The techniques of teaching reading comprehension implemented by the English teachers of grade VIII in SMP 10 Malang / Novriska Adini

 

Keywords: techniques, teaching reading, reading comprehension The objectives of this study were to know the kinds of techniques applied in the teaching of reading comprehension in SMPN 10 Malang. Reading as one of the language skills is a written form of communication. The business of reading relates to the way the reader gets a message from a text. The students typically make use of their background knowledge, vocabulary, grammatical language, and experience with the text to help them understanding a written text. So it cannot be denied that understanding the writer’s message is very important for the students. Therefore, mastering reading skill is important for the students so they can compete in this globalization era. In accordance with the nature of the objective of this study, the appropriate design was descriptive qualitative research. The research was conducted at SMPN 10 Malang which is located at Jl. Mayjend Sungkono 57, Malang, East Java. The subjects of the study were three teachers, teacher A, B, and C, who taught the students of eight grade class involved in the observation. The study was done from January 31 to February 5, 2011. The researcher used interview, questionnaire, observation checklist, and field notes in the study for data collection. The results of the study were described in detailed words in findings and discussions. The findings revealed that there were eight techniques applied by the teachers in the class in teaching of reading comprehension. They are pre-reading questions, previewing, teaching vocabulary, inserted questions, cloze procedure, post reading-questions, retelling, and summarizing. The teachers divided the teaching of reading comprehension into three-phase technique. To conclude, the teaching reading comprehension techniques applied by the teachers in SMPN 10 Malang were using three-phase technique. This technique was not an effective technique since the students were not able to follow the teaching learning activity. This happened because the students of the class have different ability. It is suggested to English teachers emphasizing on teaching vocabulary to ease the students in understanding a text and the teacher need to know more about other techniques in teaching reading comprehension so the teacher can use those other techniques and the students will not get bored.

Using picture cards to improve the 8th grade students' ability in writing descriptive texts at MTsN Jambewangi Blitar / M. Sulhan Rofiq

 

Key words: picture cards, improve, writing, descriptive texts Writing as an important language skill is not only to be learned but also important to be taught. English language learners’ success in acquiring the ability to write depends on some extent how teachers are able to teach writing to their students. Students’ ability in writing can be improved through teacher’s role in the classroom. This study is intended to describe the use of picture cards to help the students of VIII C in MTsN Jambewangi-Blitar to improve their ability in writing descriptive texts. The strategy is used as there were 92.5% of 40 students (37 students) scored below the minimum learning standard (SKBM) of 67 in preliminary study. The purpose of applying picture cards is to help the students to be able to generate and organize ideas of writing a paragraph of descriptive texts, to make the effective and efficient process of sudents’ writing, and to enrich students’ vocabulary when they do writing activities. The study was designed as Collaborative Classroom Action Research. It was done collaboratively with one of the English teachers. The subjects of the study were 40 students of VIII C in MTsN Jambewangi-Blitar in 2010/2011 academic year. The study consisted of two cycles. Each cycle consisted of three meetings which took three weeks for all cycles. In the planning stage, the researcher designed lesson plans, research instruments, and the criteria of success. In implementing the action, the researcher conducted the research based on the lesson plan. In observing the action, the researcher collected the data through some instruments concerning picture cards implementation such as scoring rubric, observation checklist, field notes and questionnaires. In reflecting the action, the researcher achieved the criteria of success or not. During the implementation of the action, the researcher had picture cards media in teaching writing to the students. In cycle 1, the researcher used mind mapping and game activities. First of all, they did mind mapping by making some clues of picture cards. Afterwards, other students guessed the clues in the form of game and then did writing activity from the clues. In cycle 2, the researcher used parallel writing through picture cards. The students changed the information from picture cards into writing. The criteria of success were 70% of the students (28 students) got score above SKBM and 75% of the students (30 students) were interested toward the strategy used. In cycle 1, the result of writing score showed that 60% of the students (24 students) got score above SKBM. Then, there were 95% of the students (38 students) who were interested toward the strategy used. Therefore, the researcher revised the plan and made different strategy. In cycle 2, there was a significant improvement. The result of writing score showed that 80% of the students (32 students) got score above SKBM. Then, there were 85% of the students (34 students) were interested by strategy used. It can be concluded that the researcher has achieved all his criteria of success. Based on the research findings, the researcher recommends the English teachers to use picture cards media as an alternative strategy in improving students’ ability in writing descriptive texts especially when the students get difficulties in generating and organizing ideas. Future researchers are suggested to conduct further studies in a longer period of time and in a different level of education, not only in junior high schools level but also in elementary schools and senior high schools level.

Pengaruh model pembelajaran kombinasi direct instruction (DI) dan problem based learning (PBL) terhadap prestasi belajar TIK siswa kelas X SMAN 7 Malang / Novi Khassifa

 

Kata Kunci: Model pembelajaran, Direct Instruction, Problem Based Learning, Prestasi Belajar. Pembelajaran Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) bertujuan untuk menciptakan proses belajar yang aktif, kreatif, efektif dan menyenangkan. Pembelajaran yang masih dilakukan merupakan pembelajaran konvensional dan materi yang diulang-ulang membuat siswa merasa bosan dan tidak termotivasi dalam belajar. Untuk mengatasi masalah di atas diperlukan model pembelajaran yang tepat dan inovatif. Model pembelajaran kombinasi DI dan PBL merupakan model pembelajaran yang diawali dengan skenario model pembelajaran DI yang dilakukan selangkah demi selangkah berdasarkan bimbingan secara struktural. Model pembelajaran PBL dengan skenario pembelajaran memberikan latihan yang bertujuan untuk merangsang siswa berfikir tingkat tinggi dalam situasi yang berorientasi pada masalah. Tujuan penelitian ini dilakukan untuk mengetahui perbedaan model pembelajaran kombinasi DI dan PBL dengan metode ceramah bermakna terhadap pretasi belajar siswa pada kompetensi dasar membuat dokumen pengolah kata dengan variasi tabel, grafik, gambar, dan diagram serta mengetahui besarnya pengaruh keterlaksanaan model pembelajaran kombinasi DI dan PBL terhadap prestasi siswa pada kelas eksperimen. Rancangan penelitian yang digunakan adalah rancangan eksperimen semu, sampel yang digunakan adalah dua kelas yaitu X-1 sebagai kelas eksperimen dan kelas X-8 sebagai kelas kontrol di SMAN 7 Malang, kelas eksperimen adalah kelas yang diajar dengan menggunakan model pembelajaran kombinasi DI dan PBL sedangkan kelas kontrol adalah kelas yang diajar menggunakan metode ceramah bermakna. Teknik analisis data yang digunakan adalah analisis statistik kuantitatif dengan bantuan SPSS. Hasil penelitian rata-rata nilai prestasi belajar siswa pada kelas eksperimen adalah 90,21 dan pada kelas kontrol adalah 82,30, nilai rata-rata dari masing-masing kelas diuji hipotesis dengan meggunakan Uji-t, dari Uji-t diperoleh hasil yaitu thitung 12,17 > ttabel 1,99. Kesimpulan dari hasil analisis menunjukkan bahwa terdapat perbedaan rata-rata nilai prestasi belajar siswa yang diajar menggunakan model pembelajaran kombinasi DI dan PBL dengan yang siswa yang diajar menggunakan metode ceramah bermakna, sedangkan hasil analisis regresi hasil perhitungan dari variabel independent yaitu keterlaksanaan model pembelajaran kombinasi DI dan PBL dan variabel dependent yaitu prestasi belajar siswa terdapat sumbangan sebesar 64 %, kesimpulan dari hipotesis adalah terdapat pengaruh yang signifikan dari hasil keterlaksanaan model pembelajaran kombinasi DI dan PBL terhadap prestasi belajar siswa SMAN 7 Malang.

Pengembangan instrumen asesmen pembelajaran fisika model problem-based learning (PBL) untuk siswa kelas X SMA / Taufiqur Rahman

 

Kata kunci: Instrumen asesmen, pembelajaran fisika, model problem-based learning (PBL) Berdasarkan wawancara dengan guru fisika di SMA Negeri 8 Malang, ditemukan bahwa pembelajaran fisika model problem-based learning (PBL) sudah diterapkan. Namun belum ada instrumen asesmen yang khusus untuk pembelajaran model problem-based learning (PBL). Tujuan penelitian ini adalah untuk mengembangkan instrumen asesmen pembelajaran fisika model problem-based learning (PBL), mendeskripsikan kelayakan instrumen asesmen pembelajaran fisika model problem-based learning (PBL) dan mendeskripsikan wujud instrumen asesmen pembelajaran fisika model problem-based learning (PBL) untuk siswa kelas X SMA. Penelitian ini menggunakan desain R&D (research and development) yang dikemukakan oleh Borg dan Gall (1983) yang telah dimodifikasi. Kegiatan pada langkah-langkah penelitian pengembangan ini adalah (1) studi pendahuluan yang meliputi studi kepustakaan, survey lapangan dan penyusunan draf instrumen asesmen, dan (2) pengembangan instrumen asesmen meliputi validasi instrumen, revisi draf instrumen asesmen, ujicoba terbatas dan produk hasil pengembangan. Validasi instrumen asesmen dilakukan oleh tiga orang evaluator yaitu 2 dosen fisika dan 1 guru fisika SMA. Ujicoba dilaksanakan kepada siswa kelas X SMA Negeri 8 Malang. Produk pengembangan ini adalah instrumen asesmen pembelajaran fisika model problem-based learning (PBL) berupa instrumen penilaian hasil kognitif dalam bentuk soal pilihan ganda dan soal uraian, lembar observasi psikomotor, lembar observasi afektif dan lembar penilaian produk serta dilengkapi dengan program semester, kisi-kisi pengembangan instrumen, rencana pelaksanaan pembelajaran dan lembar kerja siswa. Hasil penilaian oleh evaluator didapatkan bahwa program semester memenuhi kriteria baik dengan persentase 94%, kisi-kisi pengembangan instrumen memberikan kriteria baik dengan persentase 90% , rencana pelaksanaan pembelajaran memenuhi kriteria baik dengan persentase 88,75%, lembar kerja siswa memenuhi kriteria baik dengan persentase 90%, penilaian hasil belajar kognitif memenuhi kriteria baik dengan persentase 93,25%, lembar observasi psikomotor dan afektif serta lembar penilaian produk memenuhi kriteria baik dengan persentase 92,5%. Berdasarkan hasil penilaian evaluator dan ujicoba menunjukkan bahwa instrumen asesmen dapat digunakan untuk mengukur kemampuan siswa dalam mengikuti pembelajaran fisika model problem-based learning (PBL).

Hubungan pola asuh dengan konsep diri pada komunitas anak jalanan di kota Malang / Endri Viki Sholehah

 

Kata Kunci: Pola Asuh, Konsep Diri, Komunitas Anak Jalanan Pola asuh merupakan cara orang tua dalam memperlakukan anak yang dapat dikenali melalui tindakan dan ucapan dan berdampak pada kepribadian anak. Terdapat 3 jenis pola asuh yaitu pola asuh otoriter, demokratis, dan permisif. Konsep diri merupakan keseluruhan aspek pribadi individu yang disadari atas dasar persepsi, pendapat, perasaan, dan penilaian individu terhadap diri sendiri yang dapat melahirkan penghargaan terhadap dirinya sendiri. Aspek-aspek tersebut terdiri dari diri fisik, diri pribadi, diri keluarga, diri sosial, dan diri moral etik. Komunitas anak jalanan merupakan perkumpulan anak yang berusia antara 6-<21 tahun, memiliki hubungan yang renggang dengan anggota keluarganya bahkan ada yang tidak tinggal bersama orang tuanya, mereka mencari nafkah di jalanan dengan menjual koran, pengasong, pengamen, penyemir sepatu, dan sebagainya, mereka umumnya tidak bersekolah lagi dan berasal dari keluarga yang miskin. Penelitian ini dilaksanakan dengan tujuan untuk mengetahui hubungan pola asuh dengan konsep diri pada komunitas anak jalanan di Kota Malang, dengan menggunakan metode kuantitatif yang dikembangkan dengan cara deskriptif korelasional yang bertujuan untuk menemukan ada tidaknya hubungan dan Apabila ada, berapa eratnya hubungan serta berarti tidaknya hubungan itu. Subjek penelitian dalam penelitian ini sebanyak 50 anak jalanan dengan ciri-ciri: 1) komunitas anak yang berada di bawah naungan JKJT (Jaringan Kemanusiaan Jawa Timur), 2) menginjak usia remaja yaitu 13-18 tahun, 3) menghabiskan waktunya seharian di jalan untuk bekerja, jarang bertemu orang tua bahkan sudah tidak tinggal dengan keluarganya lagi, dan 4) sudah tidak sekolah. Penelitian ini menggunakan dua instrumen yaitu angket pola asuh dan skala konsep diri, dari 50 subjek terdapat 40% pola asuh otoriter, 30% demokratis, dan 30% permisif. Untuk konsep diri terdapat 40% rendah, 30% tinggi dan 30% sedang. Dari hasil korelasi dengan menggunakan teknik Spearman Brown diperoleh r hitung 0,940 dengan signifikansi (0,000<0.05). Hal ini menunjukkan bahwa ada hubungan positif antara variabel pola asuh dan konsep diri pada komunitas anak jalanan di Kota Malang. Berdasarkan hasil penelitian maka disarankan bagi: 1) orang tua diharapkan dapat memberikan pola asuh yang baik terhadap anaknya, karena akan memberikan pengaruh yang besar terhadap perkembangan kepribadian anak termasuk konsep diri, 2) komunitas anak jalanan diharapkan lebih mengembangkan kepribadiaannya dengan memandang dirinya sebagai individu yang dapat berkembang positif, dan 3) JKJT diharapkan dapat memperhatikan perkembangan kepribadian anak jalanan dengan meningkatkan potensi yang mereka miliki dan memberikan pola asuh yang baik.

Iklim kerja di MI Al-Huda Sawojajar Malang / Fitra Tamami

 

Kata kunci: iklim kerja, komunikasi, MI Al-Huda Sawojajar Malang Komunikasi yang terbuka sangat dibutuhkan dalam suatu lembaga pendidikan untuk kelangsungan program kerja organisasi. Redding (dalam Pace dan Faules, 2000: 148) menyatakan bahwa "Iklim (komunikasi) organisasi jauh lebih penting daripada keterampilan atau teknik-teknik komunikasi semata-mata dalam menciptakan suatu organisasi yang efektif. Suatu lembaga perlu tercipta iklim kerja yang kondusif, efektif dan menyenangkan. Iklim kerja merupakan suasana kerja yang ada di dalam suatu lingkungan kerja. Dalam penelitian ini, peneliti melakukan penelitian di lembaga pendidikan, yaitu Madrasah Ibtidaiyyah (MI) Al-Huda Sawojajar Malang. MI Al-Huda adalah sekolah yang menjunjung tinggi nilai-nilai agama Islam dan nilai-nilai Negara (nasionalisme) serta didukung oleh pendidikan berakhlakul karimah. Oleh karena itulah peneliti memilih lokasi tersebut sebagai lokasi penelitian dan penelitian ini diberi judul "Iklim Kerja di Madrasah Ibtidaiyyah Al-Huda Sawojajar Malang". Fokus penelitian dalam penelitian ini adalah: (a) bagaimana deskripsi iklim kerja di MI Al-Huda Sawojajar Malang, (b) apa saja faktor-faktor yang mendukung terciptanya iklim kerja di MI Al-Huda Sawojajar Malang, (c) apa saja upaya-upaya yang dilakukan untuk menciptakan iklim kerja di MI Al-Huda Sawojajar Malang, (d) apa saja peran kepala sekolah dalam proses pembentukan iklim kerja di MI Al-Huda Malang. Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif karena data yang dikumpulkan dalam penelitian ini adalah data kualitatif bukan data numerik atau angka. Di samping itu, alasan peneliti menggunakan pendekatan kualitatif adalah karena peneliti ingin memperdalam dan mempelajari bagaimana iklim kerja di suatu lembaga pendidikan yang dalam hal ini adalah MI Al-Huda Sawojajar Malang karena di lembaga tersebut, para personilnya berasal dari latar belakang yang berbeda baik dari segi pendidikan, paham kenegaraan, keagamaan dan keislaman namun para personilnya bekerja dalam satu lembaga pendidikan dan satu tujuan yang sama. Analisis data dalam penelitian yaitu dengan telaah yang mendalam mengenai beberapa data yang dikumpulkan baik itu data hasil wawancara, observasi maupun data hasil dokumentasi yang semuanya dianalisis menggunakan teknik triangulasi. Langkah-langkah dalam analisis data yang dilakukan oleh peneliti adalah membaca dan menelaah semua catatan lapangan yang telah disusun, kemudian membuat ringkasan dari hal-hal yang dijadikan sumber data atau kunci gagasan tertentu. Berdasarkan analisa data diperoleh kesimpulan bahwa iklim kerja di MI Al-Huda adalah iklim kerja terbuka (Open Climate). Sedangkan faktor-faktor yang mendukung terciptanya iklim kerja di MI Al-Huda Sawojajar Malang adalah: (a) Nilai-nilai organisasi yang yang mendasari MI Al-Huda yaitu nilai Agama islam dan Nasionalisme. (b) Suasana kerja yang kondusif, yaitu dibuktikan dengan wujud komunikasi yang hangat dan terbuka baik itu melalui komunikasi dari vertikal, komunikasi ke bawah, komunikasi horisontal, komunikasi interpersonal, dan hubungan antar personalia. (c) Gaya kepemimpinan Kepala Sekolah yang sangat demokratis. Sedangkan upaya-upaya yang dilakukan untuk Menciptakan Iklim Kerja di MI Al-Huda Sawojajar Malang adalah menerapkan nilai-nilai Islam dan nasionalisme dalam menjalankan program pendidikan, misalnya sekolah membuat program training -EQ untuk memberikan motivasi berakhlaqul karimah dan menanamkan profesionalisme kerja sesuai dengan prinsip Islam dan undang-undang dalam pendidikan nasional- baik untuk peserta didik juga untuk setiap karyawan untuk menciptakan suasana kerja yang kondusif. Upayaupaya yang dilakukan dalam menciptakan iklim kerja adalah dengan menciptakan rasa kekeluargaan dengan sikap empati, toleransi, dan tenggang rasa. Peran Kepala Sekolah dalam proses pembentukan iklim kerja di MI Al-Huda Sawojajar Malang adalah Kepala Sekolah memposisikan diri sebagai guru, partner, sahabat sekaligus supervisor bagi para pegawai lainnya. Kepala Sekolah selalu memberikan contoh yang baik dalam bekerja dan berinteraksi dengan orang lain, selalu bersikap demokratis, menghargai pendapat orang lain, dan selalu memberikan supervisi kepada guru-guru dengan masukan-masukan, motivasi, dan evaluasi setiap minggu sekali. Kemudian Kepala Sekolah selalu memberi reward atau penghargaan khusus bagi karyawan atau guru yang bekerja melampaui target, namun tidak ada punishment untuk hasil kinerja yang tidak mencapai target, justru Kepala Sekolah memberikan motivasi dan pendampingan agar karyawan atau guru dapat bekerja dengan baik dan berprestasi. Saran yang dapat dikemukakan adalah: (a) Kepala Madrasah, untuk meningkatkan iklim kerja di MI Al-Huda menjadi lebih baik dan untuk menjaga dan melestarikan iklim kerja di MI Al-Huda agar bisa diikuti oleh para personil madrasah. (b) Pegawai dan guru, untuk tetap menjaga iklim kerja di MI Al-Huda dan meningkatkannya menjadi lebih kondusif dan kekeluargaan dan agar menjaga dan melestarikan iklim kerja di MI Al-Huda agar tetap terjaga sampai generasi berikutnya. (c) Siswa, meningkatkan dan menjaga iklim hubungan yang baik dengan pegawai dan guru MI Al-Huda dan melestarikan iklim hubungan yang baik antar siswa agar tetap terjaga sampai generasi berikutnya. (e) Masyarakat, agar terus menjaga hubungan dan iklim kerjasama dengan MI Al-Huda. (f) Peneliti lain, Agar melakukan pengembangan untuk mengetahui iklim kerja dengan memperdalam topik permasalahan dan kajian teori dan agar melakukan penelitian perbandingan tentang Iklim kerja melalui dua situs atau lebih, baik di madrasah negeri maupun swasta sehingga terungkap dengan jelas mengenai iklim kerja di MI Al-Huda.

Pemanfaatan media wayang untuk meningkatkan kemampuan memahami isi dongeng di kelas II SDN Wonorejo 01 Poncokusumo Malang / Siyos Unggul Budi Prayitno

 

Kata Kunci: pemanfaatan media wayang, kemampuan memahami isi dongeng, SD Penelitian ini dilatarbelakangi rendahnya kemampuan siswa kelas II SDN Wonorejo 01 dalam memahami isi dongeng. Masalah tersebut disebabkan oleh kurangnya media pembelajaran, dan kurangnya keaktivan guru dalam menyiasati keterbatasan media pembelajaran. Guru kurang kreatif dalam membuat media pembelajaran sendiri dari bahan yang mudah dijumpai di lingkungan sekitar dengan tema permainan tradisional atau kebudayaan sekitar yang dikenal dan digemari oleh siswa. Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan kemampuan memahami isi dongeng di kelas II SDN Wonorejo 01 Poncokusmo Malang yang ditandai dengan pembelajaran yang memanfaatkan media wayang, menggunakan situasi kehidupan riil, memberikan kesempatan siswa lebih aktif, menumbuhkan kreativitas siswa, dan menyenangkan. Untuk mencapai tujuan di atas, penelitian ini dilakukan dengan rancangan penelitian kelas (PTK) dengan memanfaatkan media wayang. Praktikan melakukan kolaborasi dengan guru kelas II, mulai dari tahap proses identifikasi masalah, perencanaan tindakan, pelaksanaan tindakan, observasi, dan refleksi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pemanfaatan media wayang dapat meningkatkan kemampuam memahami isi dongeng di kelas II SDN Wonorejo 01 Poncokusumo Malang. Peningkatan kemampuan memahami isi dongeng ditandai dengan: (1) diterapkannya pembelajaran dengan memanfaatkan media wayang oleh guru kelas II SDN Wonorejo 01Poncokusumo Malang sesuai dengan desain yang disusun secara kolaboratif dengan baik; (2) pembelajaran lebih banyak menggunakan situasi kehidupan riil terdekat dengan sekolah; (3) meningkatnya aktivitas belajar siswa; (4) meningkatnya kreativitas siswa dalam berekspresi; dan (5) menciptakan suasana belajar yang menyenangkan. Disarankan bahwa dalam pembelajaran bahasa Indonesia dengan aspek menyimak isi suatu dongeng, guru kelas II hendaknya memanfaatkan media wayang. Hasil penelitian ini sangat dimungkinkan dapat diterapkan di kelas II sekolah lain jika kondisinya relatif sama atau mirip dengan sekolah yang menjadi latar penelitian ini.

Hubungan konsep diri dengan kecemasan menjelang pensiun pada guru PNS di Dinas Pendidikan Kota Pasuruan / Lailatur Rizaniyah

 

Kata Kunci: konsep diri, kecemasan menjelang pension Konsep diri merupakan gambaran seseorang mengenai dirinya secara keseluruhan sebagai hasil penilaian terhadap dirinya berkaitan dengan diri identitas, diri pelaku, diri penilai, diri fisik, diri moral atau etik, diri pribadi, diri keluarga dan diri sosial.Kecemasan menjelang pensiun merupakan perasaan khawatir, prihatin dan takut akan apa yang akan terjadi di masa pensiun yakni terhadap penurunan pendapatan, status sosial, berkurangnya relasi sosial di lingkungan kerja, ketidakmampuan melakukan penyesuaian diri dengan keadaan yang sudah tidak lagi bekerja serta gangguan penyakit yang dialami seiring dengan bertambahnya usia. Penelitian ini bertujuan untuk :1) Mengetahui tingkat konsep diri pada Guru PNS di Dinas Pendidikan Kota Pasuruan 2) Mengetahui tingkat kecemasan menjelang pensiun pada Guru PNS di Dinas Pendidikan Kota Pasuruan 3) Mengetahui hubungan konsep diri dengan kecemasan mejelang pensiun pada Guru PNS di Dinas Pendidikan Kota Pasuruan. Subjek penelitian ini adalah 45 Guru PNS dengan ciri-ciri : 1) Guru PNS berusia 59-60 tahun 2) bekerja di Dinas Pendidikan Kota Pasuruan. Data penelitian diperoleh dengan menggunakan dua skala yaitu Skala Konsep Diri dan Skala Kecemasan Menjelang Pensiun. Teknik analisis data untuk melihat gambaran konsep diri dan kecemasan menjelang pensiun adalah Analisis Deskriptif, sedangkan untuk mengetahui hubungan antara Konsep Diri dengan Kecemasan Menjelang Pensiun adalah dengan analisis korelasi Product Moment. Hasil penelitian menunjukkan bahwa (1) 64,44% Guru PNS memiliki konsep diri sedang, 22,22% memiliki konsep diri tinggi dan 13,33% memiliki konsep diri rendah. (2) Pada kecemasan menjelang pensiun 57,77% memiliki kecemasan sedang, 17,77% memiliki kecemasan tinggi dan 24,44% memiliki kecemasan rendah.(3) menunjukkan adanya hubungan yang negatif yang signifikan antara konsep diri dengan kecemasan menjelang pensiun (rxy = -0,523 dengan nilai p = 0,000

Motivasi peserta magang dalam program kursus kewirausahaan desa (Studi kaus program KWD zamzam kota Malang) / Syaiful Romadhon

 

Kata Kunci: Motivasi, Kursus, KWD Program kursus kewirausahaan desa bidang industri kayu diselenggarakan oleh PKBM Zamzam. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan gambaran umum tentang motivasi intrinsik dan ekstrinsik peserta magang dalam mengikuti kursus kewirausahaan desa di PKBM Zamzam. Pendekatan penelitian yang digunakan adalah kualitatif dan dirancang dalam bentuk kualitatif studi kasus. Metode penggalian data yang digunakan adalah teknik wawancara, pengamatan atau observasi, dan dokumentasi. Teknik analisis yang digunakan adalah reduksi data, penyajian data, dan penarikan kesimpulan. Hasil yang diperoleh dalam penelitian ini adalah motivasi peserta mengikuti magang dalam kursus kewirausahaan desa. Motivasi yang mempengaruhi motivasi manusia dalam memenuhi kebutuhannya, maka motivasi dapat dibedakan menjadi motivasi intrinsik (dorongan dari dalam) dan ekstrinsik (dorongan dari luar diri). Motivasi intrinsik peserta magang dalam program KWD adalah (1) keikutsertaan para peserta magang untuk mengikuti kegiatan magang industri kayu di PKBM secara ekonomi mengarah pada adanya peningkatan penghasilan agar dapat dimanfaatkan untuk melaksanakan kegiatan produktif sehingga bisa meningkatkan taraf hidupnya, (2) kesesuaian antara kebutuhan yang ada di masyarakat dengan materi pembelajaran magang industri kayu, dan (3) magang industri kayu tersebut sangat penting bagi para peserta sebab banyak harapan baru yang muncul setelah memiliki pengetahuan dan keterampilan baru untuk mengelola suatu usaha baru secara mandiri. Motivasi ekstrinsik yang mempengaruhi peserta magang yaitu: (1) sikap fasilitator yang selalu memberikan kritikan maupun masukan kepada peserta magang, (2) sarana dan prasaran yang diberikan oleh penyelenggara bisa menjadi dukungan atau motivasi tersendiri bagi peserta magang, dan (3) penyediaan lapangan pekerjaan oleh lembaga penyelenggara bagi para peserta magang KWD. Dari hasil penelitian, saran peneliti yaitu: (1) temuan penelitian tentang motivasi intrinsik dan ekstrinsik bermanfaat bagi peneliti lain sebagai bahan referensi dalam menetapkan fokus penelitian dan mengembangkan penelitian serupa tentang motivasi peserta magang kewirausahaan desa dengan studi kasus yang berbeda, (2) temuan penelitian tentang motivasi intrinsik dan ekstrinsik bermanfaat bagi PKBM Zamzam sebagai bahan untuk lebih meningkatkan kualitas penyelenggaraan program KWD dan meningkatkan motivasi peserta magang dalam mengikuti kursus kewirausahaan desa, dan (3) temuan penelitian tentang kursus kewirausahaan desa bermanfaat bagi Jurusan Pendidikan Luar Sekolah sebagai bahan kajian dan referensi dalam pengembangan model program kursus kewirausahaan desa.

Penggunaan pupuk anorganik gandasil D + vitamin dan asam amino dari medium Murashige Skoog (MS) sebagai medium pertumbuhan eksplan batang nilam (Pogostemon cablin Benth.) secara in vitro / Heru Cahyono

 

Kata kunci: Nilam, pupuk anorganik Gandasil D, pertumbuhan eksplan. Tanaman nilam (Pogostemon cablin Benth.) merupakan tanaman yang menghasilkan minyak atsiri yang berasal dari Aceh, dan termasuk ke dalam genus Pogostemon, familia Lamiaceae. Minyak nilam merupakan komoditas ekspor yang penting bagi negara dan mempunyai keunggulan sebagai bahan fiksatif yang belum dapat digantikan oleh minyak lain. Minyak nilam mempunyai permintaan yang cukup tinggi oleh konsumen. Konsumen-konsumen tersebut berasal dari negara maju seperti Amerika, Inggris, Swiss, Jerman dan Belanda. Usaha perbanyakan bibit tanaman nilam bermutu, bebas penyakit, jumlah tidak terbatas dan dalam waktu yang relatif singkat mutlak diperlukan. Usaha tersebut dapat dilakukan dengan cara teknik kultur jaringan tumbuhan. Kultur jaringan tumbuhan nilam sudah pernah dilakukan, namun pada umumnya masih menggunakan medium dasar Murashige Skoog (MS). Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui konsentrasi yang tepat dalam medium dengan menggunakan variasi konsentrasi di bawah 0,5 g/l yaitu 0,125 g/l, 0,25 g/l, 0,375 g/l pupuk anorganik Gandasil D + vitamin dan asam amino dari medium MS terhadap pertumbuhan optimal eksplan batang nilam. Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadikan pupuk anorganik Gandasil D sebagai salah satu bahan medium pertumbuhan untuk perbanyakan tanaman nilam secara in vitro karena mudah didapatkan dan harganya relatif murah. Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Kultur Jaringan tumbuhan Jurusan Biologi Universitas Negeri Malang, mulai bulan Maret 2010 sampai bulan November 2010. Rancangan penelitian yang digunakan adalah Rancangan Acak Kelompok (RAK), 4 medium sebagai perlakuan dan masing-masing perlakuan dilakukan ulangan sebanyak 6 kali. Parameter yang diamati dalam penelitian ini adalah pertumbuhan tunas lateral, daun dan akar adventif. Data yang diperoleh dari penelitian ini dianalisis menggunakan Anava Tunggal dan untuk mengetahui tingkat pertumbuhan paling baik digunakan uji Beda Nyata Terkecil (BNT) dengan taraf signifikansi 5%. Analisis deskriptif perlu dilakukan untuk menambah informasi dari data yang dianalisis secara kuantitatif. Hasil penelitian menunjukkan medium dengan menggunakan konsentrasi 0,375 g/l pupuk anorganik Gandasil D + vitamin dan asam amino dari medium MS merupakan medium yang mempunyai konsentrasi yang tepat terhadap pertumbuhan eksplan batang nilam secara in vitro.

Peningkatan pembelajaran IPA melalui model TAI (Team Assisted Individualization) pada siswa kelas IV SDN 1 Pinggirsari Kecamatan Ngantru Kabupaten Tulungagung / Tyas Deviana

 

Kata kunci: IPA, Pembelajaran, Model TAI Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan oleh peneliti pada kelas IV SDN I Pinggirsari Tulungagung pembelajaran IPA, didapatkan fakta bahwa pembelajaran seutuhnya masih dijelaskan oleh guru, aktivitas siswa dalam pembelajaran hanya mendengarkan penjelasan dari guru cenderung menerima penjelasan guru, dan terlihat kurang aktif bertanya. Dari nilai siswa pada materi gaya menunjukkan rata-rata hasil belajar siswa hanya mencapai 52,12 dengan ketuntasan kelas hanya mencapai 30,3%, sedangkan SKM yang ditentukan adalah 65 untuk hasil belajar dan 70% untuk ketuntasan kelas. Oleh karena itu agar dapat meningkatkan pembelajaran IPA perlu diadakan perbaikan salah satunya yaitu dengan menerapkan model pembelajaran. Penelitian ini bertujuan untuk mendiskripsikan (1) penerapan model TAI untuk meningkatkan pembelajaran IPA, (2) aktivitas siswa selama pembelajaran dengan model TAI, (3) hasil belajar siswa setelah diterapkan model TAI. Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif diskriptif. Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas (classroom action research). Jenis Penelitian Tindakan Kelas ini menggunakan model kolaboratif partisipatoris. Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan teknik observasi, tes, catatan lapangan dan dokumentasi. Instrumen yang digunakan untuk pengumpulan data yaitu lembar observasi penyusunan RPP, lembar observasi pelaksanaan pembelajaran model TAI, lembar observasi aktivitas siswa, soal tes, lembar catatan lapangan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa penggunaan model pembelajaran TAI untuk pembelajaran IPA siswa kelas IV SDN I Pinggirsari dengan kompetensi dasar “mendeskripsikan energi panas dan bunyi yang terdapat di lingkungan sekitar serta sifat-sifatnya” dapat dilaksanakan dengan efektif. Hal ini ditunjukkan dengan adanya perolehan keberhasilan guru dalam penerapan model TAI pada siklus I yaitu 86,79% dan meningkat pada siklus II menjadi 91,51%. Aktivitas siswa meningkat, siklus I diperoleh 61,24 menjadi 79,3 pada siklus II. Hasil belajar juga meningkat dari rata-rata 66,2 dan ketuntasan kelas 54,55% pada siklus I menjadi rata-rata 76,27 dan ketuntasan kelas mencapai 84,85% pada siklus II. Berdasarkan hasil penelitian, dapat disarankan dalam melakukan model pembelajaran TAI ini hendaknya guru mempersiapkan dengan matang semua perangkat pembelajaran. Hal ini dikarenakan agar mudah mengorganisasikan kelas dan juga agar guru dapat mengorganisasikan waktu pembelajaran dengan baik pula. Guru diharapkan memberikan penguatan baik secara lisan maupun menggunakan simbol karena dapat memacu kektifan siswa dalam pembelajaran.

Penerapan pendekatan discovery untuk meningkatkan pembelajaran IPA di kelas IV SDN Pandanwangi 04 Kecamatan Blimbing kota Malang / Friska Ayu Nurawati

 

Kata Kunci : menulis karangan deskripsi, model CIRC, SD Pada kelas IV kemampuan mengarang ditekankan pada menulis karangan deskripsi. Karangan deskripsi adalah karangan yang menggambarkan suatu situasi, benda, kejadian, dan sebagainya. Dengan cara menggambarkan ini pembaca dapat mengamati suatu peristiwa bagaikan melihat sendiri. Penulis menyajikan gambaran-gambaran kejadian sehingga orang lain memperoleh kejelasan yang amat jernih atas suatu benda, situasi, atau permasalahan.Sisswa belum mampu menulis dan mendeskripsikan benda dan tempat, kurang mampu menyusun ide, belum mampu mengembangkan kerangka karangan, dan seringkali salah dalam penggunaan bahasa serta penggunaan ejaan yang kurang tepat. Upaya yang dilakukan untuk mengatasi permasalahan menulis karangan deskripsi adalah dengan menggunankan model CIRC. Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan kemampuan menulis karangan deskripsi siswa kelas IV SDN Pandanwangi 04 Kecamatan Blimbing Kota Malang. Penelitian ini menggunakan jenis Penelitian Tindakan Kelas (PTK) dengan model kolaborasi. Subjek dalam penelitian ini yaitu seluruh ssiwa kelas IV SDN Pandanwangi 04 Kecamatan Blimbing Kota Malang dengan prosedur penelitian (1) Perencanaaan, (2) Tindakan, (3) Observasi, (4) Refleksi di setiap siklusnya. Instrumen pada penelitian ini berupa (1) lembar pengamatan aktivitas belajar, (2) soal tes, (3) dokumentasi, (4) catatatan lapangan. Hasi penelitian menunjukkan bahwa model CIRC dapat meningkatkan kemampuan siswa dalam menulis karangan dekripsi. Peningkaan aktivitas belajar ssiwa dapat diketahui dengan pengamatan terhadap keantusiasan siswa ketika pembelajaran dengan menggunakan model CIRC dilakukan meliputi (1) keaktifan belajar, (2) kerjasama dalam kelompok, (3) ketepatan menjawab dan menulis kembali. Hal ini dapat dilihat dari rata-rata hasil belajar siswa pada siklus I dan siklus II yang mengalami peningkatan rata-rata nilai hasil belajar siswa adalah 53 pada siklus I, sedangkan pada rata-rata nilai hasil belajar adalah 73 pada siklus II. Selain itu ketuntasan belajar pada siklus I untuk kualifikasi cukup adalah 62% dan kualifikasi baik adalah 42% Dan mengalami peningkatan pada siklus II untuk kualifikasi kurang adalah 0, kualifikasi cukup adalah 14%, kualifikasi baik adalah 86%. Oleh karena disarankan kepada: (1) guru bidang studi bahasa Indonesia hendaknya menggunakan model pembelajaran CIRC dalam pembelajaran menulis karangan deskripsi; (2) guru memberikan variasi pembelajaran di dalam kelas dan di luar kelas; (3) siswa hendaknya sering berlatih menulis karangan deskripssi.

Keefektifan teknik thought stopping untuk menurunkan kecemasan siswa dalam menghadapi ujian akhir semester di SMA Negeri 1 Mojo Kabupaten Kediri / Renggo Asih Widarti

 

Kata kunci: thought stopping, kecemasan, ujian Siswa yang menghadapi ujian rentan mengalami kecemasan. Munculnya kecemasan tersebut perlu mendapatkan bantuan. Pemberian bantuan kepada siswa yang mengalami kecemasan menghadapi Ujian Akhir Semester (UAS) dilakukan melalui penyelenggaraan layanan konseling dengan teknik thought stopping. Teknik thought stopping merupakan salah satu teknik dalam pendekatan konseling kognitif behavioral yang dapat digunakan untuk mengubah pikiran negatif seseorang menjadi pikiran yang positif. Pikiran yang positif dapat memunculkan tingkah laku positif. Tingkah laku positif dapat mencegah terjadinya kecemasan. Oleh sebab itu, penelitian ini bertujuan untuk mengetahui keefektifan konseling dengan teknik thought stopping dalam menurunkan kecemasan siswa ketika menghadapi UAS di SMA Negeri 1 Mojo Kabupaten Kediri. Jenis penelitian ini adalah eksperimen kuasi, dengan pretest-posttest group design. Subjek penelitian adalah siswa kelas X SMA Negeri 1 Mojo Kediri yang berjumlah 150 siswa. Kemudian, diambil 7 siswa sebagai kelompok eksperimen yang dipilih berdasarkan hasil pengisian skala kecemasan dengan kategori sangat cemas dan cukup cemas. Siswa tersebut mendapatkan konseling sebanyak delapan kali pertemuan. Analisis data dilakukan dengan menggunakan uji Wilcoxon untuk mengetahui perbedaan tingkat kecemasan siswa sebelum dan sesudah pelaksanaan konseling dengan teknik thought stopping pada kelompok eksperimen. Hasil penelitian menunjukkan bahwa semua konseli telah memiliki kontrol pikiran untuk menginterupsi setiap pikiran negatif yang muncul, selanjutnya diganti dengan pikiran positif. Pikiran positif mendukung terjadinya kondisi rileks dalam diri konseli ketika menghadapi UAS. Hal ini dibuktikan dengan nilai yang diperoleh dari uji Wilcoxon sebesar (Z=-2.371a) dengan nilai Asymp. Sig. (2-tailed) sebesar 0.018 dan 0.018

Peningkatan kemampuan membaca puisi melalui model somatic, auditori, visual, intelektual (SAVI) di kelas V SDN Kauman 1 kota Blitar / Gunawan

 

Kata Kunci: Kemampuan, Membaca puisi, Pembelajaran SAVI Pembelajaran di SDN Kauman 1 khususnya mata pelajaran Bahasa Indonesisa materi membaca puisi masih belum mencapai ketuntasan belajar. Hal ini disebabkan oleh kurangnya persiapan pembelajaran oleh guru, metode yang digunakan hanya ceramah dan tanya jawab, selain itu guru juga tidak menggunakan media pembelajaran. Dengan kondisi seperti itu pembelajaran menjadi tidak maksimal dan hasil belajar siswa dalam membaca puisi masih jauh dari yang diharapkan. Berdasarkan kondisi diatas maka diadaan penelitian yang bertujuan untuk meningkatan kemampuan membaca puisi melalui model pembelajaran SAVI di kelas V SDN Kauman 1 Kota Blitar dan mendeskripsikan implementasi model pembelajaran SAVI. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode penelitian kualitatif. Hal yang dijadikan bahan kajian penelitian adalah kualitas belajar siswa dalam proses dan hasilnya. Pada penelitian ini dilaksanakan 2 siklus pembelajaran yaitu siklus I dan siklus II. Penilitian ini bertujuan untuk meningkatkan kemampuan membaca puisi di kelas V SDN Kauman 1 Kota Blitar. Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian diskriptif kualitatif. Analisis deskriptif dilakukan terhadap hasil belajar siswa yang berupa kemampuan siswa dalam membaca puisi. Pengumpulan data di lakukan dengan menggunakan teknik wawancara dan observasi. Instrumen yang digunakan untuk mengumpulkan data adalah melalui angket, catatan lapangan dan dokumentasi. Berdasarkan hasil penelitian pada siklus I, siswa yang sudah mencapai ketuntasan belajar ada 58,33% atau terdapat 7 siswa dari 12 siswa yang sudah mencapai ketuntasan belajar. Pada siklus II, Berdasarkan hasil analisis data tersebut, diperoleh dua kesimpulan siswa yang sudah mencapai ketuntasan belajar ada 83,33% atau terdapat 10 siswa dari 12 siswa yang sudah mencapai ketuntasan belajar. Hal ini menunjukkan peningkatan hasil belajar siswa dari siklus I ke siklus II sebesar 25%. Hal ini membuktikan bahwa model pembelajaran SAVI dapat meningkatkan kemampuan membaca puisi siswa.

Improving the tenth graders' participation in speaking through English contest in class at SMA BSS Malang / Hernina Dewi Lestari

 

Key Words: improving, participation, speaking, English contest in class In this modern era, it is important to learn English since most of the aspects in the daily life require great skill and mastery of English. From the English mastery, it is expected that at least students can communicate using English properly. To be able to communicate properly, students are expected to master the four language skills; one of them is speaking skill. However, learning speaking is not easy. The most common difficulties of the students to actively speak up are their shyness and fear to make mistakes. It is true that the students are taught based on the right teaching procedures, but they do not have enough opportunities to apply their knowledge into the real situations. Reflecting upon those problems, English teachers need to find a teaching strategy in which the students can have greater opportunity to participate in learning process and encourage the students to get rid of their shyness and reluctance to be more active in speaking. The English Contest in Class is an inter-group competition among students in class scale to become the first winner after passing three rounds of the contest. The researcher applied this method to improve the students' participation in speaking. Employing an Action Research, this thesis presents the procedures of English Contest in Class to improve the tenth graders' participation in speaking in Senior High School. The subject of this research is one class of the tenth grade students at SMA BSS Malang. The research instruments are the students' participation rubric, observation checklists, field notes, and questionnaire for students. The basic procedure of English Contest in Class were as follows: (1) divide the students into six groups; (2) conduct the first round of the contest to eliminate two groups; (3) conduct the second round of the contest to eliminate another two groups; (4) conduct the final round of the contest to decide the winner of the contest; and (5) give an award to the winner of the contest. The following is the steps in one cycle of Classroom Action Research design. They are namely: (1) planning an action; (2) implementing the action; (3) observing the action; and (4) reflecting the action. In this study, the research was conducted until the criteria of success were achieved. The first thing that researcher needed to do before planning an action was conducting preliminary study. This study aimed at knowing the real condition of the students that reflected their real ability. The results of this study are: (1) in the initial state, none of the students was considered as very active, while the students who were considered as active was 7 students (26%), and the students who were passive was 20 students (74%); (2) in the Cycle 1 meeting 1, the students who were considered as passive decreased to be only 5 students (18.5%), while 17 students (63%) were considered as active and 5 students (18.5%) were very active; (3) in the Cycle 1 meeting 2, the number students who were considered as passive was 3 students (11%), while 14 students (52%) were considered as active and 10 students (37%) were considered as very active; (4) in the Cycle 1 meeting 3, 7 students (26%) were considered as passive, 7 students (26%) were considered as active and 13 students (48%) were considered as very active; and (5) the students' participation improves from 26% to 74%. In conclusion, through well-prepared materials and procedures, English Contest in Class can effectively improve the students' participation in speaking English. The students will actively participate in the teaching and learning process because this method provides their favorite games as the teaching and learning technique and give them an opportunity to practice speaking in a fun and challenging way. They also can learn to be competitive in a fair-play contest and work together with friends as a team.

Hyper reality on facebook / Nicko Putra Witjatmoko

 

Key words: Facebook, hyper reality, status, chat. We are now living in the post modern world, where the development of technology has a big effect to the society and culture. Popular culture is one of the realms that are affected by the rapid growth of technology. The Internet, both as a technological artifact and as a popular image, provides a site for exploring "the world," and the position of such systems of totality in post-modernity. The development of the Internet has enabled us to experience a new life in a new world. It has brought us to a virtual space, the space that has not existed before the invention of the Internet, The Cyberspace. However, nowadays people tend to believe more in what they see in the Internet than what they see in the real world. This is because the media on the Internet such as news website, entertainment, and even social networking website is considered as a representation of the real world. However, the representation of the real does not longer represent the real, in fact, it represents the representation itself, a simulacra. When simulacra precede the real, this is what we called as hyper reality. The artifacts of human culture in cyberspace that produces hyper reality can be seen in the existence of Internet blogs, forums, and the addictive social networking websites. One of the booming social networking sites on the Internet is Facebook. Facebook as one of the Internet features, with its addictive contents and features does affect the real world. The focus of this study is to find out whether Facebook is capable of creating hyper reality, and if it does, how it creates hyper reality through its features. This study uses Facebook status and Facebook Chat as the object of analysis because these two features can initiate interaction among users which eventually create hyper reality. The analysis of this study uses Jean Baudrillard point of view of post-modernity and also Marshal McLuhan’s extension of man. The result of this study found that Facebook is capable of creating hyper reality using its features; Facebook Status and Facebook Chat. Facebook status creates hyper reality through its published status which can create unlimited interpretation of the posters’ identity. The attachment on the Facebook status creates the extension of human identity. Facebook Chat creates hyper real using its text-to-text computer-mediated communication. Using this communication, user can create multiple identities at the same time. And it also extends human existence without necessarily being present.

Implementasi model CLIS (Children Learning in Science) untuk meningkatkan pembelajaran IPA siswa kelas V SDN dukuh II Kecamatan Ngadiluwih Kabupaten Kediri / Mifta A. Yunita E.A.

 

Adi, Mifta A.Yunita Ertika. 2011. Implementasi Model CLIS (Children Learning in Science) untuk Meningkatkan Pembelajaran IPA Siswa Kelas V SDN Dukuh II Kecamatan Ngadiluwih Kabupaten Kediri. Skripsi, Program Studi S1 Pendidikan Guru Sekolah Dasar, Jurusan Kependidikan Sekolah Dasar dan Pra Sekolah, Fakultas Ilmu Pendidikan, Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (1) Drs. Heru Agus Triwidjaja, M.Pd, (II) Drs. Sutarno, M.Pd. Kata Kunci: CLIS (Children Learning in Science), pembelajaran, IPA     Berdasarkan observasi awal, bahwa guru saat pembelajaran IPA materi pokok “Gaya” pada siswa kelas V SDN Dukuh II menggunakan metode ceramah, tanya jawab, dan penugasan serta guru tanpa melakukan percobaan, sehingga pembelajaran terkesan kurang menarik. Aktivitas siswa saat pembelajaran IPA sangat rendah (low order thinking skill) karena siswa kurang berpartisipasi dan pembelajaran berpusat pada guru, hal ini nampak ketika dalam suasana pembelajaran sebagian siswa tidak memperhatikan apa yang disampaikan oleh guru. Hasil evaluasi pra tindakan menunjukkan 17 siswa (47%) dari 36 siswa yang mencapai KKM yang ditentukan 70,00.     Penelitian ini dilaksanakan dengan tujuan untuk mendeskripsikan penerapan model CLIS, aktivitas siswa ketika diterapkan model CLIS, dan hasil belajar siswa setelah diterapkan model CLIS. Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian tindakan kelas (PTK) dilakukan dengan dua siklus masing-masing dua kali pertemuan.     Pengumpulan data penerapan model dan aktivitas siswa dilakukan dengan teknik observasi, dokumentasi dan catatan lapangan. Pengumpulan data hasil bel-ajar siswa dilakukan dengan memberikan tes tertulis. Instrumen yang digunkan adalah lembar observasi penyususnan RPP dan penerapan model CLIS, lembar observasi aktivitas siswa, teknik dokumentasi dengan instrumen kamera, lembar catatan lapangan dan instrumen soal tes tertulis. Data yang terkumpul dianalisis secara deskriptif kualitatif dan deskriptif kuantitatif.     Berdasarkan hasil analisis tersebut diperoleh tiga simpulan sebagai berikut. Pertama, penerapan model CLIS dapat meningkatkan pembelajaran IPA materi “Gaya” siswa kelas V SDN Dukuh II. Penerapan model berturut-turut dari siklus I pertemuan 1 sampai siklus II pertemuan 2 memperoleh nilai 87, 93, 91, dan 94. Kedua, penerapan model CLIS dapat meningkatkan aktivitas siswa kelas V dalam belajar IPA materi “Gaya”. Siswa yang mendapat kriteria aktif berturut-turut dari siklus I pertemuan 1 dan 2 sampai siklus II pertemuan 1 dan 2 sebanyak 14 siswa atau 36%, 12 siswa atau 33%, 21 siswa atau 58%, dan 28 siswa atau 78%. Ketiga, penerapan model CLIS dapat meningkatkan hasil belajar siswa kelas V dalam belajar IPA materi “Gaya”. Hal ini ditunjukkan dengan perolehan hasil evaluasi siswa yang meningkat yaitu dari nilai rata-rata pra tindakan 68,3 sedangkan nilai rata-rata pada siklus I 75,4 dan 80,8 pada siklus II.     Berdasarkan paparan data dan pembahasan terhadap temuan-temuan yang diperoleh dalam penelitian ini, maka dapat disimpulan sebagai berikut. Pertama, penerapan model CLIS pada mata pelajaran IPA siswa kelas V SDN Dukuh II Kecamatan Ngadiluwih Kabupaten Kediri dapat meningkatkan pembelajaran IPA materi “Gaya” selama proses pembelajaran. Kedua, aktivitas siswa selama pembelajaran dengan menerapkan model CLIS, terlibat secara penuh karena pembel-ajaran berpusat pada siswa, siswa aktif secara mental dan membangun pengetahuan, melakukan aktivitas hands on dan minds on. Ketiga, hasil belajar siswa kelas V SDN Dukuh II mengalami peningkatan setelah diterapkan model CLIS karena dengan model CLIS, siswa terlibat langsung dalam pembelajaran.     Berdasarkan hasil penelitian, disarankan kepada guru sebagai berikut. Guru diharapkan untuk menerapkan model pembelajaran yang dapat meningkat-kan pembelajaran IPA, baik proses, aktivitas dan hasil belajar siswa. Keterbatasan sarana dan prasaran di sekolah hendaknya tidak dijadikan alasan untuk tidak men-coba menerapkan model pembelajaran yang melibatkan siswa secara langsung selama pembelajaran. Pelaksankan pembelajaran hendaknya guru membiasakan diri dengan menggunakan beberapa metode mengajar yang diorganisasikan dalam sebuah model yang inovatif, dimana siswa melakukan aktivitas hands on dan minds on. Jika menerapkan pembelajaran dengan menggunakan model CLIS, maka guru harus benar-benar menguasai tahapan CLIS dan untuk menyiasati dalammengorganisasikan waktu, guru dapat membuat atau mendesain Lembar Kegiatan Siswa dengan sistematis dan menggunakan bahasa yang komunikatif.     Bagi kepala sekolah, disarankan untuk memberikan arahan dan motivasi kepada guru untuk meningkatkan kualitas pembelajaran dengan model pembelajaran inovatif, misalnya model CLIS. Bagi peneliti selanjutnya, disarankan untuk mengadakan penelitian lebih lanjut tentang penerapan model CLIS dengan konsep yang lain dan dapat terlaksana lebih sempurna lagi.

Perancangan desain billboard berbasis fotografi UM "The Learning University" / Handyk Ary Wibowo

 

Kata Kunci: Perancangan, Desain, Billboard, Fotografi. Universitas Negeri Malang merupakan salah satu perguruan tinggi yang unggul dan menjadi rujukan dalam pengembangan bidang pendidikan, sains, teknologi, bahasa dan seni di Indonesia. Beberapa saat lalu Universitas Negeri Malang mengadakan lomba logo baru yang bertemakan UM "The Learning University". Saat ini Universitas Negeri Malang memerlukan media untuk mensosialisasikan logo yang baru tersebut kepada masyarakat. Untuk itu dirancanglah media billboard sebagai media utama. Tujuan pembuatan desain billboard berbasis fotografi tersebut ialah untuk mempromosikan identitas Universitas Negeri Malang kepada masyarakat. Desain Billboard tesebut dirancang dengan menggunakan ilustrasi berupa foto yang mampu mewakili pesan yang ingin disampaikan. Model perancangan yang digunakan dalam perancangan ini adalah model prosedural. Model yang bersifat deskriptif naratif, yaitu perancangan yang berusaha untuk menuturkan (menggariskan langkah-langkah) pemecahan masalah yang ada sekarang berdasarkan data empirik dan referensi, menganalisis dan menginterpretasikannya untuk menghasilkan konsep perancangan (Pranata,2002). Setelah menemukan rumusan masalah, langkah selanjutnya adalah pengumpulan data, yang terdiri dari data referensi dan data empirik atau data lapangan. Proses perancangan ide (konsep perancangan) dilakukan setelah semua data yang dibutuhkan terkumpul. Setelah rancangan ide selesai dibuat, maka langkah selanjutnya adalah proses perancangan, yang didalamnya terdapat metode perencanaan proses produksi dan proses kreatif dari perancangan desain billboard berbasis fotografi ini. Dengan demikian karakteristik hasil rancangan ini sebagai berikut: a. Produk utama yang dirancang berupa sebuah desain billboard berbasis fotografi yang khas dengan UM dengan tampilan ekslusif, elegan dan menarik. b. Selain merancang produk utama, perancangan ini juga diarahkan untuk menghasilkan beberapa media promosi lainnya, yaitu: - Media luar ruangan (outdoor) dengan medium horizontal banner dan sign board. - Media dalam ruangan (indoor) dengan medium x-banner, poster, iklan media massa, cover buku pedoman UM, stiker dan kalender 2011. - Media surat langsung/terarah (directmail) dengan medium brosur berbentuk buku saku.

Motivasi anak sekolah mengikuti program kursus di lembaga kursus di Kecamatan Gondanglegi Kabupaten Malang / Ali Wafa Nur

 

Kata Kunci: Motivasi, Anak Sekolah, Kursus Pendidikan formal, informal dan nonformal sebagai bagian dari continuing education dan lifelong education, ketiga-tiganya tidak dapat terpisahkan. Ketiganya saling mengisi terutama dalam memenuhi kebutuhan belajar sepanjang hayat dan memudahkan masyarakat dalam memilih pendidikan mana yang paling cocok dan sesuai dengan kebutuhan pengembangan diri serta sesuai dengan keahlian (kompetensi) yang diperlukan bagi kehidupannya. Pendidikan Nonformal sebuah layanan pendidikan yang tidak dibatasi dengan waktu, usia, jenis kelamin, ras (suku, keturunan), kondisi sosial budaya, ekonomi, agama dan lain-lain. Meskipun pendidikan Formal merupakan komponen penting dalam pendidikan sepanjang hayat. Akan tetapi, peran pendidikan Nonformal dan Informal dalam rangka pelayanan pendidikan sepanjang hayat bagi masyarakat yang sangat dibutuhkan saat ini dan kedepan. Berbagai alasan masyarakat untuk mengikuti suatu pendidikan menjadikan suatu tolok ukur keberhasilan masyarakat dalam menggunakan fungsi pendidikan tersebut sesuai kebutuhan masing-masing. Tujuan penelitian ini adalah untuk mendeskripsikan Motivasi Anak Sekolah Untuk Mengikuti Kursus Yang Ada Di Kecamatan Gondanglegi Kabupaten Malang Penelitian ini menggunakan metode deskriptif kuantitatif. Populasinya adalah seluruh siswa yang ada di tiga lembaga kursus yang dijadikan sebagai objek penelitian di kecamatan Gondanglegi, yaitu FEC, CECC dan Les Matematika Bu Sunarti, sebanyak 49 orang. Sedangkan sampel yang digunakan adalah total sampling yaitu seluruh populasi dijadikan sampel dengan jumlah 49 orang. Teknik analisa data yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif dengan menggunakan persentase. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa (1) motivasi intrinsik peserta dalam mengikuti lembaga kursus yang secara keseluruhan memiliki skor 2421 dengan prosentase 72,7 % maka dapat dikategorikan termasuk kedalam kategori tinggi, (2) bahwa motivasi ekstrinsik peserta dalam mengikuti lembaga kursus yang secara keseluruhan memiliki skor 1212 dengan prosentase 88, 3% maka dapat dikategorikan termasuk kedalam kategori sangat tinggi. Saran dari peneliti adalah (1) Bagi Lembaga Kursus, diharapkan dengan adanya penelitian seperti ini penyelenggaraan program-program kursus di dapat ditingkatkan dan diperbanyak jenis-jenis program kursus yang lain, (2) Bagi Jurusan Pendidikan Luar Sekolah, diharapkan mengadakan inovasi yang dapat dijadikan solusi menjawab tantangan perubahan zaman, pada dunia pendidikan di Indonesia yang semakin hari lebih berkembang maju. Adapun salah satu inovasi yang bisa dilakukan adalah pencanangan semangat belajar seumur hidup dan lebih menunjukkan brand image pendidikan luar sekolah itu sendiri, (3) Bagi Peneliti Lain, diharapkan bagi peneliti lain yang berniat mengembangkan dapat membahas penelitian ini lebih mendalam dan dikembangkan dengan ruang lingkup yang lebih luas baik variabel ataupun populasinya.

Pengembangan media video salat dengan tertib pendidikan agama Islam kelas III SDN Donorojo 1 Pacitan / Nikmah Wahidatuzzahra

 

Kata Kunci : Media Video, Salat dengan Tertib Media pembelajaran sebagai salah satu komponen sumber belajar. Penggunaan media pembelajaran yang sesuai dapat membantu meningkatkan kualitas pembelajaran. Berdasarkan pengamatan lapangan di SDN Donorojo 1 Pacitan, siswa kurang menguasai materi karena keterbatasan waktu dan metode mengajar yang monoton. Bahan pembelajaran yang digunakan selama ini dipandang kurang efektif karena bahan pembelajaran yang digunakan sebagai referensi pada pokok bahasan salat dengan tertib hanya sebatas buku teks saja. Oleh karenanya perlu dikembangkan media video pembelajaran untuk mempermudah siswa dalam belajar dan memahami materi, menciptakan situasi dan suasana pembelajaran yang lebih menarik, serta untuk meningkatkan motivasi siswa. Pengembangan ini bertujuan untuk merancang, memproduksi dan menguji keefektifan produk sajian mata pelajaran Pendidikan Agama Islam dalam bentuk media video pembelajaran. Sedangkan materi dalam pengembangan video pembelajaran ini adalah pokok bahasan salat dengan tertib. Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian pengembangan. Pengembangan produk ini dilanjutkan dengan kegiatan validasi ahli materi, ahli media, audiens perorangan, audiens kelompok kecil, dan audiens lapangan. Untuk menentukan keefektifan produk media pembelajaran yang dikembangakan, ditempuh tahap uji coba siswa SDN Donorojo 1 kelas III yang dibagi menjadi audiens perorangan sebanyak 3 siswa, audiens kelompok kecil sebanyak 12 siswa dan audiens lapangan sebanyak 24 siswa. Berdasarkan perhitungan yang diperoleh dari ahli media menunjukkan persentase sebanyak 90,8% yang berarti media video valid dan layak digunakan untuk pembelajaran, dari ahli materi 92,5% yang berarti media video valid dan layak digunakan untuk pembelajaran, dari audiens secara perorangan sebanyak 91,6% yang berarti media video valid dan layak digunakan untuk pembelajaran, dari audiens kelompok kecil 92,3% yang berarti media video valid dan layak digunakan untuk pembelajaran dan dari audiens lapangan 92,2% yang berarti media video valid dan layak digunakan untuk pembelajaran. Sedangakan dari data perbandingan hasil belajar siswa secara perorangan diperoleh peningkatan hasil belajar sebesar 36,6%, dari kelompok kecil diperoleh peningkatan hasil belajar 34,2% dan dari audiens lapangan diperoleh peningkatan hasil belajar sebesar 44,1%. Sehingga dari data tersebit menunjukkan bahwa media video pembelajaran ini efektif digunakan dalam proses belajar mengajar. Saran yang diajukan, hendaknya produk media video pembelajaran yang telah dikembangkan ini dapat dijadikan sebagai media pembelajaran yang membantu guru dan siswa dalam proses belajar mengajar. Sedangkan saran bagi pengembang berikutnya, agar mengembangkan video pembelajaran yang lebih baik lagi.

Penerapan metode pemberian tugas menggambar bebas dengan teknik grafito untuk meningkatkan kemampuan senirupa anak kelompok B di TK Idhata kota Blitar / Arista Vivian Pranandari

 

Kata kunci: Metode pemberian tugas, kemampuan seni rupa Proses pembelajaran menggambar bebas dengan krayon yang dilakukan di TK Idhata selama ini tidak pernah menggunakan teknik yang bervariasi dan cenderung monoton. Sehingga minat dan keaktifan anak dalam kegiatan menggambar bebas rendah. Mereka merasa bosan dan tidak senang selama pembelajaran menggambar bebas berlangsung. Maka dari itu peneliti mencoba menerapkan metode pemberian tugas dalam pembelajaran menggambar bebas dengan teknik grafito. Tujuan penelitian ini adalah untuk meningkatkan kemampuan seni rupa anak melalui penerapan metode pemberian tugas menggambar bebas dengan teknik grafito. Penelitian ini menggunakan desain Penelitian Tindakan Kelas (PTK) sebanyak dua siklus. Setiap siklus terdiri dari dua pertemuan dan empat tahapan yaitu: (1) tahap perencanaan tindakan; (2) tahap pelaksanaan tindakan; (3) tahap observasi; (4) tahap refleksi. Sasaran penelitian ini adalah anak Kelompok B di TK Idhata Kota Blitar. Sedangkan, data yang diperoleh berupa penugasan dan hasil karya anak serta lembar obeservasi kegiatan pembelajaran. Hasil dari keseluruhan analisis menunjukkan bahwa kemampuan seni rupa anak didik dalam menggambar bebas dengan teknik grafito menggunakan metode pemberian tugas mengalami peningkatan. Pada pra-tindakan hanya mencapai ketuntasan 15%, setelah dilaksanakan tindakan pada siklus I mencapai ketuntasan 65%. Kemudian meningkat menjadi 90% pada siklus II. Berdasarkan hasil analisis di atas, guru diharapkan bisa menyampaikan materi dengan cara yang variatif, khususnya pada pembelajaran menggambar bebas dengan krayon. Selain itu, diharapkan model pembelajaran pemberian tugas menggambar bebas dengan teknik grafito ini dapat digunakan sebagai salah satu metode alternatif dalam pembelajaran meggambar, karena dengan metode ini anak menjadi lebih aktif berfikir dan berbuat serta menjadi lebih kreatif dan imajinatif selama kegiatan pembelajaran.

Taraf hidup masyarakat petani dan pengaruhnya terhadap pendidikan anak di Desa Jombok Kecamatan Ngantang Kabupaten Malang / Rendra Cahya Erwanto

 

Kata kunci: taraf hidup, masyarakat petani, pendidikan anak. Masyarakat Desa Jombok mayoritas bermata pencaharian sebagai petani dengan lahan rata - rata 0,32 ha per kepala keluarga dari 388 ha luas tanah pertanian, artinya adalah masyarakat petani Desa Jombok termasuk petani miskin dengan lahan yang sempit setiap bulannya menghasilkan pendapatan < Rp. 1.000.000,- per bulan. Pendapatan tersebut untuk mencukupi kebutuhan selama 1 bulan termasuk makanan pokok sehari-hari, biaya untuk menyekolahkan anak dan lain sebagainya. Masyarakat petani Desa Jombok sangat lemah untuk meningkatkan taraf hidupnya sehingga akan berdampak pada pendidikan anak dalam hal biaya sekolah apalagi sampai jenjang Perguruan Tinggi. Berdasarkan latar belakang di atas maka dilakukan penelitian tentang taraf hidup masyarakat petani dan pengaruhnya terhadap pendidikan anak di Desa Jombok. Tujuan dari penelitian ini adalah: (1) mendeskripsikan taraf hidup masyarakat petani Desa Jombok Kecamatan Ngantang kabupaten Malang; (2) mendeskripsikan pendidikan anak Desa Jombok Kecamatan Ngantang kabupaten Malang; (3) mendeskripsikan pengaruh taraf hidup masyarakat petani terhadap pendidikan anak Desa Jombok Kecamatan Ngantang kabupaten Malang. Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif ekspos-fakto yaitu penelitian yang bertujuan untuk mengekspos kejadian-kejadian yang sedang berlangsung. Lokasi penelitian di Desa Jombok Kecamatan Ngantang kabupaten Malang. Sumber data dalam penelitian ini adalah manusia dan dokumen. Teknik pengumpulan data menggunakan metode angket, wawancara, pengamatan, dan dokumentasi. Populasi dalam penelitian ini adalah kepala keluarga di Desa Jombok yang berjumlah 750, dengan pengambilan sampel sebesar 10% dari jumlah populasi yaitu sebanyak 75 kepala keluarga. Prosedur analisis data menggunakan teknik analisis deskriptif dan teknik analisis statistik inferensial (analisis regresi linier sederhana). Hasil penelitian menunjukkan bahwa: (1) taraf hidup masyarakat petani Desa Jombok tergolong dalam tingkat kategori sedang dengan luas lahan pertanian antara 0,5 - 1 ha, pendapatan rata-rata dalam sekali panen antara 1 - 2 juta, status lahan pertanian yang dimiliki adalah sewa, mengikuti 1 - 3 kegiatan dalam masyarakat, pendapatan dari kegiatan tersebut antara Rp. 200.000 - Rp. 400.000, pendidikan terakhir SMP, mengikuti 1 - 3 program penyuluhan, umur antara 30 - 50 tahun, dan luas rumah antara 6 - 8 m², dimana taraf hidup masyarakat petani kategori sedang berjumlah 71 kepala keluarga atau 95%; (2) pendidikan anak masyarakat petani Desa Jombok tergolong dalam tingkat kategori rendah dengan pendidikan terakhir SD dan mengikuti 1 kursus, dimanapendidikan anak masyarakat petani kategori rendah berjumlah 42 kepala keluarga atau 56%; (3) taraf hidup masyarakat petani berpengaruh terhadap pendidikan anak, pengaruh tersebut sebesar 0.37. Artinya semakin tinggi taraf hidup masyarakat petani maka akan semakin tinggi pula tingkat pendidikan anak di Desa Jombok Kecamatan Ngantang Kabupaten Malang. Berdasarkan hasil penelitian ini, saran yang diajukan adalah sebagai berikut; (1) perlu diadakan penelitian terhadap fenomena - fenomena sosial yang lain; (2) masyarakat diharapkan lebih mementingkan pendidikan anak demi meningkatkan taraf hidup yang lebih baik di kemudian hari.

Peningkatan hasil belajar IPS melalui pendekatan paikem bagi siswa kelas IV SDN Kanigoro 01 Kabupaten Blitar / Arif Supradana

 

Kata Kunci: hasil belajar, IPS, pendekatan PAIKEM. IPS merupakan salah satu mata pelajaran yang mengkaji seperangkat peristiwa, fakta, konsep, dan generalisasi yang berkaitan dengan isu sosial. Hasil observasi yang telah dilakukan di SDN Kanigoro 01 pada mata pelajaran IPS, diperoleh data bahwa siswa belum menguasai materi. Hal ini terlihat dari hasil belajar yang diperoleh siswa pada tes akhir pembelajaran hanya 4 siswa (29%) sudah mencapai nilai diatas KKM dan 10 siswa (71%) masih dibawah KKM. Untuk mengatasi masalah tersebut, diperlukan suatu perbaikan pembelajaran melalui penerapan pendekatan PAIKEM. Tujuan penelitian ini adalah 1) pendekatan PAIKEM dalam pembelajaran IPS, dan 2) Mendeskripsikan peningkatan hasil belajar IPS siswa kelas IV SDN Kanigoro 01 Kabupaten Blitar. Metode penelitian yang digunakan adalah metode penelitian deskriptif kualitatif. Jenis penelitian yang dipergunakan dalam penulisan skripsi ini adalah Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang terdiri dari dua siklus. Tiap siklus dilaksanakan dengan tahapan sebagai berikut: (1) perencanaan, (2) pelaksanaan, (3) observasi, dan (4) refleksi. Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian adalah observasi, studi dokumenter, dan tes. Sedangkan instrumen penelitian yang digunakan adalah lembar observasi, lembar soal tes, dan hasil tes. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa pelaksanaan pembelajaran melalui pendekatan PAIKEM dapat meningkatkan hasil belajar siswa kelas IV SDN Kanigoro 01 yang ditunjukkan dengan nilai rata-rata hasil belajar pada pra tindakan 56,28, siklus I 77,07, dan pada siklus II 85,80 . Ketuntasan belajar pada pra tindakan sebesar 28,57%, siklus I sebesar 64,28%, dan siklus II 92,86%. Sementara yang belum tuntas setelah pelaksanaan siklus II ada 1 siswa (7%), karena siswa yang bersangkutan belum begitu lancar dalam membaca. Hal ini dapat disimpulkan bahwa penerapan pembelajaran melalui pendekatan PAIKEM dapat meningkatkan hasil belajar siswa dan aktivitas belajar siswa menjadi lebih aktif.

Peningkatan kreativitas berkarya seni kriya keramik teknik pinching dengan media audio visual pada siswa kelas VII A SMP Negeri 6 Bondowoso / Dita Ageng Dewanti

 

Kata Kunci: Kreativitas, Teknik Pinching, Media Audio-Visual Pendidikan seni merupakan wahana bermuatan edukatif dan membangun kreativitas siswa. Kreativitas siswa dapat dibangun atau dipancing melalui pengalaman langsung, rangsangan, benda seni, dan audio-visual serta pengalaman pribadi. Berdasarkan Pengamatan yang dilakukan peneliti di SMPN 6 Bondowoso, kreativitas siswa dalam berkarya seni keramik belum berkembang hanya sebagian kecil siswa yang bisa membuat keramik dengan teknik pinching. Teknik pinching merupakan teknik membentuk tanah liat menjadi benda keramik bagi pemula, selain itu penggunaan media pembelajaran dalam proses pembelajaran seni budaya belum optimal. Untuk mengatasi permasalahan ini maka dipilih media audio visual sebagai penunjang dalam proses pembelajaran seni kriya keramik teknik pinching. Rumusan masalah dalam penelitian ini yaitu apakah penggunaan media audio-visual (VCD) dapat meningkatkan kreativitas siswa dalam berkarya seni kriya keramik teknik pinching. Pendekatan penelitian menggunakan pendekatan kualitatif sedangkan jenis penelitiannya yaitu Penelitian Tindakan Kelas (PTK). Teknik pengumpulan data menggunakan observasi, catatan lapangan dan dokumentasi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa penerapan media pembelajaran berupa media audio visual (VCD) dapat meningkatkan kreativitas siswa dalam berkarya seni kriya keramik teknik pinching, dengan ketuntasan belajar sebesar 94,11% dimana sebelum dilakukan PTK kentuntasan siswa hanya sebesar 40%. Saran yang dapat diberikan bagi guru hendaknya menerapkan penggunaan media audio visual(VCD) sebagi alternatif pembelajaran di kelas untuk meningkatkan kreativitas siswa. Bagi peneliti lain yang tertarik untuk memperbaiki atau melanjutkan penelitian ini disarankan agar mempunyai persiapan yang baik dan hendaknya melakukan lebih dari dua siklus.

Pengaruh penggunaan kartu konsep dalam pengajaran inkuiri induktif terhadap prestasi belajar kesetimbangan kimia siswa kelas II semester 1 SMA Negeri 1 Srengat / Ika Wijayanti

 

Pengembangan software media pembelajaran interaktif materi larutan elektrolit dan non elektrolit pada sekolah menengah atas kelas X / Lilik Rakhmawati

 

Aplikasi metode Zoutendijk dalam menyelesaikan masalah program tak linear / Siti Halimah

 

Keterkaitan antara flare tepi dengan pergerakan tabung medan magnet / Ayik Agil

 

Morfologi flare tengah berdasarkan perkembangan luasnya / Deny Rahmana

 

Persepsi guru kimia kelas X SMA Negeri Kota Malang terhadap asesmen otentik / Naniek

 

Penerapan numbered head together (NHT) untuk meningkatkan motivasi dan prestasi belajar biologi siswa kelas X-4 SMA Negeri 4 Malang / Hidayati Rosidah

 

Evaluasi potensi mata air Torongbelok untuk suplai air bersih penduduk di Kelurahan Songgokerto Kecamatan Batu Kota Batu / Yuanita Eka Ningrum

 

Kajian penggunaan modul pembelajaran pada siswa kelas IC MAN Malang I tahun pelajaran 2003/2004 untuk sub pokok bahasan alkena dan alkuna / Futukhah Rohmawati

 

Kajian penggunaan modul hidrokarbon pada siswa kelas IC MAN Malang I tahun pelajaran 2003/2004 / Lailatul Khusniyah

 

Mengukur kinerja keuangan berdasarkan analisis rasio keuangan pada perusahaan rokok yang go publik di Bursa Efek Jakarta / Anita Susanti

 

Analisis manajemen piutang terhadap kinerja keuangan primer koperasi kepolisian resort Blitar (Primkoppol Resort Blitar) / Pudji Tyas Rahayu

 

Analisis kinerja balanced scorecard model (studi kasus pada PT Easterntex Pandaan) / Siti Uswatun Khasanah

 

Penerapan pembelajaran kooperatif model TGT (Teams-Games Tournament) berbasis potensi wilayah untuk meningkatkan minat, proses, dan hasil belajar biologi siswa kelas II-A SMPN 1 Pujon Kabupaten Malang / Imron Masruri

 

Penerapan metode diskusi untuk meningkatkan aktivitas dan prestasi belajar biologi siswa kelas II2 SMA Laboratorium Universitas Negeri Malang / Ida Fithri

 

Penerapan pembelajaran kontekstual pada pokok bahasan keanekaragaman hayati untuk meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa kelas X4 semester I di SMA Negeri I Sidayu Gresik / Moh. Faiqul Khilmi

 

Evaluasi potensi mata air Tlogotowo untuk suplai air bersih penduduk di Desa Torongrejo Kecamatan Junrejo Kota Batu / Dhahlia Kusuma Widyasari

 

Evaluasi potensi mata air Ngesong II untuk suplai air bersih penduduk di Desa Sumberejo Kecamatan Batu Kota Batu / Elly Setyowati

 

Peranan analisis cost, volume dan profit sebagai dasar perencanaan laba pada PT. Serbaguna Prima Pare / Vina Andriana

 

Penyusunan anggaran kas untuk meningkatkan rentabilitas pada perusahaan meubel UD. Jaya Bhakti Kendalrejo, Kecamatan Talun Kabupaten Blitar / Septa Daniarta

 

Efektivitas anggaran sebagai alat perencanaan dan pengendalian biaya produksi pada PT. Panca Wira Usaha Pabrik Es Betek Malang / Uswatun Hasanah HM.

 

Model matematika untuk konsentrasi pencemaran air sungai dengan menggunakan persamaan diferensial / Joko Triyanto

 

Penggunaan matriks Jordan dalam menyelesaikan aplikasi sistem persamaan diferensial linier dan sistem persamaan diferensial linier tingkat tinggi / Nindia Adharini

 

Wayang thimplong (seni pertunjukan dalam ritual nyadran di Desa Kepanjen, Kecamatan Pace, Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur) / Nikmatuz Zuka

 

Analisis alur dalam kumpulan dongeng Das Grosse Buch Der Gebruder Grimm / Alvin Wijayanti

 

Visualisasi deret Fourier / Umar Faisol

 

Pembelajaran matematika untuk membantu mengatasi kesalahan siswa dalam menyelesaikan soal cerita pada pokok bahasan sistem persamaan linear / Haqiqi Mufassir Faisal

 

Pengaruh kualitas layanan kepenasihatan akademik terhadap kepuasan mahasiswa (studi pada mahasiswa Jurusan Administrasi Pendidikan Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Malang) Pramudya Wardhana

 

Perbedaan hasil belajar siswa yang diajar menggunakan metode inkuiri dengan metode ceramah pokok bahasan magnet kelas VI SDN Sumbersari I Malang / Dewi Ratna Sari

 

Peningkatan kinerja siswa kelas V SDN Taman 02 Bondowoso dalam pembelajaran menulis deskriptif dengan media gambar / Citria Nilam Asri CW.

 

Analisis permainan dua pihak jumlah nol dengan menggunakan metode program linier (penelitian masalah persaingan mata acara televisi di Kecamatan Taman, Kabupaten Sidoarjo) / Hartini Ningsih

 

Sistem kerja tenaga keperawatan ditinjau dari perbedaan kepribadian tipe A dan tipe B pada RSU Dr. Saiful Anwar Malang / Dania Sukma Rahwita

 

Peran ganda, kondisi pekerjaan dan stres kerja pada ibu rumah tangga yang bekerja di luar rumah / Balqais Ulul Azmi

 

Studi kecerdasan emosional siswa sekolah menengah negeri di Kabupaten Pacitan / Dwi Noviarini

 

Indonesian-English code switching by the hosts of "Country Road" / Khofshoh Ika Kurnia

 

Gebrauchsanalyse der Deutschen artikel in den schriftlichen ausdrucken der Deutschstudent innen des jahrgangs 2002 and der Staatuniversitat Malang / Silvani Handayani

 

Studi tentang pelaksanaan kegiatan apresiasi seni rupa di SMA Negeri se-kabupaten Probolinggo / Misbahul Nurlaili

 

Implementasi Peraturan Pemerintah Nomor 29 tahun 2000 tentang penyelenggaraan jasa konstruksi pada pembangunan perumahan di Kota Malang / Ulinnuha

 

Kajian terhadap intensitas terjadinya resiko-resiko dalam proyek konstruksi bangunan gedung di Surabaya / Yeni Farika Rahmawati

 

Kinerja mandor pada proyek pembangunan gedung di Surabaya / Erliyanty Safitrie

 

Hubungan antara kegemaran menonton televisi dan kegiatan belajar di rumah pada siswa SDN 1 Pesanggaran Kecamatan Pesanggaran Kabupaten Banyuwangi / Ari Astuti

 

Hubungan antara status sosial ekonomi orang tua dengan penyesuaian sosial anak kelompok B di TK. Yayasan Kesejahteraan Kanak-kanak Bangkalan / Dahlia Setiasari

 

Studi pelaksanaan pondasi footplat setempat, kolom dan balok serta analisa biaya pada pembangunan gedung rumah sakit lavalette Malang / Firman Nur Hakim

 

Kata Kunci: Pelaksanaan Pondasi Footplat, Kolom, dan Balok serta Analisa Biaya Struktur bangunan merupakan bagian terpenting dari suatu bangunan untuk menentukan kokoh dan tidaknya suatu bangunan tersebut. Pondasi footplat, kolom dan balok adalah salah satu elemen struktur suatu bangunan. Maka dari itu dalam mendirikan bangunan memerlukan metode dan pengawasan yang ketat. Seperti pada bangunan Gedung Rumah Sakit Lavalette Malang. Studi lapangan ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana metode pelaksanaan pondasi footplat, kolom dan balok beserta perbedaan RAB yang dihitung oleh kontraktor bid price dengan biaya pelaksanaan riil dilapangan atau cost budget. Pada studi ini diharapkan dapat menambah ilmu dan wawasan tentang pelaksanaan pekerjaan beton khususnya pekerjaan pondasi footplat, kolom dan balok dilapangan. Metode pengumpulan data yaitu metode dokumentasi dan wawancara. Analisa data dilakukan dengan memeriksa kelengkapan data. Data tersebut kemudian akan dibandingkan dengan kajian pustaka sehingga dapat diambil kesimpulan dan saran. Hasil studi pelaksanaan pondasi footplat, kolom dan balok adalah sebagai berikut. Pekerjaan kolom dan balok dimulai dari pekerjaan persiapan, penulangan, bekisting, pengecoran, pembongkaran bekisting dan perawatan beton umumnya telah sesuai dengan teori. Sedangkan masih terdapat ketidaksesuaian pada tahapan pelaksanaan dilapangan. Untuk analisa biaya terdapat perbedaan antara yang ada pada Rencana Anggaran Biaya yang berdasarkan perhitungan kontraktor bid price yang dihitung dengan metode SNI 2008 dengan Rencana Anggaran Pelaksanaan riil dilapangan Cost Budget. Sehingga terdapat selisih Rp 8.328.000,00. yang merupakan keuntungan dari kontraktor. Berdasarkan studi ini dapat disarankan dalam pelaksanaan pekerjaan pondasi footplat, kolom dan balok beton agar dilakukan sesuai dengan gambar.

Peningkatan kemampuan berbicara siswa kelas XI IPA 2 SMAN Darussholah Singojuruh Banyuwangi melalui metode think pair share / Galuh Azizatus Samawati

 

Kata kunci: peningkatan, berbicara, Think Pair Share. Berbicara diperlukan manusia dalam kehidupan sehari-hari untuk menciptakan interaksi antarsesama manusia. Kegiatan pembelajaran berbicara diperlukan untuk membina kemampuan berbicara. Berdasarkan studi pendahuluan yang dilakukan, diketahui pelaksanaan pembelajaran berbicara belum maksimal. Hal tersebut tampak pada hasil kemampuan berbicara siswa ketika tampil di depan kelas yang masih rendah. Performansi yang ditampilkan kurang sesuai, seperti mimik yang tidak tepat, gestur yang salah, dan keberanian yang kurang. Bahasa yang digunakan juga tidak tepat, terdapat beberapa kata dalam bahasa jawa yang diucapkan siswa. Karena performansi dan bahasa yang tidak tepat maka isi yang disampaikanpun menjadi tidak maksimal. Untuk meningkatakan kemampuan berbicara khususnya menyampaikan uraian topik artikel, diperlukan sebuah metode pembelajaran yang tepat. Oleh karena itu, dalam penelitian ini digunakan metode Think Pair Share (TPS). Metode Think Pair Share mengajak siswa berpikir mendalami suatu masalah dan merespon, serta saling membantu satu sama lain sehingga dengan saling merespon, keterampilan berbicara siswa terasah dengan baik. Tujuan penelitian ini untuk meningkatkan kemampuan berbicara pada tiga aspek, yakni (1) aspek isi, (2) aspek penggunaan bahasa, dan (3) aspek performansi dalam pembelajaran berbicara melalui metode Think Pair Share (TPS). Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian tindakan kelas (Classroom Action Research). Penelitian tindakan kelas merupakan suatu bentuk kajian yang bersifat reflektif oleh pelaku tindakan yang dilakukan untuk meningkatkan keterampilan rasional dari tindakan-tindakan mereka dalam melaksanakan tugas, memperdalam pemahaman terhadap tindakan yang dilakukan, serta memperbaiki kondisi pembelajaran tersebut. Penelitian ini meliputi lima hal pokok yaitu (1) studi pendahuluan, (2) perencanaan tindakan,(3) pelaksanaan tindakan, (4) observasi, dan (5) refleksi hasil tindakan. Penelitian ini berlokasi di SMAN Darussholah Singojuruh Banyuwangi, lebih dikhusukan pada kelas XI IPA 2. Sumber data dalam penelitian ini adalah guru dan siswa kelas XI IPA 2 SMAN Darussholah Singojuruh Banyuwangi. Rancangan penelitian dilaksanakan dari studi pendahuluan yang dilakukan oleh peneliti dan guru bidang studi. Penelitian ini dilaksanakan sebanyak dua siklus, yaitu siklus I dan siklus II. Pembelajaran yang dilakukan pada siklus I bertitik tolak pada permasalahan yang ditemukan saat studi pendahuluan. Pelaksanaan pembelajaran yang dipaparkan meliputi kegiatan pendahuluan, inti, dan penutup. Tindakan siklus II dilakukan untuk memperbaiki dan menemukan solusi dari permasalahan yang ditemukan pada siklus I. Hasil penelitian menunjukkan bahwa penggunaan metode Think Pair Share dalam pembelajaran berbicara dapat meningkatkan kemampuan berbicara siswa kelas XI IPA 2 SMAN Darussholah Singojuruh Banyuwangi. Pada siklus I, diperoleh rata-rata kelas 77, sedangkan pada siklus II diperoleh rata-rata kelas 85. Berdasarkan hasil yang diperoleh dalam pembelajaran berbicara pada aspek isi siklus I, persentase siswa yang memperoleh kualifikasi sangat baik sebesar 15% atau 4 siswa, yang memperoleh kualifikasi baik sebesar 59% atau 16 siswa, yang memperoleh kualifikasi cukup sebesar 15% atau 4 siswa, dan yang memperoleh kualifikasi kurang sebesar 11% atau 3 siswa. Pada siklus II, tidak terdapat siswa yang masuk dalam kualifikasi kurang dan cukup. Siswa terbagi dalam dua kualifikasi saja, yaitu sangat baik dan baik. Persentase siswa yang memperoleh kualifikasi sangat baik sebesar 37% atau 10 siswa, sedangkan persentase siswa yang memperoleh kualifikasi baik sebesar 63% atau 17 siswa. Berdasrkan hasil yang diperoleh dalam pembelajaran berbicara pada aspek penggunaan bahasa siklus I, persentase siswa yang memperoleh kualifikasi sangat baik sebesar 11% atau 3 siswa, yang memperoleh kualifikasi baik sebesar 78% atau 21 siswa, dan yang memperoleh kualifikasi cukup sebesar 11% atau 3 siswa. Pada siklus II, kualifikasi siswa terbagi dalam dua kategori, yaitu sangat baik dan baik. Persentase siswa yang memperoleh kualifikasi sangat baik sebesar 44% atau 12 siswa, sedangkan persentase siswa yang memperoleh kualifikasi baik sebesar 66% atau 15 siswa. Berdasarkan hasil yang diperoleh dalam pembelajaran berbicara pada aspek performansi, pada siklus I persentase siswa yang memperoleh kualifikasi sangat baik sebesar 11% atau 3 siswa, yang memperoleh kualifikasi baik sebesar 70% atau 19 siswa, yang memperoleh kualifikasi cukup sebesar 11% atau 3 siswa, dan yang memperoleh kualifikasi kurang sebesar 8% atau 2 siswa. Pada siklus II, tidak terdapat siswa yang masuk dalam kualifikasi kurang dan cukup. Siswa terbagi dalam dua kualifikasi, yaitu sangat baik dan baik. Persentase siswa yang memperoleh kualifikasi sangat baik sebesar 44% atau 15 siswa, sedangkan persentase siswa yang memperoleh kualifikasi baik sebesar 56% atau 12 siswa. Berdasarkan hasil penelitian ini, diperoleh data bahwa penggunaan metode Think Pair Share mampu meningkatkan kemampuan siswa dalam pembelajaran berbicara pada aspek isi, aspek penggunaan bahasa, dan aspek performansi. Oleh karena itu, disarankan bagi guru untuk menggunakan metode Think Pair Share dalam pembelajaran berbicara atau pembelajaran yang lainnya. Kepada peneliti selanjutnya disarankan untuk menggunakan metode pembelajaran yang lain di samping metode Think Pair Share. Selain itu, penelitian ini juga dapat dikaji lebih mendalam lagi dengan menggunakan kriteria, evaluasi, dan pendekatan yang berbeda mengenai upaya meningkatkan kemampuan berbicara. Dengan demikian, hasil penelitian selanjutnya dapat memperkaya pengetahuan mengenai upaya meningkatkan kemampuan berbicara.

Fenomena klik remaja pada siswa kelas IX.G (Studi kasus di SMP Negeri 1 Blitar) / Retno Siswi Palupi

 

Kata Kunci: Fenomena, Klik, Remaja, Siswa SMP. Klik remaja adalah fakta sosial yang telah terjadi di kalangan anak sekolah. Keberadaan klik remaja relatif mudah berkembang dan sulit dipisahkan dari kehidupan remaja, terutama di lingkungan sekolah yang merupakan tempat bertemunya dengan teman-teman sebaya dan tempat menghabiskan separuh waktu mereka. Fenomena tersebut juga terjadi di SMP Negeri 1 Blitar dimana terdapat sebuah klik yang terkenal yaitu Tjah Mpough. Klik Tjah Mpough membentuk polaritas tertentu sehingga bisa dikenal di kalangan sekolah dan luar sekolah. Oleh karena itu diperlukan penelitian ini agar menggambarkan fenomena klik remaja. Penelitian ini bertujuan untuk menggambarkan (1) pandangan terhadap klik Tjah Mpough, (2) perilaku kekhasan yang terlihat dari klik Tjah Mpough yang dijadikan sensasi agar dikenal di lingkungan sekolah bahkan sampai ke sekolah, (3) interaksi internal dan eksternal dari sebuah klik Tjah Mpough sehingga bisa dikenal di lingkungan sekolah bahkan sampai ke sekolah lain. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan kualitatif dengan jenis penelitian Studi kasus. Data penelitian yang digunakan berasal dari hasil observasi peneliti yang dilakukan di SMP Negeri 1 Blitar, hasil wawancara dengan para informan yaitu anggota Tjah Mpough, siswa, guru, dan konselor. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah observasi, wawancara dan dokumentasi. Instrumen yang digunakan untuk mengumpulkan data berupa instrumen manusia, yaitu peneliti sendiri, untuk menjaga keabsahan data, dilakukan kegiatan ketekunan pengamatan dan triangulasi data. Berdasarkan hasil analisis data tersebut, dapat diperoleh tiga simpulan yaitu: Pertama, Tjah Mpough yang membentuk polaritas yang anggotanya memiliki kesamaan hobi dan minat di bidang basket dan band, rasa solidaritas yang tinggi diantara anggotanya, selain itu nama Tjah Mpough secara tidak sengaja diberikan oleh seorang guru yang sering memanggil mereka Mpough. Kedua, perilaku kekhasan yang paling menonjol yaitu pembuatan kaos yang didesain khusus untuk anggota TJMC yang dipakai sebagai identitas komunitas tersebut. Ciri khas lain dari Tjah Mpough adalah para anggotanya memberikan akhiran Tjah Mpough di belakang akun facebook mereka. Tjah Mpough juga membuat fanspage yang berisi kegiatan dan dokumentasi mereka. Ketiga, interaksi yang dilakukan Tjah Mpough sangat luas tidak hanya terbatas dengan teman anggotanya saja tetapi juga dengan teman-teman lainnya baik adik kelas maupun siswa dari sekolah lain.

Penerapan pembelajaran kooperatif tipe team assited individualization (TAI) untuk meningkatkan keaktifan belajar matematika siswa kelas VIII-F SMP Negeri 8 Malang / Fajar Widya Ari Utami

 

Kata kunci : pembelajaran kooperatif, TAI, keaktifan Pada pelaksanaan pembelajaran di kelas, masih terdapat siswa yang tidak terlibat secara aktif dalam pembelajaran dikarenakan metode pembelajaran yang diterapkan guru kurang menarik dan masih kurangnya pemahaman siswa yang mengakibatkan rasa percaya diri siswa kurang. Berkaitan dengan permasalahan di atas, peneliti menerapkan pembelajaran kooperatif tipe Team Assisted Individualization (TAI), yaitu pembelajaran yang menggabungkan belajar individu dan kelompok yang digunakan untuk mengatasi kesulitan belajar individu. Pada pembelajaran ini siswa terlebih dahulu memahami materi dan mengerjakan soal secara individu sehingga pemahaman siswa makin terasah, selanjutnya siswa berdiskusi dengan kelompok untuk saling berbagi hasil pemikiran masing-masing dan saling membantu dalam memahami materi. Hal ini diharapkan dapat meningkatkan pemahaman masing-masing siswa yang berdampak pada meningkatnya rasa percaya diri siswa sehingga siswa mau terlibat aktif selama pembelajaran berlangsung. Penelitian ini dilaksanakan di kelas VIII-F SMP Negeri 8 Malang.Penelitian ini bertujuan untuk meningkatan keaktifan belajar matematika siswa kelas VIII-F SMP Negeri 8 Malang dengan menerapkan pembelajaran kooperatif tipe Team Assisted Individualization (TAI). Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian tindakan kelas (PTK) yang menuntut peneliti untuk terlibat langsung dalam proses penelitian mulai dari perencanaan, penelitian, hingga pelaporan data. Proses PTK terdiri dari dua siklus dengan masing-masing siklus mencakup empat tahap yaitu perencanaan, tindakan, pengamatan, dan refleksi. Pengambilan data dilakukan dengan observasi yang berpedoman pada lembar observasi. Lembar observasi yang digunakan yaitu lembar observasi keterlaksanaan pembelajaran yang digunakan untuk mengetahui ketepatan tindakan guru dalam menerapkan pembelajaran kooperatif tipe TAI. Selain itu, untuk mendapatkan data keaktifan belajar siswa digunakan lembar observasi keaktifan belajar siswa yang diamati oleh observer untuk mengetahui keaktifan belajar siswa selama pembelajaran berlangsung dan lembar penilaian keaktifan antar siswa yang digunakan untuk mengetahui keaktifan setiap siswa dalam kelompok yang diamati oleh anggota lain dalam satu kelompok. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa pembelajaran kooperatif tipe TAI dapat meningkatkan keaktifan belajar siswa dalam pembelajaran matematika. Peningkatan ini ditunjukkan dengan persentase skor keaktifan belajar siswa yang diamati melalui lembar observasi keaktifan yaitu 70,48% pada siklus I menjadi 87,62% pada siklus II dan persentase skor keaktifan belajar siswa yang diamati melalui lembar penilaian keaktifan antar siswa yaitu 81,96% pada siklus I menjadi 95,75% pada siklus II. Selain itu, pelaksanaan pembelajaran kooperatif tipe TAI juga mengalami peningkatan, yang ditunjukkan pada siklus I dengan persentase 75,59% menjadi 97,17% pada siklus II. Sehingga pembelajaran kooperatif tipe TAI ini layak dikembangkan dalam pembelajaran matematika.

Analisis ketidakakuratan representasi objek matematika pada buku matematika bilingual SMP kelas VIII / Ayu Wulandari

 

Kata kunci: analisis, ketidakakuratan, representasi objek matematika, buku teks matematika bilingual. Buku teks matematika merupakan salah satu media penyampaian representasi objek matematika. Oleh karena itu sehingga representasinya pada buku harus akurat. Tetapi terdapat ketidakakuratan representasi objek matematika pada beberap buku, khususnya buku bilingual. Untuk menggunakan buku teks matematika secara efektif, para pembaca harus mengetahui ketidakakuratan representasi matematika pada buku. Hal ini menyebabkan peneliti melakukan analisis ketidakakuratan representasi objek matematika pada 3 buku teks matematika bilingual SMP Kelas VIII, yaitu WA, CA, dan MA. Ketidakakuratan representasi objek matematika yang dimaksud adalah kekurangan representasi objek matematika, kesalahan representasi fakta, konsep, keterampilan, dan prinsip. Dengan penelitian ini, guru dan peserta didik dapat memperoleh informasi sehingga dapat menghindari atau bahkan memberikan pembenaran dari kesalahan yang ada pada buku teks. Hasil penelitian menunjukkan kekurangan representasi objek matematika terdapat 5 pada WA dan tidak terjadi pada CA dan MA. Kesalahan fakta terdiri dari: a) penggunaan simbol yang tidak tepat terdapat 4 pada WA, 5 pada CA , dan 4 pada MA; b) ketidakbermaknaan simbol terjadi 4 kali pada WA dan 1 pada MA, sedangkan pada CA tidak ada; c) terdapat 1 kesalahan penggunaan istilah matematika pada WA dan 1 pada MA, namun tidak terdapat pada CA; d) kesalahan penggunaan istilah berbahasa Inggris ada 2 pada WA, 1 pada CA, dan 6 pada MA. Sedangkan kesalahan fakta : a) kesalahan definisi tidak ditemukan pada WA, ada 1 pada CA, dan 4 pada MA; b) kesalahan pada hirarki konsep ditemukan sebanyak 1 pada WA dan tidak ditemukan pada CA dan MA; c) ketidaktaatan kesemestaan terdapat 5 pada WA, 6 pada CA, dan 3 pada MA; c) kesalahan penggunaan konsep pada suatu operasi ditemukan 1 pada WA dan 1 pada MA, sedangkan pada CA tidak ada. Kesalahan keterampilan terdiri dari: a) informasi pada soal tidak benar terdapat 3 pada WA, 2 pada CA, dan 1 pada MA; b) informasi pada soal dan proses pengerjaan tidak koheren ditemukan sebanyak 4 pada CA dan tidak ditemukan pada WA dan MA; c) terdapat 7 kesalahan prosedural pada WA, 1 pada CA, dan tidak ditemukan pada MA; d) kesalahan representasi geometri ditemukan sebanyak 2 pada WA, 2 pada CA, dan 1 pada MA; d) kesalahan representasi tabel terdapat 1 pada WA dan tidak ditemukan pada CA dan MA. Sedangkan kesalahan prinsip terjadi hanya 1 pada WA dan 1 pada CA. Baik pada WA, CA, maupun MA, klasifikasi ketidakakuratan representasi objek matematika yang paling banyak terjadi adalah penggunaan simbol yang tidak tepat dan ketidaktaatan kesemestaan. Ketidakakuratan ini terjadi karena dilakukan pembulatan dan dua buah sudut atau dua ruas garis dihubungkan oleh relasi “=”. Selain itu juga disebabkan suatu sudut atau ruas garis dan bilangan yang menyatakan ukurannya dihubungkan oleh relasi “=”.

Peningkatan kemampuan menulis geguritan siswa kelas VIII SMPN 1 Campurdarat tahun ajaran 2010/2011 dengan menggunakan metode experiental learning / Marista Dwi Rahmayantis

 

Kata Kunci: kemampuan menulis, geguritan, experiential learning Keterampilan menulis pada pelajaran Bahasa Jawa yang diajarkan untuk siswa kelas VIII salah satunya adalah menulis geguritan (puisi bebas). Kenyataan di lapangan menunjukkan bahwa pembelajaran menulis geguritan belum dilaksanakan secara baik sehingga menyebabkan pembelajaran tidak bisa dilaksanakan secara maksimal. Dari observasi yang dilakukan di SMPN 1 Campurdarat ditemukan masalah dalam pembelajaran keterampilan menulis geguritan. Masalah utamanya adalah siswa sulit menyesuaikan judul dengan isi geguritan, pemilihan diksi, penggunaan penginderaan, dan bahasa figuratif dalam penulisan geguritan. Kesulitan tersebut menyebabkan rendahnya mutu dan kualitas tulisan siswa dalam menulis geguritan. Penelitian ini bermaksud meningkatkan kemampuan menulis geguritan siswa kelas VIII SMPN 1 Campurdarat dengan menggunakan metode experiential learning. Dalam metode experiential learning terdapat empat tahap, yaitu yaitu (1) pengalaman konkret, siswa memperoleh atau mengingat pengalaman yang mereka alami, (2) refleksi; merefleksikan, mendeskripsikan, menentukan hal yang menarik, dan belajar dari salah satu pengalaman yang menarik tersebut, (3) berpikir abstrak, dan (4) penerapan. Penelitian yang dilaksanakan di SMPN 1 Campurdarat ini menggunakan rancangan penelitian tindakan kelas. Penelitian tindakan kelas tersebut dilaksanakan pada dua siklus, siklus I dan siklus II. Siswa yang diamati sebagai subjek penelitian adalah siswa kelas VIIIF berjumlah 41 siswa dengan rincian 19 siswa laki-laki dan 22 siswa perempuan. Hasil penelitian menunjukkan adanya peningkatan yang baik pada kemampuan menulis geguritan siswa kelas VIII SMPN 1 Campurdarat setelah menggunakan metode experiential learning. Hasil pretes menunjukkan 92% siswa memperoleh nilai di bawah 75. Hasil tersebut belum mencapai standar ketuntasan minimal (SKM). Persentase rata-rata kemampuan menulis geguritan pada siklus I adalah 68% dengan jumlah siswa yang dikategorikan belum tuntas sebanyak 14 siswa. Aspek yang belum dapat dicapai siswa dengan baik adalah pada aspek penggunaan bahasa figuratif. Sedangkan pada siklus II, persentase rata-rata kemampuan menulis geguritan siswa mencapai 100%. Pada siklus ini siswa dikategorikan telah berhasil dan mencapai SKM yang disyaratkan. Dari data persentase rata-rata kemampuan menulis geguritan siswa mengalami peningkatan sebesar 32% pada siklus II. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa metode experiential learning dapat digunakan untuk meningkatkan kemampuan menulis geguritan siswa kelas VIII.

Peningkatan kemampuan menulis karangan deskripsi siswa kels IV melalui model CIRC (Cooperative Integrated Reading and Composition) SDN Pandanwangi 04 Kecamatan Blimbing Kota Malang / Herlia Nimas Ayu H.

 

Kata Kunci : menulis karangan deskripsi, model CIRC, SD Pada kelas IV kemampuan mengarang ditekankan pada menulis karangan deskripsi. Karangan deskripsi adalah karangan yang menggambarkan suatu situasi, benda, kejadian, dan sebagainya. Dengan cara menggambarkan ini pembaca dapat mengamati suatu peristiwa bagaikan melihat sendiri. Penulis menyajikan gambaran-gambaran kejadian sehingga orang lain memperoleh kejelasan yang amat jernih atas suatu benda, situasi, atau permasalahan.Sisswa belum mampu menulis dan mendeskripsikan benda dan tempat, kurang mampu menyusun ide, belum mampu mengembangkan kerangka karangan, dan seringkali salah dalam penggunaan bahasa serta penggunaan ejaan yang kurang tepat. Upaya yang dilakukan untuk mengatasi permasalahan menulis karangan deskripsi adalah dengan menggunankan model CIRC. Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan kemampuan menulis karangan deskripsi siswa kelas IV SDN Pandanwangi 04 Kecamatan Blimbing Kota Malang. Penelitian ini menggunakan jenis Penelitian Tindakan Kelas (PTK) dengan model kolaborasi. Subjek dalam penelitian ini yaitu seluruh ssiwa kelas IV SDN Pandanwangi 04 Kecamatan Blimbing Kota Malang dengan prosedur penelitian (1) Perencanaaan, (2) Tindakan, (3) Observasi, (4) Refleksi di setiap siklusnya. Instrumen pada penelitian ini berupa (1) lembar pengamatan aktivitas belajar, (2) soal tes, (3) dokumentasi, (4) catatatan lapangan. Hasi penelitian menunjukkan bahwa model CIRC dapat meningkatkan kemampuan siswa dalam menulis karangan dekripsi. Peningkaan aktivitas belajar ssiwa dapat diketahui dengan pengamatan terhadap keantusiasan siswa ketika pembelajaran dengan menggunakan model CIRC dilakukan meliputi (1) keaktifan belajar, (2) kerjasama dalam kelompok, (3) ketepatan menjawab dan menulis kembali. Hal ini dapat dilihat dari rata-rata hasil belajar siswa pada siklus I dan siklus II yang mengalami peningkatan rata-rata nilai hasil belajar siswa adalah 53 pada siklus I, sedangkan pada rata-rata nilai hasil belajar adalah 73 pada siklus II. Selain itu ketuntasan belajar pada siklus I untuk kualifikasi cukup adalah 62% dan kualifikasi baik adalah 42% Dan mengalami peningkatan pada siklus II untuk kualifikasi kurang adalah 0, kualifikasi cukup adalah 14%, kualifikasi baik adalah 86%. Oleh karena disarankan kepada: (1) guru bidang studi bahasa Indonesia hendaknya menggunakan model pembelajaran CIRC dalam pembelajaran menulis karangan deskripsi; (2) guru memberikan variasi pembelajaran di dalam kelas dan di luar kelas; (3) siswa hendaknya sering berlatih menulis karangan deskripssi.

Pengembangan modul pelajaran biologi kelas VII semester 2 SMPN 13 Malang / Maria Genitrix Suryani

 

Kata kunci: Pengembangan, Modul, pembelajaran Biologi Anak didik merupakan individu yang berbeda satu sama lain, memiliki keunikan masing-masing yang tidak sama dengan orang lain. Permasalahan yang sering dijumpai selama ini adalah banyak guru yang cendrung memperhatikan kelas secara keseluruhan (klasikal), tidak perorangan atau individu, sehingga perbedaan individual kurang diperhatikan. Sementara tiap anak memiliki karakteristik yang berbeda antara yang satu dengan yang lainnya. Dengan adanya hal tersebut membuat siswa yang cepat belajar menjadi bosan di kelas sedangkan siswa yang lamban semakin sulit mengejar ketertinggalannya. Untuk mengatasi permasalahan di atas pengembang mencoba mengembangkan modul Pembelajaran sistem kontrak. Dengan pembelajaran modul peserta didik dapat belajar secara mandiri sesuai dengan kecepatan, kesempatan dan gaya belajar masing-masing. Di sini peranan guru akan berubah adalah sebagai manajer yang bertugas untuk menyiapkan dan mengondisi kemudahan belajar anak, sebagai observer yang bertugas untuk mendiagnosis kesulitan belajar anak dan selanjutnya membantunya, serta evaluator yang bertugas untuk menilai tingkat penguasaan anak terhadap tujuan pembelajaran. Adapun tujuan dari pengembangan yaitu untuk menghasilkan produk berupa Modul Pembelajaran Sistem Kontrak Mata Pelajaran Biologi Kelas VII Semester 2 SMPN 13 Malang, memvalidasi modul untuk menguji tingkat kelayakannya. Metodologi dalam pengembangan ini menggunakan adaptasi model pengembangan Sadiman yang terdiri dari 9 langkah, yaitu (1) mengidentifikasi kebutuhan, (2) merumuskan tujuan, (3) merumuskan materi, (4) merumuskan alat keberhasilan, (5) menyusun naskah/story board dan storyline, (6) memproduksi, (7) memvalidasi, (8) merevisi (9) produk siap dimanfaatkan. Hasil instrument penilaian oleh evaluator menunjukkan bahwa: (1) ahli media menilai modul yang dikembangkan memenuhi kriteria valid/ layak dengan persentase 91% , (2) ahli materi menilai modul yang dikembangkan memenuhi kriteria sangat valid/ sangat layak dengan persentase 86%, (3) audiens perseorangan menilai modul media yang dikembangkan memenuhi kriteria sangat valid/ sangat layak dengan persentase 90.7%, (4) audiens kelompok kecil menilai modul media yang dikembangkan memenuhi kriteria sangat valid/ sangat layak dengan persentase 86%, (5) audiens klasikal menilai modul media yang dikembangkan memenuhi kriteria sangat valid/ sangat layak dengan persentase 87.4% . Sehingga dapat diinterpretasikan bahwa modul yang dikembangkan termasuk dalam kriteria sangat valid dan sangat layak untuk digunakan sebagai media pembelajaran Biologi kelas VII semester 2 di SMPN 13 Malang. Hasil uji coba pre test maupun post test yang diberikan kepada siswa kelas VII Semester 2 di SMPN 13 Malang untuk mengetahui kelayakan, kefektifan dan keefisien penggunaan modul ini menunjukkan adanya peningkatan prestasi belajar siswa setelah menggunakan modul persentase peningkatan hasil belajar (1) uji coba perseorangan sebesar 30%, (2) uji coba kelompok kecil sebesar 18% (3) uji coba klasikal sebesar 17.1%. Berdasarkan saran dari evaluator dilakukan revisi untuk menyempurnakan modul diantaranya memperbesar logo UM, memperbaiki tata letak penulisan dan konsisten dalam menggunakan angka romawi dalam tiap penggalan 1-4 dan latihan ulangan dalam tiap penggalan 1-4, serta menjelaskan tujuan penelitian kepada siswa-siswi, sehingga lebih termotivasi untuk mempelajari modul. Agar modul Biologi untuk kelas VII semester 2 yang telah direvisi dapat lebih bermanfaat dalam kegiatan pembelajaran, maka ada beberapa saran berkaitan dengan pengembangan modul pelajaran Biologi kelas VII semester 2 sebagai berikut: 1. Bagi guru a. Guru dapat mengoptimalkan modul hasil pengembangan dengan memanfaatkan dan mengikuti petunjuk yang ada dalam petunjuk guru b. Guru hendaknya selalu mengontrol proses belajar siswa serta membantunya apabila peserta didik menemukan kesulitan c. Guru diharapkan siap dengan program pengayaan bagi siswa yang cepat mempelajari modul dan memberi bimbingan dan memantau bagi siswa yang mengalami kesulitan d. Guru diharapkan dapat menjadi fasilitator belajar siswa, manusia sumber dan sebagai pembimbing e. Guru hendaknya menyediakan waktu untuk kegiatan konsultasi atau diskusi tentang materi dengan siswa 2. Bagi siswa a. Siswa dapat mengoptimalkan modul hasil pengembangan dengan mempelajari sesuai dengan petunjuk yang ada b. Siswa disarankan untuk belajar secara mandiri sesuai kecepatan, kesempatan dan cara belajarnya masing-masing c. Siswa hendaknya segera bertanya pada guru apabila mengalami kesulitan dalam memahami modul agar tidak tertinggal jauh dengan teman yang lain 3. Bagi pengembangan lanjutan Perlu adanya pengembangan modul dengan materi lain yang lebih menarik dan lebih sempurna sehingga dapat digunakan sebagai penunjang (bahan ajar) dalam proses pembelajaran Biologi.

Peningkatan keterampilan berbicara dengan media gambar pada siswa kelas II SDN Modangan 01 Kabupaten Blitar / Gogot Agus Triyono

 

Kata kunci: keterampilan, berbicara, media gambar. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui penerapan media gambar dalam meningkatkan pembelajaran keterampilan berbicara siswa kelas II SDN Modangan 01 kabupaten Blitar. Selain itu, setelah mendeskripsikan gambar dapat meningkatkan keterampilan berbicara siswa kelas II SDN Modangan 01 Kabupaten Blitar. Penelitian ini menggunakan pendekatan deskriptif kualitatif. Jenis penelitian menggunakan rancangan dari Kemmis dan Taggart. Tahap pelaksanaannya meliputi perencanaan, pelaksanaan tindakan, observasi, dan refleksi. Penelitian dilaksanankan di SDN Modangan 01 Kabupaten Blitar pada siswa kelas II. Data dan sumber data diambil dari seluruh aktifitas dan hasil pembelajaran siswa. Adapun pengumpulan data diambil dari hasil observasi, wawancara, tes, dan dokumentasi. Prosedur penelitian ini melalui tahapan pra tindakan, siklus I, dan dilanjutkan Pelaksanaan siklus II. Hasil penelitian ini menunjukkan adanya peningkatan keterampilan berbicara pada siswa kelas II SDN Modangan 01 Kabupaten Blitar dengan media gambar. Peningkatan keterampilan berbicara terjadi baik secara individu maupun klasikal. Peningkatan rata-rata prestasi belajar peserta didik secara individu pada pra tindakan yaitu 64,17 % meningkat menjadi 67,25 % pada siklus I, kemudian dari siklus I yaitu 67,25 % meningkat menjadi 80,58 % pada siklus II. Sedangkan secara klasikal pada pra tindakan yaitu 17 % meningkat menjadi 58 % pada siklus I, kemudian dari siklus I yaitu 58 % meningkat menjadi 92 % pada siklus II. Sehingga ada 10 peserta didik yang tidak tuntas pada pra tindakan, ada 5 peserta didik yang tidak tuntas pada siklus I, dan 1 peserta didik yang tidak tuntas pada siklus II. Berdasarkan hasil penelitian ini, dapat disarankan yaitu bagi para guru untuk menggunakan media gambar pada pembelajaran berbicara, bagi sekolah untuk lebih bekerja keras dalam meningkatkan mutu pendidikan secara kreatif daninovatif, bagi pemerintah untuk memberikan motivasi dan sarana prasarana yang mendukung pada sekolah, dan bagi peneliti lain agar menggunakan media gambar dalam penelitiannya tentang pembelajaran berbicara.

Pengaruh metode trifokus Steve Snyder terhadap kecepatan efektif membaca siswa kelas 5 SDN Bakalan Krajan 1 Malang / Ana Rahmawati

 

Kata kunci : metode Trifokus Steve Snyder, kecepatan efektif membaca (KEM), SD. Di era globalisasi berbagai macam bacaan semakin bertambah, sementara waktu yang dimiliki seseorang tidak bertambah. Diperlukan satu metode membaca cepat sederhana yang mengena agar siswa SD tidak kesulitan menerapkannya. Metode Trifokus Steve Snyder adalah metode membaca cepat sederhana yang efektif dapat mempengaruhi kemampuan siswa dalam membaca cepat sekaligus memahami isi bacaan. Tujuan penelitian ini adalah (1) mengetahui KEM siswa kelas V SDN Bakalan Krajan 1 Malang sebelum penggunaan metode Trifokus Steve Snyder (2) mengetahui KEM siswa kelas V SDN Bakalan Krajan 1 Malang sesudah penggunaan metode Trifokus Steve Snyder (3) mengetahui pengaruh penggunaan metode Trifokus Steve Snyder terhadap KEM siswa kelas V SDN Bakalan Krajan 1 Malang. Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif dengan rancangan quasi eksperimen. Teknik pengambilan sampel yang digunakan adalah teknik purposive sampling. Data nilai diambil dari hasil pretes dan postes pemahaman terhadap bacaan yang telah dibaca siswa sampel, sedangkan kecepatan efektif membaca diambil dari tes kecepatan membaca per menit. Analisis data menggunakan t-test dengan membandingkan nilai pretes maupun postes. Data hasil penelitian dianalisis dengan bantuan SPSS 16 for Windows. Penelitian ini memilih siswa kelas V SDN Bakalan Krajan 1 Malang sebagai populasi dengan jumlah 105 siswa. Sampel penelitian ini yaitu kelas V A dan V C yang berjumlah total sebanyak 69 siswa. Rata-rata nilai pretes siswa kelas eksperimen adalah 55,91, sedangkan rata-rata KEM siswa adalah 86,7 kpm. Rata-rata nilai postes siswa kelas eksperimen adalah 68,48, sedangkan rata-rata KEM siswa adalah 120,12 kpm. Hal itu menunjukkan adanya pengaruh nilai tes dan KEM pada siswa setelah penggunaan metode Trifokus Steve Snyder. Perhitungan uji t diperoleh t hitung = 3,029 untuk t tabel dengan α = 0,05 dan df = 69 - 1 = 68, diperoleh t tabel = 1,645 (digunakan df ∞ karena angka 68 tidak terdapat pada tabel t). sehingga t hitung > t tabel yaitu 3,029 > 1,645 (Ha diterima). Dari kriteria pengujian, maka dapat disimpulkan bahwa terdapat perbedaan yang signifikan antara nilai postes kelas eksperimen dengan kelas kontrol. Kesimpulannya adalah penggunaan metode Trifokus Steve Snyder berpengaruh positif terhadap KEM siswa kelas V SDN Bakalan Krajan 1 Malang. Diharapkan metode ini dapat diterapkan secara berkelanjutan agar siswa mampu melatih kemampuannya dalam membaca cepat sehingga mampu meningkatkan kemampuan berbahasa yang lain.

Gaya belajar santri dalam memahami materi wawasan kebangsaan di Pondok Pesantren Zainul Hasan Genggong Probolinggo / Tutik Hidayati

 

Kata kunci: Gaya belajar Santri, Pondok Pesantren, Wawasan Kebangsaan. Sebagai lembaga pendidikan, pesantren diharapkan mampu memfasilitasi komunitas belajar dalam hal ini santri dalam mengenyam atau menuntut ilmu baik ilmu yang bersifat duniawi maupun ukhrowi dalam konteks Indonesia. Semua lembaga pendidikan termasuk pesantren harus memiliki wawasan yang tidak bisa dipisahkan dengan wawasan nasional yang dimiliki oleh bangsa Indonesia. Kinerja belajar santri seharusnya mencerminkan gaya-gaya belajar yang bisa mendukung bagi tercapainya tuntutan menuntut ilmu termasuk juga tuntutan untuk memiliki wawasan kebangsaan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui gaya belajar santri dalam memahami materi wawasan kebangsaan di pondok pesantren Zainul Hasan genggong. Secara khusus penelitian ini bertujuan untuk mengetahui (1) Bagaimana gaya belajar santri di pondok pesantren Zainul Hasan Genggong, (2) Bagaimana gaya belajar santri dalam memahami materi wawasan kebangsaan di pondok pesantren Zainul Hasan Genggong, (3) Bagaimana pemahaman santri terhadap materi wawasan kebangsaan di pondok pesantren Zainul Hasan Genggong. Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan kualitatif. Teknik pengumpulan data yang digunakan yakni: wawancara mendalam observasi partisipatif, dokumentasi dan kuesioner. Sedangkan analisis data dilakukan selama dan setelah pengumpulan data. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa (1) Gaya belajar yang diterapkan di pondok pesantren Zainul Hasan Genggong termasuk dalam kegiatan sekolah formal setiap harinya menggunakan metode ceramah PAKEM dan gaya belajar auditory; (2) Gaya belajar santri dalam memahami materi wawasan kebangsaan dengan cara mengenali diri sendiri, merekam kata dengan tulisan, belajar bersama dan menghargai diri sendiri, gaya belajar santri dalam memahami materi wawasan kebangsaan termasuk gaya belajar modalitas (auditory, visual, reading,dan kinesthetic), gaya belajar santri dalam memahami materi wawasan kebangsaan jika ditinjau dari Pengaturan informasi termasuk gaya belajar spectrum (abstract random, concret sequensial dan abstract sequensial), gaya belajar santri dalam memahami materi wawasan kebangsaan jika ditinjau dari gaya terima dimana setiap akan melihat dunia dengan caranya sendiri, gaya belajar santri memiliki gaya berpikir analitik, global. Dikuatkan dengan kuesioner (85,7%) mengenali diri sendiri, (81,4%) santri menyatakan bahwa mereka selalu merekam kata dengan tulisan, (84,3%) santri setuju bahwa belajar bersama merupakan cara termudah untuk memahami materi wawasan kebangsaan, dan (97,1%) santri memilih untuk menghargai diri sendiri, (62,86%) santri memilih gaya belajar auditory, (12,86%) santri memilih gaya belajar visual, (17,14%) santri memilih gaya belajar reading, (7,14%) santri memilih gaya belajar kinesthetic, (17,14%) santri memilih abstract sequensial, (22,86%) memilih gaya belajar Concret sequensial dan (60%) santri memilih gaya belajar abstract random, (64,29%) santri memilih gaya berfikir analitik , (35,71%) memilih gaya berfikir global; (3) Pemahaman santri terhadap materi wawasan kebangsaan cukup baik. Santri mengaktualisasi wawasan kebangsaan yang diwujudkan dalam hal-hal seperti pengetahuan warga negara serta rasa cinta, rasa hormat dan rasa memiliki bangsa dan negaranya dan keikutsertaan santri untuk memajukan, ingin menjaga, dan ingin memartabatkan bangsa dan negaranya, hasil kuesioner (62,86%) santri menjawab keseluruhan pertanyaan tentang wawasan kebangsaan dengan benar. Berdasarkan hasil penelitian ini, dapat disarankan bahwa gaya belajar santri di pondok pesantren dalam memahami materi wawasan kebangsaan masih perlu dikembangkan, misalnya dengan mengembangkan gaya belajar seperti gaya belajar visual, serta meningkatkan gaya belajar reading dan concret sequensial. Bagi guru PKn hendaknya dapat memberikan pemahaman yang lebik baik terhadap materi wawasan kebangsaan terhadap santri. Bagi mahasiswa yang ingin mengkaji atau menindaklanjuti gagasan atau ide lain yang berkaitan dengan karya tulis ini sebaiknya menggunakan objek yang lebih luas dan materi yang lebih mendalam tentang gaya belajar dan wawasan kebangsaan.

Peningkatan keterampilan menulis surat pribadi melalui pemodelan siswa kelas IV SDN Sananwetan 2 kota Blitar / Renny Purwanti

 

Kata kunci: keterampilan menulis, surat pribadi, model surat pribadi Keterampilan menulis surat pribadi yang dilaksanakan di SDN Sananwetan 2 kota Blitar belum mencapai standar ketuntasan. Hal ini terjadi karena ada beberapa faktor yaitu guru belum menerapkan metode pembelajaran yang menarik, guru belum memanfaatkan media pembelajaran, dan siswa langsung diberi tugas menulis surat kepada teman sebaya tanpa diberi penjelasan terlebih dahulu terkait dengan materi. Tujuan penelitian ini yaitu mendeskripsikan penerapan pemodelan dapat meningkatkan keterampilan menulis surat pribadi siswa kelas IV SDN Sananwetan 2 kota Blitar. Metode yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif dengan jenis pendekatan Penelitian Tindakan Kelas (PTK). Adapun alur PTK tersebut yaitu perencanaan, pelaksanaan, pengamatan, dan refleksi. Subjek dalam penelitian ini adalah siswa kelas IV SDN Sananwetan 2 kota Blitar. Teknik pengumpul data diperoleh dari pengamatan, tes, angket, dan dokumentasi. Teknik analisis hasil penelitian yang dipakai adalah analisis deskriptif kualitatif. Pro-sedur penelitian terdiri dari tiga tahap yaitu pratindakan, tindakan siklus I, dan tindakan siklus II. Hasil penelitian dari data yang didapat menunjukkan bahwa penerapan contoh model surat pribadi dalam pembelajaran menulis surat pribadi meningkat-kan keterampilan menulis surat pribadi siswa kelas IV SDN Sananwetan 2 kota Blitar. Terbukti nilai hasil menulis surat pribadi yang diperoleh siswa kelas IV SDN Sananwetan 2 kota Blitar pada pratindakan ketuntasan klasikal yang dicapai 50% dengan rata-rata kelas 60, meningkat pada tindakan siklus I dengan ketuntas-an klasikal 80% dan rata-rata kelas 78,1, kemudian meningkat lagi pada tindakan siklus II ketuntasan klasikal yang dicapai 90% dengan rata-rata kelas 82,7. Dari uraian tersebut disimpulkan bahwa pembelajaran telah berhasil. Saran yang disampaikan untuk guru dan kepala sekolah hendaknya di sekolah menyediakan fasilitas dan sumber belajar yang lengkap bagi siswa. Adanya metode bervariasi yang diberikan guru, siswa diharapakan dapat semakin tertarik untuk mempelajari bahasa Indonesia. Sehingga hasil belajar siswa akan meningkat. Bagi peneliti lain, semoga skripsi ini menjadi dasar dan acuan dalam mengembangkan metode pembelajaran yang lebih baik. Sedangkan bagi peneiti sendiri, diharapakan dapat lebih mengembangkan ilmu yang di dapat dalam perkuliahan di dunia kerja sehingga mampu menciptakan metode pembelajaran yang lebih inovatif.

Pentingnya bimbingan orang tua terhadap hasil belajar siswa pada mata pelajaran IPS kelas IV di SDN Karangsari 02 Kecamatan Bantur Kabupaten Malang / Vicga Higmawati

 

Kata Kunci: pentingnya bimbingan, orang tua, hasil belajar Pelaksanaan bimbingan selain dilaksanakan disekolah juga dilaksanakan dirumah. Pengawasan dan bimbingan orang tua dirumah mutlak diperlukan, karena orang tua dapat mengawasi dan mengetahui segala kekurangan dan kesulitan siswa dalam belajarnya. bimbingan dari orang tua dapat juga berperan sebagai cara untuk peningkatan disiplin terutama pada saat belajar dirumah. Maka pengetahuan yang pertama diterima oleh siswa adalah dari orang tuanya. Tetapi banyak juga orang tua yang salah pada saat membimbing siswa mereka. Kesalahan orang tua yang sering terjadi adalah melakukan bimbingan dan pendampingan yang salah pada saat siswa belajar, misalnya pada saat siswa diberikan tugas rumah orang tua akan ikut mengerjakan sebaik mungkin tanpa memberikan kesempatan kepada siswa mereka untuk berfikir dalam memecahkan masalah mereka dan mengerjakan tugas rumah mereka sendiri. Berkaitan dengan adanya permasalahan tersebut, maka diperlukan penelitian mengenai pentingnya bimbingan orang tua terhadap hasil belajar tersebut. Penelitian ini dlaksanakan dengan tujuan untuk mendeskripsikan beberapa hal yang mencakup, pentingnya bimbingan orang tua, hasil belajar siswa, dan pengaruh bimbingan orang tua terhadap hasil belajar di SDN Karangsari 02 Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian deskriptif kualitatif. Data penelitian berupa rekaman hasil belajar siswa semester gasal. Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan teknik observasi, wawancara, dan pembagian angket. Prosedur pengumpulan dilakukan dengan tahapan perencanaan, observasi lapangan, pengumpulan data, pengumpulan data dasar dan melengkapi. Sedangkan kegiatan analisis dilakukan dengan tahapan analisis, reduksi data, penyajian data, penarikan kesimpulan. Berdasarkan analisis diperoleh kesimpulan dari keseluruhan siswa kelas IV yang berjumlah 16 orang siswa, terdapat 3 orang siswa atau sekitar 19% dari keseluruhan populasi yang ada telah teridentifikasi mendapatkan pola bimbingan dari orang tua yang kurang tepat pada saat pendampingan belajar dirumah. Pentingnya bimbingan yang diberikan oleh orang tua siswa SDN Karangsari sangat berpengaruh terhadap hasil belajar siswa. Siswa menjadi kurang aktif dalam belajar disekolah maupun dirumah, sebab selama ini siswa terbiasa tidak mengerjakan tugas sendiri, sehingga apabila siswa disajikan permasalahan pembelajaran tidak dapat mencari solusi pemecahan masalah pembelajaran. Maka dapat disimpulkan bahwa strategi bimbingan orang tua yang tepat dapat meningkatkan hasil belajar siswa dan mativasi belajar siswa.

Konflik politik Israel Palestina tahun 1993-2006 dan dampaknya di Indonesia / Teguh Adi Susilo Yuwono

 

Kata kunci : konflik politik, israel-palestina, dampak, makna edukatif Konflik politik Israel-Palestina merupakan konflik yang berlangsung cukup lama. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui penyebab konflik itu terjadi di Palestina serta dampaknya bagi Indonesia, di mana Indonesia merupakan negara berpenduduk muslim terbesar di dunia. Penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai referensi tambahan dalam pengajaran pendidikan sejarah di sekolah. Rumusan masalah penelitian adalah sebagai berikut. (1) Bagaimana deskripsi Perjanjian Oslo 1993 dan pelaksanaanya? (2) Bagaimana konflik politik Israel-Palestina tahun 1993 sampai 2006? (3) Bagaimana upaya penyelesaian konflik Israel-Palestina pada tahun 1993 sampai 2006? (4) Apa dampak konflik Israel-Palestina pada tahun 1993 sampai 2006 bagi bangsa Indonesia? (5) Apa makna edukatif dari konflik Israel-Palestina bagi bangsa Indonesia. Penulis menggunakan metode penelitian sejarah. Pemilihan topik, heuristik (pencarian sumber sejarah), verifikasi (kritik sumber), intepretasi dan historiografi. Hasil penelitian ini menunjukan bahwa (1) Perjanjian Oslo adalah upaya untuk memecahkan persoalan konflik politik Israel-Palestina, perjanjian perdamaian ini ditanda tangani oleh Yaser Arafat sebagai perwakilan PLO sedangkan dari pihak Israel diwakili oleh Yizhak Rabin. (2) Konflik Israel-Palestina ini adalah konflik yang terjadi akibat ketidak konsistenan kedua belah pihak dalam menaati namun perjanjian tersebuti perjanjian damai. (3) Upaya penyelesaian konflik Israel-Palestina tahun 1993-2006 melalui perundingan di antaranya Perjanjian Oslo I, Perjanjian Oslo II, Perjanjian Wye River.t tidak mampu menghentikan konflik secara permanen, perjanjian tersebut hanya menghentikan sementara. (4) Konflik politik Israel-Palestina ini berdampak kepada bangsa Indonesia yaitu dalam bidang politik, bidang ekonomi, bidang sosial.(5) Pembahasan tentang Konflik Israel-Palestina memiliki makna edukatif bagi Sekolah Menengah Pertama dengan Sekolah Menengah Atas dan Perguruan Tinggi.

Problematika pendidikan budi pekerti di lembaga pemasyarakatan kelas II anak Blitar / Desinta Dwi Rapita

 

Kata Kunci: pendidikan, pendidikan budi pekerti, lembaga pemasyarakatan anak Pendidikan Budi Pekerti merupakan pendidikan yang strategis dan bersifat urgen untuk diberikan, sebab Pendidikan Budi Pekerti sebagai upaya sadar membekali para peserta didik agar mampu berperilaku sebagai manusia-manusia yang ber-imtaq, berbudi pekerti luhur, berkepribadian dan berkualitas, serta bertanggungjawab terhadap masyarakat dan bangsanya. Lebih khusus, Pendidikan Budi Pekerti yang dilaksanakan di Lembaga Pemayarakatan Kelas II A Anak (LPA) Blitar merupakan salah satu upaya pembinaan dalam rangka untuk mengembalikan perilaku dan sikap mental anak ke arah yang lebih baik. Dengan begitu diharapkan anak dapat kembali menjadi manusia seutuhnya, meninggalkan masa lalunya yang gelap, menyadari kesalahannya dan tidak akan mengulangi kesalahannya sehingga dapat diterima kembali oleh lingkungan masyarakat. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan problematika Pendidikan Budi Pekerti di LPA Blitar, yang mencakup tujuan Pendidikan Budi Pekerti di LPA Blitar, isi materi Pendidikan Budi Pekerti di LPA Blitar, metode dan media yang digunakan dalam pembelajaran Pendidikan Budi Pekerti di LPA Blitar, pelaksanaann evaluasi pembelajaran Pendidikan Budi Pekerti, hambatan-hambatan dalam pelaksanaan pembelajaran serta cara untuk mengatasi hambatan pelaksanaan Pendidikan Budi Pekerti di LPA Blitar. Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian deskriptif kualitatif. Data penelitian yang berupa dokumentasi dan hasil wawancara dengan beberapa informan kunci seperti peserta didik, petugas, guru pengajar, dan orangtua anak. Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan teknik wawancara, observasi dan dokumentasi. Beberapa simpulan hasil penelitian sebagai berikut. Pertama, mengenai tujuan dilaksanakan pendidikan budi peketi di LPA Blitar adalah intinya untuk memberikan pendidikan budi pekerti kepada anak didik, agar jika mereka sudah keluar dari LPA Blitar, mereka bisa menjadi manusia seutuhnya dan bisa diterima oleh masyarakat. Kedua, isi materi pendidikan budi pekerti adalah berkaitan dengan penanaman nilai, akhlak, bagaimana berperilaku yang baik sesuai dengan norma yang berlaku, berlaku sopan, menghargai sesama manusia dan bertanggungjawab atas apa yang telah dilakukannnya, disiplin, patriotis, tenggang rasa, empati, adil, dan dapat hidup dalam kebersamaan. Ketiga, mengenai metode dalam pelaksanaan Pendidikan Budi Pekerti adalah metode ceramah, permainan, diskusi dan pembiasaan. Keempat, evaluasi pembelajaran pendidikan budi pekerti di LPA Blitar dilaksanakan dengan cara memberikan test atau ujian tertulis dan melalui evaluasi diri. Kelima, hambatan-hambatan dalam pelaksanaan Pendidikan Budi Pekerti antara lain; (a) motivasi belajar siswa rendah, (b) kurangnya koordinasi dan pengertian dari masing-masing sub bidang di Lapas, (c) jumlah tenaga pengajar yang terbatas, (d) guru pengajar kurang kompeten, (e) motivasi guru dalam mengajar kurang, (f) minimnya jam pelajaran. Keenam, cara yang dilakukan untuk mengatasi hambatan-hambatan dalam pelaksanaan Pendidikan Budi Pekerti di LPA Blitar antara lain; (a) menyediakan tambahan tenaga guru, bisa dari LPA maupun dari luar dan memang mempunyai kompetensi mengajar, (b) guru-guru yang masih mempunyai SK dari dephukham diberikan insentif berupa tambahan gaji agar mereka tidak lagi mempunyai kecemburuan sosial dengan guru-guru pada umumnya, (c) memberikan perhatian lebih kepada anak-anak binaan atau siswa, (d) menambah jam pelajaran atau jam sekolah, (e) inovasi metode pembelajaran agar lebih menarik dalam pembelajaran Pendidikan Budi Pekerti, dan (f) menciptakan lingkungan sekolah yang kondusif dan penuh dengan nilai budi pekerti.

Penerapan model pembelajaran kooperatif tipe student teams achiement divisions (STAD) untuk meningkatkan motivasi dfan hasil belajar IPS siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Batang-Batang Sumenep / Syafaatul Hidayati

 

Kata Kunci: Pembelajaran kooperatif, tipe STAD, motivasi, hasil belajar Metode pembelajaran merupakan unsur penting yang mendukung tercapainya suatu tujuan yang telah ditetapkan dalam proses belajar mengajar. Melalui metode pembelajaran, seorang guru dapat merancang dan mengarahkan proses pembelajaran yang bermakna bagi siswa. Oleh karena itu guru harus peka dan mampu memilih serta menentukan metode pembelajaran yang mengarahkan siswa untuk lebih aktif dalam proses belajar agar tercapai hasil belajar yang optimal. Strategi yang menuntut keterlibatan siswa secara aktif dalam proses belajar adalah pembelajaran kooperatif. Salah satu tipe dalam model pembelajaran kooperatif adalah Student Teams Achievement Divisions (STAD). Tujuan penelitian ini adalah: (1) untuk mengetahui penerapan model pembelajaran kooperatif tipe STAD pada mata pelajaran IPS kelas VIII di SMP Negeri 1 Batang-Batang Sumenep; (2) untuk mengetahui penerapan model pembelajaran kooperatif tipe STAD dapat meningkatkan motivasi belajar siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Batang-Batang Sumenep; (3) untuk mengetahui penerapan model pembelajaran kooperatif tipe STAD dapat meningkatkan hasil belajar IPS siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Batang-Batang Sumenep; (4) untuk mengetahui penerapan model pembelajaran kooperatif tipe STAD dapat meningkatkan motivasi dan hasil belajar IPS siswa kelas VIII SMP Negeri 1 Batang-Batang Sumenep. Penelitian ini menggunakan jenis Penelitian Tindakan Kelas (PTK). Waktu pelaksanaan penelitian ini selama dua siklus mulai tanggal 1 Februari sampai tanggal 14 Februari 2011. Subjek penelitian ini adalah siswa kelas VIII-1 SMP Negeri1Batang-Batang Sumenep sebanyak 39 siswa yang terdiri dari 23 siswa laki-laki dan 16 siswa perempuan. Berdasarkan hasil perhitungan data menunjukkan bahwa penerapan model pembelajaran kooperatif tipe STAD dapat meningkatkan motivasi dan hasil belajar siswa dari siklus I ke siklus II. Untuk itu, maka disarankan bagi guru mata pelajaran IPS di SMP Negeri 1 Batang-Batang Sumenep pada khususnya dan guru IPS di sekolah lain pada umumnya untuk menerapkan model pembelajaran kooperatif dengan tipe STAD sebagai salah satu alternatif dalam pembelajaran di dalam kelas. Bagi peneliti lanjutan untuk diadakan penelitian lanjutan dengan cakupan materi yang lebih luas dan memadukan beberapa metode pembelajaran yang dikenal selama ini. Disamping itu, bagi dinas pendidikan setempat supaya lebih sering memberikan penyuluhan-penyuluhan tentang model pembelajaran yang ada sekarang secara merata pada semua sekolah-sekolah baik yang ada di kota maupun di kecamatan.

Hubungan antara body image dengan perilaku konsumtif dalam pembelian produk kosmetik pada siswi kelas X SMK Negeri 2 Malang / Devina Andriany

 

Kata Kunci: Body Image, Perilaku Konsumtif, Produk Kosmetik, SMKN 2 Malang Perhatian remaja akan gambaran tubuh yang dimilikinya terkait erat dengan body image. Pada remaja permasalahan fisik yang terjadi berhubungan dengan ketidakpuasan atau keprihatinan mereka terhadap keadaan fisik yang dimiliki. Remaja yang dapat menerima dan puas dengan keadaan fisiknya mempunyai pengaruh positif terhadap penilainnya pada diri sendiri. Sebaliknya remaja yang tidak dapat menerima keadaan dirinya dan merasa kurang beruntung, akan memikirkan suatu cara yang dapat memperbaiki penampilan mereka seperti pakaian atau alat-alat kecantikan yang dapat digunakan untuk menyembunyikan bentuk-bentuk fisik yang tidak disukai dan menonjolkan bentuk fisik yang dianggap menarik. Penelitian ini dilaksanakan dengan tujuan untuk mengetahui (1) gambaran body image siswi kelas X SMK Negeri 2 Malang (2) gambaran perilaku konsumtif dalam pembelian kosmetik pada siswi kelas X SMK Negeri 2 Malang (3) hubungan antara body image dengan perilaku konsumtif dalam pembelian produk kosmetik pada siswi kelas X SMK Negeri 2 Malang dengan menggunakan metode kuantitatif yang dikembangkan dengan cara deskriptif korelasional. Populasi dalam penelitian ini siswi kelas X SMK Negeri 2 Malang, sampel dalam penelitian ini berjumlah 90 siswi dengan menggunakan teknik cluster random sampling. Penelitian ini menggunakan dua instrumen (1) skala body image dengan reliabilitas 0,956 (2) skala perilaku konsumtif dalam pembelian produk kosmetik dengan reliabilitas 0,942. Hasil dari penelitian ini adalah (1) Subjek sebagian besar memiliki body image positif yaitu sebesar 61,1% dan 38,9% memiliki body image negatif (2) Subjek sebagian besar memiliki perilaku konsumtif dalam pembelian produk kosmetik dalam tingkatan sedang yaitu sebesar 54,4% dan 45,56% dalam tingkat yang rendah. Jika dilihat kedudukannya di kelompok 81,1% subjek sebagian besar memiliki perilaku konsumtif dalam pembelian produk kosmetik pada tingkatan sedang, 13,33% dalam tingkat yang tinggi dan 5,56% dalam tingkatan rendah (3) Uji korelasi dengan menggunakan analisis Product Moment diperoleh bahwa ada korelasi negatif antara body image dengan perilaku konsumtif dalam pembelian produk kosmetik pada siswi kelas X SMK Negeri 2 Malang sehingga semakin tinggi body image maka semakin rendah tingkat perilaku konsumtif dalam pembelian produk kosmetik. Disarankan pada remaja putri yang masih memiliki body image negatif untuk lebih belajar menerima dan menyukai keadaan fisik dan penampilannya serta lebih memperhatikan dan mengembangkan faktor penting lain seperti prestasi belajar atau bakat agar body image yang dimiliki menjadi lebih positif sehingga remaja putri dapat menghindari perilaku konsumtif dalam pembelian produk kosmetik. Diharapkan sekolah membantu membentuk body image positif dengan memberikan pengertian dan pengarahan pada siswi untuk menerima dan menyukai keadaan fisik dan penampilannya serta lebih memfokuskan pada prestasi, bakat, minat atau hobi siswi sehingga perilaku konsumtif terhadap pembelian produk kosmetik dapat dihindari. Untuk penelitian selanjutnya diharapkan menggunakan metode kualitatif agar dapat mendeskripsikan aspek-aspek dengan lebih jelas. Jika menggunakan metode kuantitatif, diharapkan memperluas populasi agar hasil penelitian yang diperoleh menjadi lebih variatif dan lebih akurat.

Implementasi pendidikan anti korupsi melalui pendidikan kewarganegaraan di SMPN 8 Malang / Any Setyo Rahayu

 

Kata Kunci: implementasi, pendidikan anti korupsi, pendidikan kewarganegaraan Pendidikan Anti Korupsi adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan proses belajar-mengajar yang kritis terhadap nilai-nilai anti korupsi. Dalam proses tersebut, Pendidikan Anti Korupsi bukan sekedar media bagi transfer pengetahuan (kognitif), namun juga menekankan pada upaya pembentukan karakter (afektif), dan kesadaran moral dalam melakukan perlawanan (psikomotorik), terhadap perilaku korupsi. SMPN 8 Malang merupakan salah satu sekolah yang menerapkan Pendidikan Anti Korupsi melalui pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan. Berdasarkan hal tersebut, dilakukan penelitian tentang implementasi Pendidikan Anti Korupsi melalui Pendidikan Kewarganegaraan. Penelitian ini dilaksanakan dengan tujuan mendeskripsikan beberapa hal, yang mencakup: (1) pengintegrasian Pendidikan Anti Korupsi ke dalam silabus PKn, (2) penyusunan RPP yang memuat Pendidikan Anti Korupsi, (3) pelaksanaan pembelajaran Pendidikan Anti Korupsi melalui PKn, (4) kendala-kendala dalam pelaksanaan pembelajaran Pendidikan Anti Korupsi melalui mata pelajaran PKn, dan (5) upaya mengatasi kendala dalam pelaksanaan pembelajaran Pendidikan Anti Korupsi melalui mata pelajaran PKn. Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif dengan jenis penelitian studi kasus. Lokasi penelitian di SMPN 8 Malang yang terletak di Jl. Arjuno No. 19 Malang. Sumber data dalam penelitian ini adalah informan (orang), peristiwa, dan dokumen. Teknik pengumpulan data menggunakan metode wawancara, observasi, dan dokumentasi. Prosedur analisis data terdiri dari reduksi data, penyajian data, dan kesimpulan/verifikasi data. Temuan penelitian menunjukkan bahwa:(1) prosedur pengintegrasian Pendidikan Anti Korupsi ke dalam silabus PKn adalah: (a) mengidentifikasi SK dan KD yang akan menjadi materi pengintegrasian Pendidikan Anti Korupsi, (b) menambah indikator tentang korupsi pada kolom indikator, (c) menambah materi pokok tentang korupsi pada kolom materi pokok sesuai dengan indikatornya, (d) menyisipkan instrumen yang berkaitan dengan korupsi untuk mengevaluasi Pendidikan Anti Korupsi, dan (e) menambah sumber belajar tentang korupsi, (2) prosedur dalam menyusun RPP PKn yang memuat Pendidikan Anti Korupsi adalah: (a) menyisipkan indikator materi Pendidikan Anti Korupsi, (b) menyisipkan materi Pendidikan Anti Korupsi pada tujuan pembelajaran, (c) menguraikan indikator materi Pendidikan Anti Korupsi pada materi pembelajaran, (d) merencanakan pemberian materi Pendidikan Anti Korupsi dalam langkah-langkah pembelajaran, (e) menambahkan sumber belajar, dan (f) menyisipkan instrumen tentang materi Pendidikan Anti Korupsi dalam penilaian pelajaran PKn, (3) pelaksanaan pembelajaran Pendidikan Anti Korupsi melalui PKn menggunakan media gambar, artikel, dan media massa serta menggunakan metode ceramah, role playing, tanya jawab, penugasan, dan diskusi kelompok. Untuk mengevaluasi Pendidikan Anti Korupsi mengikuti dengan evaluasi PKn, (4) kendala-kendala dalam pembelajaran PKn yang memuat Pendidikan Anti Korupsi terdiri dari dua kendala yaitu kendala internal dan eksternal. Kendala internalnya meliputi: (a) guru mengalami kesulitan dalam pengintegrasian Pendidikan Anti Korupsi melalui PKn karena kekurangtelitian dalam mengidentifikasi SK dan, (b) guru mengalami kesulitan dalam penyusunan silabus dan RPP PKn yang memuat materi Pendidikan Anti Korupsi karena sebelum membuat silabus dan RPP guru harus memikirkan materi Pendidikan Anti Korupsi apa yang dimasukkan dalam silabus dan RPP serta banyaknya komponen yang harus memuat materi Pendidikan Anti Korupsi mulai dari indikator, tujuan pembelajaran, materi pembelajaran, langkah-langkah pembelajaran, sumber belajar dan evaluasinya, dan (c) guru mengalami kesulitan dalam pembagian waktu pembelajaran Pendidikan Anti Korupsi karena materi PKn sudah penuh dan alokasi waktu pembelajaran PKn yang sedikit. Sedangkan kendala eksternalnya adalah faktor lingkungan yang melihat korupsi sebagai hal yang biasa atau membudaya sehingga berakibat rusaknya tatanan hidup di Indonesia, dan (5) upaya mengatasi kendala-kendala internal adalah: (a) upaya mengatasi kendala dalam pengintegrasian Pendidikan Anti Korupsi dengan cara sering mempelajari SK dan KD yang menjadi materi pengintegrasian Pendidikan Anti Korupsi serta harus teliti, (b) upaya mengatasi kendala dalam penyusunan silabus dan RPP PKn yang memuat Pendidikan Anti Korupsi dengan cara harus teliti dan kreatif agar semua materi bisa tersampaikan dan memiliki banyak referensi, dan (c) upaya mengatasi kendala alokasi waktu yang sedikit dengan cara banyak memberikan tugas dan juga guru harus pandai dalam memilih metode pembelajaran yang bisa menyampaikan seluruh materi baik materi PKn maupun materi Pendidikan Anti Korupsi. Sedangkan upaya mengatasi kendala eksternal karena faktor lingkungan dengan cara selalu memberi nasihat dan memberi contoh kongkrit kepada siswa dengan membiasakan bersikap dan berperilaku anti korupsi dalam kehidupan sehari-hari sehingga siswa tidak menganggap korupsi sebagai hal yang biasa. Berdasarkan temuan penelitian di atas, saran yang diajukan saran-saran: (1) kepada kepala SMPN 8 Malang, sekolah harus lebih memberikan kesempatan kepada guru untuk mengikuti seminar maupun pelatihan tentang pembelajaran agar guru memiliki pengetahuan yang luas dan juga segera membuka kantin kejujuran, (2) kepada guru, guru lebih sering mempelajari Pendidikan Anti Korupsi agar mengalami kemudahan dalam pengintegrasian Pendidikan Anti Korupsi ke dalam silabus maupun RPP PKn yang memuat Pendidikan Anti Korupsi. Guru sebaiknya juga harus pandai memanfaatkan waktu secara efektif dengan menggunakan metode pembelajaran yang bisa mencakup semua materi baik materi PKn maupun materi Pendidikan Anti Korupsi, (3) kepada siswa, siswa sebaiknya bisa aktif dalam kegiatan belajar mengajar PKn dan bisa menerapkan hasil belajar dalam kehidupan sehari-hari, dan (4) kepada bangsa Indonesia, pemerintah sebaiknya mensosialisasikan Pendidikan Anti Korupsi kepada seluruh elemen masyarakat agar tujuan Pendidikan Anti Korupsi bisa terlaksana secara maksimal dan tidak hanya siswa saja yang bersikap dan berperilaku anti korupsi tetapi seluruh masyarakat Indonesia.

Nilai-nilai kearifan lokal dalam grebeg suro di Kabupaten Ponorogo / Endang Sri Lestari

 

Kata Kunci: Nilai-nilai, Kearifan Lokal, Grebeg Suro Grebeg Suro merupakan acara tradisi kultural masyarakat Ponorogo dalam wujud pesta rakyat Ponorogo. Puncak pentas seni, budaya, dan tradisi ditampilkan pada saat itu yang meliputi Festival Reog Nasional, Pawai Lintas Sejarah dan Kirab Pusaka, dan Larungan Risalah Do’a di Telaga Ngebel. Kegiatan ini sudah belasan tahun dilaksanakan.Tentunya ada nilai-nilai luhur yang terkandung didalamnya sehingga dipertahankan sampai sekarang oleh masyarakat Ponorogo. Nilai-nilai luhur tersebut tampak pada gerak-gerik, simbol, sikap, tindak tanduk yang ada ketika seni dan tradisi tersebut dipertunjukkan. Nilai luhur ini tentunya berbeda dengan daerah lain karena seni dan tradisi yang ditampilkan berbeda pula. Jadi dapat dikatakan nilai luhur tersebut hanya ada di daerah yang menampilkan seni dan tradisi tersebut. Maka dikenallah nilai-nilai luhur ini dengan nilai-nilai kearifan lokal yang berarti nilai-nilai yang diyakini kebenarannya dan menjadi acuan bertingkah laku sehari-hari masyarakat setempat. Untuk itulah peneliti disini ingin mengetahui nilai-nilai tersebut yang sampai sekarang seni dan tradisi ini sudah ditampilkan belasan tahun lamanya. Penelitian ini dilaksanakan dengan tujuan untuk mengungkap sejarah Grebeg Suro, wujud seni dan tradisi yang ditampilkan, tata cara pelaksanaan Grebeg Suro, nilai-nilai kearifan lokal yang terkandung didalamnya, kendala yang dihadapi dan cara mengatasinya, serta pelestarian yang dilakukan. Penelitian ini merupakan penelitian kualitatif deskriptif. Untuk mencapai tujuan tersebut, data dikumpulkan melalui observasi partisipatif, wawancara mendalam, dan dokumentasi. Data yang dikumpulkan meliputi data yang berasal dari berlangsungnya kegiatan Grebeg Suro di Kabupaten Ponorogo dan sejumlah orang yang terlibat dalam kegiatan. Untuk menjaga validitas data, maka peneliti melakukan perpanjangan pengamatan, peningkatan ketekunan, triangulasi, pelibatan teman sejawat, dan member check. Hasil temuan penelitian menunjukkan bahwa sejarah Grebeg Suro di Kabupaten Ponorogo adalah adanya kebiasaan masyarakat pada malam 1 Suro masyarakat mengadakan tirakatan semalam suntuk dengan mengelilingi kota dan berhenti di alon-alon Ponorogo. Pada tahun 1987 Bupati Subarkah melihat fenomena ini dan melahirkan gagasan kreatif untuk mewadahi kegiatan mereka dengan kegiatan yang mengarah pada pelestarian budaya. Sebab ditengarahinya minat para pemuda terhadap kesenian khas Ponorogo mulai luntur, untuk itu diadakanlah Grebeg Suro ini dan memasukkan Reog didalamnya. Pada awal prakarsa belum tingkat nasional. Seni dan tradisi yang ditampilkan meliputi Festival Reog Nasional, Pawai Lintas Sejarah dan Kirab Pusaka, dan Larungan Risalah Do’a di Telaga Ngebel. Tata cara pelaksanaannya adalah dimulai dengan Festival Reog Nasional yang dilaksanakan selama 4 hari dengan jumlah peserta 51 yang berasal dari 21 peserta dari Ponorogo dan 30 dari Luar Ponorogo. Dari keseluruhan peserta diambil 10 besar group Reog terbaik dan 10 besar pembina terbaik. Sehari sebelum 1 Suro diadakan Pawai Lintas Sejarah dan Kirab Pusaka dari kota lama ke kota tengah untuk mengenang perpindahan pusat pemerintahan Kabupaten Ponorogo dari kota lama ke kota tengah. Malam 1 Suro diadakan penutupan Festival Reog Nasional dan pengumuman lomba, dan tepat tanggal 1 Suro diadakan Larungan Risalah Do’a di Telaga Ngebel. Nilai-nilai kearifan lokal yang terkandung meliputi nilai simbolik, nilai tanggung jawab, nilai keindahan, nilai moral, nilai hiburan, nilai budaya, nilai sosial, nilai ekonomi, nilai apresiasi, dan nilai religius. Kendala yang dihadapi dalam pelaksanaan Grebeg Suro ini adalah masalah pendanaan dan cuaca dimana pada saat itu jatuhnya bulan Suro pada saat musim penghujan. Cara mengatasi kendala ini dengan mencari pawang hujan dan mencari sponsor untuk mengatasi kekurangan pendanaan. Pelestarian yang dilakukan meliputi pengadaan pelajaran MULOK dari SD sampai SMA dan pementasan rutin setiap bulan purnama, pengadaan Festival Reog Nasional dan Reog Mini merupakan usaha melestarikan kesenian ini. Sedangkan tradisi yang ditampikan dengan cara penetapan menjadi agenda wajib Pemerintah Kabupaten Ponorogo. Berdasarkan hasil penelitian ini disarankan agar Pemerintah Kabupaten Ponorogo tetap melestarikan seni dan tradisi yang ada di daerah ini sebagai identitas diri Ponorogo dengan pengadaan perayaan setiap bulan Suro demi meningkatkan sektor kepariwisataan dan pendapatan masyarakat sekaligus sebagai wujud pelestarian budaya.

Meningkatkan keterampilan menyimak mellui media rekaman tayangan berita pada siswa kelas V SDN 1 Sobo Kabupaten Trenggalek / Yudista Patriat Budi

 

Kata kunci: keterampilan menyimak, media rekaman tayangan berita Penelitian ini dilaksanakan berdasarkan observasi terhadap pelaksanaan pembelajaran bahasa Indonesia aspek menyimak di kelas V SDN 1 Sobo kabupaten Trenggalek yang mengalami permasalahan. Permasalahan tersebut berupa hasil belajar siswa yang masih rendah yaitu dengan nilai rata-rata kelas pada aspek menyimak adalah 60,52 dengan presentase siswa yang mencapai KKM sebesar 37 %, interaksi sosial antara guru dan siswa dan siswa dengan siswa masih kurang, pembelajaran bersifat monoton serta penggunaan media yang kurang variatif. Tujuan dari penelitian ini adalah mendeskripsikan penerapan pembelajaran menyimak menggunakan media rekaman tayangan serta mendeskripsikan peningkatan hasil belajar mata pelajaran bahasa Indonesia aspek menyimak melalui media rekaman tayangan berita pada siswa kelas V SDN 1 Sobo kabupaten Trenggalek. Penelitian ini dilaksanakan menggunakan metode deskriptif kualitatif, jenis penelitian tindakan kelas. Penelitian terdiri dari dua siklus. Tiap siklus meliputi tahap (1) perencanaan, (2) pelaksanaan, (3) observasi, dan (4) refleksi. Untuk teknik pengumpulan data yang digunakan adalah abstrak, wawancara, angket dan tes. Penelitian ini menunjukkan hasil yang signifikan. Hasil tersebut berupa peningkatan hasil belajar siswa yaitu presentase siswa yang mencapai KKM pada tahap pratindakan sebesar 37 %, pada tindakan siklus I sebesar 42%, dan pada tindakan siklus II sebesar 84 %. Kriteria aktivitas belajar siswa pada tindakan siklus I yang dominan muncul adalah kurang, sedangkan pada tindakan siklus II kriteria aktivitas belajar siswa yang dominan muncul adalah baik. Berdasarkan hasil penelitian tersebut dapat disimpulkan bahwa pembelajaran menyimak melalui media rekaman tayangan berita menunjukkan perubahan ke arah positif. Perubahan tersebut yaitu siswa lebih termotivasi, antusias dan senang saat pembelajaran. Sedangkan penilaian terhadap hasil belajar siswa dalam pembelajaran menyimak melalui media rekaman tayangan berita juga menunjukkan adanya peningkatan. Oleh karena itu guru disarankan untuk menerapkan pembelajaran menyimak melalui media rekaman tayangan berita.

Studi perbandingan efektivitas model pembelajaran inquiry dan think pair share dalam peningkatan motivasi dan hasil belajar IPS ekonomi siswa kelas VIII SMPN 2 Nguling Kabupaten Pasuruan / Septriza Kusumawati

 

Kata kunci: Inquiry, Think Pair Share, motivasi, hasil belajar IPS Ekonomi. Pada saat ini telah banyak perkembangan dalam metode dan model pembelajaran, hal ini bertujuan untuk meningkatkan kualitas pembelajaran dan memperbaiki pembelajaran yang sebelumnya seperti metode konvensional yang hampir kegiatanya dalam proses belajar mengajar didominasi oleh guru (teacher centered), yang kemudian berakibat pada pasifnya siswa dalam mengikuti proses pembelajaran, menguasai materi pembelajaran hanya dengan menghafal, siswa belum ditempatkan sebagai subjek dalam pembelajaran. Proses pembelajaran yang ada selama ini masih belum memperhatikan efektivitas dan kesesuaian penggunaan model pembelajaran dengan pokok bahasan yang akan disampaikan sehingga tujuan pembelajaran sulit dicapai. Tujuan dari penelitian ini adalah: 1) Mengetahui perbedaan efektivitas antara model pembelajaran inquiry dan think pair share dalam peningkatan motivasi belajar siswa pada mata pelajaran IPS Ekonomi kelas VIII SMPN 2 Nguling, 2) Mengetahui perbedaan efektivitas antara model pembelajaran inquiry dan think pair share dalam peningkatan hasil belajar siswa pada mata pelajaran IPS Ekonomi kelas VIII SMPN 2 Nguling. Penelitian ini termasuk jenis penelitian eksperimen, dengan rancangan penelitian adalah Pre Experimental Design. Populasi pada penelitian adalah seluruh siswa kelas VIII SMPN 2 Nguling. Sedangkan sampel yang diambil terdiri dari dua kelas, dimana satu kelas sebagai kelompok eksperimen 1 yaitu kelas VIII B dan satu kelas sebagai kelompok eksperimen 2 yaitu kelas VIII F yang diambil dengan teknik Purposive Sampling. Data diambil dari wawancara, angket dan tes (pre test dan post test). Metode Analisis yang digunakan adalah analisis deskriptif, uji persyaratan yaitu uji normalitas dan uji homogenitas, dan uji hipotesis yaitu uji beda rata-rata kemampuan awal (t test), kemampuan akhir (t test), dan gain value (t test). Hasil penelitian menunjukan bahwa ada perbedaan yang signifikan antara motivasi belajar IPS Ekonomi siswa yang diajar dengan menggunakan model pembelajaran Inquiry dengan model pembelajaran Think Pair Share. Dari hasil analisis statistik dengan menggunakan uji t diperoleh hasil : 1) motivasi awal kelompok eksperimen 1 adalah 62,1026 dan motivasi awal kelas eksperimen 2 adalah 61,3333. 2) motivasi akhir kelompok eksperimen 1 adalah 69,6667 dan motivasi akhir kelas eksperimen 2 adalah 63,2051. Hal ini menunjukkan bahwa peningkatan motivasi belajar IPS ekonomi siswa yang diajar dengan menggunakan model pembelajaran Inquiry lebih tinggi daripada peningkatan motivasi belajar IPS ekonomi siswa yang diajar dengan menggunakan model pembelajaran Think Pair Share. Jadi, model pembelajaran Inquiry lebih efektif daripada Think Pair Share pada pokok bahasan “Pajak” Kelas VIII SMPN 2 Nguling Kabupaten Pasuruan. Dari hasil analisis statistik dengan menggunakan Uji-t diperoleh hasil: 1) Nilai rata-rata pre test dari kelompok eksperimen 1 adalah 40,2564 dan nilai pre test pada kelompok eksperimen 2 adalah 38,4615; 2) Nilai rata-rata post test kelompok eksperimen 1 yang diajar dengan model pembelajaran Inquiry sebesar 86,0256 dan nilai rata-rata post test kelompok eksperimen 2 yang diajar dengan model pembelajaran Think Pair Share sebesar 77,6923; dan 3) Rata-rata gain value kelompok eksperimen 1 yang diajar dengan model pembelajaran Inquiry sebesar 45,7692, sedangkan rata-rata gain value kelompok eksperimen 2 yang diajar dengan model pembelajaran Think Pair Share sebesar 39,2308. Hal ini menunjukkan bahwa peningkatan hasil belajar IPS ekonomi siswa yang diajar dengan menggunakan model pembelajaran Inquiry lebih tinggi daripada peningkatan hasil belajar IPS ekonomi siswa yang diajar dengan menggunakan model pembelajaran Think Pair Share. Berdasarkan hasil penelitian dapat disarankan sebagai berikut: 1) Bagi Guru Mata Pelajaran IPS ekonomi di SMPN 2 Nguling khususnya dan di sekolah lain umumnya, disarankan untuk lebih selektif dalam menentukan model pembelajaran yang sesuai dengan pokok bahasan yang diajarkan; 2) Bagi Lembaga Pendidikan dan Institusi yang terkait, disarankan untuk membantu mensosialisasikan model pembelajaran Inquiry dan mengadakan kerjasama dengan perguruan tinggi untuk meningkatkan kemampuan guru melalui pelatihan dan penataran cara menerapkan model pembelajaran Inquiry di sekolah-sekolah secara benar; dan 3) Bagi Penelitian Lanjutan disarankan untuk menerapkan model pembelajaran Inquiry pada pokok bahasan yang berbeda dengan karakteristik yang sama dan sampel yang lebih luas, sehingga dapat diketahui apakah terdapat hasil yang sama dengan hasil penelitian ini. Disarankan pula untuk diadakan penelitian lanjutan dengan mengukur hasil belajar tidak hanya dari ranah kognitif saja tetapi juga ranah afektif dan psikomotor agar menghasilkan penelitian yang memiliki nilai lebih.

Peningkatan keterampilan berbicara bahasa Inggris melalui permainan magic disk pada siswa kelas IV SDN Sumbersari 2 Malang / Yanti Ika Huri

 

Kata kunci: Keterampilan Berbicara, Permainan, Magic Disk, Sekolah Dasar Berdasarkan hasil studi pendahuluan dan pra tindakan yang dilaksanakan di SDN Sumbersari 2 Malang diketahui bahwa keterampilan berbicara bahasa Inggris peserta didik kelas IV masih rendah. Rendahnya keterampilan berbicara peserta didik ditandai dengan berbicara pelan dan tersendat-sendat, serta kesalahan dalam pelafalan. Hal ini disebabkan oleh metode dan teknik yang kurang variatif, serta pemanfaatan media yang kurang disesuaikan dengan karakteristik peserta didik. Untuk meningkatkan keterampilan berbicara bahasa Inggris melalui pembelajaran yang menarik, interaktif, dan menyenangkan dapat dilakukan melalui permainan. Salah satu permainan yang dapat digunakan adalah permainan magic disk.Tujuan penelitian ini, yaitu: 1) mendeskripsikan penerapan permainan magic disk dalam meningkatkan keterampilan berbicara bahasa Inggris pada peserta didik kelas IV, 2) mendeskripsikan peningkatan keterampilan berbicara bahasa Inggris melalui penerapan permainan magic disk pada peserta didik kelas IV. Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif dengan rancangan penelitian tindakan kelas. Model siklus yang digunakan meliputi perencanaan, pelaksanaan, observasi, dan refleksi. Subjek penelitian ini adalah peserta didik kelas IV SDN Sumbersari 2 Malang sejumlah 22 anak. Metode pengumpulan data yang digunakan adalah observasi, dokumentasi, catatan lapangan, dan wawancara. Instrumen penelitian yang digunakan adalah lembar observasi guru, lembar observasi peserta didik, lembar performance berbicara peserta didik, serta catatan hasil lapangan. Data dalam penelitian ini merupakan keterampilan berbicara bahasa Inggris peserta didik pada aspek pronouncation, accuracy, vocabulary, fluency, keberanian, serta volume. Kegiatan analisis data dimulai dari tahap pemrosesan satuan, tahap kategorisasi, dan tahap penafsiran data. Hasil penelitian menunjukkan bahwa keterampilan berbicara bahasa Inggris meningkat setelah penerapan tindakan dengan permainan magic disk dari siklus I nilai rata-rata 57 meningkat pada siklus II menjadi 75. Peningkatan terjadi pada siklus I dari 7 anak menjadi 17 anak melafalkan dialog meminjam benda dalam kelas dengan bahasa Inggris yang tepat. Untuk aspek accuracy pada siklus I masih ada 2 anak yang salah menggunakan istilah warna coklat dengan chocolate, namun pada siklus II sudah tidak ada lagi. Berdasarkan hasil penelitian disimpulkan bahwa penerapan permainan magic disk dapat meningkatkan keterampilan berbicara bahasa Inggris pada aspek pronouncation, accuracy, vocabulary, fluency, keberanian serta volume. Disarankan kepada guru kelas IV agar menggunakan teknik repeat and listen agar peserta didik dapat melafalkan kata bahasa Inggris dengan tepat, serta concept mapping untuk menghubungkan antar konsep,dan dalam penerapan permainan magic disk.

Sikap dan keterampilan yang perlu dimiliki untuk menjadi konselor sebaya menurut mahasiswa Bimbingan dan Konseling Universitas Negeri Malang / Dian Ratih Permana

 

Kata kunci: sikap, keterampilan, konselor sebaya Tidak semua mahasiswa bisa menjadi konselor sebaya (peer counselor). Seorang konselor sebaya harus memiliki kualitas pribadi yang baik agar dapat menunjang dalam proses konseling dengan konseli. Kualitas pribadi yang harus dimiliki oleh konselor sebaya meliputi sikap dan keterampilan. Penelitian ini bertujuan untuk untuk mengetahui keefektifan sikap dan keterampilan yang seharusnya dimiliki untuk menjadi konselor sebaya agar dapat menghasilkan konselor sebaya yang berkualitas. Rancangan penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif (descriptive resarch). Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah angket yang berisi sejumlah sikap dan keterampilan yang nantinya akan dibagikan kepada 30 responden dari angkatan 2008-2010. Hasil analisis penelitian adalah sikap primer yang perlu dimiliki (sangat dibutuhkan) untuk menjadi konselor sebaya adalah (1) sikap menghormati orang lain, dan (2) sikap objektif dalam menyelesaikan masalah. Keterampilan primer yang perlu dimiliki (sangat dibutuhkan) untuk menjadi konselor sebaya adalah (1) keterampilan dalam mengendalikan emosi, dan (2) kemampuan dalam menjaga rahasia orang lain. Hasil dari penelitian ini disarankan bagi bagi mahasiswa jurusan Bimbingan dan konseling: mahasiswa haruslah bisa memahami sikap dan keterampilan yang diperlukan untuk menjadi konseor sebaya, mahasiswa harus memiliki sikap untuk menjadi konselor sebaya yang baik, mahasiswa harus terus melatih keterampilannya untuk menjadi konselor sebaya yang efektif, mahasiswa harus siap untuk menjadi konselor sebaya bagi teman sebayanya, hal ini bertujuan untuk mempersiapkan diri untuk nantinya menjadi seorang konselor profesional. Bagi jurusan Bimbingan dan Konseling, pihak jurusan hendaknya memilih dan melatih konselor sebaya untuk masing-masing angkatan. Sehingga para mahasiswa dapat belajar untuk menjadi konselor sebaya yang baik dan nantinya akan menjadi konselor profesional yang efektif, pihak jurusan hendaknya terus mengasah kemampuan konselor sebaya melalui pelatihan keterampilan agar dapat mencetak konselor sebaya yang efektif. Bagi peneliti Selanjutnya, peneliti diharapkan dalam pengambilan sampel untuk penelitian hendaknya lebih bervariasi dan lebih banyak, untuk memperoleh data yang lebih akurat, materi dalam angket bisa dibuat lebih sederhana untuk memudahkan mahasiswa yang akan menjawab, sikap dan keterampilan yang tertulis di angket bisa ditambahkan lagi.

Penerapan model kooperatif tipe stad untuk meningkatkan prestasi belajar pecahan siswa kelas V SDN Pandanrejo 1 Kecamatan Wagir Kabupaten Malang / Sri Ramai

 

Kata kunci: prestasi belajar, matematika, model kooperatif Berdasarkan hasil obserfasi yang dilakukan di SDN Pandanrejo 01 pada saat pembelajaran guru terbiasa menjelaskan cara menyelesaikan soal pecahan, guru terbiasa memberikan contoh dipapan tulis dan kemudian memberikan soal untuk dikerjakan, guru terbiasa tidak memberikan kesempatan pada siswa untuk kreatif dan aktif menemukan jawaban / pemecahan sendiri, guru terbiasa tidak menggunakan media dalam pembelajaran. Permasalahan inilah yang menyebabkan prosentase hasil belajar siswa menurun, khususnya dalam mata pelajaran matematika presentase hasil belajar siswa hanya mencapai 55% dibawah Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) yang telah ditentukan yaitu 60 untuk mata pelajaran matematika. Penelitian ini bertujuan : mendeskripsikan penerapan pembelajaran Model Kooperatif Tipe STAD pada siswa kelas V SDN Pandanrejo 01 Kecamatan Wagir, dengan menerapkan pembelajaran Model Kooperatif Tipe STAD mendeskripsikan hasil belajar siswa kelas V SDN Pandanrejo 01 Kecamatan Wagir dengan menerapkan pembelajaran Model Kooperatif Tipe STAD. Rancangan yang digunakan alam penelitian ini adalah menggunakan rancangan penelitian pendekatan kualitatif, karena data yang dikumpulkan berbentuk kata atau kalimat bukan angka. Sedangkan jenis PTK yang digunakan adalah kolaborasi yang dilaksanakan 2 siklus yang meliputi : 1.) perencanaan tindakan, 2.) tindakan, 3.) pengamatan 4.) refleksi. (1) hasil belajar siswa pada tes awal nilai rata-rata 41,53, siklus 1 nilai rata-rata 57,38 dan siklus 2 nilai rata-rata 80,76. (2) aktifitas siswa dalam pembelajaran mengalami peningkatan dari tes awal 23,07%, siklus 1 menjadi 26,93%, dan siklus 2 mencapai 65,38%. Penerapan model kooperatif dapat meningkatkan prestasi belajar tentang pecahan siswa SDN Pandanrejo 01 Kecamatan Wagir Kabupaten Malang. Penerapan model kooperatif tipe STAD dapat mempermudah siswa mencapai prestasi belajar tentang pecahan khususnya bagi siswa kelas V SDN Pandanrejo 01 Kecamatan Wagir Kabupaten Malang. Dalam penerapan model kooperatif tipe STAD hendaknya guru dapat mengembangkan lagi penggunaannya. Sehingga siswa mencapai kompetensi dasar yang telah ditetapkan oleh guru dan memperoleh nilai sesuai dengan KKM yang diharapkan.

Problematika pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) di sekolah dasar se-kecamatan Karangploso Kabupaten Malang / Ady Putra Dian Jai

 

Kata Kunci: problematika pembelajaran, IPS SD. Mata pelajaran IPS merupakan salah satu mata pelajaran yang diajarkan pada jenjang pendidikan formal (sekolah), dan merupakan salah satu mata pelajaran yang berkembang sesuai dengan perkembangan jaman. Sehingga materi yang disajikan kepada siswa dapat berubah sesuai dengan kurikulum yang berlaku. Pembelajaran IPS selama ini dianggap sulit karena disebabkan banyaknya materi dalam IPS yang mengharuskan siswa untuk mempelajarinya. Sulitnya pembelajaran IPS tidak hanya diakarenakan banyaknya materi. Namun ada beberapa problematika yang ada pada pembelajaran IPS yang menyebabkan pembelajaran IPS menjadi sulit bagi siswa. Penelitian ini dilaksanakan untuk mendeskripsikan problematika pembelajaran IPS di SD se-Kecamatan Karangploso. Problematika yang diteliti oleh peneliti berasal dari guru yang meliputi perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran. Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian deskriptif kuantitatif. Peneliti menggunakan angket dalam pengumpuan data. Selain itu peneliti juga melakukan penilaian terhadap perencanaan pembelajaran yang digunakan guru dengan menggunakan APKG 1, serta observasi pelaksanaan pembelajaran dengan APKG 2. Dalam penelitian ini peneliti mengambil sampel guru sebesar 12% dari total 100 guru yang menjadi populasi. Dari hasil penelitian dilapangan didapatkan beberapa guru masih belum menggunakan RPP dalam pelaksanaan pembelajaran. Pelaksanaan pembelajaran yang berlangsung masih didominasi oleh guru. Hasil belajar yang didapat oleh siswa rata-rata masih belum memenuhi kriteria kelulusan minimum. Berdasarkan hasil analisis, diperoleh empat simpulan hasil penelitian sebagai berikut. Pertama, guru masih belum membuat RPP sendiri dalam perencanaan pembelajaran. RPP yang digunakan guru adalah RPP yang telah jadi tanpa ada modifikasi. Bahkan ada guru yang tidak menggunakan RPP dalam pelaksanaan pembelajaran. Sehingga guru kurang optimal dalam pelaksanaan pembelajaran. Kedua, pelaksanaan pembelajaran masih didominasi oleh guru. Jadi pembelajaran masih bersifat konvensional. Ketiga, metode yang digunakan guru lebih dominan memakai metode caramah. Sehingga pembelajaran nampak kurang berfariasi yang mengakibatkan pembelajaran menjadi kurang menarik Keempat, guru belum menghadirkan media dalam proses pembelajaran. Sehingga siswa nampak kurang begitu antusias terhadap proses pembelajaran yang berlangsung.

Peningkatan keterampilan menulis puisi melalui model pembelajaran think pair and share (TPS) pada siswa kelas V SDN dampit 2 Kecamatan Dampit Kabupaten Malang / Yanik Rinawati

 

Kata Kunci: Menulis puisi, siswa kelas V, Model Pembelajaran Think Pair And Share (TPS) Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan peneliti pada pelajaran Bahasa Indonesia di kelas V SDN Dampit 2 diketahui bahwa; (1) Pembelajaran masih menggunakan metode konvensional ; (2) Dalam kegiatan pembelajaran menulis puisi sebagian besar siswa merasa kesulitan dalam merangkai kata-kata serta siswa merasa bingung akan menulis apa.Untuk mengatasi permasalahan tersebut diperlukan alternatif pembelajaran yang mampu meningkatkan penguasaan atau kemampuan siswa. Salah satu alternatif yang dapat digunakan adalah menerapkan model pembelajaran Think Pair and Share (TPS) dalam meningkatkan keterampilan menulis puisi. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan: (1) penerapan model Think Pair and Share (TPS) pada pembelajaran Bahasa Indonesia khususnya keterampilan menulis puisi, (2) peningkatan keterampilan menulis puisi setelah menerapkan model pembelajaran Think Pair and Share (TPS) di kelas V. Desain penelitian yang digunakan adalah Penelitian Tindakan Kelas (PTK), yang dilaksanakan sebanyak 2 Siklus dan setiap siklus terdiri dari 1 kali pertemuan. Masing-masing siklus terdiri dari 4 tahap, yaitu: (1) planning, (2) akting & observing, (3) reflecting, (4) revising planning. Subyek penelitian yaitu siswa kelas V SDN Dampit 2 Kecamatan Dampit Kabupaten Malang pada semester gasal tahun ajaran 2010/2011 sebanyak 32 siswa. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Think Pair and Share (TPS) terbukti dapat memberi struktur diskusi sehingga siswa tidak melantur pemikirannya dan terarah tingkah lakunya karena harus melaporkan hasil pemikirannya ke pasangannya. Berdasarkan analisis data hasil penelitian setelah diterapkan model pembelajaran Think Pair and Share (TPS) dalam menulis puisi diketahui bahwa: banyaknya siswa yang telah mengalami peningkatan dari pra tindakan sampai siklus II. sebelum siklus hasil yang didapat yaitu 65.5 %. Sedangkan pada saat sudah dilakukan siklus I hasil yang didapat meningkat yaitu 73.26 % dan pada saat pelaksanaan siklus 2 nilai siswa semakin meningkat yaitu 87.78 % . Dari data-data yang telah dipaparkan tersebut, dapat disimpulkan bahwa penerapan model pembelajaran Think Pair and Share(TPS) dapat meningkatkan keterampilan menulis puisi siswa kelas V di SDN Dampit 2 Kecamatan Dampit Kabupaten Malang. Saran yang dapat diberikan oleh peneliti dalam upaya peningkatan mutu pendidikan di SD adalah untuk Kepala Sekolah agar memotivasi guru untuk meningkatkan aktivitas dan hasil belajar dengan menerapkan model pembelajaran Think Pair and Share (TPS). Untuk guru sebaiknya menerapkan model pembelajaran Thiink Pair and Share (TPS) pada pelajaran yang lainnya agar siswa menjadi lebih aktif dan hasil belajarnya meningkat. Bagi peneliti model pembelajaran Think Pair and Share (TPS) perlu dikembangkan lebih lanjut mengenai penggunaan model pembelajaran Think Pair and Share (TPS) yang lebih bervariasi untuk memperbaiki kekurangan dan mencapai hasil yang diinginkan. Bagi peneliti lain, agar dapat mengembangkan penelitian tentang model pembelajaran Think Pair and Share (TPS) yang lebih bervariasi lagi sehingga penelitian yang dilakukan dapat memperbaiki keterbatasan penelitian ini.

Hubungan kemampuan komunikasi dan prestasi belajar bidang produktif dengan prestasi praktik kerja industri siswa Program Teknologi Informasi dan Komunikasi SMK Negeri 5 Malang / Bobby Dwi Kusumanugraha

 

Kata Kunci: Kemampuan Komunikasi, Prestasi Belajar Bidang Produktif, dan Prestasi Praktik Industri Magang kerja adalah matapelajaran yang wajib diberikan kepada siswa SMK berdasarkan kurikulum pendidikan di Indonesia. Magang kerja bertujuan mengasah ilmu yang didapat selama mengikuti matapelajaran di sekolah. Faktor yang diprediksi mempengaruhi praktik industri dalam hal prestasi adalah kemampuan komunikasi. Komunikasi adalah peristiwa sosial yang terjadi ketika manusia berinteraksi dengan manusia yang lain. Faktor kedua yang diprediksi berpengaruh pada praktik industri adalah prestasi belajar bidang produktif. Bidang produktif adalah segala mata diklat yang dapat membekali pengetahuan teknik dasar keahlian kejuruan. Penelitian ini bertujuan untuk: (1) Mendeskripsikan Tingkat “Kemampuan Komunikasi”(X1);(2)Mendeskripsikan Tingkat“Prestasi Belajar Bidang Produktif” (X2); (3) Mendeskripsikan Tingkat “Prestasi Praktik Kerja Industri” (Y); (4) Mengungkap hubungan X1 dan Y; (5) Mengungkap hubungan X2 dan Y dan (6) Mengungkap tingkat hubungan antara X1 dan X2 secara bersama dengan Y. Metode penelitian menggunakan metode kuantitatif korelasional. Metode sampling yang dipakai adalah proporsional random sampling dengan responden 88 siswa. Analisis diperoleh dengan menggunakan teknik regresi linear ganda, yaitu untuk mengetahui besarnya hubungan (X1) dan (X2) secara bersama dengan (Y). Analisis data dilakukan dengan bantuan perangkat lunak SPSS for Windows release 16. Hasil penelitian adalah sebagai berikut: (1) Tingkat X1 dalam kategori tinggi yaitu sebanyak 44 responden (50%); (2) Tingkat X2 dalam kategori tinggi sebanyak 88 responden (100%); (3) Tingkat Y dalam kategori tinggi 71 responden (81%). Nilai koefisien korelasi parsial antara X1 dengan Y yaitu Ry1 sebesar 0,218. Nilai koefisien korelasi parsial antara X2 dengan Y yaitu Ry2 sebesar 0,408. Besarnya nilai koefisien korelasi ganda 2 prekditor antara X1 dan X2 dengan Y yaitu R sebesar 0,478. Kesimpulan penelitian adalah sebagai berikut: (1) X1 berada dalam kategori tinggi, X2 dan Y berada dalam kategori tinggi; (2) Ada hubungan positif antara X1 dengan Y dengan sig. = 0,042 < 0,05; (3) Ada hubungan positif antara X2 dengan Y dengan sig. = 0,000 < 0,05; (4) Ada hubungan positif dan signifikan antara X1 dan X2 dengan Y dengan sig. = 0,000 < 0,05. Variabel Kemampuan Komunikasi dan Prestasi Belajar Bidang Produktif memberi sumbangan efektif terhadap Prestasi Praktek Kerja Industri sebesar masing-masing 5,43% dan 17,21% dengan total sumbangam 22,64%, sedangkan yang 77,36% disebabkan variabel lain yang tidak diteliti dalam penelitian.

Persepsi mahasiswa terhadap penerapan E-Learning dalam pemblajaran di jurusan Teknologi Pendidikan Universitas Negeri Malang / Anggita Andariyanti.E.A.

 

Kata Kunci: persepsi, e-learning, Jurusan Teknologi Pendidikan Setiap orang pasti akan memiliki pandangan atau pendapat tentang sesuatu yang dilihat atau dirasakannya, hal ini kemudian dipersepsikan. Persepsi dapat berupa tindakan positif, negative atau bahkan tidak ada tindakan apa-apa. JurusanTeknologi Pendidikan Universitas Negeri Malang menerapan e-learning dalam kegiatan pembelajarannya dengan menggunakan web site resmi sebagai media online. Mahasiswa tidak harus bertatap muka dengan dosen dalam ruang kelas, dengan syarat harus terkoneksi dengan internet dan terintegrasi dalam network yang dibangun oleh Jurusan Teknologi Pendidikan. Hal ini akan menimbulkan persepsi yang berbeda-beda pada setiap mahasiswa terhadap sistem perkuliahan yang mereka ikuti, respon yang mereka berikan juga akan berbeda pada setiap individu. Berkaitan dengan itu, peneliti melaksanakan penelitian ini untuk mendeskripsikan persepsi mahasiswa jurusan teknologi pendidikan dan akibat dari persepsi tersebut terhadap motivasi mahasiswa dalam mengikuti perkuliahan. Penelitian ini menggunakan metode deskriptif kuantitatif. Dengan menggunakan instrument skala likert, data penelitian ini diolah dalam bentuk angka, dijabarkan secara sederhana dengan menggunakan kata-kata. Penjabaran menggunakan kata ini diharapkan akan memberikan pemahaman lebih bagi pembaca. Berdasarkan hasil analisis data tersebut diperoleh fakta dan kesimpulah sebagai berikut. Diketahu bahwa 40,4% mahasiswa menyatakan bahwa e-learning saat ini telah dibutuhkan mahasiswa untuk membantu proses belajarnya, namun 27,1% mahasiswa merasa kurang nyaman dan termotivasi untuk memanfaatkan e-learning dalam kegiatan perkuliahan. Secara keseluruhan variabel yang telah digunakan dalam penelitian ini mempengaruhi persepsi mahasiswa terhadap penerapan e-learning di Jurusan Teknologi Pendidikan Universitas Negeri Malang. Untuk varibel kebutuhan e-learning responden berpendapat bahwa e-learning cukup dibutuhkan oleh mahasiswa, hal ini terbukti dengan hasil perhitungan yang telah dilakukan sebelumnya. Namun, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan seperti pada variabel tingkat pelayanan dan tingkat kepuasan. Beberapa data menunjukkan responden kurang puas terhadap tingkat pelayanan yang diberikan dalam penerapan e-learning yang telah dilaksanakan. Hal ini akan mengurangi motivasi dan antusias mahasiswa jika tidak segera ditangani, baik dari segi teknologi, jam tatap muka dengan dosen dan segi akses mahasiswa terhadap segala hal yang terkait dengan perkuliahan.

Studi perencanaan, pelaksanaan, dan analisa biaya tangga proyek pembangunan gedung rumah sakit lavalette Malang / Sayyid Muhamad Alwi

 

Kata kunci: perencanaan, pelaksanaan, analisa biaya, tangga beton bertulang Proyek akhir ini bertujuan untuk mendeskripsikan beberapa hal yang mencakup perencanaan, pelaksanaan, dan analisa biaya pekerjaan tangga beton bertulang pada proyek pembangunan Rumah Sakit Lavelette Malang. Pada proyek akhir ini berdasarkan hasil kerja pengembangan (proyek). Pada perencanaan tangga dan perhitungan anggaran biaya berdasarkan kajian teoritis. Studi pelaksanaan berdasarkan pengamatan berupa observasi pada obyek yang diamati. Pengumpulan data dilakukan dengan teknik pengamatan, wawan-cara, dan dokumentasi. Setelah semua data terkumpul, kemudian dianalisa dan selanjutnya dideskripsikan. Hasil studi mengenai perencanaan tangga beton bertulang sesuai teori karena perencanan tangga berdasarkan kajian teori yang berlaku. Perencanaan diawali dengan desain tangga meliputi: kemiringan tangga, lebar tangga, lebar dan tinggi anak tangga. Selanjutnya adalah perencanaan struktur tangga yang memiliki beberapa tahapan meliputi:perhitungan pembebanan, mekanika, beton, dan gambar rencana. Pelaksanaan tangga secara umum sesuai teori yang berlaku. Namun pada pengujian, penakaran, perawatan, dan pelepasan bekisting tidak sesuai teori yang berlaku. Selisih hasil perhitungan anggaran biaya proyek dan anggaran biaya menurut SNI 2008 adalah Rp. 2,487,000.00. Perbedaan diakibatkan perbedaan koefisien, kebutuhan dan penggunaan tulangan dalam perhitungan anggaran biaya. Tahapan perencanaan dan perhitungan anggaran biaya diharapkan sesuai dengan teori yang berlaku. Pada pelaksanaan diharapkan mengacu pada Rencana Kerja dan Syarat (RKS) pada dokumen kontrak.

Studi pelaksanaan pekerjaan tiang pancang pile slab (Fly Over) jembatan martadipura Tenggarong, kalimantan Timur / Arif Budi Cahyono Putra

 

Kata Kunci: pelaksanaan, tiang pancang, Pile Slab (Fly Over) Pondasi adalah struktur perantara yang berfungsi meneruskan beban bangunan di atasnya (termasuk beban sendiri) ke tanah tempat pondasi tersebut berpijak tanpa menyebabkan kerusakan tanah yang diikuti dengan terjadinya penurunan bangunan di luar batas toleransinya. Pondasi yang digunakan adalah tiang pancang yang merupakan pondasi dalam. Dasar pertimbangan pemilihan jenis pondasi ini adalah dari hasil data sondir yang menunjukkan bahwa daya dukung tanah dan lapisan tanah keras baru bisa dicapai pada kedalaman 40 meter dari permukaan tanah, karena jenis tanahnya adalah tanah rawa. Sehingga jenis pondasi yang cocok digunakan adalah pondasi tiang pancang. Studi lapangan pelaksanaan pondasi tiang pancang ini dilakukan pada proyek jalan pendekat pile slab (fly over) jembatan martadipura kecamatan kota bangun, tenggarong, provinsi kalimantan timur. Teknik yang digunakan dalam pengumpulan data pada studi lapangan ini adalah: (1) observasi lapangan, (2) wawancara/interview, dan (3) dokumentasi. Setelah semua data terkumpul, kemudian dianalisa dan selanjutnya dideskripsikan. Studi lapangan ini bertujuan untuk: (1) Mengetahui proses pelaksanaan pekerjaan pondasi tiang pancang jenis tanah rawa, dan (2) mengetahui proses pelaksanaan pekerjaan pier head sebagai penutup pondasi tiang pancang. Hasil Studi lapangan dan pembahasan menunjukkan bahwa, tahapan pelaksanaan pondasi tiang pancang adalah: (1) Lokasi titik pancang yang ditentukan sebanyak 220 titik sepanjang 1100m, yang ditentukan dengan menggunakan bantuan theodolit. Setelah diketahui titik-titik pancangnya, kemudian ditandai menggunakan patok, agar mudah diingat, (2) pengangkatan tiang pancang dengan cara melilitkan tali besi alat pancang dengan jarak 1/5 dari panjang tiang pancang atau 1,6-2,4m dari tepi tiang. panjang tiang pancang 8-12m. (3) Pengecekan ketegakan tiang pancang menggunakan bantuan theodolit karena pemancangan berada diatas air. Sehingga akan diperoleh ketegakan yang benar-benar tegak, (4) Pemancangan dilakukan dengan menggunakan ponton karena muka ketinggian air > 1 meter, (5) Penyambungan dilakukan dengan cara pengelasan menggunakan elektroda, (6) dilakukan calendering 10 pukulan terakhir sebesar 2,5 cm, (7) Pemancangan tiang dilakukan dengan bantuan alat pemancang, yaitu Hammer Hidrolis. Sedangkan untuk pelaksanaan pier head adalah: (1) sebelum pemasangan begisting terlebih dahulu dipasang balok penyangga searah longitudinal balok jembatan dan balok penyangga arah transversal jembatan sebagai penerus beban dari balok penyangga dengan baja IWF yang diikatkan ke tiang pancang, (2) dari daftar potong dan bengkok besi dapat direncanakan pemotongan yang paling efisien, sehingga sisa yang terbuang sesedikit mungkin, (3) Metode pengecoran beton yang digunakan adalah dengan menggunakan pipa. Saat pengecoran, beton tidak boleh dijatuhkan dari ketinggian lebih dari 150 cm, (4) Untuk merawat beton dengan cara selalu dibasahi pada permukaan atau dengan menutupi permukaan dengan cara tertentu dalam waktu lebih dari enam hari sehingga mengurangi kecepatan penguapan, (5) Pembongkaran cetakan beton dapat dilaksanakan setelah beton mengeras dan sudah mempunyai tegangan tekan yang dipersyaratkan yang dapat dicapai pada umur 28 hari (4 minggu).

Proses berpikir siswa dalam membuat koneksi matematika melalui aktivitas problem solving / Abdollah

 

Jurusan Pendidikan Matematika, Program Pascasarjana Universitas Negeri Malang. Pembimbing: (1) Dr. H. Subanji,S.Pd., M.Si.dan (2) Dr. H. Makbul Muksar,S.Pd.,M.Si. Kata kunci: proses berpikir, koneksi matematika, dan aktivitas problem solving. Penelitian ini dilatarbelakangi oleh adanya masalah yang dihadapi siswa SMP Negeri 1 Kertosono, yaitu kemampuan siswa dalam melakukan koneksi matematika, terutama koneksi antar konsep matematika dan koneksi matematika dengan kehidupan sehari-hari, masih tergolong rendah. Kenyataan dilapangan menunjukkan bahwa siswa sering merasa kesulitan dalam membuat koneksi matematika. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan koneksi matematika dalam aktivitas Problem Solving. Untuk mencapai tujuan tersebut digunakan pendekatan penelitian deskriptif eksploratif. Koneksi matematika adalah aktivitas yang dilakukan oleh siswa dalam : menghubungkan antar konsep matematika, prosedur sebagai representasi ekuivalen, keterkaitan matematika dan diluar matematika, serta matematika dalam kehidupan sehari-hari. Aktivitas Problem Solving dalam penelitian ini adalah kegiatan yang dilakukan oleh siswa dalam memecahkan masalah matematika yang meliputi : (1) memahami masalah (Understanding the problem); (2) Carrying out the plan) dan (4) melakukan pengecekan kembali terhadap semua langkah yang telah dikerjakan (doing recheck).merencanakan cara penyelesaian (Devising a plan); (3) melaksanakan rencana Temuan penelitian ini, bahwa proses koneksi matematika kelompok atas dan kelompok sedang lengkap, sesuai dengan kerangka konseptual dalam pemecahan masalah (Problem Solving) yaitu: mampu memahami masalah, merencanakan penyelesaian, melaksanakan penyelesaian dan melakukan pengecekan kembali hasil pekerjaannya dengan cepat. Dalam membuat koneksi antar konsep, subjek kelompok atas dan kelompok sedang mampu menemukan rumus luas trapesium sama kaki sebagai jumlah luas segitiga siku-siku dan luas persegi, sedangkan dalam membuat koneksi matematika dengan kehidupan sehari-hari, subjek kelompok atas dan kelompok sedang, mampu menggunakan matematika dalam memecahkan masalah kehidupan sehari-hari. Proses koneksi matematika subjek kelompok bawah, baik koneksi antar konsep matematika maupun koneksi matematika dengan kehidupan sehari-hari belum sesuai dengan kerangka konseptual dalam pemecahan masalah (Problem Solving). Subjek kelompok bawah tidak dapat menemukan rumus luas trapesium sama kaki sebagai jumlah luas dua segitiga siku-siku dan persegi. Sedangkan dalam membuat koneksi matematika dengan kehidupan sehari-hari siswa kelompok bawah belum secara langsung mengintegrasikan semua informasi yang diperoleh dalam menyelesaikan masalah matematika.

Upaya sekolah dalam mengembangkan sikap nasionalisme siswa di SMA Negeri 2 Ngawi / Nurina Fardila Sari

 

Kata kunci: Sikap Nasionalisme, Siswa. SMA Negeri 2 Ngawi adalah salah satu sekolah favorit di Kabupaten Ngawi. Sekolah ini banyak menghasilkan generasi penerus Ngawi yang bertanggung jawab dan berpotensi untuk membangun kota Ngawi menjadi lebih maju. Selain itu berdasarkan input kemampuan siswa yang masuk di SMA Negeri 2 Ngawi tergolong tinggi, dan prestasi yang ditorehkan sangat membanggakan, sehingga penulis tertarik untuk menjadikan SMA Negeri 2 Ngawi sebagai objek penelitian, dan oleh karena itu peneliti melakukan penelitian mengenai ”Upaya sekolah dalam Mengembangkan Sikap Nasionalisme Siswa di SMA Negeri 2 Ngawi”. Tujuan dari penelitian ini adalah: (1) Mendeskripsikan program sekolah yang berhubungan dengan nasionalisme, (2) Mendeskripsikan pihak yang berperan dalam upaya sekolah dalam mengembangkan sikap nasionalisme siswa di SMA Negeri 2 Ngawi, (3) Mendeskripsikan upaya sekolah dalam mengembangkan sikap nasionalisme siswa di SMA Negeri 2 Ngawi, (4) Mendeskripsikan kendala serta upaya mengatasi kendala dalam upaya mengembangkan sikap nasionalisme siswa di SMA Negeri 2 Ngawi. Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan kualitatif deskriptif. Lokasi penelitian yang dipilih adalah di SMA Negeri 2 Ngawi. Sumber data dalam penelitian ini adalah kepala sekolah, guru, karyawan, dan siswa dan dokumen. Teknik pengumpulan data menggunakan wawancara, observasi, dan dokumentasi. Analisis data yang digunakan dalam penelitian ini merupakan Metodeanalisis kualitatif. Berdasarkan hasil penelitian, diperoleh empat simpulan sebagai berikut. Pertama, program sekolah yang berhubungan dengan nasionalisme melalui bidang akademik dan non akademik. Bidang akademik, melalui mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan dan Sejarah yang diintegrasikan berdasarkan materi dan metode pembelajaran. Sedangkan non akademik melalui kegiatan ekstrakurikuler. Pihak yang berperan dalam upaya mengembangkan sikap nasionalisme siswa di SMA Negeri 2 Ngawi yaitu: kepala sekolah, guru, karyawan, dan siswa. Kepala sekolah berperan antara lain: membangun suasana yang kondusif dan menjalin komunikasi yang baik dengan komunitas sekolah, maupun pihak lain. Guru berperan mengevaluasi, dan memotivasi siswa. Karyawan berperan memberikan contoh sikap yang baik pada siswa. Sedangkan siswa berperan sentral sebagai objek dalam penelitian ini. Upaya sekolah dalam mengembangkan sikap nasionalisme siswa di SMA Negeri 2 Ngawi, dilakukan melalui bidang akademik dan non akademik. Bidang akademik melalui materi dan metode yang disampaikan pada mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan dan Sejarah. Sedangkan non akademik, misalnya kegiatan baksos, yang diselenggarakan oleh OSIS, PMR, Pramuka, dan Pecinta Alam. Kegiatan ini melatih siswa untuk melakukan sikap tolong menolong dan melatih siswa mempunyai rasa kepedulian terhadap sesama tanpa ada perbedaan. Seperti semboyan bangsa Indonesia yaitu Bhineka Tunggal Ika. Kendala yang dihadapi dalam melaksanakan upaya mengembangkan sikap nasionalisme siswa di SMA Negeri 2 Ngawi berasal dari bidang akademik dan non akademik. Dalam bidang akademik, berasal dari siswa dan guru. Sedangkan bidang non akademik yaitu sarana prasarana, dana, dan dukungan dari orang tua.

Hubungan antara pemahaman budaya politik dengan partisipasi politik siswa melalui pembelajaran pendidikan kewarganegaraan di SMA Islam Diponegoro Kecamatan Wagir Kabupaten Malang / Chandra Kusaditiyanto

 

Kata kunci : Pemahaman budaya politik, partisipasi politik. Pembelajaran budaya politik bertujuan untuk menggabungkan siswa yang kritis dan paham politik sehingga pada saatnya nanti akan memperkuat partisipasi publik dalam proses demokrasi. Siswa juga akan mendapat pengajaran melalui proses pemilihan orientasi, sidang umum dan evaluasi. Selain itu diharapkan siswa paham tentang pentingnya pengetahuan berdebat dan bernegosiasi dan pentingnya keterlibatan siswa berpolitik. Siswa yang berpartisipasi dalam proses politik misalnya melalui pemberian suara atau kegiatan lain terdorong oleh keyakinan bahwa melalui kegiatan bersama itu kebutuhan dan kepentingan mereka akan tersalur atau sekurang-kurangnya diperhatikan dan bahwa mereka sedikit banyak dapat mempengaruhi tindakan-tindakan dari mereka yang berwenang untuk membuat keputusan-keputusan tersebut. Berdasarkan latar belakang di atas maka dilakukan penelitian tentang hubungan antara pemahaman budaya politik dengan partisipasi politik siswa melalui pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan di SMA Islam Diponegoro Kecamatan Wagir Kabupaten Malang. Tujuan dari penelitian ini adalah: (1) Mengetahui pemahaman budaya politik siswa di SMA Islam Diponegoro Kecamatan Wagir Kabupaten Malang; (2)Mengetahui partisipasi politik siswa SMA Islam Diponegoro Kecamatan Wagir Kabupaten Malang; (3) Mengetahui hubungan antara pemahaman budaya politik dengan partisipasi politik siswa melalui pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) di SMA Islam Diponegoro Kecamatan Wagir Kabupaten Malang. Penelitian ini menggunakan pendekatan kuantitatif korelasional. Lokasi penelitian di SMA Islam Diponegoro, Kecamatan Wagir, Kabupaten Malang. Sumber data dalam penelitian ini adalah manusia dan dokumen. Teknik pengumpulan data menggunakan metode angket, dan dokumentasi. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas XI SMA Islam Diponegoro yang berjumlah 70 siswa, dengan teknik pengambilan sampel menggunakan teknik proporsional random sampling, karena populasi berjumlah tidak lebih dari 100 maka seluruh populasi dijadikan sebagai sampel. Prosedur analisis data menggunakan teknik analisis deskriptif dan teknik analisis statistik inferensial. Temuan penelitian menunjukkan bahwa: (1) Berdasarkan hasil penelitian mengenai pemahaman budaya politik dengan menggunakan tes soal dapat disimpulkan bahwa hasil tes siswa secara umum baik. Hasil analisis data tingkat pemahaman budaya politik menunjukkan bahwa dari 70 responden sebanyak 10 responden (14,28%) termasuk dalam kategori sangat baik, 31 responden (44,28%) termasuk dalam kategori baik, 26 responden (37,14%) termasuk dalam kategori cukup dan 3 responden (4,28%) termasuk dalam kategori kurang. Sedangkan mean dari variabel pemahaman budaya politik adalah 52,43 yang berada pada kualifikasi baik.; (2) Berdasarkan hasil penelitian mengenai partisipasi politik dengan menggunakan tes angket dapat disimpulkan bahwa hasil tes angket siswa secara umum tinggi. Hasil analisis data partisipasi politik menunjukkan bahwa dari 70 responden sebanyak 31 responden (44,28%) termasuk dalam kategori sangat tinggi, 34 responden (48,57%) termasuk dalam kategori tinggi, 5 responden (7,14%) termasuk dalam kategori rendah dan tidak ada responden (0 %) termasuk dalam kategori sangat rendah. Sedangkan mean dari variabel partisipasi politik adalah 63,75 yang berada pada kualifikasi tinggi; (3) Ada hubungan yang signifikan antara pemahaman budaya politik dengan partisipasi politik siswa melalui pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan di SMA Islam Diponegoro Kecamatan Wagir Kabupaten Malang, berdasarkan uji hipotesis dapat dilihat dari perolehan r hitung sebesar 0,328 dan nilai signifikansi sebesar 0,003. Hasil r tersebut kemudian dikonsultasikan dengan tabel kritik r product moment pada taraf signifikansi 5% dengan N/responden sejumlah 70 yaitu 0,235. Dari hasil tersebut didapat nilai r hitung diatas nilai r tabel (0,328 > 0,235). Karena nilai r hasil > nilai r tabel (0,328 > 0,235), dan nilai sinifikansi hasil < nilai p pada taraf kepercayaan 95% (0,003 < 0,05) maka Ho ditolak dan Ha diterima, dan koefisien korelasi signifikan. Berdasarkan temuan penelitian di atas, saran yang diajukan adalah sebagai berikut; (1) perlu diadakan penelitian lain serta pemikiran kritis terhadap pemahaman budaya politik ; (2) siswa diharapkan lebih sadar akan pentingnya partisipasi politik sebagai sarana untuk dapat menyalurkan aspirasi mereka.

1 | 2 | 3 | 4 | 5 | 6 | 7 | 8 | 9 | 10 | 11 | 12 | 13 | 14 | 15 | 16 | 17 | 18 | 19 | 20 | 21 | 22 | 23 | 24 | 25 | 26 | 27 | 28 | 29 | 30 | 31 | 32 | 33 | 34 | 35 | 36 | 37 | 38 | 39 | 40 | 41 | 42 | 43 | 44 | 45 | 46 | 47 | 48 | 49 | 50 | 51 | 52 | 53 | 54 | 55 | 56 | 57 | 58 | 59 | 60 | 61 | 62 | 63 | 64 | 65 | 66 | 67 | 68 | 69 | 70 | 71 | 72 | 73 | 74 | 75 | 76 | 77 | 78 | 79 | 80 | 81 | 82 | 83 | 84 | 85 | 86 | 87 | 88 | 89 | 90 | 91 | 92 | 93 | 94 | 95 | 96 | 97 | 98 | 99 | 100 | 101 | 102 | 103 | 104 | 105 | 106 | 107 | 108 | 109 | 110 | 111 | 112 | 113 | 114 | 115 | 116 | 117 | 118 | 119 | 120 | 121 | 122 | 123 | 124 | 125 | 126 | 127 | 128 | 129 | 130 | 131 | 132 | 133 | 134 | 135 | 136 | 137 | 138 | 139 | 140 | 141 | 142 | 143 | 144 | 145 | 146 | 147 | 148 | 149 | 150 | 151 | 152 | 153 | 154 | 155 | 156 | 157 | 158 | 159 | 160 | 161 | 162 | 163 | 164 | 165 | 166 | 167 | 168 | 169 | 170 | 171 | 172 | 173 | 174 | 175 | 176 | 177 | 178 | 179 | 180 | 181 | 182 | 183 | 184 | 185 | 186 | 187 | 188 | 189 | 190 | 191 | 192 | 193 | 194 | 195 | 196 | 197 | 198 | 199 | 200 | 201 | 202 | 203 | 204 | 205 | 206 | 207 | 208 | 209 | 210 | 211 | 212 | 213 | 214 | 215 | 216 | 217 | 218 | 219 | 220 | 221 | 222 | 223 | 224 | 225 | 226 | 227 | 228 | 229 | 230 | 231 | 232 | 233 | 234 | 235 | 236 | 237 | 238 | 239 | 240 | 241 | 242 | 243 | 244 | 245 | 246 | 247 | 248 | 249 | 250 | 251 | 252 | 253 | 254 | 255 | 256 | 257 | 258 | 259 | 260 | 261 | 262 | 263 | 264 | 265 | 266 | 267 | 268 | 269 | 270 | 271 | 272 | 273 | 274 | 275 | 276 | 277 | 278 | 279 | 280 | 281 | 282 | 283 | 284 | 285 | 286 | 287 | 288 | 289 | 290 | 291 | 292 | 293 | 294 | 295 | 296 | 297 | 298 | 299 | 300 | 301 | 302 | 303 | 304 | 305 | 306 | 307 | 308 | 309 | 310 | 311 | 312 | 313 | 314 | 315 | 316 | 317 | 318 | 319 | 320 | 321 | 322 | 323 | 324 | 325 | 326 | 327 | 328 | 329 | 330 | 331 | 332 | 333 | 334 | 335 | 336 | 337 | 338 | 339 | 340 | 341 | 342 | 343 | 344 | 345 | 346 | 347 | 348 | 349 | 350 | 351 | 352 | 353 | 354 | 355 | 356 | 357 | 358 | 359 | 360 | 361 | 362 | 363 | 364 | 365 | 366 | 367 | 368 | 369 | 370 | 371 | 372 | 373 | 374 | 375 | 376 | 377 | 378 | 379 | 380 | 381 | 382 | 383 | 384 | 385 | 386 | 387 | 388 | 389 | 390 | 391 | 392 | 393 | 394 | 395 | 396 | 397 | 398 | 399 | 400 | 401 | 402 | 403 | 404 | 405 | 406 | 407 | 408 | 409 | 410 | 411 | 412 | 413 | 414 | 415 | 416 | 417 | 418 | 419 | 420 | 421 | 422 | 423 | 424 | 425 | 426 | 427 | 428 | 429 | 430 | 431 | 432 | 433 | 434 | 435 | 436 | 437 | 438 | 439 | 440 | 441 | 442 | 443 | 444 | 445 | 446 | 447 | 448 | 449 | 450 | 451 | 452 | 453 | 454 | 455 | 456 | 457 | 458 | 459 | 460 | 461 | 462 | 463 | 464 | 465 | 466 | 467 | 468 | 469 | 470 | 471 | 472 | 473 | 474 | 475 | 476 | 477 | 478 | 479 | 480 | 481 | 482 | 483 | 484 | 485 | 486 | 487 | 488 | 489 | 490 | 491 | 492 | 493 |