacheirs qualifiede noughin term ofthe educationabla ckgroundt,e achinge xperiencea,n dh er capabilityin managingth e teachinga ndr earningp ro"".r. Seventht,h e teacher administerstw o kinds of evaluatioq namely:t he evaluationf or learningp rogressa nd learningo utcomesE. ighth,t he studentsr' esponsteo wardt he teachinga ndl earning processis positive.T hisc anb e seenf rom their enthusiastipca rticipatLni n the classroomN. nth, basedo n the studentsa' verages coresi,t canb e saidt hat their achievementasr e satisfactory. iii Basedo n the findingsa bove,t herea res omes uggestionosf fered.F irst,t he shouldp rovidea good syllabusth at consistso ffour basice lementos f Shes houlda lsoe xplaint he syllabuse xplicitlya nde laboratelyS. econdt,h e should be able to maximize the use of the media provided, to choose the best andt o encourageth e studentsto practicet heir English.S hes houlda lso aeateE nglish-rich-environmenint the classroomT. he teachers houlda lsob e ablet o' designa good test and scoringp rocedure.T hird, parantss houldk now the criteria of goodE nglishc ourses o thatt heyc anc hooseth eb estE nglishc oursefo r their childrenF.o urth,t hen extr esearchearsr es uggestetdo conductth er esearcahb out childE nglishc oursem ored eeply. lv

Female and male tea chers' strategy in questioning the student of the english dapartment of widya mandala catholic university surabaya by Rosalina Nugraheni Wulan Purnami

 

Hubungan antara bahasa dan jender telah mendorong penulis unt'k melakukanp enelitian ini yang bertujuan untuk mendeskripsikans trategi bertanya guru perempuan dan laki-laki. Data penelitian ini dibatasi pada 'politeness strategy', tipe dan pola pertanyaan dari guru perempuan dan laki-laki ketika mereka bertanya kepada siswa di dalam kelas. Sebagadi asarp enelitian,p enulism engg'nakant eori mengena.i politeness strategy', dan teori tentang hubungan antara 'politeness' dan jender. Kemudian teori mengenaip erbedaanje nis kelamin dan otak manuisaju ga di bahasu nruk membantu menguatkan kepercayaan penulis bahwa perempuan dan laki-laki berbeda baik secara biologis maupun secara social. Teori yang berhubungan {engan tipe dan pola pertanyaanju ga dibahasd alamt esisi ni untuk menganaiisa datay angs udahd iperoleh. untuk menganalisad ata, penulis menggunakand isain penelitian etnografis karena tujuan penelitian ini adalah untuk memberikan deskripsi-penjelasaninterpretastie ntangk eadaans uatuk omunitasd, alamh al ini komunitasp *oioit*, besertab eberapaa spekk ehidupany ang ada di dalam komunitast ersebut.o leh \arena itu, data yang diperoleh dianalisa dengan morggunakan prosedur yiurg ditawarkan oleh Miles dan Huberman (1954:12), yaitu: pengoleksian data pemilahand ata,p emaparand ata danp engambilanke simpulan. Hasil dari analisa strategi guru perempuan dan grru laki-laki dalam bertanya kepada siswa membuklikan bahwa terdapat beberapa persamaan dan perbedaan . Dalam hal 'politeness' stratery', dalam penelitian ini ditemukan b'paohswitiavg eu rpuo pleitreenmepsus'a, ndp aand ag usrua laatk im-laekrei mkae nbgegrtuannaykaa ksnet rpaatedgayi sainsgw saa. rnMaey, raeiktua menggunakan strategr tersebut dengan tujuan untuk memperkecil jarak antara guru dan siswa.Dalamh al tipe pertanyaand, alamp enelitiani ni ditemukanb ahwa guru perempuand an guru laki-laki menggunakanti pe pertanyaany ang berbeda k'celatirkiafic maetiroenk cabh eerctka'n, syeakd eapnagdkaas ngis uwrua .lGa kuir-ula pkei rceemndpeurauncn egmn deenrgugnugmn aeknagng:udnisapklaany question'd an 'referentialq uestion'.K emudian,d alamh al pola pertanyaand, alarn penelitian ini juga ditemukan bahwa guru perempuan dan guru laki-laki menggunakapno la pertanyaany ang berbedak etikam erekab ertanyak epadas iswa. Guru perempuan canderung morggrurakan 'YesA.{o question' dan 'WH-question' dengan frekuensi yang sama. Sedangkan guru lakiJaki lebih cendenng menggunakan 'WH-question' ketika mereka bertanya kepada siswa. Dari penemuante rsebutp, adad asamyad apatd isimpulkanb ahwa guru perempuand an guru laki-laki menggunakan strategi bertanya yang sama. Pada saat bertanya kepadas iswa, guru perempuand an gur laki-laki menggunakanp rinsip komunikasi yang sam4 yaitu "Kita sama dan akab" ('We're the same and close'). Akhirnya, penelitian ini diharapkan dapat bennanfaat bagr sosiolinguism, ahasiswaju rusan BahasaI nggris karenap enelitiani ni memberikan pengertian secara teoritis yang lebih dalam bahwa dalam pendidkan tidak ditemukan perbedaan yang signifikan dalam hubungan antara bahasad an iender. para dapat dtnia vl

Penguatan konsep listrik mengalir melalui model siklus belajar berbasis konstruktivistik pada siswa kelas II MA Miftahul Huda Diwek Jombang oleh Hindin Wahid Hidayatulloh

 

Upaya peningkatan prestasi belajar fisika aspek kognitif dan psikomotor melalui pembelajaran CTL model inkuiri pada pokok bahasan hukum OHM dan hambatan pada siswa kelas III SLTP Negeri 1 Malang oleh Syahidin Noor

 

Dalam upaya meningkatkan kualitas pendidikan, pemerintah mengembangkaknu rikulum baru,y aitu Kurikulum BerbasisK ompetensi( KBK) Dalamk urikulum berbasisk ompetensi,p embelajarand ilaksanakand engan metodes, trategid an teknik yang dapatm emberikank ompetensik epadas iswa. Untukm encapaki ompetensyi ang diinginkarqm aka perlu dikembangkans uatu pembelajarayna ng benar-bbnamr elibatkans iswas ecaraa ktif untuk memperoleh pengetahuadna n keterampilan.S alahs atup embelajarany ang sesuaid engan kurikulumb erbasisk ompetensia dalahp endekatanC ontextualT eacinga nd Learning( cTL) yaitu suatup rosesp embelajarany ang dikaitkan dengank onteks dimana siswa berada. Penelitiani ni bertujuanu ntuk mengembangkansk enariop embelajaran crl- model inkuiri untuk meningkatkan prestasi aspek kognitif dan psikomotor melaluip embelajaranC TL model inkuiri padap okok bahasanh ukum ohm dan hambatanp adas iswak elasI II-F SLTP Negeri I Malang. Penelitiani ni menggunakanp endekatank ualitatif denganje nis penelitian tindakank elas.P enelitiani ni dilaksanakand i SLTPN egeri I Malang. Subyek penelitiana dalahs iswak elasI II F SLTPN egeri I Malangy angb erjumlah4 3 orangs iswa.K eseluruhanp enelitiand ilaksanakand alam dua siklus, yaitu siklus I selama4 jam pelajaran(2 kali pertemuand) ans iklusI I selama6 jam pelajaran(3 kali pertemuan)S. elamas iklus dilaksanakand iadakanp engamatana spekk ognitif dan psikomotor siswa. Selamap elaksanaanti ndakan hasilnyam enunjukkans iswat ertarik dengan metodep embelajarante rsebut.P adaa spekk ogrritif terjadi peningkatann tlai ratarata yang diperoleh siswa. siklus I nilai rala-rata 87,51 meningkat menjadr 92,79 padas ilusI I. Peningkatany ang terjadi tidak terlalu signifikan, tetapi sudah dikatan meningkat. Pada aspek psikomotor relatif meningkat dari siklus I ke siklus II. Untuk ketarampilanm engamati,s iswat etapm ampum enggunakanin deranya untukp engamatadna ri siklus I ke siklus II. Menafsirkanr rengamatamn engalami penurunand ari 81,39o/mo enjadi 52,48o/oh al ini karenam ateri siklus II lebih sukar dari siklusI . Menafsirkanp engamatanm engalamip eningkatand an75,97% menjadi9 3%.M enggunakana lat dan bahanm engalamip eningkatand ari4l,26 menjadi6 5,070/hoa l ini disebabkans iswas udaht erbiasam enggunakana lat. Berkomunikasmi engalamip eningkatand ^ri 66,3%m enjadi 84,850/od an mengajukapne rtanyaajnu ga meningkadt an27,9%m enjadi4 4,5%.

Persepsi siswa kelas 3 jurusan IPA SMU Negeri Kota Kdiri tentang bimbingan belajar kimia dan pengaruhnya terhadap prestasi belajar kimia di sekolah oleh Trisning Ambarwati

 

Jika kita kaji lebih dalam, masalah belajar yang dialami siswa sangat kompleks. Salah satunya yang paling menonjol adalah masalah prestasi belajar. Apalagi penentuank elulusand an ketamatanb elajar siswas angatd itentukano leh prestasbi elajar siswad i sekolah.S iswad ituntut untuk melakukanp enyesuaianya ng baik dalam situasi belajar optimal sesuai dengan potensi, bakat, minat, dan kemampuany ang adap adas iswa,k arenai tu adab ebarapas iswam engikuti birnbinganb elajar. Penelitiani ni bertujuanm engetahui(: 1) persepssi iswak elas3 jurusanI PA SMU Negeri Kota Kediri terhadapb imbinganb elajar, (2) motivasi siswa kelas 3 jurusan IPA SMU Negeri Kota Kediri dalam mengikuti bimbingan belajar kimia, (3) materi pelqiaran kimia yang menurut siswa kelas 3 jurusan IPA SMU Negeri Kota Kediri perlu mendapatb imbinganb elajar,( 4) perbedaanp restasi belajar kimia siswa kelas 3 jurusan IPA SMU Negeri Kota Kediri antara yang mengikuti bimbingan belajar dengan yang tidak mengikuti bimbingan belajar. Penelitiani ni menggunakanra ncanganp enelitiand eskripif komparatif. Populasi dalam penelitian ini adalah semua siswa kelas 3 jurusan IPA SMU Negeri Kota Kediri. Sampel penelitian meliputi sampel sekolah dan sampel siswa terdiri atas SMU Negeri I Kota Kediri 36 siswg SMU Negeri 2 Kota Kediri 29 siswa, SMU Negeri 3 Kota Kediri 40 siswa, SMU Negeri 5 Kota Kediri 4l siswa, SMU Negeri 6 Kota Kediri 31 siswa, dan SMU Negeri 7 Kota Kediri 43 siswa. Instrumen penelitian berupa angket tentang persepsi siswa kelas 3 jurusan IPA SMU Negen Kota Kediri tentang bimbingan belajar. Data prestasi belajar kimia diperoleh dengan cara dokumentasiA. ngket dianalisism elalui perhitunganp ersentasjea waban respondenD. ata prestasib elajar dianalisism enggunakanu ji-t, Hasil penelitian menunjukkan bahwa: (1) siswa kelas 3 jurusan IPA SMU Negeri Kota Kediri mempunyai penepsi bahwa bimbingan belajar tambahan pelajaran kimia prlu, (2) siswa termotivasi mengikuti bimbingan kimia karena merekai ngin memahamii lmu kimia (81,4%),i ngin meningkatkanp restasbi elajar h,tmia(52,3o/oi)n, grn menambahp engetahuand ibidangk imia(59,7o/o)d, an agar dapatm enyelesaikans oal-soakl imia secarac epat,p raktis dant epat (43,1o/o), (3) materi pelajaran kimia yang menurut siswa perlu bimbingan belajar yaitu redoks dan eleltrokimia (79,6Yo)t,a tanamas enyawao rganik (56,8%),t ermokimia (53,6%), tatanamas enyawaa norganik(52,3o/o),hitungkaimn ia (45,5%),l aju reaksi( 43,6%), persamaarne *si (a2,7%),larutan(4 0,5o/od)a nk onsepm ol (34,17o)(,4 ) prestasi belajar kimia siswa yang mengikuti bimbingan belajar kimia lebih baik dari pada pre$asi belajar kimia siswa yang tidak mengikuti bimbingan belajar kimia.

Hubungan antara motivasi brprestasi dan wawasan tentang pekerjaan dengan prestasi belajar mahasiswa akademi manajemen dan informatika komputer (AMIK) Taruna Dra. Zulaeha Leces Probolinggo oleh Mahali

 

Motivasi berprestasi dan wawasan tentang peke$aan mempunyai hubungan dengan prestasi belajar mahasiswa AMIK Taruna. Mahasiswa memasuki AMIK Taruna pada dasarnya disebabkan karena dianggap mampu memberikrn ketrampilan yang diperlukan lmtuk mernasuki dunia kirja, karena dunia kda yang dicita-citakanm empersyaratkank ompetensit ertentu: _ Tujuan penelitian t-_ uduluh untuk mengetahui: (l) prestasi berajar mahasiswa AMIK Taruna, (2) Tingkat motivasi berprestasi mahasiswa AMIK Tarun4 (3) Wawasan mahasiswa AMIK Taruna tentang peke{aan, dan (a) Hubungan antara motivasi berprestasi dan wawasan tentang pekerjaan dengan prestasbi elajarn *::iswa AMIK Taruna. _ Rancangan penelitian yang digunakan adalah deskriptif korelasional dengan motivasi berprestasi (X1) dan wawasan tentang pekerjLn (X2) sebagar varia!9| bebas, sedangkan prestasi belajar merupakan variabei terikat.'populasi penelitian adalah mahasiswa AMIK Taruna dengan mengambil sampet penelitian sebanyak5 0 orang. Instrumen penelitian yang digunakan adalaha ngiet dan studi dokumentasi. Tehnik pengolahan data yang digunakan adalah plsentase dan korelui produc t m o me n t. Hasil panelitiani ni menyimpulkan:( r) prestasib elajarm ahasiswaA MIK la1y1a tgrmasukb aik (X : 6,3), (2) Tingkat motivasi berprestassi angatb aik (30%)' dan (3) wawasan tentang pekdaan (360/o) tergolong baik berd"asarkan pengujianh ipotesisd apat disimpulkan bahwa: (l) Adt hubunganp ositif yang Asidgan hifuikbarnuar gnatanpr aom siotitf ivyaasnig b esirgpnriefisktaans dia enntagraan wp arewsatsaasnib t eenlatajanrg( r p,e t:" rlbu,at': Sd),""n g1*Z) prestasi.belaja(rr* ' = 0,717), (3) Ada hubunganp ositif yang signihkan anLra motivasib erprestasdia n wawasante ntangp eke{aan denganp i.sta-rib elajar( R: 0,856). Dari hasil penelitian,p eneliti menyarankan( r) Kondisi prestasib elajar Iebih diti"gkatkan agar dapat bersaing dalam dunia pendidikan dan dunia keq4 Q) Pihak yayasan dan dosen tetap konsisten dangan memberikan yang terbaik dalam pelayanan, serta sarana dan prasaranq 1:y vemuerlkan- hal untuk mengembangkaknr eativitasm ahasiswam elalui akademism aupunn on akadernis.

Perbedaan sikap terhadap kerjasama dan tanggungjawab dalam menyelesaikan tugas-tugas kuliah antara mahasiswa yang aktif di unit kegiatan mahasiswa dan mahasiswa yang tidak aktif di unit kegiatan mahasiswa di Universitas Negeri Malang oleh Komariyati

 

ABSTRAK Komariyati. 2003. Perbedaan Sikap Terhadap Keriasama d an Tanggungiawabd alam Menyelesaikan Tugas-Tugas Kuliah Qntara Mahasiswa yang Ahf di Unit Kegiatan Mahasiswa dan Mahasiswa yang Tidak Ahif di Unit Kegiatan Mahasiswa di (Jniversitas Negert Malang. Skripsi, Jurusan Bimbingan Konseling dan Psikologi. Fakultas llmu Pendidikan. Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (I) Prof. Dr. H. Sutoyo Imam Utoyo, M.Pd, (II) Drs. Adi Atmoko, M.Si Kata Kunci: PerbedaanS ikap,K ertasamad an Tanggungfawab,TugKasu liah' Unit Kegiatan Mahasiswa Be6agai jenis Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM terdapat pada setiap pergwuan tinggi. UKM.merupakan wahana dalam mengembangkand an melatih kemampuanm ahasiswa-S ecarau mum bila diamati lebih seksamad alam komunitas mahasiswaa, kan dijumpai mahasisway ang aktif di UKM dan ada pula yang tidak ahif di ttKM. Di dalam UKM mahasiswa akan mengalami proses belajar. Mereka belajar saling menghargai, beke{asama antara satu dengan yang lain dan untuk bertanggungjawabte rhadapt ugas-tugasy ang dibebankank epadanya.P rosesb elajar melalui UKM akan dapat menumbuhkan sikap terhadap kerjasama dan tanggungiawab agi mahasisway ang terlibat di dalamnya,t erutamab eke{asamad an bercanggungjawadba lam menyelesaikantu gas-tugask uliah. Tujuan penelitian ini adalahu ntuk mengetahuil ) apakaha dap erbedaans ikap terhadapk erjasamad alam menyelesaikantu gas-tugask uliah antaram ahasisway ang ahif di UKM dan mahasiswa yang tidak aktif di UKM, 2) apakah ada perbedaan sikap terhadap tanggungiawab dalam menyelesaikan tugas-tugas kuliah antara mahasisway ang aktif di UKM dan mahasisway ang tidak aktif di UKM. Populasi penelitian ini adalah semuil mahasiswa Universitas Negeri Malang baik yang aktif di UKM maupun mahasiswa yang tidak aktif di UKM. Penggambilan sampel mengunakan teknik sampel kuota/quota sample, sampelnya berjumlah 50 orangu ntuk mahasisway ang aktif di UKM dan 50 orangu ntuk mahasisway angt idak aktif di UKM. Alat pengumpulan data berupa angftet. Angket sikap terhadap ke{asama dan tanggungiawab yang tersusun, terlebih dahulu dicobakan kepada mahasiswa Universitas Negeri Malang, berupa pernyataan-pernyataany ang seluruhnyab erjumlah 52 butir item. Variabel sikap terhadapk erjasamaa da 24 butir item dan variabel sikap terhadapt anggungjawaba da 28 butir item. Setelahd ata sikap terhadap ke{asama dan tanggungiawab terjaring kemudian dianalisis untuk memenuhi validitas dan reliabilitas yang diperlukan. Untuk menguji validitasnya menggunakan nrmus Product Moment, sedangkan untuk uji reliabilitasnya menggunakanru mus Alpha dari Cronbach.t fusil uji validitas dan reliabilitas yang memenuhi syarat adalah sejumlah 15 untuk sikap terhadap ke{asama dan sejumlah 19 untuk sikap terhadapt anggunglawabJ. adi angket sikap terhadapk erjasamad an tanggrmgjawaby ang digunakanu ntuk menjaring data mahasisway ang aktif di UKM i

Kesiapan perguruan tinggi menghadapi era reformasi: studi pemanfaatan internet dalam menunjang proses belajar mengajar di tiga erguruan tinggi di Kodya Malang oleh Erfan Agus Munif

 

Kehadirainn ternedt engans egalak eunggulannydai,p andanmg enjadsi alah satua lternatisf umberin formasmi asad epan.I nternetm empunyabla nyakp otensi yangd apatm endukungp rosesp endidikayna ng lebihb aik.D engank emampuan yang dimiliknya, internet dapat' memberi sumbangan yang signiflkan bagi peftumbuhanp erguruant inggi dan lebih khusus lagl sumbanganyab agi peningkataknu alitasp rosesb elajarm engaJapre rguruatnin ggid i IndonesiaU. ntuk menghadaepri ai nformasdi imanap ersaingayna ngd ihadapol lehp erguruatnin nggi makink etatd ank erasp, erguruatnin ggid i Indonesldal tuntutm empunyakie siapan baik saranad an prasaranas, lstem pengelolaand an kesiapans umber daya manusia. Dengan dimilikinya kesiapan inl, diharapkan perguruan tinggi di indonesitaid ak ketinggaladne nganp erkembangadnu nia.D i Indonesiai,n ternet sudahb anyakd imanfaatkaonl ehp endidikatnin ggi.N amunp emanfaatain i tidak akanm emberikan ilai tambahy ang besarb ila pemanfaatannytiad ak optimal. Untukm elihast ejauhmankae siapapne rguruatnin ggid i Malangd alamm enghadapi erai nformasitiu lah,p enelitiainn i dilakukan. Rumusanm asalahd alam penelitianin i (1) Bagaimanakakhe siapanti ga perguruant inggi di Kodya Malang dalam memanfaatakanln ternet untuk menghadapeir a informasi( 2) Bagaimana pola pemanfaatanin ternetd alam menunjangp rosesb elajarm engajard i tiga perguruanti nggi di kodyaM alang. Penelitiainn i menggunakarna ncangadne sklptifk ualitatlfP. enelltladni lakukand i tiga perguruatnin ggid i KodyaM alangy aitud i UniversltaNse gerMi alangS, ekolah TinggiI lmu EkonomMi alangkucecwadran SekolahT inggi llmu Komputedr an InformatikaM alangI.n formand alamp enelitianin i adalahp engelglain terngtd an mahasiswa tiap-tiap perguruan tinggi. Data diperoleh melalui obseruasi, wawancarad, an dokumentasSi, edangkadna ta dianalisad enganm enggunakan teknika nalisad eskriptikf ualitatif. Beberapa temuan dalam penellUanIn l yaltu (1) Darl sisl keslapan perguruanti nggi dalamm emanfaatkaInn ternetu ntukm enghadapeir a informasi diketahubi ahwa:( a) Secarau mumk etigap erguruatnin ggib elumm engoptimalkan pemanfaatainn ternetd alamm enunjangp rosesb elaJar(,b ) Darik etigap erguruan tinggiy angd itelititernyatah anyad l STIKI yangm empunyasly stemp emanfaatan yangt erintegrasbi,a iki ntegrasai ntarain ternedt anm atakuliadha ni ntegrasai ntara internetd an sistema dministrasSi.e dangkadni STIEM alangkucecwawra laupun sudaha da namund alamk apasitaysa ng sangatt erbatass edangkadni UM tidak terlihatp engintegrasiasna mas ekali,d an (c) Dari ketigap erguruany ang diteliti STIKIM alang mempunyaki esiapans aranad an prasaranas,u mberd aya manusia, sertas istemy ang pengelolaanS.e dangkanU Md an STIEM alangkucecwabraar u memiliksi umberd ayam anusiab agi pengelolaainn ternetn amunb elums iapd ari sisis umbedr ayap enggunas,i stemp engelolaadna np emanfaatasne rtak urangd ari sisis aranad anp rasarana (2) Dalamm emanfaatkaint erneta da beberapap ola( a) InternetS ebagai saranam encariin formas,(ib ) Saranap romospi erguruatnin ggi,( c) Sebagami edia komunikasdie nganm asyaraka(t,d ) Sebagaml ediak onsultasai ntaram ahasiswa dan dosens erta media,( e) penyampadl an penyelesaiatnu gas mahasisawa(,Q Sebagasia ranap endaftaramn ahasiswdaa n pendataana lumni,d an (g) Sebagai saranap endataadna nk omunikasdie ngana lumnl Untuko ptimalisaspie manfaatainn ternetd alamm enunjangp rosesb elajar mengajadr i perguruatnin ggim akal angkah-langkayahn gp enuliss arankakne pada perguruanti nggi yaitu: (1) MengoptimalkaJanr inganin ternet yang sudaha da. Optimalisasjai ringan dapat dilakukand enganm elakukana ntara lain: mengintegrasikajanr ingani nternetd engans istemp endidikanp,e ngintegrasiainnt ernet dalams istema dministrassie, rtap engintegraiainnt ernedt alams lstemp engelolaan perguruatnin ggi.D isampinigtu jaringanin ternetJugdaa patd imanfaatkasne bagai jaringani nformasid an kerJas ama antar perguruant lnggl di Indonesia.( 2) Membuakte bijakan-kebijakyaann gm erangsantgu mbuhyab udayab erinternebta gi civitas akademika terutama dosen dengan membuat pelatihan-pelatihan pemanfaatainn ternet.( 3) Membuakt ebijakan-kebiJakyaann g mampum enggugah mahasiswau ntuk memanfaatkanin ternet baik dengan penambahanfa silitas maupunm embuats istem pemakaiany ang sama-samam enguntungkabna ik menguntungkaunn iversitams aupunc lvitasa kademiktae rutamab agi mahasiswa (3) Menjalink erjas amad enganln stansal taul embagas wastad alamu sahau ntuk pengembangainnt ernetd alamd uniap endidika(n, 1)M enJalikne rjas amad engan instanstie rkaitu ntukm emudahkapne ngaksesaInnt ernedt l perguruatnin ggi

Studi tentang TV kampus Widya Mandala Comunnity Television (WMtv) di Universitas Katalik Widya Mandala Surabaya oleh Aris Bayu Kusbiyanto

 

Kunci : TV Kampus, Kreativitas. TV kampusa dalaha dalahT V yang berbasisd i perguruant inggi' dengan jangkauand an sasarans ebatasc ivitas akademika Saati ni keberadaanT V kampus diperlukanr mtuk menyampaikanin formasi,b aik infonnasi seputark ampusa tau peristiwa penting yanC terjadi di berbagai wilayah. TV kampus disamping juga ikut mendukungp rosesb elajarm ahasiswas ekaligusd iharapkanm enjadii kon banry ang akanm enjadi kebanggaank ampust ersebutu ntuk bersaingd engan kampus lain.. Kebangaan stake holder'nyaakan lreativitas civitas mereka langsungp adam inat drmiak ampuss ecarau mum menanggapi eksistenssi ebuahT V kampus. Kecenderunganla hirnya TV lokal baik di komunitasd aerahm aupun kampusb ukant anpam asalah.B eberapap ermasalahamn endasary ang dimulai denganfa ktor hinggam asalahp erijinan seakanm engiringi berdirinya sebuahT V kampus.P ermasalahin tern TV karnpuspunju ga tidak kalah rumit. Dinulai denganp engadaanp rogramh inggab agaimanam enjadi sebuahto ntonan yangt idak ditinggalkano leh penontonnyaa dalaht antangana wal yang harus dijawab oleh sebuah TV kampus. Beberapak anpus yang lain justru tidak memberic ontohy ang baik tentang formatT V kampusy ang benar.K enyataany ang adad i lapangan,m erekahanya bermodalkanp emancard an hanyab eranim encantumkanlo go disampingl ogo stasiun TV swasta yang mereka relay. Dengan regulasi W Kepenyiaran yang cukupk ondusifsekarangi ni, sebenarnyap eluangt umbuhnyaT V komunitasb aru semakin terbuka Penulisan skripsi ini bertujuan mencari format ideal tentang TV kampus yang benar dengan melakukan studi yang mendalam tentang keberadaan7idya Msndala ComunnityT elevision,dengans egalak eungguland an kelemahannya sertak ompleksitasp ermasalahanya ng dihadapid an bagaimanam ereka merrecahkanm asalah-masalathe rsebut,s ehinggam erekad ianggapd apat dijadikan contoh bagi civitas lain, karena mempunyai kreativitas yang berbeda Kejelian sebuahp rogramming televisi untuk merumuskank onsepa cara yang akan diuyangkan membultikan Mhwatelevision is planning. Dengan memiliki karalter acaray ang kuat di matav iewe rs-ny4 konsepE du-taiwnent dinilai cukup b€rhasil dijabarkan sebagai format TV kampus yang ideal bagi viewers-nyd

Teachers' problems in teaching english at home elementary schools in Kecamatan Sutojayan Blitar by Reny Mustikawati

 

ABSTRACT MustikawatRi,e ny.2003T. eachers'Problemisn TeachingE nglisha t Some Elementarsyc hoolsi n KecamatanS utojayanB litar. Thesis,D epartmenot f EnglishF, aculfyo f Letters,S tateU niversityo f Malang.A dvisois:( I) Dr. ArwijatiW.M urdibjonoM, .pd.,( II) Dra.E .D.L aksmi,M .pd.,M .A. KeyW ords:T eachersp' roblemst,e achingE nglish,e lementarys chools TheD ecreeo fMinister of Educationa ndc ulture No. 060/v/1993m entions thatE nglishc anb et aughtt o the fourth grades tudentso felementarys choola sa local contenstu bjectA. s a resultm anye lementarys choolste achE nglishl essonto their studentHs.o wevers, omer esearchs howedth at the implementaiiono f English p:hing at elementarsyc hoolsis still far from satisfactionT. hen,s uchq riestiona s "wha^artee achersp' roblemsin teachingE nglisha t elementarys choolsi"a ppears. Thereforeth, is studyi s'aimeda t answeringth at questionin reiationt o the teachers, qualificationin, makingt eachingp reparationi,n relationt o thet eachingte chniques usedd, ealingw ith the instructionaml ateriala ndm edia,c lassroomm anagemenat,n d evaluationF. or the purposeo fthis study,a surveyi s usedt o collect ttre oata. Thes ampleso f the studyi ncludess ix teachersfr om six elementarys chools ands ixc lasseosf the fifth gradeo felementarys choolsa reo bservedR. esiarch instrumenatsp pliedin this studyc onsisto f(l) questionnaire(2, ) observation(,3 ) interviewT. herea ret wo kindso f questionnaireo,n ei s for the teachersa ndt he other onei s for the studentso fthe fifth gradea s a cross-chec.k Tlre datathatc ould be collectefdr omt he respondentws eret hen analyzed,buys inga simplep ercentage methodT. o identi$ the problemst,h e scaleo r criteriao f the qualihcaiionw as used. Thent,h ec onclusionc anb e takeni n line with the problemso lthe study. Thef indingso fthe studyi ndicatedt hatn ot all teachers,whtoe aih Enslish havefo rmalE nglishe ducationabl ackgroundE. vent hought hey havejoinedi nservicter ainingo n the implementationo f teachingE nglisha sa local contentt,h eya re notq ualifiede nought o teachE nglisht o youngl earnersA. s a result,t he teachingo f Englishte ndst o be monotonous. In makingt eachingp reparationn, ot all teachersa lwaysm akei t. The unavailabilitoyf Englishs yllabusm akest het eachersg etd ifficultiesi n ananging writtenp lans.T heir problemsa re in understandingg enerali nstructionalo bjectives, determininsgp ecifici nstructionaol bjectivesre feningt o TIU,choosingt hemea nd topicsd, eterminingv ocabularyr elatedt o the topic beings tudied.G enerallyi,t canb e saidt hatt het eachersla ck the competonci€n planningl anguagein struction. . In thep rocesso fteachinga ndl earningE nglish,t he teachingte chniques appliedd o not vary.T he teachersfa cep roblemsin determiningte aihinga ni learning activitiesI.t is duet o their insufficientk nowledgein teachingy oungl earnersD. ealing witht extbooku sedt,h e teachersfa cep roblemsin determiningte xtbooksw hichm atch witht h€E nglishs yllabusa ndd etermininga qualifiedt extbookw ith affordablep rice. Them ediau sedi s alsoi nsufTicienst incet herei s no fund to providet hem.B esides, thet eacherlsa ck creativityi n makings implea ndi nexpensivim edia.

Faktor-faktor yang mempengaruhi mahasiswa asal Kabupaten Hulu Sungai Selatan mengikuti pendidikan tinggi di Kota Malang: kajian mobilitas geografis oleh Eka Puji Astuty

 

Kota Malang dikenal sebagai kota pendidikan. Untuk mencapai kota Malang secarag eografist eraksesd enganm udah,p rasaranad an fasilitas transportasdi ari luar kota sangat terjangkaq biaya hidup di kota ini juga cukup terjangkau serta ditunjang dengans uasanay ang sejuk dan nyaman.D i kotajuga banyakt erdapatp erguruan tinggi denganb erbagadi isiplin ilmu. Dari adanyak elebihanin ilah banyakm ahasiswa yang berada di sekitar pilau jawa maupun di luar pulau yang ingin melanjutkan p"nlioltu*ya di kota Malang. Banyaknya mahasiswa di kota Malang merupakan wujud dari adanya mobilitasp endudukd ari daeraha salk e daerahtu juan,y aitu kotaM alang.M asyarakat KabupatenH ulu SungaiS elatanm emiliki kepeduliany angc ukupt inggi terhadap pendidikan.I ni dapatd ilihat dari besarnyaa nimo masyarakatnyau ntuk mengikuti pendidikanti nggi di beberapak ota besar,t idak hanyay angadad i daerahK alimantan, tetapij uga kota-kotab esard i luar pulauK alimantanB. esarnyaa nimom asyarakadti daerah Kabupaten Hulu Sungai Selatan untuk mengikuti pendidikan tinggi seringkali terbenturo leh keterbatasanjurusany ang ada padap erguruant inggi di daeraha sal. Oleh karanai tu tidak sedikit masyarakatnyam engikuti pendidikant inggi sampaik e luar daerahm, isalnyam elanjutkanp endidikanti ngginyad i kotaM alang. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui faklor pendorong dan faktor penarik mahasiswa asal Kabupaten Hulu Sungai Selatan mengikuti pendidikan tinggi di kota Malang. Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif kuantitatif. Populasi peneliliani ni adalahs eluruhm ahasiswa salK abupatenH ulu SungaiS elatany ang mengikutip endidikanti nggi di kota Malang,s edangkasna mperl espondenb erjumlah 80 orang.D ata dikumpulkan denganm enggunakana ngket,d engant eknik Qouta SamplingA. nalisisd atay angd igunakana dalaht eknik analisisd eskriptifd engan persentase. Hasil penelitianm enunjukkanb ahwam udahnyati ngkata ksesibilitask,o ndisi sosiale konomik eluargay angm enunjangd ana danyak eterbatasakne lengkapan akademisp adap erguruanti nggi di daeraha sal,m erupakanfa ktor pendorongb agi mahasiswa salK abupatenH ulu SungaiS elatanm engikutip endidikanti nggi di kota Malang. Sedangkank elengkapana kademisp adap erguruant inggi di daeraht ujuan, serta faklor psikologis yaitu keyakinan akan mampu bersaing dengan bailq dengan alumni perguruan tinggr di daerah asal untuk memperoleh pekerjaan merupakan faktor penarik bagi mahasiswa asal Kabupaten Hulu Sunpi Selatan mengikuti pendidikan tinggi di kota Malang. Diharapkan perguruan tinggi di daerah asal melengkapbi erbagajiu rusana taub idangi lmu, sertam elengkapbi erbagasi aranad an prasaranpae rguruanti nggi, gunak emudahanp erkuliahans, ehinggap utrad aerahnya tidakp erluj auh-jauhm elanjutkanp endidikanti ngginyas ampaki e luar propinsi Kalimantan. ii

Analisis perbedaan expenditure mahasiswa program sarjana (Strata-1) reguler angkatan tahun akademik 2000/2001 Perguruan Tinggi Negeri di Kota Malang oleh Gihartik

 

Pembiayaanpendidikandalamprosesperencanaanpendidikanadalah komponene *nriui yattg merupakanp etunjukb -agki elayakan( feasibility) suxu *"iog"n Komponen6 iaya pendidil"n ying dikeluarkanm ahasiswa(e xpenditure i, itiirrtl untuk *"rr"*puh pendidikan di perguruan tinggi memerlukan biaya 'vr-g U".*1g"rur toitnyu r"pinditure mahasiswate rgantungp adav ariasi PTN dan ju*Ln, eksalcr4 sosial dan humaniora. Biaya-biaya ne1{i.dital yang dib^elanjakan olehm ahasiswa' (unit cost)dalamp enelitianin i meliputib iayal angsung(b iayap okok p""aiJi[""] dant iaya tidak langsung(b iayahidups elamam enempuhp endidikan). ' Penefitian ini lertujuan uituk irengetahui besanya expenditure ntahasiswa sekaligusm enguji perbiiaanexperutilare mahasiswad i antarav ariasi statusP TN' ju*oi a"n t"irp"t tinggal. Untuk mengkaji masalah penelitian digunakan bebarapa i"-uun sebelumnyad Jrireferensit eoritik, sepertiJ awaP os tanggnl6 Agustus2 003; Prayitno( 1939);X otp"t, 5 Agustus2 004;d anJ awaP ost anggal 7 Agustus2 004' ' Desainp enelitianin i ada-iaphe nelitiand eskriptif tgantitalf terniaapm ahasiswa prN rraaranvga ngd ilaksanakapna dab ulanM aret - Juli 2004.s ampelp enelitian diambil secaris tiatified randams anpling denganju mlah responden3 3.2o rang mahasiswaI.n strumeny ang digunakanu ntuk menggalid ata adalaha ngk"1 (lcuesioner)D. ata yangt erkumpuld iolah dengana nalisiss tatsitik deskriptif dan a--n ali-si;i;s"v arians. penelitianin i menyimpulanb, ahwak omponen.expeylilarme ahasiswa progr* sujaria (strata-t) regdar rTN di Malang terbagi dalam dua kelompok besar yuii Uiuy"l angsu.rgfu okok pendidikand) anb iayat ak langsung(b iayah idup) 3*" ururq b"*nyi eqnruliture mahasiswad alamk ategori sedang;a da p;.b"d;" ,"ig signifikan tirgkat expendilzrem ahasiswab, qik di antarav ariasi ":t"tur pfN *"ipu"n variasi kalegorij urusan;t etapi dalamv ariasi_statutse mpatt inggal terbukti tidak ad-ap erbedaany ang signifikan. Expemfrturcnahasiswaju rusan eksakta lebihb esard aripadae xperuliiurem ahasiswjarr rugans osiald anh umaniora, Experuliturem ahatis*aU nibrawl ebih besafd atipadam ahariswaP Y dul experuIitur"m ahasiswuaM lebihk ecil daripadae xpenditurem ahasiswUa IN.

Efektifitasdan komparasi pelaksanaan pembelajaran praktik dalam pendidikan sistem ganda pada sekolah menengah kejuruan di kota Malang oleh Hadi Suyono

 

Efektifitas pelaksanaan program unit produksi sekolah pada sekolah menengah kejuruan negeri di kota Malang oleh K. Yhuga Prasetiya

 

Penelitianin i dilaksanakadne ngantu juan:( l) mengetahuei fektifitas pclaksanaaPnr ogramu nit Produksis ekolahp adaS MK Negerid i Kota Malang; (2) mengetahupi erberlaan'efektifitapse laksanaapnr ogramu ps terhadaps rswa ditinjaud ari aspekp embelajarana,s peke konomi,d ana speks osialp adaS MK Negerid i Kota Malang;d an( 3) mengetahupi erbedaane fektifitasp ilaksanaan qpqlT UPSt erhadapg urud itinjau dari aspeke konomid ana speks osialp ada SMK Negeri di Kota Malang. Populaspi enelitian.inaid alah6 SMK Negerid i KotaM alangy aituS MKN l, SMKN2 , SMKN3 ; SMKN4 , SMKN5 , danS MKN6 . Sebagasi ampel penelitiainn i diambil I UPSu ntukI sMK negeriR. espondeGnu rud iambil5 orangG uruy angt erlibatd alamU PS,s edangkarne spondensi swad iambil 25 sisway angt erlibatd alamk egiatanU pS. Berdasarkahna silp enelitiand and eskripspi enelitiani ni, dapat disimpulkanb ahwap erand ant ugasg uru,i nstruktur,d ans iswad alamu paya pelaksanaaPne ndidikanS istemG andap adaS ekolahM enengahK ejuruand i Kota Malangtrasilnytae rmasukd alamk ualifikasib aik,h al ini bila dideslripsikan secarari nci hasilnyas ebagabi erikut:( l) tingkate fektifitasp elaksanaapnr ogram Unit ProduksiS ekolahp adaS MK Negerid i Kota Malangt ermasukd alam kualifikasbi aik; (2) terdapapt erbedaayna ngs ignifikant ingkate fektifitas pelaksanaapnr ogam LIPSt erhadapg uru ditinjau dari aspeke konomi dan aspek sosialp adaS MK Negeri di Kota Malang; dan (3) terdapatp erbedaany ang sigrifikant ingkate fektifitasp elaksanaapnr ogramu ps terhadaps iswad iiinjau lqi aspekp embelajarana,s peke konomi,d ana speks osialp adaS IVIKN egerid i Kota Malang. Beberapas arany angd iharapkand apatm eningkatkane fektifitas pelaksanaapnr ogramL iPSp adaS MK Negerid i Kota Malang:( l ) kepadap ara pengelolaU PSh endaknyate rusm eningkatkank ualitas denganm engikuti pelatihan-pelatihayna ngt erkait denganU PSm asing-masingd an meningkatkan kreatifitass ertas elalum engikutip erkembangainlm u pengetahuadna nt eknologi; (2) kepadas iswaa garm emanfaatkadne nganm aksimalU pS yanga dad engan besungguh-sunggudha lam belajar meningkatkand an mengembangkan kemampuank eterampilan yang akan bermanfaatd an sangatd ibutuhkanp ada duniak erja/usahnaa nti;( 3) kepadad uniau saha./kerjaag arl ebih memberikan perhatiank epadad unia pendidikand an ikut berperand alam meningkatkanm utu lulusanS MK dengana ktif membantud anm emberikanfa silitas-fasilitaysa ng diperlukanU PS,m engingaht al ini akanb erpengarushe carala ngsungp adad unia usaha/kerjiatu sendiri;( 4) kepadap arap enelitiy anga kanm enelitit emai ni, disarankaunn tukm elakukanp enelitians ecarale bih menyeluruhte ntang pelaksanaapnr ogramU nit ProduksiS ekolahp adaS MK Negeri di Kota Malang daria speky angl ebih luas.J ugam elakukanp enelitiant entangp elaksanaan programU nit ProduksSi ekolahp adaS MK lainnya.

Aktualisasi dosen teknologi pendidikan dalam menjalankan bidang tugas nya olh Tita Puspitasari

 

Pembangunapne ndidikaus ecarau mumd itekankanp adap eningkatan kualitass umberd ayam anusiad an nengetahuannyaS.a lahs atuu sahau ntuk meningkatkaknu alitass umberd ayam anusiate rsebuvt angu tamaa dalahu saha melalui sistemp endidikan.F aktor utamay ang ikut menentukanp eningkatan kualitasp endidikand ank ualitass umberd ayam anusiaa dalahk ualitas kemampuanp rofesionals tirf akademika taud osend i tingkat perguruant inggr. ProgramS tudiT eknologiP endidikan(T EP)m erupakans alahs atuu nsur/unit pelaksanFa akultasIl mu Pendidikan(F IP)y angm emiliki tuiuanm enghasilkan tenaga kependidikan profesional bidang TEP ]'ang rnampu merancang, mengembangkapnr ogramo embelajarand an pelatihan,m ampum engembangkan menselolasu mbebr elajard iberbagapiu satp endidikadna nl atihan( UM.2001) Tujuand ilakukannyap enelitianil i adalahi ngin memperolehg ambaran tentanga ktualisasdi iri dosenT EP dalam'menjalankabnid angt ueasnya. khususnyam enl.angkutk eadaanp sikologrd osend alarnk onteksk elernbagaan yang dideskripsikan dalam tata hubungan pribadi dosen TEP dilihat dalam efektivitask e{a, kompetenski erja sertab agaimanaca rap engambilanke putusan dan kepedulian dosen TEP pada peningkatan kualitas akademik yang dimiliki dosend ilihat dari motivasid andisiplink erja dalama Llualisasmi enjalankan bidang tugasnya Penelitiani ni tergolongp enelitiand eskriptif denganr espondeny ang terlibatd i dalamnyaa dalahd osenT EP;F IP UniversitasN egeriM alang. lnstrument yang digunakan dalam penelitian ini adalah teknik angket terstruktur yangt erbagid alamd uab agiand ant erdiri atas7 6 pertanyaanS. ementartae knik analisa datayatg digunakan adalah feknik analisa rata-rata,. Berdasarkahna silp enelitiany angt elahd ilakukan,d idapatd atas ebagai berikut Total nilai rata-rata untuk semua p€rtanyaan adalah279,46 dengan nilai rata-rata3 ,74.S edangkqn,nil ai rata-ratate rkecila dalah1 ,73d ann ilai rata-rata terbesara dalah4 ,91. Nilai rata-ratauntukm asing-masingin dikator yangt ermasuk dalamt atah ubunganp ribadid osena dalah(: 1) Efektifitask erjam emiliki nilai rata-rata terkecil2,27, nilai rata-rata terbesar 4,91 dan nilai rata-rata indikator 3,77.( 2) Kompetenski eriam emiliki nilai rata-ratate rkecil 1,73;n ilai rata-rata terbesa4r ,82d ann ilai rata-ratain dikator3 ,51.( 3) Pengambilakne putusan memiliki nilai rata-ratate rkecil3 , 27, nllai rata-ratate rbesa4r .91d ann ilai rara-ram indikator 4,04. Nilai rata-ratau ntuk masing-masingin dikator yangt ermasuk dalamp eningkataknu alitasa kademika dalah(:1 ) Disiplink erjam emilikin ilai ruta-ratat erkecil 1,73;n ilai rata-ratat erbesar4 ,82 dan nilai rata-ratain dikator 3,68. (2) Motivasi kerja memiliki nilai rata-ratate rkecil2 ,00;n ilai rata-rata terbesa4r ,91d ann ilai rata-ratain dikator3 ,71 Dari hasil analisa di atas dapat ditafsirkan bahwa dari 3 (tiga) indikatory angt ermasukk e dalamt atah ubunganp ribadid oseny aitu efektifitas kerja,p engambilanke putusand ank ompetenski erj4 2 (dua)i ndikatory aitu efektifitask erjad anp engambilank epurusansu daht inggi tetapi I (satu)i ndikator lainnya yaitu kompetensi ke{a masih rendah dan dari 2 (dua) indikator yang tennasukd alarnp eningkatanku alitasa kaderniky aitu disiplink erjad anm otivasi kerja, kedua indikator baik disiplin ke{a maupun motivasi kerja masih rendah. Berdasarkakne simpulany angd idapatd ari hasilp enelitianm, akas aran yang dapat diberikan adalah Kompetensi yang dimiliki dosen TEp harus diberdayagunakaang arm emberikank ontribusiy angm aksimalb agij urusand an mahasiswpaa dak hususnyad anp endidikanp adau mumnyaM. otivasid and isiplin adalah dua hal yang sangat berkaitan. Untuk itu, faktor-faktor yang mempengarhi motivasi yang mengakibatkanm enurunnyad isiplin perlu diatasi sehinggad osen TEP dapat memberikan kontribusi terbaik bagi jurusan dan rnahasiswa.

Studi komparasi prestasi belajar mahasiswaq Fakultas MIPA Universitas Negeri Malang angkatan 2000 yang masuk melalui jalur UMPTN dan PMDK oleh Khustin Farida

 

ABSTRAK Farida, Khustin. 2002. Studl Komparasi Prestasi Belajar Mahasiswq Fakaltus MIPA Universitas Negeri Malang Angkatan 2000 yang Masuk Melalul Jalur UMPTN dsn PMDK. Skripsi, Jurusan Biologi FMIPA Universitas Negeri Malang.P embimbing:( I) Drs. H. M. SoedjonoB asoeki,M .Pd, (II) Dra. SunarmiM. .Pd Kata kunci:prestasbi elajarU, MPTN,P MDK. Mengingatb esamyap eminatu ntuk masukp erguruanti nggi sertat erbatasnya fasilitas yang ada, maka seleksi penerimaan calon mahasiswa baru perlu diselenggarakadne ngans ebaik-baiknyaa gar dapat dipilih calon mahasisway ang berpotensi. Untuk itu diperlukan alat seleksi yang dapat memisahkan calon mahasisway ang berpotensid an yang kurang berpotensi.D i UniversitasN egeri Malang,p enerimaanm ahasiswab aru lulusanS LTA dilakukanm elalui seleksij alur UMPTN dan PMDK. Mahasiswab aruy ang masukm elaluijalur IJMPTN mengikuti tes UMPTN, sedangm ahaasiswab aru yang masukm elaluijalur PMDK mengikuti seleksyi ang diadakano leh universitass endiri,y aitu seleksiy ang dilakukand engan caram elihatp restasbi elajarm ahasiswas elamad i SLTA yangd iketahuim elaluin ilai yang terte-rap ada rapor rrulai cawu I kelas satu sampaic awu I kelas tiga. pada dasarnyaU MPTN dan PMDK sudahd ianggaps ebagaai lat seleksiy ang cukup baik dan nilai yang diperoleh dapat digunakan sebagai prediktor bagi keberhasilan mahasiswad alam menjalani studinyad i perguruant inggi. Namun dari kedua alat seleksi tersebut belum diketahui manakah yang dapat menyeleksi calon mahasiswa dengan lebih baik ataukah keduanya memang merupakan alat seleksi yang baik. Penelitianin i bertujuanu ntuk mengetahuai da tidaknyap erbedaapnr estasbi elajar mahasisrvay ang masuk melalui jalur UMPTN dan jalur PMDK serta untuk mengetahuai lat selpkSj manakahy ang dapatm enyeleksci alon mahasiswad engan lebih baik. Penelitranin i dilakukand i universitasN egeri Malangp adab ulan Mei sampai Juni2 002.R ancangapne nelitiany angd igunakana dalahd eskriptifkomparatifo byek yangd iteliti adalahm ahasiswaF akultasM TpA universitasN egeri Malanga ngkatan 2000,D atay ang diperolehd ianails is deng anm enggunakaunj i -t Hasil penelitiani ni menunjukkanb ahwat idak ada perbedaanp restasbi elajar mahasiswaya ng masuk melalurj alur LIMPTN dan PMDK, sehinggad apat ditarik kesimpulabna hwaI IMPTN danP MDK merupakana lat seleksyi angiama baiknya. Berdasarkanh asil peuelitiani ni, d:tpatd isarankana gar dilakukanp enelitiarr lebih lanjut misalnyap enelitians eienisd enganm enggunakanp opulasi yang lajn, penelitiante ntangh ubungana ntaras kor yang diperolehs aatt es masukm aupunn ilai yangt ercantump adar ag)r atau STTB denganp restasmi ahasiswaB. erdasarkanh asil penelitianrn rj uga dapatd isararrkakne padau njversitaas garr etapm elnpertahankan penggunaakne duam acama lat seleksit ersebut( IIMPTN dan PMDK) denganc atatan p€netapanni lai batasm asukh arusd iperketatl agi.

Kebiasaan guru dalam memberikan makanan bergizi untuk anak usia dini di Tempat Penitipan Anak (TPA) Children Ventre Brawijaya Smart School Kota Malang / Diah Permatasari

 

Pelaksanaan layanan bimbingan kelompok UPT-BK berdasrkan pendapat mahasiswa di Universitas Negeri Malang oleh Diah Andayani

 

Persepsi mahasiswa terhadap tugas dosen penasehat akademik di Universitas negeri Malang oleh Anita Soegiarto

 

ABSTRAK SoegiartoA, nia. 2003.P enepsl Mahaslswalefiadop TugasP enoseha Aledemik di Univenitas Negert Malong. Skripsi, Jurusan Bimbingan Konseling dan Psikologi. Fakultas Ilmu Pendidikan UniversitasN egeriM alang.P embimbing(:l ) Dr. Dany M Handarini, M.,\ (2) Dra. Carolina L. R. N4 kes. Kata Kunci: persepsi,t ugasP enasehaAt kademik Pelaksanaanla yananb imbingano leh dosenP cnasehaAt kadernik telah diperkenalkan pada semua p€rguruan tinggi sebagpi bagian'dari suatu programy ang lebih luas ruang{ingkupnya,y aitu programp elaksanaans istem kedit. Dalam sistemi ni setiapm ahasiswad iberikan seorangp embimbinga tau PenasehaAt kademik, ya4g diharapkand apatm embantum ahasiswam enptasi masalah-masalaahk ademiks ertam asalahl ainnya. Di UniversitasN egeri Malangprogam kegiatank epenasehatainn i telah berjalan cukup lam4 masalah pokok dalam penelitian ini adalah bagimana persepsim ahasiswate rhadapp elaftsanaantu gasd osenP enasehat Akademikd i UniversitasN egeriM alang.S ecarak husus( l) bagaimana persepsmi ahasiswate rhadapd osenP enasehaAt kademik sebagasi umber informasi, (2) bagaimanap ersepsmi ahasiswate rhadapp elaksanaantu gas dosenP enasehaAt kademik sebgdi pendamping (3) bagaimanap ersepsmi ahasiswate rhadapp elaksanaantu gasd osenP enasehat Akademik sebagapi emandu,( 4) bagaimanap ersepsmi ahasiswate rhadap pelaksanaantu gasd osenP enasehaAt kademik sehgai motivator,( 5) bagaimanap ersepsmi atrasisnntre rhadapp claksanaantu gasd osenP enasehat Akademik sebagai model. Tujuan penelitian ini secara umum untuk mengetahui pcrsepsi mahasiswate rhadapt ugasD osenP enasehaAt kademik bagi mahasiswad an secarak husus( l) persepsim ahasiswate rhadapt ugasD osenP enasehat Akademik sebagai sumber informasi aka&mik mauputr non Akademik (2) persepsim ahasiswat erhadapt ugasD osenP enasehaAt kademik sebagai pedamping (3) penepsi mahasiswate rhadapt ugasD osenP enasehat Akademik sebagapi ernandu( a) persepsmi ahasiswate rhadapt ugasD osen PenasehaAt kademik sebagai motivator (5) persepsim ahasiswate rhadapt ugas DosenP enasehaAt kadcmik s€bagpmi odel. Rancanganp enelitiany ang digunakand alam penelitiani ni adalah deslniptif Populasid alamp enelitiani ni adalahm ahasiswaU M angtcatan2 000. Sampel perrclitian yaitu mahasisua FIP, FE, FP MIPA FS, dan FT. Instruman yang digunakan dalam penelitian adalah angket. Pengambilan sampel menggunakante knik Quota RandomS ampling Flasil penelitian,m enunjukkanb ahwap claksanaantu gasd osenP A terhadapm ahasiswad ideskripsikany ang meliputi beberapaa speks ebagai sumberi nformasi, pendampingp, emandq motivator, dan model.Menunrt penepsmi ahasiswab clumm cnunjukkanp adak cdudukany angb clum memadaia, rtinya masihjauh dari yang diharapkana taud ari ketentuany ang berlakud i Universitasn egeriM alangy angd ijelaskand alamp edoman akademikw, alaus ecarau mump ersepsmi ahasiswacu kupb aik terhadap pelaksanaatnu gasP A. Dari data tersebut maka dapat dikemukakan saran sebagai berikut: bagiP enasehaAtk ademik,h asilp enelitianin i diharapkand apatd igunakan sebagi evaluasip elaksanaank epenasehatany,a ng selanjutnyad apt menjadi pertimbangand alam meningkatkanla yanank epenasehatanB.a gi Lembaga hendaknyap erlu diciptakans uatus istemp engawasar/supervistei rhadap pelaksanaakne penasehataonl eh dosenP A, misalnyad enganc arap enyebaran daftari sian kepadam asing-masingP A yang dilaksanakans etiaa wal semester atua khir semester.Daftainri sefaligusd apatb erfungssi ebagaai latk ontrol kualitasd ank emajuanb imbingand ari dosenP A kepadam ahasiswaB. agi mahasiswaU M hendaknyale bih aktif dalamm embinah ubung'aank rabd engan dosenP enasehaAtk ademft. Bagip enuliss elanjutnyah endaknyadapat menjadikanh asilp enelitianin i sebagaai cuand alamp enelitians elanjutnya denganm enggunakans ampely ang lebih besar,d enganm etodey ang lebih tepat sepertio bsewasip artisipatifdan wawancarat,c ntangf aktor-faktor pendukung dan penghambapt elaksanaantu gask epenasehatamn engingatp enelitiany ang dilakukans ekarangin i masihm erupakanp enelitiana ual danh anyam emakai metodea ngket,y angm emiliki keterbatasan-keterbatasan.

Analisis rasiokeuangan sebagai salah satu alat untuk mengevaluasi kinerja keuangan pada CV. Indah Cemerlang periode tahun 2001-2010 / Febri Tia Rahmawati

 

Kata Kunci: Kinerja Keuangan CV. Indah Cemerlang CV. Indah Cemerlang adalah salah satu usaha kecil yang didirikan oleh bapak Abdul Rahman pada tahun 1981 tepatnya di Jl. Rogonoto No. 261 Singosari di Kabupaten Malang. Perusahaan ini bergerak di bidang pembuatan paving, batako, dan tegel. Selama ini kemampuan manajerial CV. Indah Cemerlang dalam melakukan penilaian finansial perusahaan masih kurang. Salah satunya adalah kurang sistematisnya dalam memberikan penilaian atas laporan keuangan, atau lebih jauh penilaian terhadap kinerja perusahaannya yang hanya berdasarkan keuntungan yang telah dicapai. Kegunaan penelitian ini yaitu memungkinkan manajer keuangan dan pihak yang berkepentingan untuk mengevaluasi kondisi keuangan dengan cepat, memberikan gambaran mengenai posisi keuangan dan kinerja keuangan perusahaan, dan memiliki fungsi sebagai dasar pertimbangan bagi manajemen perusahaan dalam proses pengambilan keputusan terutama untuk perusahaan di sektor UMKM yang masih memiliki keterbatasan dalam penelaahan laporan keuangan dan penilaian kinerja keuangannya. Berdasarkan data yang diperoleh maka penulis menganalisis data menggunakan metode Time Series, yaitu metode tolok ukur analisis laporan keuangan tahun 2001-2010 yang dilakukan dengan cara membandingkan rasio keuangan dari tahun ketahun. Hasil penelitian menunjukkan bahwa: (1) Kondisi likuiditas CV. Indah Cemerlang yang diukur dengan current ratio dan quick ratio pada tahun 2001-2010 berturut-turut mengalami fluktuasi. Fluktuasi nilai current ratio dan quick ratio berfariasi tiap tahunnya karena perubahan jumlah investasi dalam jumlah kas, piutang, maupun persediaan. (2) Pada rasio solvabilitas CV. Indah Cemerlang yang diukur dengan debt to equity ratio dan time interest earned ratio pada tahun 2001-2010 berturut turut mengalami fluktuasi. Fluktuasi nilai debt to equity ratio dan time interest earned ratio berfariasi tiap tahunnya karena perubahan jumlah hutang jangka panjang maupun jangka pendek, perubahan jumlah modal, perubahan beban bunga, dan perubahan EBIT. (3) Pada rasio profitabilitas CV. Indah Cemerlang yang diukur dengan return on investment dan return on equity pada tahun 2001-2010 berturut turut mengalami fluktuasi. Fluktuasi nilai ROI dan ROE berfariasi tiap tahunnya karena perubahan jumlah aktiva, perubahan EAT dan perubahan pada jumlah modal sendiri. (4) Kecenderungan kinerja keuangan CV. Indah Cemerlang selama periode pengamatan tahun 2001-2010 mengalami kenaikan pada seluruh rasio, baik current ratio, quick ratio, debt to equity ratio, time interest ratio, return on investment, dan return on equity.

Peran serta mahasiswa dalam pemeliharaan fasilitas asrama di asrama mahasiswa Universitas Negeri Malang oleh Desy Hermawati

 

Keberhasilanp engelolaand an penyelenggaraaans ramat idak lepasd ari peran sertam ahasiswsae bagapi enghunai sramaS. alahs atub entukp erans ertam ahasiswa yangh arusd ibina dan perlu mendapatp erhatiana dalahp erans ertam ahasiswad alam pemeliharaadna n perawatanfa silitas asrama.D enganb erbagaim acamf asilitas asramad an minimnyap egawaiy angafu untuk memeliharaf asilitas tidaklah mudah tanpap erans ertam ahasiswas ecaral angsung.U ntuk itu perlu menumbuhkan kesadaradna n anggungiawabb agi mahasiswaa gar fasilitas asramat etap terawat, terpelihardaa ns elalud alamk ondisib aik. Penelitianp erans ertam ahasiswad alam pemeliharaanfa silitas asramad i asramaU niversitasN egeri Malang, dengant ujuan untuk mengetahui:( l) seberap besapr erans ertam ahasiswad alam peiheliharaanr uangand an lingkungana srama UnrversitaNs egeriM alang, (2) seberapab esarp erans ertam ahasiswad alam pemeliharaapne nlatandan peraborana sramaU niversitasN egeri lv{atang;( 3) seberapbae sarp erans ertam ahasiswad alam pemeliharaanb uku, majalahd an surat kabar asrama universitas Negeri Matang (4) seberap besar peran serta mahasiswa dalamp emeliharaanh alaman: NramaU niversitasN egeri Malang. Penelitian im adalah penelitian deskriptif populasi penetitian ini adarah mahasiswpae nghunia sramau niversitas Negeri rdalangyang berjumlah lT4.IJnhtk menentukanb esarnyas ampelp enelitiand enganm enggunakanr umuss ampels ize- FormulaS lovin, denganm enggunakanru must ersebutd iperolehs ampelp enelitian berjumlah l2l yangterdiri dari 63 asrama putra dan 58 asrama puti. Teknik pengambilans ampeld enganm enggunakante knik sampepl roposional. Teknik untuk menggaldi ata menggunakana ngket.T eknik analisis datay ang digunakana dalah persentase. Dari hasilp enelitiand apatd itarik kesimpulanb ahwa:( l) perans erta mahasisuad alam pemeliharaann nngan dan lingkungana sramau nivenitas Negeri [4alangb eradap adak ualifikasi cukup, (2) perans ertam ahasiswad alam pemeliharaanp eralatand an perabotana sramau niversitas Negeri Malang berada padak ualifiakasi cukup, (3) perans ertam ahasiswad alam pemeliharaanb uku, majalah dan surat kabar asrarna universitas Negeri Malang beradapada kualifikasi cukup,( a) perans ertam ahasiswad alam pemeliharaanh alamana sramau nivenitas Negeri Malang berada pada kualifikasi cukup, dalam arti bahwa peran serta mahasiswdaa lamp emeliharaaans ramab eradap adak ualitasr endah.D isarankan(:l ) bagip engurusa sramau niversitas Negeri Malang sebagaib ahanp ertimbanganu ntuk mengadakanp eningkatanta nggungjawabd atamp emeliharaanfa silitas yang adad i asramUa niversitaNs egeriM alang,( 2) baglp enghunai sramaa garl ebih mcningtatkanp artisipasia tau perans ertanya'l elam pemeliharaanfa silitas asramar sehrnggfa silitasy ang adat etap terjaga,t erpeliharad an terawatd enganb ai( (3) bagi jurusanA dministrasiP endidikans ebapi bahant ambahanr eferensip erpustakaand an dapadt ijadikanm aten tambahanb agi perkuliahan,s ertad apatd ikembangkanu ntuk penelitialne bihl anjut,( 4) bagip enetitil ain, hasilp enelitiani ni dapara u;uikan fb.gui bahanb andingana pbila diadakanp enelirians erupap adaa stamaia in, (5) bagpi enelitsi endiri,h asilp enelitid apatm emberikanrv arvasayna ngl uasd isamping dapamt engetahupi erans ertam ahasisrvad alamp emeliharaanfa sirias asrama universitaNs egeriM alangd and apatm ernbandingkateno ri yangd iperolehd i bangku kuliahd enganp raktekd i lapangan.

Persepsi siswa SMU Swasta di Kota Malang tentang bimbingan belajar kimia dan pengaruh keikutsertaan siswa dalam bimbingan belajar terhadap prestasi belajar kimia di sekolah oleh Mukti Ali

 

Kajian tentang kualitas soal ulangan umum mata pelajaran kimia kelas I semester II SMUN 01 Bantur tahun ajaran 2002/2003 oleh Umi Fiiliati

 

Flngsi ulanganu mtrmd i StvlUa clatahm enilajh asilb elajars istvas elamas alu semesleKr.h ususu nluku langanu mums emeslcIrI di kelasI danI I, yangd iukur adalah asilb elajasr isrvas elirnrsae mesteI rd anI l, Jant rasilnyacl ijadikasne blgai salahs aluf aktorp enentud alannr remberikannr lais iswap ailar apord anu ntuk kenaikaknc lasD, engand emikians oal-soaull anganu mumu ntuks emuam ala pelajarand i sMU mempurryapi erarraynz urgp enting.K hususu ntuks oalu lzurgzur tmumm alap ela.iarnknim iak elasI semesteIrl di SMUN0 l Bantrrrb,e lump ernah dilakukakne giataunn lukm cngkajki ualilaso atl crscbuol.l eh karcnait u kajian leotankgr ralilasso alu lang'tunm uml crscbulla yaldi.i lakuland alams ualu;n nelitian. Masaladha lanpr enelitiainn i aclalabha gairnankau alitaso alu langaunm unr matap ela.jaraknin riak elasI sernestellr SMUN0 l Birnturta huna jaranz oozl:oo:. Kualitasin i ditinjaud arir epresenlaksoi nsept,i ngkatk esukarand,i ya bedav, aliditas masing-masihnugt irs oat,r cliabilitnsft eselrrruhasona l,d nnr agnmjt njnng kemarnpuakno gnitif.D i sampingit uj ugad itirrjaud arik esesuiianrryadengraarnn burnmbuS renulissaona lp ilihang ancla. untukm cnjarvamh asalathe rschupl enelilim enggunakakna jiand okumen yangb erupas oalu langanu mumm alap elajannk i'nia kelasI semesteIrI SMUN 0l Bantutra huna jaran2002120d0a3n l embajra wabans iswaU. ntukm erekamd alah asil kajiand arit nasing-lnasivnagr iabelt,l iguntkuns ejurnlatha bel.S elarrjutny

1 | 2 | 3 | 4 | 5 | 6 | 7 | 8 | 9 | 10 | 11 | 12 | 13 | 14 | 15 | 16 | 17 | 18 | 19 | 20 | 21 | 22 | 23 | 24 | 25 | 26 | 27 | 28 | 29 | 30 | 31 | 32 | 33 | 34 | 35 | 36 | 37 | 38 | 39 | 40 | 41 | 42 | 43 | 44 | 45 | 46 | 47 | 48 | 49 | 50 | 51 | 52 | 53 | 54 | 55 | 56 | 57 | 58 | 59 | 60 | 61 | 62 | 63 | 64 | 65 | 66 | 67 | 68 | 69 | 70 | 71 | 72 | 73 | 74 | 75 | 76 | 77 | 78 | 79 | 80 | 81 | 82 | 83 | 84 | 85 | 86 | 87 | 88 | 89 | 90 | 91 | 92 | 93 | 94 | 95 | 96 | 97 | 98 | 99 | 100 | 101 | 102 | 103 | 104 | 105 | 106 | 107 | 108 | 109 | 110 | 111 | 112 | 113 | 114 | 115 | 116 | 117 | 118 | 119 | 120 | 121 | 122 | 123 | 124 | 125 | 126 | 127 | 128 | 129 | 130 | 131 | 132 | 133 | 134 | 135 | 136 | 137 | 138 | 139 | 140 | 141 | 142 | 143 | 144 | 145 | 146 | 147 | 148 | 149 | 150 | 151 | 152 | 153 | 154 | 155 | 156 | 157 | 158 | 159 | 160 | 161 | 162 | 163 | 164 | 165 | 166 | 167 | 168 | 169 | 170 | 171 | 172 | 173 | 174 | 175 | 176 | 177 | 178 | 179 | 180 | 181 | 182 | 183 | 184 | 185 | 186 | 187 | 188 | 189 | 190 | 191 | 192 | 193 | 194 | 195 | 196 | 197 | 198 | 199 | 200 | 201 | 202 | 203 | 204 | 205 | 206 | 207 | 208 | 209 | 210 | 211 | 212 | 213 | 214 | 215 | 216 | 217 | 218 | 219 | 220 | 221 | 222 | 223 | 224 | 225 | 226 | 227 | 228 | 229 | 230 | 231 | 232 | 233 | 234 | 235 | 236 | 237 | 238 | 239 | 240 | 241 | 242 | 243 | 244 | 245 | 246 | 247 | 248 | 249 | 250 | 251 | 252 | 253 | 254 | 255 | 256 | 257 | 258 | 259 | 260 | 261 | 262 | 263 | 264 | 265 | 266 | 267 | 268 | 269 | 270 | 271 | 272 | 273 | 274 | 275 | 276 | 277 | 278 | 279 | 280 | 281 | 282 | 283 | 284 | 285 | 286 | 287 | 288 | 289 | 290 | 291 | 292 | 293 | 294 | 295 | 296 | 297 | 298 | 299 | 300 | 301 | 302 | 303 | 304 | 305 | 306 | 307 | 308 | 309 | 310 | 311 | 312 | 313 | 314 | 315 | 316 | 317 | 318 | 319 | 320 | 321 | 322 | 323 | 324 | 325 | 326 | 327 | 328 | 329 | 330 | 331 | 332 | 333 | 334 | 335 | 336 | 337 | 338 | 339 | 340 | 341 | 342 | 343 | 344 | 345 | 346 | 347 | 348 | 349 | 350 | 351 | 352 | 353 | 354 | 355 | 356 | 357 | 358 | 359 | 360 | 361 | 362 | 363 | 364 | 365 | 366 | 367 | 368 | 369 | 370 | 371 | 372 | 373 | 374 | 375 | 376 | 377 | 378 | 379 | 380 | 381 | 382 | 383 | 384 | 385 | 386 | 387 | 388 | 389 | 390 | 391 | 392 | 393 | 394 | 395 | 396 | 397 | 398 | 399 | 400 | 401 | 402 | 403 | 404 | 405 | 406 | 407 | 408 | 409 | 410 | 411 | 412 | 413 | 414 | 415 | 416 | 417 | 418 | 419 | 420 | 421 | 422 | 423 | 424 | 425 | 426 | 427 | 428 | 429 | 430 | 431 | 432 | 433 | 434 | 435 | 436 | 437 | 438 | 439 | 440 | 441 | 442 | 443 | 444 | 445 | 446 | 447 | 448 | 449 | 450 | 451 | 452 | 453 | 454 | 455 | 456 | 457 | 458 | 459 | 460 | 461 | 462 | 463 | 464 | 465 | 466 | 467 | 468 | 469 | 470 | 471 | 472 | 473 | 474 | 475 | 476 | 477 | 478 | 479 | 480 | 481 | 482 | 483 | 484 | 485 | 486 | 487 | 488 | 489 | 490 | 491 | 492 | 493 | 494 | 495 | 496 | 497 | 498 | 499 | 500 | 501 | 502 | 503 | 504 | 505 | 506 | 507 | 508 | 509 | 510 | 511 | 512 | 513 | 514 | 515 | 516 | 517 | 518 | 519 | 520 | 521 | 522 | 523 | 524 | 525 | 526 | 527 | 528 | 529 | 530 | 531 | 532 | 533 | 534 | 535 | 536 | 537 | 538 | 539 | 540 | 541 | 542 | 543 | 544 | 545 | 546 | 547 | 548 | 549 | 550 | 551 | 552 | 553 | 554 | 555 | 556 | 557 | 558 | 559 | 560 | 561 | 562 | 563 | 564 | 565 | 566 | 567 | 568 | 569 | 570 | 571 | 572 | 573 | 574 | 575 | 576 | 577 | 578 | 579 | 580 | 581 | 582 | 583 | 584 | 585 | 586 | 587 | 588 | 589 | 590 | 591 | 592 | 593 | 594 | 595 | 596 | 597 | 598 | 599 | 600 | 601 | 602 | 603 | 604 |